Vaksin Booster Pfizer

Tahun 2021 lalu, saya termasuk golongan vaksin awal awal. Jadi Maret tuh saya udah vaksin dosis 1 dan dosis 2. Makanya ketika booster mulai tersedia untuk masyarakat umum, saya udah masuk eligible donk. Lha wong udah >6 bulan banget.

Sebenarnya saya sempat cari cari info dikit soal di mana bisa dapat booster sekitar sini. Sayangnya kebanyakan masih prioritas untuk lansia. Bahkan salah satu puskesmas deket sini ada yg masih nyelesaiin vaksin dosis 1 dan 2 nya dulu. Sad.

Tapi seperti yang saya bilang, saya semper carinya emang beneran dikit-dikit. Soalnya sambil berharap semoga kampus tempat saya kerja, nyediain booster massal. Seperti tahun lalu waktu berkali-kali nyelenggarain vaksin massal.

Alhamdulillah, ternyata beneran donk. Walaupun diumuminnya dadakan, dan bertepatan dengan wisuda adek bungsu, saya tetep daftar. Untungnya saat daftar untuk vaksin, kita dikasih pilihan mau yang jam berapa. Jadi saya ambil jam yang paling pagi, supaya masih bisa nyusul ke wisudaan adek.

Pelaksanaan Vaksin Booster Pfizer

Hari Sabtu sesuai jadwal saya segera ke lokasi vaksin booster. Karena dosis 1 dan 2 saya adalah Sinovac, maka untuk booster Pfizer ini saya dikasih setengh dosis.

Alurnya sama aja kaya vaksin dulu dulu. Pertama kita ke meja registrasi dulu, buat nyocokin data dan mastiin kalo vaksin dosis 2 yang lalu sudah lebih dari 6 bulan. Juga mencocokkan data data lain.

Selanjutnya geser ke Meja 1 untuk screening. Di sini kami dicek suhu, dan juga tensi. Juga wawancara singkat tentang kesehatan kita. Alhamdulillah bagus semua jadi lanjut ke meja 2.

Di meja 2, kita dikasih kartu vaksin trus dipersiapkan untuk antri disuntik. Di lokasi vaksin saya, ruang vaksin perempuan tertutup dan hanya berisi tenaga medis perempuan juga.

Mungkin karena hanya setengah dosis ya, jadi waktu disuntik rasanya cepat sekali dan tidak berasa apa-apa. Kemudian diminta untuk menunggu selama 15 menit. Jika tidak ada gejala KIPI apapun, kami boleh pulang.

Pasca Vaksin

Setelah vaksin di Jogja Utara, saya lanjut ke wisudaan adek di Jogja Selatan banget. Sampai sore hari, saya tidak merasakan efek apa-apa dari vaksin. Bahkan saya sempat lupa kalau paginya habis vaksin. Oh ya sepanjang perjalanan itu saya ngantuk banget. Tapi kurang tau efek vaksin atau emang ngantukan aja.

Nah, malamnya baru deh kerasa lengan kiri kebas dan kaku banget. Digerakkan sakit, dan gak bisa buat tumpuan atau buat angkat yang berat-berat. Tidak begitu menyiksa sebenarnya, tapi lumayan mengganggu. Sampai tidur, saya cuma merasa tangan kiri kaku aja. Gak ada keluhan/gejala lainnya.

Keesokan harinya, saya terus merasa ngantuk. Kebetulan hari Minggu juga, kan. Jadi yaudah lah saya bangun tidur, tidur lagi begitu seharian. Nah siang tuh baru kerasa kepala saya tegang banget. Kaya habis begadang seminggu. Padahal kan saya tidur terus ya.

Karena capek ngerasain sakit kepala yang rasanya seperti berdenyut-denyut terus itu, yaudah deh saya tidur (lagi). Tar begitu bangun, sakit kepala lagi, tidur lagi. Begitu terus. Praktis seharian itu saya cuma tidur, bangun, makan 2x, sholat, tidur lagi. Begitu sampai malam.

Oiya selain sakit kepala, lengan kiri saya juga masih kaku ya. Jadi kalo lagi rebahan tu gak bisa miring ke kiri karena tangannya langsung sakit. Hahaha. Untungnya sih saat itu saya cuma sakit kepala dan lengan aja. Gak sampe demam, radang, atau lainnya. Jadi ngapa-ngapain masih bisa sendiri.

Saya takutnya karena seharian udah kebanyakan tidur, tar malemnya jadi insomnia kan. Padahal besok udah Senin dan saya harus ke kantor jam 8 pagi. Udah pasrah sih liat besok aja gimana. Malam itu saya baru minum paracetamol dan ternyata tetep bisa tidur cepat dan baru bangun pagi harinya.

H+2 Pasca Booster Pfizer

Senangnya ketika Senin paginya saya bangun pagi, lengan saya sudah sangat bisa digerakkan dengan normal. Sakit kepala juga sudah hilang. Yaudah deh hari Senin itu saya udah beraktivitas seperti biasa. Gak berasa kemarin habis tepar seharian. Hehehe. O

Sekadar info, pada vaksin dosis 1 dan 2 sebelumnya, saya memang sama sekali tidak mengalami KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi). Jadi mengalami kejadian seperti ini bener-bener terasa baru buat saya.

Ada yang sudah vaksin booster juga? Sama gak efeknya dengan vaksin 1 dan 2?

Advertisement

Published by

aqied

eat, coffee, and travel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s