Tag Archives: sosmed

Aku Rapopo Meski Rodho’ Popo

11 May

“Hidupmu enak banget ya, Qid”
“Makan enak terus nih”
“Wow jalan jalan lagi?”
“Main mulu sih, Qid”
“Kaya Aqid tu loh, hidupnya enak banget

image

Area leyeh leyeh bukan area galau, kakaak

Sejak beberapa lama saya makin lama makin kebal dengan anggapan-anggapan seperti itu. Terutama jika yang berkomentar mereka-mereka yang tidak dekat atau tidak mengenal saya seutuhnya. Atau sudah lamaa tidak kontak dengan saya secara pribadi, dan cuma menilai saya dari sosmed ajeh.
Yap, saya memang rada rada ketegantungan sama sosial media. Mungkin karena makin lama rekan rekan dunia nyata saya makin menyebar ke segala penjuru. Mungkin juga karena saya sering di pelosok yang belum banyak punya temen main. Mungkin saya memang ad bakat narsis. Mungkin juga bukan semuanya. Tapi intinya, paling nggak ada beberapa akun sosial media yang cukup lumayan selalu ada update setiap harinya. Seperti instagram, twitter, dan facebook (khusus yg trakhir lebih sering hasil share dr instagram/blog aja).
Saya pikir, mungkin masi banyak atau ada yang selama ini mengira apa yang ada di sosial media bisa menggambarkan seutuhnya si pemilik sosial media tersebut.
Ada yang setuju?
Baiklah, saya sih gak setuju 100%, tapi gak bantah 100% juga.
Buat saya, setiap orang itu berbeda-beda. Tujuan setiap orang ber sosmed juga berbeda-beda.
Ada yang memang menampilkan dirinya seutuhnya apa adanya positif negatif di sosmednya. Apapun tentang dirinya disampaikan di sosmed.
Ada yang pencitraan di sosmed dengan menampilkan semua yang positif saja di sosmednya.
Ada yang emang suka pamer dan sosmed bisa ndukung banget hobi pamernya.
Ada yang jadiin sosmed sebagai ganti dinding ratapan dan buku hariannya sehingga cuma curhat aja semacam dirinya org paling menderita di dunia.
Ada yang tujuannya menjaring sebanyak-banyaknya downline di MLM dia (yg ini biasanya suka saya unsubscribe kalo di Fb).
Dan masih banyak lagi. Termasuk alasanmu mungkin belum termasuk yang saya sebutin.

Saya termasuk pengguna sosmed yang seperti kebanyakan. Kadang suka share hal hal gak penting. Semacam makan apa dimana. Kadang suka share  lagi dimana dan ngapain. Kadang share lagi kepengen apa. Kadang curcol aja pemikiran saya yg kalo kelamaan ngedon di kepala doank, nyumpek2in.

Saya termasuk yang mana?

Ada macam macam sosmed itu berarti memang masing-masing saat dibuatnya punya tujuan sendiri. Saya gak bisa nyamain twitteran dengan facebook. Gak bisa juga saya jadiin instagram seperti path. Begitu pula sebaliknya.

Di facebook, saya jarang update status di wall saya sendiri. Dulu mungkin iya. Saat ini wall facebook saya lebih banyak berisi hasil share dr upload foto instagram dan update blog aja, meski hampir tiap hari saya buka facebook. Saya lebih memanfaatkan facebook sebagai komunikasi. Terutama di group-group yang saya ikuti. Hingga sekarang sih saya lihat group facebook cukup bisa kasih informasi dan sarana komunikasi yang lebih jelas. Masih banyak juga komunitas yang komunikasi dunia maya nya di group facebook.
Selain itu juga bisa menemukan teman teman yang sempat lost contact. Jadi hingga sekarang sih akun facebook saya masih terawat. Kadang bingung juga sih meski (sepertinya) sudah cukup selektif buat nge add ataupun approve friend, masih suka bingung sendiri dan merasa gak kenal sama yg sudah jd friend. Kalo males malah friend request saya biarin numpuk.
Karena friend saya lumayan luas di dunia facebook, saya tidak banyak nyampah status dan curhat atau apapun yang negatif dan potensi nyumpek2in halaman muka friends saya. Itulah kenapa yang di share disana kebanyalan hanya foto dr instagram.

Instagram, sejak punya akunnya di 2012 (telat banget), saya sudah posting macem macem. Dengan jumlah follower yang gak sebanyak friend facebook, saya jd lebih enteng aja post sana sini. Saya posting mulai dr foto serangga, makanan, lokasi-lokasi yang saya datangi, hasil jepret asal saya thd objek tertentu, kadang2 juga selfie. Kadang dari sini juga yang pd menyimpulkan sendiri.
Misal, foto makanan yang saya upload memang biasanya yg terlihat menarik. Saya juga gak suka upload foto rombongan seabrek sekali upload. Takut nyumpek2i halaman home follower saya. Jd misal sekali makan di mana, punya foto berapa. Saya uploadnya bisa smp beberapa hari. Begitu juga jenis-jenis foto lainnya.

Twitter mungkin jadi sosmed yang paling berisik. Sesuai namanya, saya cukup sering berkicau disini. Isi twit saya kebanyakan berasal dr apa yang saya lihat, dengar dan rasakan.
Dulu saat masih diatara nganggur dan kuliah (statusnya garap skripsi tp gak digara). Saya  rajin baca koran dr halaman depan sampai belakang, tau dan update acara tv, mulai dr musik, semua siaran berita, ftv, film, de el el. Jd saya bisa ngetwit sesuai update apa di media hari itu. Sekarang sih lebih banyak gak mutu. Semakin sedikit halaman koran yg saya baca, portal berita yg saya kepo, dan tipi yang jarang nyala.

Baru kemarin saya ditanya Ibu kenapa April lalu saya sampai kehilangan berat badan cukup banyak. Ya saya ceritain donk kenapa kenapa nya. Komentar Ibu
“Tapi status twitter dan blog kamu gak kelihatan kalo knapa knapa”.

Saya sih mikirnya, apa pantas saya berkeluh kesah pada dunia. Mengumumkan ke khalayak ramai kalau saya lagi susah. Seakan akan saya org paling merana di dunia. Sementara di luar sana masih banyak sekali mereka yang jauh tidak lebih beruntung dari saya, namun mampu bersyukur lebih baik dari saya.

image

Instagramming in a beach. Tanjung Papuma, Jatim

Yes. Aku rapopo meski sebenarnya aku rodo’ popo.

Advertisements

Selagi Ada Sinyal

28 Apr
image

Di Pantai Sepanjang Gunung Kidul, sinyal lanciiir

Pernah gak ngerasain bahagia banget pas denger ponsel berdering? Apapun itu, baik telpon, sms, atau notifikasi apapun.
Saya pernah. Bahkan sampai heboh banget. Karena itu pertanda saya berada di area yang mendapat sinyal provider.

image

Pantai Indrayanti, Gunung Kidul, Yogyakarta. Sinyal lanciir)

Saya gak peduli notofikasi apa yang masuk. Sms siapa yang masuk. Bahkan jika ternyata sms dari provider sekalipun. Atau sms yang ngaku ngaku mama dan minta pulsa (so last year banget ya). Apalagi kalau sms pemberitahuan dpt transfer pulsa. Itu sih kapan aja happy.

Yang terpenting bagi saya saat itu adalah, ada sinyal yang bisa menghidupkan lagi ponsel saya menjadi smart. Yaa sejauh ini sih saya belum tau ya apakah ada smartphone yang tetap smart tanpa dukungan sinyal.

image

Pantai Waisai Torang Cinta, Raja Ampat. Sinyal kadang ada kadang enggak

Biasanya perasaan kaya gini tuh ketika lagi main atau lagi berada di daerah yang pelosok parah, tidak terjangkau sinyal. Atau ada sinyal beberapa bar di layar, tapi buat upload foto sebiji di instagram pun ud loading 16 jam tetep gagal. Jadi ketika tiba tiba ponsel yang udah saya lempar2 dan saya cuekin karna gak ada harapan lagi tiba tiba berbunyi, pastinya langsung saya genggam erat-erat donk.

image

Di pantai ini gak ada sinyal gak ada listrik tapi tetep bisa happy (Loc: Pantai Sukamade, TN Meru Betiri, Banyuwangi, Ja-Tim)

Ada yang pernah ngerasain bahagia semacam ini gak?

Ibu dan Lumia nya

18 Jan
image

Lumia Ibu, sedang transit di Sultan Hasanudin Airport Makassar

Saya dan orang tua memang sudah sejak SMP tidak tinggal bersama. Saya menjalani sekolah berasrama di Solo sejak lulus SD, sementara kedua orang tua saya di Sorong, Papua. Kontak memang sering, dari jaman kombinasi telpon dan surat pos, ponsel, hingga sekarang pesan instan dan jejaring sosial.
Awalnya, memang sudah cukup bagi kami berbincang dan bercerita secara audio saja (baca: telpon) atau sms. Seiring semakin banyak hal baru yang kami temui, dan sangat ingin kami ceritakan, kami mulai hal baru. Jadi biasa setelah cerita by phone, ad gambar2 atau foto yang kami saling kirim melalui email.
Contohnya saat saya ikutan volunteer ASEAN Para Games di Solo, Bapak pingin tau gimana gimana nya atlet atlet difable di event pasca SEA GAMES itu. Juga saat saya wisuda, bapak gak ikutan. Jadi dikirimnya via email. Pernah juga waktu Bapak dan Ibu ada acara tahun baru di Waisai Raja Ampat. Kami anak anak beliau penasaran maka di email lah foto2 beliau berdua disana.
Lama kelamaan, kami mulai merasa email tidak cukup praktis. Fyi, jangan bayangkan kualitas koneksi di pelosok sana dengan pulau jawa. Juga listriknya. Selain itu, koq jd ngerasa ud gak real time. Kerasa gak sih, ketika ud penasaran bangeet ato ud seru banget ceritanya, gambar visualnya masih meraba raba. Dan pas diterima sudah gak se exciting pas seru2nya. Gak cuma itu, banyak hal remeh temeh yg selalu pengen kami bagi, dan gak asyik banget kalo harus di email dan bapak downloadnya masih entaran banget. Pas selo, pas sinyal bagus, pas bukan jam kerja tp pas gak di rumah juga (sinyal di rumah juelek maksimal). Selain itu, kami pengen juga kan selalu berbagi tumbuh kembang baik diri kami sendiri masing2 atau segala hal di sekitar kami.
Maka, Qonita dan Qolbi muncul dengan ide menghadiahkan smartphone untuk Ibu. Awalnya karna kami belum uji coba sinyal di sana, bayangan mereka tar bisa skype an gitu. Atau minimal bisa kirim2an foto sesukanya di whatsapp. Dua itu harapan minimal kakak dan adik saya yg cerdas (saya gak ikutan punya ide pas itu, bodohnya).
Misi pun di mulai, setelah mencari tau sana sini dan berunding antar kami, disepakati Lumia dari brand (yang sempat) Besar. Ini untuk bujukan lebih mudah juga sih, karna Bapak gak pernah beli ponsel selain merk ini. Pada Juli 2013, Qonita sebagai sesama pengguna Windows Phone mulai membeli dan membekali ponsel tersebut dg aplikasi2 yang dibutuhkan.
Karena Qonita dan si kecil gak ikutan mudik lebaran, saya jadi petugas yang mengantarkan ponsel tersebut pada 3 Agustus 2013. Berhubung saya gak ngerti ngerti banget Windows Phone, jadilah disana Ibu tinggal belajar n make aja. Satu satu nya aplikasi paling aktif adl Whatsapp. Selain berkomunikasi dengan kami, Ibu juga bisa komunikasi dengan teman2nya sesama ibu ibu, teman2 kuliahnya, dosennya, dan siapa aja. Saya cuma bisa ngajari penggunaan search engine yg bisa dg scan dan ketik manual. Yang Ibu suka banget, karena Ibu bisa ngetik arab dan bisa translate di ponselnya. Bisa baca quran beserta terjemahnya, bisa cek kata2 sulit di Quran dan langsung ke search engine (meski dulu Sarjana di Matematika, sekarang Ibu kuliah lagi Bahasa Arab).
Akhir tahun kemarin, Ibu ke Jawa. Mulai berdiskusi dengan Qonita soal ponselnya. Pernah suatu hari saat saya utak atik ponselnya, saya tanya
“Bapak suka make juga gak sih?”
Ibu: “iya, kadang yg kirim2 foto itu bapak. Kadang juga bapak cari2 kalian tuh di situ (nunjuk tanda search engine).”
Saya: “What? Nyari Aqida Shohiha gitu?”
Ibu: “gak tau tuh bapak. Aqied gitu deh kayanya. Tar ketemu yg itu tu satunya facebook(twitter). Kadang ya Aqida Shohiha kayanya”.
Oh my, bagi Anda pembaca twitter saya, tentu tau kalo saya lebih banyak nyampah, alay dan gak mutu kalo ngetwit.
Saat itu saya rada kaget. Twitter saya memang gak pernah digembok. Jadi Ortu tau donk saya suka galau galu gak jelas, saya mention2an sama siapa aja, ato kalo saya lagi kode kode n no mention. !!!
Ternyata setelah percakapan itu, Qonita kembali dengan ide brilliannya
“Ibu follow aja twitnya Aqido. Tar aku taro di home biar tinggal baca”
Dziiiiiiinnngggg!!!
Belum sempat saya protes, Ibu sudah bersuara
“O iyo sudah”
dan nemplok lah shortcut ke timeline twitter saya dengan manis di home windowsphone yang kotak kotak itu. Sebelumnya facebook 4 anaknya ud berjejer manis.
Yasudah lah, saya pikir biarlah malah saya jadi gak harus panjang2 kan kalo crita di telp. Kan ud baca sendiri. Hehehehe. Telp nya bisa buat ngobrol2 yang lain yg private2 ajah.
Tapi lucu juga, meski saya tau kalo Ibu dan Bapak suka kepoin saya, Ibu semacam gak pengen ketahuan gitu kalo kepo.
Pada suatu hari:
Saya: “aku tau loh kalo Ibu kepo in aku. Ibu suka gak sengaja kepencet favorit kaaan”
Ibu: “hah iya ya? Masa sih? Kalo kaya gitu emang ketahuan ya kalo suka baca baca?”

Sebelum mudik kmaren, Ibu sempet juga tanya tanya instagram. Tapi oleh Qonita saat itu disampaikan kalo instagram gak penting2 amat dan di WindowsPhone masih versi Beta.
So, mulai saat itu, twit, posting facebook, bahkan posting di blog ini bisa jadi bahan bacaan Ibu dan Bapak saya. Soal blog saya masum radar bwliau berdua juga saya baru tau beberapa hari lalu.
Ibu via Whatsapp : “maksudnya apa sih kamu menang undian PKK Anak SMA? Kalo artikelnya aku sudah baca sih”
Nah looo. Bahkan posting absurd yang itu pun dibaca oleh beliau. Mungkin hanya akun Path aja yang sampai sekarang belum masuk radar.

Posting yang ini pun sepertinya bakal dibaca beliau. Haiii Ibuuu, Haiiiii Bapaaakkkk…… 😉

Akun Instagram ku

31 Dec

Sejak diluncurkan menu upload video di instagram beberapa waktu lalu, akhirnya di penghujung 2013 ini saya upload video pertama di akun saya. Ya, saya memang malas upload video karena saya pun gak bisa malas bikin video. Video pertama yang saya upload ini pun buah karya Statigram, yang mendokumentasi momen2 terbaik (baca: poto paling banyak di like) instagram kita sepanjang 2013 (mungkin ceritanya edisi akhir thun gituuh). Koneksi kacrut bikin saya gagal berkali kali upkoad video nya disini. Kalo penasaran boleh klik link dibawah ini. Resiko menyesal ditangung kemudian. Hehe

Saya pertama kali lihat video statigram di akun instagram “Johandiyahya”, yang punya likers sampai 5 digit. Toyphotography nya emang keren keren.
image

Terus ternyata akun “mirles” juga upload video serupa. Jadi saya iseng iseng googling statigram dan upload video best momen juga.
Saya bikin akun instagram pertama 83 pekan lalu (setidaknya begitu menurut instagram), di ponsel dg iOS. Sempat vakum sejak gak pegang iOS sampe kemudian punya aktif lagi di Android. Bagi saya, upload di instagram bukan ajang pamer. Nyatanya sampai sekian puluh foto yg saya upload, tdk ad like tidak ad comment minim follower tapi saya ternyata tetap keep instagramming.
Saya penganut kebanyakan instagram. Yg saya share hanya hal hal sekitar saya yg ingin saya dokumentasi kan. Makanan, minuman, teman2, event, jalan jalan, dan hal hal absurd lainnya.
Sampai detik sebelum posting ini tayang, sudah 500an foto terupload di akun ‘aqied’. Dengan kenyataan saya tidak punya kamera, apalagi kamera profe (bisa make juga enggak), saya tidak pernah menyangka akan ada 200 an lebih follower yg bersedia saya rusuhi home nya dengan foto2 absurd bin amatir saya. Saya tdk pernah mengira bakal ada yg nge like foto saya. Bahkan ad akun akun yg saya curiga autolike saking seringny nge like, tp ternyata tidak (saya sampe konfirmasi ke orang2ny loh). Belum lagi yang like ato komen di facebook atau twitter.
Tapi apakah jika tidak ad komen atau like saya berhenti? Ternyata tidak. Tidak ad posting instagram yg akhirnya saya hapus hanya karena tidak ada komen atau like. Tidak juga saya berhenti ber instagram ria hanya karena sekian foto saya tdk berhasil menjerat like dan menjaring komen. Setidaknya hingga 2013 ini. Walo sepanjang ini saya hanya mengambil gambar dari kamera ponsel, atau sesekali kamera pocket pinjaman dan aplikasi photo editor sederhana yg bisa ditangkap ponsel sederhana saya.
Untuk itu, terima kasih sebesar2nya saya haturkan untuk seluruh follower instagram, friends facebook dan pembaca blog saya yg bersedia (terpaksa tidak terpaksa) memberi ruang bagi saya menayangkan bagian2 kecil dr sekitar saya yg bisa tertangkan secara visual. Untuk yang merasa terganggu, saya mohon maaf. Dan jika ternyata aktivitas saya yg seperti ini mengganggu Anda, silakan unfollow. 😉
image

(Ternyata) Aku Blogger

1 Dec

*ditulis dalam rangka Kopdarnas Blogger Nusantara 2013 di Yogyakarta.

image

Sebelumnya tidak pernah terfikir oleh saya bakalan bertemu komunitas2 blogger. Apakah dg modal blog personal (saking personalnya ditulis dan dibaca cm sendiri), lantas saya blogger gitu?
Tapi rupanya Blogger Nusantara benar2 istimewa. Berawal mas jarwadi (belakangan saya baru tau kalo beliau Humas dan admin sosmed di acara ini) yang meng-invite saya masuk group Blogger Nusantara di Facebook, sampai akhirnya tertarik dan iseng daftar Acara Kopdar Gila 1000 blogger se-Indonesia ini.
Saya masih ingat saat saya protes bahwa blog saya sudah sekarat, jawab beliau :
“gpp qid, biar kamu inget kalo masih punya blog, nanti aku kasih gudibek”
Nonjok banget jawabannya. So karna gak ad ruginya juga, saya daftar beneran deh. Tp untuk kalimat terakhir itu saya belum nagih ke Mas Jarwadi (baru inget).
Udah, gitu aja?
Ternyata tidak. Tak lama stelah nama saya terdaftar, saya mendapat tawaran dari mas Setia Adi Firmansyah untuk turut berpartisipasi sebagai Liaison Officer. Tanpa lama lama, saya mengiyakan. Dalam pikir cepat saya, dengan jadi LO berarti saya bisa turut sibuk sehingga gak jd anak ilang bangeet.
Suka duka LO Event ini, tentu banyaak. Selama event, saya bareng mbak Anna Fardiana terus, beliau jg baru saya kenal saat meeting LO di joglo abang seminggu sebelum event. Suka duka LO Event ini, tentu banyaak. Tapi untuk apa menghitung duka jika suka yang kami dapat jauuuh melebihi yg saya dapat.
Apa yg saya dpat? teman teman baru, pengalaman baru, inspirasi baru, tempat-tempat baru, dan banyak sekali hal baru yg saya dapat (gandengan baru gak termasuk ya, jd masi awet njomblo *ups malah curhat).
Dan di event ini saya diakui bahwa Ternyata Saya Memang Blogger….!!

Yey, tepuk tangan untuk status baru sayaaa…..

Temukan Saya di Path

25 Nov

Mungkin sebagian dr Anda sedikit akrab dg judul di atas. Biasanya kalimat tersebut dibarengi dg foto seperti berikut

image

Sebagian dr Anda mungkin terganggu dengan cara promo akun Path yg seperti itu. Salah satunya ad yg berkomentar “kenapa sih banyak yang ilang di Path trus minta dicariin”, tepat saat foto di atas terpublish di akun facebook saya mll instagram.
.
Foto di atas tentu bukan foto terbaru saya. Kurang lebih diambil januari-februari lalu. Ternyata Path saya sudah aktif pada bulan bulan itu. Saya tdk pernah mengoperasikan Path ini. Tidak ada juga yang mengajak saya untuk aktif ber-Path ria. Sekitar sebulan yang lalu saya iseng ‘bersih bersih’ ponsel dg menghapus aplikasi2 dan file2 yg menurut saya tdk penting. Sampai pada logo merah berhuruf P ini.
Entah dorongan apa saya memilih tdk menghapus bahkan mulai berjalan-jalan dalam path.

Sedikit sekali pengguna Path yang terkoneksi dg saya. Tp sebagai orang dg kadar kepo tinggi, Path tidak memberi keleluasaan bagi saya untuk kepo.
Pertama, tentu saja dr sisi saya awalnya menyenangkan siapa saja yang sudah membaca update saya. Siapa saya yang ikut tertawa, turut sedih, atau suka dg posting saya (di facebook hanya ad opsi ‘like’). Siapa saja yang memang sudah baca posting tp tdk berkomentar, dll.
Tp itu dari sisi saya pengguna/pemilik akun. Bagian paling gak enak di Path menurut saya seperti era Frienster terdahulu. Ada laporan (bahkan dinotif) kalo ada siapapun yg berkunjung ke Path kita (istilahe kalo di FB tu yg liat wall). Pastinya males banget buat orang2 yang kadang suka hobi stalking fb/twitter org lain.  *ops ketahuan.

Saya dg prinsip searching before asking kadangkala memilih mencari tahu sesuatu termasuk mencari tahu seseorang lewat akun2nya. Menurut saya ini sah sah aja dan tdk melanggar hak privasi. Karna setiap yg dibuka baik untuk publik ato di privat friends only, maka tidak ada hak2 pemilik akun yg saya langgar.
Tapi mungkin berbeda dg Path yang prinsipnya seperti rumah. Siapapun yang berkunjung, harus sepengetahuan pemilik rumah.
Sebenarnya bukn masalah besar, hanya terkadang ad persepsi lain yg ditangkap jika ad akun tertentu yang berkunjung ke rumah nya. Ibaratkan saja saya orang yang senang berkunjung kesana kemari. Namun karna ke tidak tahuan tuan rumah yang saya kunjungi, dikiranya saya ad maksud istimewa tertentu sehingga rajin berkunjung ke rumahnya. Pdhl saya berkunjung ke banyak rumah, dan berkunjung memang hobi saya. Saya hanya tdk ingin menimbulkan dugaan2 yang mengganggu akun2 rekan2 saya.
Tp ternyata dibalik keunikan aturan2 Path dibanding dengan aturan2 di jejaring sosial lain, sampai sekarang saya masih betah ber-Path ria. Walo jml akun yg terkoneksi dg saya sangat sedikit, walopun posting saya hanya dibaca sekian gelintir orang, walopun update saya sepi komentar, de el el.
Jadi, apakah Anda masih mau mencari anak hilang ini di Path?

Happy Path-ing

%d bloggers like this: