Tag Archives: sepeda motor

Menuju Negri di Atas Awan, Dieng Part 3

29 Feb

 

image

Telaga warna dari Batu Ratapan Angin

Sudah 3 kali saya menyambangi negri di atas awan ini dan tetap masih inginkembali lagi ke sana. Entah apa yang mendasari saya untuk ingin kembali lagi. Mumpung saat ini waktu saya begitu longgar, pasca long weekend imlek kemarin, pada hari kamis saya kembali menuju ketinggian.

Continue reading

BBM

27 Nov

image

BBM kali ini mau bahas Bahan Bakar Minyak ya. Bukan BlackBerry Messenger. Saya tau sih dulu dulu kalo ditanyain Pin BB sering bilang gak punya. Karena sebagai anak baik baik, saya gak mau PHP ya. BBM saya itu dulunya kalo kirim pesan kamis, paling baru saya baca sabtu. Basi banget kan. Sampe kata temen kantor saya, mending kirim surat pake merpati aja malah lebih cepet nyampe.

Sekarang sih bareng Xperia M2 Aqua, BBM uda lumayan lancar. Walo jarang dipake juga sih. Plus kontak nya itu itu doank. Pin pun jadi BEDA. Iyap. 5 karakter terakhir pin BBM saya BBEDA.

Ealah, malah ngelantur.

Balik lagi ke fokus awal. Berhubung saat ini harga BBM subsidi naik Rp, 2.000, saya sebagai pengendara sepeda motor lumayan ngerasain efeknya. Dan efeknya baru kerasa banget baru baru iji. #telatdotkom.

Biasanya kan ya saya santai aja mau BBM berapa lha wong speda motor yang saya pake dikasih kantor plus kebutuhan bensinnya. Paling saya ngisi bensin kalo buat pulang doank seminggu sekali atau kalo lagi dolan-dolan aja.

Nah semingguan ini, saya sering banget bolak balik Jogja-Klaten skitaran 45 menit perjalanan lah ya. Pake nya juga motor sendiri yang Juli lalu berusia 5 tahun. Otomatis isi bensin berkali-kali dan baru kerasa pedih. Biasanya untuk pengisian full tank di Revo 110cc, 17rb itu udah cukup dan bisa buat PPP alias 3 kali jalan pergi pulang pergi lagi. Pagi tadi, saya ngisi bensin premium lagi 17rb dan ternyata kayanya bakal cuma cukup buat PP aja.

image

Ini berarti saya mesti pinter pinter ngatur ulang isi dompet. Apalagi belom ada tanda tanda bakal dapet tambahan penghasilan. Kalau kenaikan jaman dulu yang 4500 jadi 6500 sempet ada penyesuaian gaji, yang kali ini selama belom ada info ya berarti saya nya kan yang mesti pinter-pinter. Misal sering-sering pinjemin motor yang bensinnya sekarat jd yang make mau gak mau ngisiin kan. #otakJahatOn.

Apa mungkin harus dikurangi ya penggunaan kendaraan bermotornya. Kalau bisa berharap sih saya dukung banget proyek Pintu Kemana Saja. Selain ramah lingkungan, juga hemat waktu, hemat penggunaan BBM. Atau baling-baling bambu, mungkin?

Konna koto ii na
Dekitara ii na
Anna yume konna yumme ippai aru kedo

Minna minna minna
Kanaete kureru
Fushigina pokke de kanaete kureru

Sora wo jiyuu ni tobitai na

Hai, TAKEKOPUTAI

An an an
Tottemi daisuki
Doraemon

#CHSA: 110 vs 125

8 Sep

Duh telat banget nih. postingnya udah hampir di penghujung senin.

Kali ini gak banyak cerita, karna emang biasa biasa aja kehidupan saya (gak ada juga yang mau kepo sih). Kali ini lagi pengen ngomongin teman setia saya seperti yang pernah dikenalin di “Aku dan Schofield“. Yep, my ride yang punya volume silinder 110 cc.

Seperti pernah saya tulis di “Satu Jam Bersama Senja” dan “Senja Cara Gue“, saya butuh waktu sekitar 1 jam untuk menembus jarak 55 KM dari kantor (dan mess) ke rumah Jogja. Berpatokan hari-hari biasa, saya menyediakan satu jam sebagai estimasi perjalanan saya. Dan ini sudah saya jalani sekitar satu tahunan.

Kenapa judulnya 110 vs 125?

Well. Karena ternyata satu jam yang saya estimasikan itu berlaku berbeda ketika saya pakai kendaraan 110 cc (New Revo 2009, selanjutnya disebut Schofield) dan 125 cc (Supra X 125 2013, selanjutnya disebut Supri).

Berbulan-bulan saya memilih bolak balik menggunakan Supri, rata-rata waktu yang saya butuhkan dalam kondisi normal adalah 50 menit. Persiapan waktu 1 jam atau 60 menit, saya masih punya jeda 10 menit untuk antisipasi keterlambatan atau hal-hal yang mungkin tidak terduga. dengan demikian, saya merasa aman dan santai saat di perjalanan.

Pagi tadi, saya bersama Schofield menyiapkan estimasi waktu 60 menit untuk perjalanan. Sampai kemudian di tengah perjalanan saya baru tersadar kalau ternyata saya tidak bisa menyamakan Schofield dengan Supri. Bersama Supri, saya kadang tidak sadar sudah berada di kecepatan dengan 3 digit km/h. Pembagian batas kecepatan setiap gigi nya pun beda. Begitu juga maksimum kecepatan meski saya gak berani/gak pernah juga sampai batas maksimum. (kenapa juga baru nyadar pas udah di jalan)

Wal akhir, setelah sampai ternyata lama perjalanan saya jadi sekita +/-60 menit. Tidak secepat jika bersama Supri.

yah, saya memang gak ngerti kendaraan sih. Seperti anggapan kebanyakan orang kalau perempuan bersepeda motor cuma tau pakai nya aja. intinya hari ini saya dapat pelajaran kalau jangan samakan estimasi waktu ketika bersama Schofield dengan ketika bersama Supri.

Senja Merah Muda

30 Apr
image

Senja Merah Muda di Jl Raya Solo Jogja

Pernahkah kau berjumpa dengan senja merah muda, kawan?

Perjalanan ke barat kemarin sore begitu menyenangkan. Untuk pertama kalinya, langit merah muda yang mengantarku.

Dalam takjub, ku sempatkan menghentikan sepeda motor. Menepi, berusaha menyimpan memori senja merah muda itu dalam gambar.

Ah, menyebalkan sekali. Lagi-lagi kuasa Tuhan tak mampu direkam sempurna dalam alat buatan manusia.

Bagaimana senjamu kemarin?

Merah muda juga kah?

Matahari kita sama, bukan?

Padi dan Sawah dalam Kamera

8 Mar

Ide posting kali ini muncul akibat ngerusuh komen sama Mas Aul di postingannya kang Ujang “Halo Kakek”, pagi kemarin sebelum saya berangkat ngantor.

Topik yang kami bahas di kolom komentar lebih ke tentang sawahnya. Saya bukan mau nerusin bahasan pagi tadi. Tapi karena sepanjang perjalanan setelahnya, saya jadi kepikiran, sekalian aja buat posting.

Saat kecil, saya tidak akrab dengan sawah (bisa baca di kategori ‘Aqied Kecil’). Saya gak ngerti padi panennya berapa kali setahun. Saya gak ngerti fase-fase si padi dari masih benih sampai lebat menguning dan siap panen.

Sampai akhirnya, sawah menjadi pemandangan sehari-hari saya. Mojoagung, bagian paling timur dari kabupaten Jombang tempat saya sempat menetap sekitar 9 bulan cukup membentanfkan banyak sawah untuk saya akrabi.

3 bulan pertama banyak kerjaan lapangan, membuat saya berkesempatan menjumpa begitu banyak sawah. Sering berada di jok belakang sepeda motor, dan mudah bosan, memberi saya kesempatan mengabadikan sawah-sawah itu.
Saking seringnya saya upload foto sawah di akun instagram , sampai sampai saya dikira punya sawah sendiri (aamiin).

image

Kuda dan kuda besi

image

Sebelahnya belum di panen tp udah kuning

image

Kasian padi padi nya ambruk

image

Habis Panen. Sawah (atas), Jagung (bawah)

image

Seger

image

image

Foto Sawah pertama saya di Mojoagung. Gak sengaja pas ibu ini lewat. *skrinsut dr ig

Pindah ke Jawa Tengah, saya kembali bertemu sawah. Tapi karena lebih sering bawa sepeda motor sendiri dan memang gak mengkhususkan buat motret sawah, foto saya gak sebanyak pas di Mojoagung

image

Merapi Merbabu. Pas SD pernah nggambar kaya gini gaak? Hehe

image

Sawah di ujung gang

Sebagian sudah sering saya upload di instagram. Tp palingan sih tenggelam di antara foto2 absurd teh kopi dan foto2 selfie gak mutu lainnya.
Selain itu juga gambar2 nya seadanya aja. Karna dijepret dari jok belakang sepeda motor yang melaju dengan kecepatan cukup.

Saat ini pun saya masih sesekali ditemani sawah dalam perjalanan saya menjemput matahari.

*semua foto koleksi pribadi

Selamat Hari Senin

3 Mar

Hari senin ini rasanya gado gado. Pagi tadi saya bangun dan mandi pagi dengan malas malasan. Sarapan minum susu aja trus langsung cabut ngantor di kota sebelah. Perjalanan ke timur yang berarti harus menghadap matahari selama kurang lebih satu jam.
Saya sih selalu berusaha menikmati semua yang saya lalui ya. Dibawa asyik ato dicari bagian asyik nya di sebelah mana. Gitu aja.
Nyatanya meski masih males2an dan berkhayal seandainya senin ini hari libur nasional, saya menikmati aja perjalanan sejam bersama supri. Apalagi kalo di awal awal dapat pemandangan kaya gini:

image

Merapi dr Fly Over Janti. Selalu suka lihat ini pagi pagi. Gambar dr tripadvisor.com

Kadang saking merasa seru dan lucu, saya menganggap perjalanan saya itu seperti mainan di timezone. Jadi bukan sepeda motor saya yang bannya berputar, tapi jalanannya yg berjalan mundur. Hihi (pemikiran yg aneh). Saking lempeng nya perjalanan saya dan jalanan yg mulus didukung jml kendaraan yg gak terlalu rame (yg macet biasanya dr arah sebaliknya).
Memasuki prambanan ke arah timur dan masuk ke propinsi Jawa Tengah, mulai deh jalanannya semakin seru. Berlobang2 dengan berbagai varian, ukuran, jenis, diameter, dan letak.

image

Berbagai lobang2. Foto udah lamaa. Skrg ud nambah buanyak lagi

Awalnya saya sebel banget dan bawaannya pengen nyumpah2 gitu tiap kena lobang2 itu. Apalagi kalo posisi kita di belakang mobil, bikin gak tau kalo ad lobang menganga di depan kita. Wal akhir keperosok deh disitu. Yg kaya gini selain bikin pantat sakit, juga sukses bikin mur2 dan sekrup di sepeda motor kita pretel satu satu.

Yang aneh, paling nggak kan seminggu sekali saya ngelewatin jalanan ini (kalo weekdays saya pilih nginep di mes, jd bolak balik jogja weekend aja). Jumlah dan ukuran lobang lobang itu semakin bertambah dan beragam. Mungkin lobang lobang itu berkembang biak kali ya.

Tapi sekarang saya malah jadi senyam senyum sendiri kalo ngelewatin jalanan yang begitu. Entah kenapa di kepala saya ada pemikiran kalo saya itu lagi nhe game yang harus menyusun strategi gimana caranya tetap mempertahankan kecepatan, tapi harus menghindari lobang lobang itu.
Karna ngerasanya lagi seperti nge game, saya kalo terpaksanya keperosok di lobang2 itu, bawaannya malah pengen ketawa sambil ngehitungin nyawa saya masih berapa sebelum game over.

Justru dengan menikmati perjalanan seperti ini, waktu tempuh saya gak terasa lama. Dan ternyata sama aja dengan kalo saya ngebut sambil nyumpah2in pengendara lain, jalanan yg gak beres, lampu merah yg lama, ato mobil bagus yg suka nyipratin genangan air ke saya. Bedanya kalo dibawa seru dan lucu gini, sampe di tujuan gak kerasa capek nya (Alaah sok asik lu qied…).

Yah semua hal di atas terjadi karna khayalan saya kalo hari ini jadi hari libur nasional gak terwujud. So, happy weekdays tanpa tanggal merah sampai akhir bulan πŸ˜‰

image

“Sama Siapa?”

19 Feb

Well, pertanyaan itu mungkin sebenarnya standar dan belom masuk ke ranah kepo tingkat tinggi. Kadang sekedar basa basi aja di awal obrolan.
Tapi..
Tapi..
Tapi..
Kadang gak se sederhana itu pemirsaaah….
Dalam beberapa hal, kadang saya memang lebih suka sendiri. Rame rame memang asyik. Saya juga suka. Tapiii ya itu tadi. Ada hal hal yang memang kita tuh pengen sendiri.
Cuma nih kenapa ya walopun saya suka suka aja, kalo dikasih pertanyaan itu pas lagi sendiri, kesannya jadi gak enak.
Misal nih saya itu kalo jumat sore kadang suka gak langsung pulang ke rumah. Bisa ngopi2 cantik, bisa nongkrong dimanaa gitu sambil bawa buku. Bisa juga keliling emol ato bookstore kalo emang lagi ad yg dicari. Sesekali (tapi jarang), sengaja nyasar2 kemanaa gitu buat dpt view view bagus.
Tau gak doa saya sebelum mampir2 kaya gitu? Simple:
Semoga aku gak ketemu org yg kenal aku”
Beberapa kali sih ngerasa ad yg rusak aja gitu ketika lagi asyik2nya menikmati jelang weekend, tiba2 disapa org trus nanyain pertanyaan di judul. Pertanyaan yg ujung2ny cm bisa saya jawab dg nyengir
“Sendiri”
Respon? Rata rata sama:
“Beneran sendiri?” –> sambil matanya celingukan nyaritau siapa tau saya ngumpetin
“Ha? Sendiri?” –> tatapan prihatin semacam saya ini tdk punya teman
“Lho koq sendiri?”


“Berani sendiri?”
“Appaaaah….???!!!” Zoom in zoom out <– ini sih adegan sinetron lebay.

Sumprit deh, sesimple itu tanggapannya sudah merusah jumat sore saya yg indah.

Jumat sore doank? Enggak lagi.

Sering saya ke tempat tempat yg saya suka atau yg saya lagi pengen asyik sendiri, ya saya berangkat. Kalo pengen selfie ya foto2 sendiri. Ada kan ya menu self timer di kamera pocket pun. Mau ke gunung2, blusukan pasar, jalan2 geje ato ngemol, nonton, nongkrong kalo lagi pengen sendiri ya jalan aja.
Itu semua case nya saya memang ke tempat2 yg potensi ketemu org yg saya kenal sedikit ya.

Pertanyaan itu kadang sudah saya bayangkan kalo saya harus ke tempat2 yg pasti ketemu org2 yg saya kenal. Misal bertamu (bisa tengok baby,  tengok og sakit, rumah baru, ato jenis2 bertamu lainnya) yg saya berangkat sendiri. Kadang kan susah ya nyamain jadwal sama temen. Jd selagi saya bisa ya saya jalan aja.

Atau menghadiri pertemuan. Saya sejak kuliah rajin banget daftar training, workshop, seminar, sarasehan, dan segala forum umum entah nyambung gak nyambung sama studi saya. Terutama yg gratis (modus cari makan gretong), jaman mahasiswa tuh kan banyak bangt yah. Awalny ngerasa aman, tp ternyata tetep aja tuh pertanyaan di judul keluar juga. Baik yg ketemu kenalan gak sengaja maupun yg baru kenalan saat itu.

Paling kalo lagi iseng saya jawab:
“Berdua sama Schofield
Gak tau dia kalo Schofield itu motor kau.

Kenapa sih ya, semacam aneh gitu kalo ada orang yg bepergian sendiri. Emangny ada yang salah?
Atau memang bener ya saya yg aneh kalo sesekali suka jalan sendiri?
Apa emang macam saya ini pantesnya didampingi ksatria berkuda jingkrak gitu kalo kemana mana? *ditinju pke helm schumy

Padahal kalo di airport pd sendirian perjalanan jauh sah sah ajeeh.
*keselek high heels pramugari

*gara2 foto2 saya  yg pke selftimer sering saya upload di sosmed, teman2 pd gak percaya kalo saya jalan sendiri. Dikiranya saya selama ini sering jalan sama seseorang yg belum pengen saya ungkap identitasnya dan selama ini berperan jd fotografer saya. Hihihi
Fyi guys, saya gak punya seseorang itu dan belum nemu ksatria berkuda jingkrak. Anyone?

image

Karya selftimer

image

Karya selftimer

image

Inipun pke selftimer

image

Selftimerny agak niat tp hasilny g terlalu bagus

Hari Yang Absurd

9 Feb

Hari ini teman-teman saya menikah. Maksudnya Teman saya menikah dengan teman saya juga. Yg putri teman saya sejak SMP sampai SMA dan kami sekelas selama 5 tahun. Kuliah pun di kota yang sama meski beda kampus. Tapi bisa dibilang gak lost contact lah sampai saat ini. Pria nya (ternyata) teman SMP saya yang otomatis teman SMP teman putri saya. Saya sendiri baru kenal si Pria nya di Jogja jaman2 akhir kuliah. Waktu SMP gak tau bahkan denger namanya pun enggak.
Nah karena pernikahan mereka di Magelang, pagi pagi mestinya saya berangkat donk ya dr jogja. Udah janjian sama temen lain yg jogja nya perbatasan magelang buat berangkat bareng. Jadi saya ke rumahnya dulu gitu secara saya juga gak tau jalan.

image

Oleh oleh lari pagi sabtu kemarin

1. Penyakit pagi kambuh
Ternyata setelah beberapa hari ini rada rajin lari pagi, dan pagi tadi tidak, entah kenapa penyakit pagi saya kambuh. Bersin bersin dan pilek gak kunjung berhenti sepanjang pagi tuh merepotkan banget. Silahkan bayangin lagi ngaca pasang krudung ato dandan gitu trus bersin pake meler. Repot!

2.STNK motor gak ada
Akhirnya dengan segala keburu buruan saya berangkat. Eit satu lagi problemnya. Sepeda motor saya sudah habis masa surat jalannya sementara stnk belum turun. Belum lagi SIM sudah expired. So saya tukeran motor dulu sama Adek. Baru deh berangkat.

3. Ketinggalan….!!
Di jalan ngerasa aneh gitu ad yg ktinggalan kayanya. Ya ternyata ad titipan temen yg gak kebawa. Saya balik muter buat ambil tuh titipan.
Sudah di jalan semakin jauh, baru lah saya sadar hal kedua yg terlambat. KADO!.
Sempet galau juga balik ato nggak sementara temen yg nungguin saya ud ngewhatsapp. Gak enak kalo balik lagi bakal lebih telat lagi ke sana nya. Yaudah terusin jalan aja sambil mikir.

4. Terbang….
Karena ngerasa ud telat banget sama temen yg mw barengan, lagipula jalanan sepi lebar dan halus aspalnya, pasang kecepatan tinggi donk. Tiba tiba berasa ad yg terbang donk. Dan ternyata yg terbang itu titipan temen yg emang ringan n saya cantolin di cantolan sepeda motor depan itu. Kepikiran buat ngambil, soalnya sebelumnya kan saya sampe balik rumah gara2 itu ketinggalan. Tapi ngelirik spion ternyata tu benda ngglinding ke arah Tengah Jalan!.
Dengan berat hati saya ikhlaskan dan cari gantinya besok besok sambil memikirkan permintaan maaf buat temen. Hiks

5. Nyasaar
Saya tuh ud beberapa kali ke rumah temen saya yg deket magelang itu. Dan pernah sekali sendiri ke rumahnya, sampai dg selamat tanpa nanya2 ancer2. Jd pede aja gitu gak minta ancer-ancer rumah lagi. Padahal terakhir kesana ud beberapa tahun lagi. Dengan segala ke pede an dan ingatan terbatas tempo dulu, saya jalaaan aja smp kemudian bingung koq malah kanan kiri depan belakang sawah. Ternyata saya nyasar dan kebablasan, pemirsaaah. Sampe kelewatan 2 desa. Dan parahnya saya gak tau nama desa rumah temen saya ituh. Untung sinyal lancar jd saya bisa minta alamat. πŸ˜‰

6. Resiko Motor Pinjaman
Seperti saya bilang di atas, saya pake sepeda motor Adek saya yang mana selalu dan diharuskan sama dia pake PERTAMAX. Saat serah terima, itu indikator bensin ud tinggal 3 bar. Mengingat jarak tempuh normal ditambah nyasar, berarti saya pasti kena jatah isi bensin. Sedihnya ternyata cash saya tinggal beberapa lembar. Tadinya niat ke ATM tp karna telat pake nyasar malah gak sempet n gak tega mampir ATM. Maka pas perjalanan pulang sengaja ke SPBU yg sedia ATM.

7. ATM error
Sudah sampai di SPBU yg ad ATM nya. Ngantri dulu, saya urutan no 3. Depan saya mas mas. Begitu giliran dia, masuk sebentar trus keluar. Saya kepo donk “gak bisa ya?”. Dijawab “kayanya loadingnya lama deh mb”.
Saya masuk ternyata tampilannya gini
“Transaksi tidak dapat diproses. Silahkan ambil kembali kartu Anda”
Coba pencet cancel, clear, enter, masukin kartu, gabisa semua. Yaudahlah daripada bete, sama temen saya dibayarin dulu bensinnya. Udah mah di pertamax ya mestinya gak ngantri. Tetep aja si mbak SPBU lagi ngisiin mobil.pake Premium lamaaaa. Untung saya sabar ya jadi gak bakar2.

Sekian kisah absurd di hari minggu ini. Hampir semua kejadian di atas berkawan rintik2 hujan yg manis menggelitik.

Akhirnya saya ucapkan:

Selamat Menanti Hari Senin

Aku dan Schofield

15 Jan

Pernah denger saya nyebut Schofield? Yup dia partner saya yang oleh beberapa teman diolok-olok sbagai pacar saya. Schofield yang sejak pertemuan pertama kami selalu mendampingi saya, gak pernah rewel hujan badai kabut panas atau lautan pasir yang kami lalui. Schofield gak protes dan tetap baik baik saja meski beberapa kali saya buat dia terluka.
Satu yang penting, Schofield ini dari Jepang meski dia hitam.
Ini salah satu rekam jejak saya dengan Schofield:

image

Dieng: Medio 2012

Saya berkenalan dengan Schofiels pd 2009, pertama kali pabrikan Honda mengeluarkan Absolut Revo (New Revo) dg kapasitas 110cc ini. Sebenarnya saat itu tipe ini bukan idaman saya. Sama sekali malah. Tapi melirik faktor U dan U dan D (ujung2nya duit), saya bawa pulang lah si Hitam kece yang akhirnya diberi nama Schofield.
Nama Schofield sendiri rada penting gak penting sih. Tau film seri nya FOX yg tokohnya lulusan MIT tp ngerampok bank demi nyelametin kakakny? Yes Prison Break dengan tokoh Michael Schofield yang bikin saya gila.
Bersama Schofield saya mengalami perjalanan panjang (ceileh). Di kilometer awal2 Schofield, pernah dengan tanpa persiapan saya bawa treking jalur boyolali-selo-kedung kayang- ketep-kopeng- ujug ujung njedul salatiga. Saat itu saya belum punya pengalaman motoran di jalur gunung. Tidak sampai seminggu, saya bawa lagi dari jogja ke Gunung Kidul maghrib-maghrib dan baru turun ke Jogja (sya masih ngekost di Jl Kaliurang KM 5 saat itu), jelang gerbang kost tutup. Seminggu kemudian saya ajak lagi nyusurin pantai gunung kidul, dan karena pelit banget buat parkir dan bayar uang masuk, saya pilih lewat pinggir pantai yg berpasir, jd bisa tiba di beberapa pantai tanpa melalui gerbang. Pulangnya dengan apes masih kehujanan pula.
Schofield memang tidak pernah pergi jauh. Rekor terjauh saya bersama Schofield hanya Jogja-Dieng lewat Kepil Sapuran dan pulangnya lewat Temanggung-Magelang-Jogja. Itupun perjalanan yang gak berat. Kendala hanya di kabut aja. Tapi karna pernah terjebak kabut plus hujan bareng juga di Irung Petruk nya Selo Boyolali, tidak terlalu masalah untuk Schofield.

image

Kejebak Kabut sore sore di Irung Petruk menuju Selo, Boyolali (pos daki merapi-merbabu)

Saya mencintai Schofield, saat itu (menurut kakak dan beberapa teman) berlebihan. Pernah kunci saya hilang di UMY Ring road, saya maksa pinjem motor temen untuk ngambil kunci cadangan di Jl Kaliurang pada jam 14.00 Ramadhan karna gak tega njebol rumah kunci. Saya pernah uring2 sama temen saya yang setelah jalan bareng Schofield, plat motornya jd hilang. Saya rajin nemenin Schofield creambath (baca: cuci salju) dan check up (baca: service rutin). Saya juga gak keberatan sesekali traktir pertamax. Saya mulai belajar2 otomotif sederhana meski hanya yg berhubungan dengan dia, dan sekarang gak ad yg nyantol. Bahkan saya sempet berfikir menghadiahi dia lampu kabut.
Tapi diantara itu semua, kadang saya juga melakukan kekejaman padanya. Susur pantai di jalanan berpasir dan rentan cipratan air laut tidak sehat untuk Schofield. Sering juga saya paksa dia bolak balik Solo Jogja meski kadang gak penting2 amat. Atau kalo lagi males, saya biarkan dia menginap di stasiun dan saya selingkuh sama Pramex. Belum lagi kalo kerendem banjir, tetap saya paksa dia untuk jalan. Bahkan tahun pertama dengannya, beberapa kali dia lecet bahkan sempat beradu badan dengan roda 4 sampai pecah 3 bagian depannya. Saya sendiri di semua insiden itu sehat wal afiat. Masih sangat sehat untuk memeriksakan luka dan patah tulang Schofield ke dokternya. Mas mas bengkel kadang heran “siapa yg make mbak motornya sampe gini?” Dan langsung bengong saat dijawab “saya”.
Yang saya suka dari Schofield, dibandingkan rekan rekan seusianya, Schofield cukup sehat. Saya senyum2 aja kalo tukang parkir nyalain motor saya dan gak percaya kalo Schofield lahir 2009. Gak percaya juga kalo itu sepeda motor saya beneran (u know lah ad anggapan tertentu soal perempuan dan kendaraan). Apalagi kalo sedang diperlukan dipinjam teman untuk waktu yg cukup tuk berkenalan. Rata2 responnya positif dan ikutan suka dengan Schofield. Setidaknya meskipun tampilan luar nya gak selalu kinclong, suara mesin dan tarikannya kasih kesan pertama yg positif.
Tapi itu dulu, sejak setahun lalu saya hijrah ke Jawa Timur, mau gak mau saya berpisah dengan Schofield. Dia dibawah pengasuhan orang lain, dan kami menjalani LDR. Tidak setiap akhir pekan saya bisa jumpa dengannya. Sampai pada Juli lalu saya dipindahtugas kembali ke Klaten dan Jogja. Saya bahagia kala itu, saya pikir we officially ended up the long distance relationship. Saya sempat menjalani hari kembali bersama Schofield, meski dengan rute yang itu itu saja.
Dilema hadir ketika saya harus menerima konsekuensi kepindah tugasan saya. Setelah 9 bulan bekerja di institusi saya saat ini, saya mendapat promosi dan dipindahkan ke area yang lebih delat dengan KTP saya. Amanah baru ini saya mendapat fasilitas Supri, sesama sepeda motor pabrikan Honda dengan volum silinder lebih besar dari Schofield. Saya dihadapkan kebingungan, sampai akhirnya saya memilih memulangkan Schofield di Jogja saja dan hanya digunakan jika saya butuh atau jika ada yang membutuhkan. Sementara saya konsen dengan Supri.
Sedih? Bangeeet. Saya sedang di masa mengenal kembali Schofield yang (menurut saya) cukup berbeda dengan setahun lalu saya tinggal dan terpaksa berpisah lagi. Saya bisa saja bersama keduanya, tapi koq kesannya gak efektif banget.
Nyatanya meskipun kini saya menjalani hari hari bersama Supri, saya tidak bisa melakukan hal hal yang sama dengan yang pernah saya lakukan pada Schofield. Supri hanya menjalani hari yang begitu begitu saja. Makan makanan yang itu itu saja. Juga creambath dan service yang tidak pernah saya temani (diurus kantor, lebih terurus sih). Menurut teman teman dan kakak adik saya, saya pun terlihat koq mencintai Supri. Namun mungkin tidak bisa dengan cinta yang sama seperti terhadap Schofield.
Terlalu banyak cerita indah dan perjalanan2 menyenangkan bersama Schofield. Mungkin sewaktu waktu saya harus buat posting khusus tentang rekam jejak Schofield.

*aqied, motorider who knows nothing about automotive

Satu Jam bersama Senja

21 Nov

Perjalanan bagi saya selalu ingin saya nikmati. Sebagai warganegara dengan status tempat tinggal tidak jelas, perjalanan perjalanan sederhana kerap membersamai saya.
Mungkin jika dirunut ke belakang, perjalanan panjang saya dimulai saat berusia 4 tahun dengan kapal laut milik PELNI selama 5 hari.
Setelah itu kembali ke tanah jawa melalui udara dg jarak yang sama jarak tempuhnya cukup 5 jam.
Pernah pula saya menjadi bagian dr penikmat perjalanan darat via Bus. Sampai2 tergerak untuk jd member bismania.org karena aktivitas mobile saya kerap bersama bus.
Ada pula cerita perjalanan saya yang serba ekonomis dengan total pengeluaran Jogja-Denpasar-Jogja hanya 132.000 melalui KA ekonomi plus ferry plus bus.
Tapi saya sedang tidak ingin bercerita ttg moda-moda transportasi di atas. Saya kembali ke favorit saya: Sepeda Motor.
Yap, sejak berhasil mengendalikan sepeda motor, perjalanan dengannya bagi saya terasa istimewa. Setidaknya selalu berusaha saya nikmati.
Alam seakan mendukung. Kini setiap senin pagi dan jumat sore, hampir selalu bisa ku nikmati agungnya lukisan Tuhan.
Why? Oke sekedar tambahan info, tujuan saya nge buruh senin-jumat ada di Timur. Sedang tempat beristirahat dan menikmati day off saya ada di Barat. Jarak tempuh dg kecepatan rata2 kemampuan saya selama 50-60 menit.
Sudah dapat bayangan?
Dengan perjalanan ke timur di pagi hari, berarti saya disuguhi kehangatan mentari pagi. Jika sedikit lebih rajin, saya akan ditemani saat saat golden sunrise. Satu jam tak henti memuaskan mata saya dengan setiap momen pergerakan matahari dari intipannya, kerlingannya, cahaya emasnya, hingga berakhir sentuhan hangatnya.
Momen terindah lebih saya sukai saat senja. Saya lebih sering pulang jumat sore. Fyi, jam kantor saya berakhir pukul 17.00. Bisa dirasa saat saat itu, surya tak lagi menyengat. Namun sinarnya masih melimpah dan menjaga saya dari kemungkinan tersandung jalan2 rusak bergelombang yang menjadi rute saya.
Tak perlu menunggu lama, perjalanan saya selanjutnya dipayungi awan cantik bersemburat jingga. Warna senja yang mewah, romantis, namun menantang. Sedang bola emas raksasa bernama matahari serasa berada tepat di depan saya. Terkadang bersaput awan lembut, seakan sapuan kanvas halus berusaha menggoresnya. Perlahan ia merendah dan mulai bersembunyi di balik gedung2 dan pepohonan nun diujung bumi sana. Malam seakan mengirimkan kode, bahwa tirai nya akan segera turun.
Aneka warna yang seringkali bahkan lebih indah dari pelangi, lebih mewah dari kilau emas di langit sekeliling saya, menjadi pengantar terindah perjalan pulang saya yang selalu sendiri…
Hingga kemudian matahari resmi berpamitan pergi, melanjutkan tugasnya sinari sisi lain bumi ini, dan malam menurunkan pekatnya. Lampu lampu kota, lampu kendaraan semakin terlihat nyata, adzan maghrib menyapa telingaku.
Ternyata tujuanku telah sampai, dan jarum pendek arlojiku sudah bergeser satu angka.
Bagaimana saya akan bosan jika perjalananku bersama lukisan agung sang alam.
Bagaimana saya akan merasa kehilangan waktu jika sudah dibayarnya keindahan visual yang memanjakan.
Bagaimana saya akan merasa sepi jika sekelompok awan menjadi pengantarku.
Seolah seluruh alam bersekutu tuk bahagiaku..
Terima Kasih, Tuhan
Betapa ku cinta Satu Jam ku bersama Senja.

%d bloggers like this: