Tag Archives: solo

The Park Solo Supermall : nge-mall sesi 2

25 Apr

Mengamati (bahasanya gaya ya?) statistik blog saya, rupanya ada posting yang cukup rame meski gak ada komen sama sekali. Posting ini rame karena ternyata sering nongol di Page 1 search engine kalo pake keyword nama tempat ini. Yup, The Park Solo SupermallΒ  yang pernah saya kunjungi akhir tahun lalu menjaring banyak views.
Dari ngobrol-ngobrol asal dengan beberapa teman di Solo (saya sempat hidup 6 tahun di kota ini), rupanya banyak juga yang belum berkunjung. Mungkin sebagian dari yang nyasar ke posting saya itu, mereka mereka yang berniat ke The Park tapi pengen punya gambaran dulu ada apa sih disana.
Dan akhirnya saya merasa sedikit bersalah, karena gambaran yang saya sampaikan di posting tersebut mungkin sudah tidak mewakili keadaannya sekarang. So, selagi saya diberi kesempatan lagi buat nge-mall kesana, saya tulis sebagian yang sudah berubah dari tulisan terdahulu ya.

image

Sapaan pertama di lobi depan

Lahan parkir sepeda motor, masih sama dengan yang dulu. Dimana kita harus muterin gedung itu sampai ke pojok belakang. Hanya saja kali ini tidak perlu jalan kaki jauh sampai ke pintu depan sebagaimana yang saya sempat keluhkan di posting pertama. Ada shortcut yang bisa nyambungin kita langsung ke lobi belakang gedung. Disini kita bisa ketemu kereta-keretaan buat keliling gedung. (Gak moto, hiks).

Yang asyik dan baru saya tau, disini ada semacam tempet ngopi yang (kelihatannya) cozy banget. Kursi dan meja yang ditata apik, dengan berbagai coffeeshop mengelilingi, diantaranya Excelso, OldtimeCoffee, Jco, dan banyak lainnya yang saya koq lupa banget yaa. Ada CoffeeBean juga tp saya gak inget sekompleks sama yg lain atau sendiri. Penampakannya dari lt 2 seperti ini:

image

Tempet ngopi asik

Jadi bisa nongkrong bareng, meskipun kopinya nanti beda beda. Apalagi buat saya yang suka srobot kopi sana sini pengen cicip. Hehe.

image

Kopiiiiiii

Selayaknya mall, di Lt 1 ada Metro yang masih jd satu-satunya di Solo. Juga berbagai produk lain tapi masih terasa cukup sepi (saya kesana malam jumat).
Di Lt 2 ada Family Karaoke milik penyanyi dangdut, Inul Vizta. Letaknya tepat di atas tempet ngopi tadi. Sebelahnya tepat ada Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk. Di dalamnya, sama lagi semacam mall. Juga ada foodpark yang masih coming soon plus arena bermain semacam timezone.

Lagi lagi di Lt 3, selain ada Foodcourt, rencananya akan ada XXI juga yang keterangannya masih belum berubah sejak November 2013, opening soon yang semakin gak jelas soon nya itu kapan.
Yang masih belum berubah, area buat foto foto sesukanya. (Baca tentang area foto-foto ini di posting pertama saya). Enaknya di mall ini, petugas2nya wolez aja gitu kita ngeluarin kamera atau foto-foto dimana aja.

image

Dimakan.

Tapi memang beberapa gambar sudah berubah jika dibanding kunjungan pertama saya. Berijyt diantaranya

*peringatan: bakal banyak foto saya. Boleh siapin kantong muntah dulu

image

Ini versi sudah di edit pake Picsart Hp

image

Ini foto gagal karna ada bayangannya

image

Kalo ini foto di Lt 2

Ada juga yang masih eksis alias gak berubah dari kunjungan pertama saya. Alias gambar itu masih nongol nongol aja. Contohnya ini:

image

Kalo yang saya baru lihat juga, dan sempet buat mejeng:

image

Versi berwarna dari yang di atas

image

Maafkan saya kalo kebanyakan mejeng yah. Mumpung ada yang bersedia suka rela motoin. Apalagi di kunjungan saya dulu ya g pertama, saya datang sendiri dan kalo mau foto kudu selftimer ato pake jurus Tong-Bro (Tolong potoin donk, Bro). Kasian amat kan yaaa.
Sekali lagi, saya memang bukan anak mall. Saya lebih suka main yang panas-panasan daripada keliling mall yang adem. Saya lebih suka motret suket daripada poto selfie di toilet mall.

image

Selfie kaya gini lebih asyik kaan. Foto dr koh @ferryrusli

Tapi sekali-kali main yang gak bikin kulit saya berubah warna, gak salah kaan?

image

Fakta aneh: saya pakai jilbab yang sama dengan yang saya pakai sebelumnya di posting kunjungan pertama.

Kalau mau bandingin atau tambahan info, bisa ke posting pertama saya. Yg sudah ada disana, tidak saya ulangi lagi. Misal tampak depan, alamat, foto miniatur, de el el

Advertisements

The Park Solo Supermall

9 Nov

Saya itu bukan anak emol. Gak terlalu suka nongkrong2 gak jelas di mall. Ato belanja belanji makan makan ngopi ngopi maenan timezone di bangunan besar itu. Tapi saya jg bukan anti mall, meski sesekali suka blusukan pasar juga.
Mungkin saya emang gak jago belanja. Kalo diinget2 kebutuhan saya ke mall itu paling kalo emang diajakin temen, ato nonton film, ato memang ad yg mau dibeli beneran disana. Sisanya kalo ad waktu ya muter2 windowshopping sampe mata pegel n kaki pedes. Itung2 olahraga.

Nah malam halloween seminggu lalu, iseng2 bareng temen ke Hartono Mall. Shoppingmall yg lumayan baru di Solo (baru bagi saya karna blm pernah kesana) letaknya di Solo Baru. Jl utama sih, masih satu arah sama Carrefour yg dulu nya Alfa. Saat itu kita ngelewatin gedung besar berlampu lampu dg parking area yg penuh dg mobil mobil. Judulnya “The Park”. Jangan bayangin kaya Jurrasic Park ato Gembira Loka Amphibian Park yaa. Yg ini lebih tepat disebut Supermall (gitu yg saya temuin di 4sq). Tp rupanya mlam itu kami gak bruntung karna pas mw belok, kami diusir sama bapak2 penjaga pintu masuk. Terang aja lha wong ternyata itu jalan masuk mobil. Jadi lah kami bablas ke Hartono Mall yg hanya berjarak puluhan meter.
image

Adegan ditolak karna bersepeda motor itu bikin saya penasaran. Akhirnya pd Minggu 3 November pas ad perlu ke Solo, saya sempatkan mampir The Park sebelum balik lagi ke jogja.
Daripada diusir lagi, saya berhenti n nanya baik2 “Pak parkiran Motor dimana ya?” Dan ditunjukkin lah jalan yg benar buat roda dua 125 cc saya.
Beuh rupanya untuk mencapai parkir sepeda motor kita harus mengitari itu gedung dulu. Jadi nih umpama jl masuknya mulai di timur (sya waktu itu buta arah), parking area Anda ada di barat gedung pojok belakang.
Aroma diskriminasi jumlah roda makin terasa begitu saya mengantri untuk dpt tempat parkir.
image

image

Parkir mobil (atas), parkir sepeda motor (bawah)

Gak cuma itu. Karna kondisinya masih dlm tahap pembangunan, untuk masuk ke pintu depan mall nya (saya gak nemuin pintu masuk pengunjung di samping kanan kiri), dr parkiran td ya jalan kaki sampe ke depan diantara debu2 proyek n sampah. Jaraknya kira kira segini (lihat foto di bawah)

image

Jarak dr keluar lewat depan ke parkiran

image

Jarak dari parkiran buat masuk lewat depan

Berhubung saya gak sama siapa siapa, ya saya menikmati aja obrolan org2 yg jalan kaki demi pintu depan itu. Ada yg bilang gini “mestinya disini ada becak”,, ;).
Untung hari itu sedang cerah (panas tepatnya), saya gak bisa membayangkan apa kami harus pke jas hujan dr parkir ke pintu masuk.
image

Pernah punya pengalaman dilarang memotret di Solo Square, saya gak berani ngeluarin kamera begitu masuk. Tp ternyata setelah lihat2 sekeliling, saya jd curiga jangan2 The Park ini dibangun untuk lokasi pemotretan. Ini salah satu sudut lokasi photo session πŸ˜‰

image

Pojokan lantai 1

image

Lantai 3 ato 4

image

Yg mau adegan video clip payphone bisa mejeng sini


image

Kalo rame nya seperti itu, ya saya gak berani pasang kamera dg minitripod buat selftimer. Hehe

Dept Store disini Metro. Sempet muter2 dikit ternyata sepiiu. Antrian di kasir jg gak ada. Rupany Metro yang baru banget di Solo ini kurang jd magnet.

image

Batik manekinnya ala ala Solo Batik Carnival

Kalo coffeeshop nya ada Coffee Bean, J.co, OldTimeCoffee, dan lain lain. Setidaknya yg 3 itu paling terlihat.
Batik Keris jg buka lapak disini.

image

Lapak Batik Keris

Saya lupa di lantai berapa, rencananya disini jg ada XXI dg keterangan Opening Soon dg soon yg gak ketahuan kapan.
FoodPark ada di lantai paling atas, sebrangan sama arena bermain Hula Hula,

image

Foodcourt

image

Hula Hula

Saya gak tertarik untuk masuk di dua dua nya.

Tengok kanan kiri, ternyata banyak bener yg foto2. Entah keluarga, remaja, bapak dan anak, ibu dan bapak, dll. Ya baiklah saya jg ambil kamera pocket. Kalo sepi iseng selftimer (walo habis itu diliatin orang).
Ini dua selftimer di dalam gedung yang berhasil
image

image

Ada kesamaan atap The Park dg Hartono Mall. Yaitu sama sama dibuat motif langit yg cerah.

image

Langit2 di lt 4 hartono mall

Sementara di The Park, lagi banyak bango2an kertas juga. (Rada gak penting jg si but dicerirain)

image

Hari mulai siang dan saya sudah tdk tertarik lagi untuk berlama lama. Setibanya di lantai dasar, saya baru teringat klo buat balik ke parkiran ada energi yg harus disiapkan. Apalagi saya rencana langsung balik ke jogja. Tengok kanan kiri, akhirnya saya memutuskan istirahat dulu. Untungnya saya baru aja beli “Anak-Anak Revolusi” tepat sebelum hinggap ke The Park.

image

Ternyata di dalam coffeeshop yg adem inipun, segerombol orang yg dtg dengan mobil mengeluhkan jarak tempuh dr mobil ke lobi. Lagi2 tercetuk kata ‘Becak’ yang mendadak begitu dirindukan.

Kurang lebih 1,5 jam setelah foto itu diambil, saya sudah duduk kepanasan di jl Adi Sutjipto dg sepeda motor merayap lambat macet. Piufh…..

image

Selftimer di luar gedung

Omah Sinten Heritage Hotel, Is it anyone’s home?

6 Oct

Suatu hari saya tertarik dengan suatu even yg bisa dibilang cocok dg bidang saya. Even ini diselenggarakan secara Roadshow di beberapa kota sejak 2012. Sayangnya karena terpenjara jarak, meski tertarik saya blm kesampaian ikutan. Minimal penggembira lah yaa, sambil nunggu nunggu kira2 kapan roadshow nya nyampe ke kota yg jarak tidak menjadi masalah buat saya.

image

And……
I got the good news.
Oktober ini, kota tujuan roadshow ad di 3 kota terdekat saya. Solo, Semarang dan Jogja.
Pertama baca, saya gak tau alamat lokasi Solo, tertulis “Hotel Omah Sinten Jl Diponegoro Ngarsopuro”. Seperti biasa klo gak tau, rajin2lah bertanya. Kalo kenal ungkapan “googling bfore asking”, saya pun penganut kepercayaan tersebut. Berawal dr mencari route, saya ‘kesasar’ dg penuh cinta ke halaman web nya.Β  Jg web-web wisata yg merekomendasikan hotel tersebut.

Then…….
Keputusan mutlak saya langsung turut beserta restu terdalam dr lubuk hati tanpa kontroversi. Mengesampingkan faktor tempat tinggal saya adl Jogja. Baru dpt judul “Omah Sinten Heritage Hotel & Resto” aja saya sudah penasaran.
Datanglah hari itu…

image

“Wilujeng Rawuh tamu: Masyarakat Ekonomi Syariah” Do they need any Doorman?

 

Letak omah sinten bagi saya sangat menyenangkan. dekat sekali dengan Jl Slamet riyadi meski bukan di pinggir jalan Slamet Riyadi yang merupakan jalan utama kota Solo.

image

Parkir Sepeda Motor saya, lengkap dg jaket merah identitas nggembel saya

 

image

Berasa rumah sendiri, langsung dipersilahkan masuk

Begitu sampai, saya langsung berkesimpulan bahwa hotel yang satu ini mungkin tidak memerlukan Door-man, πŸ˜‰

Selanjutnya saya mengikuti kegiatan sampai sore. Waktu istirahat saya gunakan untuk nyolong-nyolong foto sedikit sejauh yang terjangkau oleh saya dengan kamera minimalis.

Ternyata Hotel ini cukup populer. Lihat saja papan-papan testimoni yang menggantung memenuhi dinding belakang ruang acara saya. Bahkan Coboy Junior pun berkomentar,,, πŸ˜‰

image

masih ada satu dinding lagi yg penuh testimoni seperti ini

 

image

Pojok kanan, kerjaannya Bastian DKK

 

saya makan siang di Lt 2 , sayang saya tidak sempat intip nama ruangan yg saya pakai makan, saya merasa semacam di dalam Cinema Room. Ruangannya remang2 dengan alat makan yg menyeret kita ke jaman Agung Sedayu. Di dinding yang bersebrangan dengan meja2 prasmanan, kami disuguhi tampilan video komersil omah sinten. sempat hinggap di telinga saya bahwa Omah Sinten menggunakan barang2 daur ulang untuk properti mereka, hhmmmm inspiring….

image

Tempat Makan siang, remang2

 

image

Wastafel Horror di toilet Lt 1

 

Jelas sekali foto yang berhasil saya tangkap gak cukup menggambarkan Omah SInten seutuhnya. Anda bisa lihat sampai puas di lokasi langsung, atau kalau sekedar foto, kenapa tidak berkunjung saja ke web resminya?

Saya hanya merasakan ambience yang menenangkan, membuat saya relax meski materi cukup serius harus saya telan seharian. sebagian jepret amatir saya ada di instagram http://instagram.com/aqied

Omah Sinten membuat saya ingin kembali, mencicipi begitu banyak yang terlewatkan, menyesap tenang dan melemaskan syaraf syaraf saya yang sering menegang.

Mungkin itu makna di balik nama “Omah Sinten”, we couldn’t answer The Sinten, cause it could be home to anyone, cause anyone could feel home in it, of course if u pay the price, hehe

%d bloggers like this: