Tag Archives: senin

#CHSA: Semacam Cacatan Absurd

20 Apr

Tolong banget gak usah bahas judulnya ya.

Jadi Senin ini seperti biasa, keadaan dan suasana hati saya sedang gak sebaik saat weekend. (Yaiyalah). Ada beberapa kerepotan yang bakal bertahan paling cepet sih seminggu. Tapi ya sudahlah. Gak usah diterusin aj curhatnya. Esok kan lebih baik, kata lagu yang dinyanyiin rame rame ituh.

Sabtu kemarin ini saya ada kegiatan di Stadion. Dengernya aja udah malas kan. Ada apaan di stadion. Plus lagi terbuka gitu pasti bakal kepanasan atau kehujanan. Belum lagi karna acaranya pagi, jadi harus bangun pagi. Males banget kaan.

Tapi
Tapi
Tapi,

Ternyata akhirnya semua itu terpatahkan pas saya sudah sampai. Stadion olahraga yang kelihatannya biasa banget itu, ternyata bisa fotogenik juga. Saya jadinya malah keasyikan jepret-jepret. Awalnya sih pake ponsel. Tapi trus keseringan minta dipotoin, jadi keluarin si putih NX1000 biar bisa poto dengan ponsel sebagai remot nya.

Masi gak percaya kalo poto-poto di stadion itu asik?
Nih sampel2nya. *sudah diupload di IG duluan.

image

Pas laper, lihatnya jadi kaya kue lapis

image

image

Foto lari-lari di sini pasti udah mainstream bangett

Dan di hari minggu nya, saya pencitraan sebagai anak kafe dengan upload poto ini nih:

image

Dongeng Kopi Jogja

Sayang banget pas ke sana, kopi favorit saya, Toraja dan Gayo sedang kosong stoknya. Jadi cuma icip icip maksa kopi di depan saya (yang bukan punya saya).

image

Ampas Kopi Kintamani

Kalo sekarang sih, saya posting blog ini sambil sruput teh secangkir.

image

#SecangkirTehTanpaKamu *poto lama

Anyway, senin pagi tadi menyenangkan sekali lho. Lihat apa yang saya dapat dan abadikan lewat ponsel saya:

image

Merapi dan Merbabu

Akhir kata, untuk menutup posting super absurd kali ini, mau ngucapin

Selamat Hari Seniiiiin. Semoga lekas ketemu Sabtu yaa

psssst, kamu tau nggak, secangkir teh tanpa gula tetap lebih manis daripada #SecangkirTehTanpaKamu

Advertisements

#CHSA lagi setelah lama libur

1 Dec
saya dan Backpack Abu-abu (gak keliatan)

Hello, Monday….

Kapan terakhir kali saya bikin postingan #CHSA ya (tengok spion blog). Pokoknya udah lama banget saya gak konsisten sama blog saya sendiri. Perlu disampein gak alasannya? Bicara alasan sih gak bakal habis. Kata bos saya sak ombo ombone alas isih ombo alasanmu alias seluas-luasnya hutan masih lebih luas lagi alasanmu.

Senin pertama di bulan terakhir tahun ini, lumayan bikin deg-deg an. Bukan apa apa sih, sebagai buruh yang biasa-biasa saja, akhir tahun itu gak bisa biasa-biasa. Banyak yang harus dikejar dan dipertahanin. Penilaian posisi akhir tahun nanti yang bakal nentuin nasib saya tahun depan kan. Dan dan dan ternyata kenaikan BBM itu sedikit bikin angka NPL terancam goyang, pemirsaaaah……

Inget kalo punya tanggung jawab kek gini, saya gak ngerencanain deh buat piknik-piknik dulu. Jatah cuti saya tahun ini aja masih nyisa banyak dan mungkin gak berani saya ambil di Desember. Selain harga-harga akhir tahun yang gak bersahabat dengan kantong buruh macam saya, juga kudu inget-inget lagi kewajiban saya ke kerjaan. Bagaimanapun selama ini perjalanan-perjalanan saya ada dibiayai dari duit kerjaan juga kan.

Nengok setahun ke belakang juga rasanya sudah cukup bahagia bisa jalan-jalan tanpa harus ambil cuti. Beruntung di kantor saya banyak tanggal merah yang bisa dipindah ke Jum’at, jadi bye bye hari kejepit. Beruntung juga seperti kebanyakan kantor, jatah cuti tahun ini masi bisa dipake tahun depan. Beruntung juga libur lebaran sedikit lebih banyak dari kebanyakan kantor. Yah, harus banyak-banyak bersyukur saya nya dengan cara berbuat lebih baik lagi dan nunjukin kalo bisa berprestasi. Doakan saya ya….

Oya, beruntung juga barusan saya nimbang berat badan saya sudah kembali normal. Gak sekurus jaman bulan April dan gak seberat bulan kemarin. Bukan apa apa sih, saya malas aja kalo baju, rok, celana dan segalanya harus jadi gak nyaman atau gak pas karena saya nya yang makin mekrok atau makin nguncup. (asli ini gak penting banget di share).

 

Btw, lama gak posting #CHSA lumayan bikin kagok nulis dan isinya jadi amburadul gini ya…

wpid-picsart_1417354164340.jpg

sruput dulu teh nya

 

 

#CHSA: I Think I’m Allergic To Monday

3 Nov

Allergic to monday?

Iseng posting foto ini di IG yang nyambung ke Fb dan ternyata lumayan beberapa komen setuju dengan saya. Hihi. wpid-picsart_1414951451035.jpg Saya kepikiran Allergic to morning bukan sekedar karena senin hari pertama kembali kerja. Jadi memang ada hal-hal aneh yang sering terjadi sebelum senin. Dimulai dari yang paling sering nih, insomnia. Jadi saya itu di malam senin alias minggu malam, sering banget malah gak bisa tidur. Gak peduli apakah saya seharian minggu tadi itu memang padat aktivitas, ataupun cuma tidur tidur-an gak jelas gak ngapa-ngapain. Jelang senin gitu lebih sering baru bisa tidur di hari seninnya (pukul 00.00 ke atas).

Gak jarang juga saya sama sekali gak bisa tidur sampai adzan subuh. Hasilnya udah bisa ditebak kan, saya kalo hari senin jadi lebih ngantukan. Siap-siap aja diSENENi kalo kek gini kan ya…

gak cuma susah tidur, saya juga sering banget harus berhadapan dengan sakit perut di penghujung weekend. Saya sih nebaknya mungkin karena makan saya jadi asal dan gak teratus kalo pas weekend. Beda kan kalo pas weekdays ada jam-jam istirahat dan makan. Kalo weekend, makan sesukanya, baik apa yang dimakan maupun jam nya. Tapi kalopun saya makannya juga di rumah aja dan di jam-jam normal, ternyata tetep aja sakit perut tuh di penghujung weekend sampai mansi pagi hari senin.

Satu lagi nih, saya itu kadang-kadang juga alergi sama pagi yang terlalu dingin. Jadi suka bersin-bersin atau pilek gak jelas gitu pagi-pagi. Ada enaknya juga sekarang lagi hot-hot nya banget. Jadi alergi pagi semacam ini lama gak kumat. Bisa kebayang gak kalo saya harus ngehadapin alergi Senin Pagi. Piufh……

 

wpid-picsart_1413729554725.jpg

#CHSA: 110 vs 125

8 Sep

Duh telat banget nih. postingnya udah hampir di penghujung senin.

Kali ini gak banyak cerita, karna emang biasa biasa aja kehidupan saya (gak ada juga yang mau kepo sih). Kali ini lagi pengen ngomongin teman setia saya seperti yang pernah dikenalin di “Aku dan Schofield“. Yep, my ride yang punya volume silinder 110 cc.

Seperti pernah saya tulis di “Satu Jam Bersama Senja” dan “Senja Cara Gue“, saya butuh waktu sekitar 1 jam untuk menembus jarak 55 KM dari kantor (dan mess) ke rumah Jogja. Berpatokan hari-hari biasa, saya menyediakan satu jam sebagai estimasi perjalanan saya. Dan ini sudah saya jalani sekitar satu tahunan.

Kenapa judulnya 110 vs 125?

Well. Karena ternyata satu jam yang saya estimasikan itu berlaku berbeda ketika saya pakai kendaraan 110 cc (New Revo 2009, selanjutnya disebut Schofield) dan 125 cc (Supra X 125 2013, selanjutnya disebut Supri).

Berbulan-bulan saya memilih bolak balik menggunakan Supri, rata-rata waktu yang saya butuhkan dalam kondisi normal adalah 50 menit. Persiapan waktu 1 jam atau 60 menit, saya masih punya jeda 10 menit untuk antisipasi keterlambatan atau hal-hal yang mungkin tidak terduga. dengan demikian, saya merasa aman dan santai saat di perjalanan.

Pagi tadi, saya bersama Schofield menyiapkan estimasi waktu 60 menit untuk perjalanan. Sampai kemudian di tengah perjalanan saya baru tersadar kalau ternyata saya tidak bisa menyamakan Schofield dengan Supri. Bersama Supri, saya kadang tidak sadar sudah berada di kecepatan dengan 3 digit km/h. Pembagian batas kecepatan setiap gigi nya pun beda. Begitu juga maksimum kecepatan meski saya gak berani/gak pernah juga sampai batas maksimum. (kenapa juga baru nyadar pas udah di jalan)

Wal akhir, setelah sampai ternyata lama perjalanan saya jadi sekita +/-60 menit. Tidak secepat jika bersama Supri.

yah, saya memang gak ngerti kendaraan sih. Seperti anggapan kebanyakan orang kalau perempuan bersepeda motor cuma tau pakai nya aja. intinya hari ini saya dapat pelajaran kalau jangan samakan estimasi waktu ketika bersama Schofield dengan ketika bersama Supri.

# CHSA: Hilang

25 Aug

Senin datang lagi berarti waktunya #CHSA terbit. Sedih banget semingguan kemaren blog bener bener dianggurin. Kira-kira gimana ya perasaannya? Katanya sih diabaikan itu sakitnya disini (nunjuk jempol kaki).

Gak cuma blog aja yang dianggurin. Aktivitas blogging lainnya semacam blogwalking dan tebar komen juga libur. Maafkan saya kakak kakak… Ada yang nungguin dapet komen aku gak? *diteriakin “enggaaaaaaak”.

Yah, begitulah saya. Sebenarnya ada beberapa post yang ud disiapin buat publish. Tapi ya gitu lah. Namanya publish pake ponsel n belom ngadep komputer sepanjang seminggu lalu. Jd gagal upload terus akhirnya males nyoba upload lagi.

Ada rencana pas weekend kmaren ini buat nyapu-nyapu ngepel-ngepel blog dikit gituh. Tapi saya nya malah mendadak kabur. Dikit banget yang tau saya kemana weekend kmaren.

Nah buat clue nih kasi oleh-oleh dikit dari weekend kemarin yaa.
Kalo kata Kak Ely sih namanya aktivitas #MembunuhAkhirPekan.

image

image

Sekarang udah senin aja. Dan badan masih remuk redam karna baru aja bisa dilurusin dan bahagia banget bisa ketemu kasur lagi. Nah sembari nempelin koyo, mu ngucapin:

Selamat Hari Senin
Dan
Selamat Tanggal Dua Lima…. 🙂

#CHSA: Supermoon, Superman, dan Supermom

11 Aug

Senin dataaaang……!!!!!

Akhirnya ngerasain kerja lagi. Pergi pagi pagi pulang petang. Plus rasanya masih gak nyambung n kagok banget ngerjain kerjaan yg udah setahunan jadi rutinitas ini. Ya sebenarnya uda dari jumat sih masuknya. Tapi Jumat kmaren saya cuma ngantor, ngabsenin temen-temen team saya, trus nyiapin bahan meeting buat siangnya. Jadi gak ngerjain kerjaan harian yg uda 2 mingguan gak ngerjain.

Kaya gitu koq pengen libur seribu tahun lagi.

Oya, pagi tadi saya sengaja berangkat subuh dan di jalan raya Jogja-Solo tepatnya depan candi Prambanan, ada truk yang kondisinya terguling. Pantes aja untuk ukuran subuh subuh jalanan itu keliatan lebih padat. Rupanya jalur Solo menuju Jogja, dijadiin jalur dua arah karena jalur satunya ketutup truk tadi.

Kejadian ini mengingatkan jaman masih di Jawa Timur dulu. Kalo jalan jalan pulang ngantor, trus ngerasa jalanan macet, biasanya karena ada laka lantas gini. Entah yang kontainer nabrak truk, mobil naik pembatas jalan, dan yang paling ekstrem Truk Tanki yang mengangkut BBM terguling. Karena tinggal di Mojoagung yang masih jalan utama jalur barat menuju Surabaya, area lalu lintas saya rame banget. Kejadian tergulingnya truk tanki di pagi hari senin itu sukses bikin jarak 1,5 jam dari Terminal Bungur Surabaya ke Mojoagung, jadi 3,5 jam.

Selelu serem jadi pengendara sepeda motor di belantara jalanan.

Malam senin kemarin sebenarnya ad rencana nontonin supermoon sih dari tempet yang rada tinggi. Tapi belum kesampean plus saya nya malah tidur cepet.

image

Tapi gak apa lah gak dapet supermoon asal nanti bisa dapat superman berkuda jingkrak yang bersyukur bakal dpt supermom buat anak anaknya kelak*
#ngelantur maksimum

Senin kamu?

#CHSA: Senin Tapi Libur

4 Aug

Selamat pagi, Senin.

Di hari-hari senin biasa, saya biasanya sudah meluncur ke timur bersama Supri si 125 cc buat njalanin tugas sebagai buruh. Kadang sengaja jalan habis subuh tepat sekalian menikmati sunrise, meski tidak ada yang bisa diharapkan dari hasil foto orang ngantuk dan belum On nyawanya. Kadang kalo males n ngantuk, berangkatnya di jam jam masuk sekolah.

image

Kadang juga saya sengaja membahagiakan diri di malam sebelumnya, sehingga bisa bertemu senin dengan ceria, bahagia, dan semangat baru (halah).

Bagaimana dengan senin ini?

Senin ini saya masih libur, kawan. Jadi jatah libur saya masih sampai tanggal 8 alias Jumat. Buat sebagian pekerja dan pelajar, mungkin senin ini senin pertama efektif. Baik efektif di bulan Agustus maupun efektif setelah liburan. Senin ini juga mungkin segala keruwetan Jogja berakhir. Tempat wisata, jalanan, tempat-tempat pemberhentian transport, mungkin sudah tak seruwet seminggu kemarin. Seperti yang saya lihat kemarin, betapa ramainya airport dan sukses memacetkan satu-satunya jalan utama ke Airport JOG.
Semoga setelah ini, Jogjakarta kembali Berhati Nyaman.

Bertemu senin yang masih libur, tentunya membahagiakan bagi saya. Setelah seminggu kemarin disandera kasur dan selimut, 4 hari yang tersisa dari libur ini lumayan banget. Masih ada kesempatan buat kasih kaki dan sandal menginjak tempat tempat lain. Masalahnya, koq ya gak nemu temen yang masih libur juga buat nemenin sandal saya. Kasian juga kan dia kalo ujung-ujungnya saya korbanin buat #sikilfie karna gak ada yg bisa motoin yg punya. ;p.

image

3 Agustus 2014

Atau apakah lebih baik saya cukup stay bengong aja di rumah (lagi), merenung di pinggir jendela berkawan kopi hitam yang lagi lagi tanpa kamu?

image

Bagaimana Senin kamu?

#CHSA, Cacatan Hari Senin Aqied

14 Jul

Judul itu bukan judul sinetron ya. Meski mungkin ada yang cukup familiar dengan salah satu sinetron yang lagi ngehits dengan Hello Kitty nya itu. Sinetron yang layarnya bisa dibajak selama pakek hestek #CHSI di twitter.

Well, seharian ini jogja dan sekitarnya dibayangi mendung mendung mesra. Sesekali turun gerimis gerimis romantis yang hanya bisa saya pandangi dari jendela kamar berkawan Kopi Hitam Tanpa Kamu.

Haish koq malah galau.

Hari senin, 14 Juli ini ada beberapa peristiwa. Pertama tentu saja saya harus bangun dan tampil rapi sebelum pukul 8 pagi. Tidak bisa lagi seenaknya bergelung selimut atau duduk galau memandangi jendela sampai waktu berbuka tiba. Senin berarti hari awal dalam seminggu saya menjalani peran sebagai buruh eight to five berdedikasi (kemudian ditampol).

Hari senin ini juga, di kantor bakal kedatangan anggota baru di Team saya. Menggantikan anggota lama yang promosi jabatan. Seneng sih ya kalo ada temen kita yg promosi. Tapi kadang sedih juga karna kehilangan anggota tim yang bagus. Soal anggota baru ini, meski bukan pertama kali nya, tetep aja saya selalu deg-deg-an. Entah kenapa kalo dpt kabar mau ada anak baru, saya malah jadi grogi bahkan dari hari sebelum anak baru nya masuk.

Apa ya, ada semacam ketakutan-ketakutan. Gimana kalo terus saya gak bisa ngajarin yg bener. Atau gimana kalo saya nanti malah menyesatkan. Gimana kalo nanti dia gak cocok sama Tim kami. Gimana kalo nanti baru seminggu tau-tau udah minta resign. Hahahaha. Walau akhirnya sampai sekarang belom ada yg kejadian kaya gitu sih. (Ada dink yg sempet gak cocok 1 kasus, lupakan).

Senin ini juga di kantor ad kelahiran penting. Karna kami yang tadinya Unit Usaha Syariah dari suatu Bank Umum Konvensional, per 14 Juli 2014 resmi spin off jadi Bank Umum Syariah. Alhamdulillah….. ini berarti turut nambahin jumlah BUS di Indonesia tercinta.

Mmmm, 14 Juli juga tanggal kick off Piala Dunia 2014. Saya sih mengakui banget kalau season ini adalah Piala Dunia yang paling saya abaikan. Meski saya gak inget berapa pertandingan yang saya tonton, tapi pasti lebih banyak yang enggaknya. Kalaupun nonton, spertinya saya lebih banyak merasa cukup nonton di alam mimpi aja (kata lain dari gak nonton). Siapapun yang menang, semoga aja gak ada dua Timnas yang sama sama klaim. Atau ada perbedaan versi menang di beda stasiun televisi ya.

Senin ini juga diawali dengan hujan angin pukul 00.01, yang menemani saya mengetik posting ini. Selain kopi hitam tanpa kamu, tentunya.

Sekian #CHSA alias Cacatan Hari Senin Aqied.

image

Kopi Hitam Tanpa Kamu

Apa cerita hari senin kamu?

senin sudah lewat

20 May

Beberapa waktu lalu, saya sempat cukup rajin untuk publish satu posting khusus hari senin. Demikian pula rencananya hari kemarin.

Sayang seribu sayang.

Weekend kemarin, akibat kesal dengan aplikasi WP android saya yang lelet dan sering no respon, saya uninstall aja. Saya pikir waktu itu, apalah gunanya saya punya di Hp tapi gak bisa ngapa2in. Lagi pula kalau pengen tinggal install lagi. toh filenya gak gede n gampang nemj di Play Store.

Demikian pemikiran yang akhirnya terpaksa saya sesali sekarang. Kenyataannya, WP android yang saya coba download sejak minggu malam, tidak berhasil hingga posting ini saya ketik.

Saya punya beberapa PR postingan. Salah satunya ya Liebster Award timpukan dari Mas Rifki (http://jampang.wordpress.com) yang gak tau expirednya udah sampe ngalahin sayur asem basi yg gak bisa dibedain lagi jenis asemnya. Rencananya sih bakal tetep dikerjain PR nya. Kalo pun gak bisa sempurna ngerjainnya, paling nggak sebagian lah yaa. boleh kaaan??? hehehehe. Ada yang pengen kena timpuk dari saya? atau mau nambah / ngusuili pertanyaan buat saya? mumpung belum dibuat nih postingannya.

soal dijawab gak di jawab, dikerjain gak dikerjain, ya terserah saya juga doonk. hihi.

Kembali ke topik hari senin. seperti biasa saya cabut dr barat menuju timur guna aktivitas senin pagi seperti biasa. Memburuh. Karena mungkin pertama kali dengan ajaibnya saya gak keluar rumah sama sekali sejak Jumat sore hingga senin pagi, saya jadi semacam lebay gitu menghirup udara pagi di luar rumah. Sampai sampai lupa dengan kacamata, sarung tangan, dan masker muka buat pelindung bersepeda motor. Entah kenapa senin pagi kemarin saya merasa happy sepanjang perjalanan.

Saya cukup kesiangan sih berangkatnya. Awalnya sempet berniat berangkat usai subuh, sehingga bisa mengabadikan momen momen sunrise. Apa daya jam stengah 7 pagi saya baru berangkat. Takjubnya, Merapi yang gagah sedari pagi sudah menyapa. Langit bersih dengan mentari yang mulai menghangat memperjelas teman perjalanan saya, Merapi nan gagah dan Merbabu yang bersembunyi mengintip dari balik bahu Merapi.

Pagi di senin kemarin, jalan yang saya lalui tak terlampau ramai. Cukup nyaman untuk dilalui meski lobang-lobang sebagai asesoris masih menghiasi. Ditambah tingkah tingkah ajaib pengendara dan pengguna jalan raya yang khas senin pagi. Mungkin juga tingkah saya bisa jd dirasa ajaib oleh pengendara lain.

Well, ternyata senin pagi saya bisa tetap ceria dan bahagia, walau tanpa harus jalan jalan di luar rumah sepanjang weekend.

*posting dan ketik dari mobile browser. lagi gak punya laptop selama seminggu. app WP for andro belom berhasil download juga. Pokoke posting!

Senin Ini Bukan Senin Biasa

13 Jan
image

Es teh seger nih kayanya. *gak nyambung biarin

Senin ini tidak seperti biasanya. Karna Kakak saya sudah tinggal bersama suami, dan Adik saya berlibut ke Bogor sejak Sabtu, saya di rumah sendiri aja. Minggu sore saya melakukan ritual weekend semacam mencuci, memasak (karna lagi penghematan jajan), menyetrika dan mempersiapkan yg perlu saya bawa ke mess selama seminggu. Herannya setelah semua aktivitas itu, bukannya ngantuk malah insomnia saya kambuh. Untunglah sekitar pukul 2 saya bisa tidur dengan tenang. Sempat bangun untuk Subuhan, tapi terkapar lagi dan KESIANGAN.
Sekedar informasi, saya butuh waktu perjalanan 1 jam. Dengan kondisi limit waktu yg tersisa hanya 30 menit, mandi, bersiap (baca: dandan), packing, manasin motor dan cek kondisi rumah harus sudah DONE. Rupanya saya sedang tidak beruntung. Jam tangan saya sudah berbunyi menandakan pukul 7.00 saat saya baru menyiapkan sepeda motor.
Sepanjang perjalanan saya tak henti melirik jam tangan saya dan menghitung estimasi jam tiba saya. Untunglah setelah keluar dari Provinsi DIY, jalanan lebih bersahabat. Tepat pukul 07.55 saya sampai dan ternyata rata-rata kecepatan saya masih hitungan normal (54.41 Km/hr versi My Track dalam 52 menit).
Tentu ini bukan senin yang biasa. Saya biasanya lebih suka berangkat lebih awal. Banyak destinasi sarapan yang bisa saya cicip dengan santai sepanjang perjalanan. Saya juga bisa dipuaskan dengan pemandangan matahari terbit karena perjlann saya menghadap ke Timur jika berangkat selepas subuh.
Senin ini alih alih mampir sarapan, apalagi menikmati sunrise. Tiba tepat waktu tanpa insiden berbahaya di jalanan saja saya sudah syukur. Apalagi tau sendiri lah kondisi jalan Solo-Jogja yang bergelombang dan berlubangnya keterlaluan.
So, pagi ini saya hanya bisa melirik Gudeg Yu Djum, Dunkin Donuts, warung Soto, dan tempat2 lain yang pernah jadi tempat saya singgah sarapan. Saya hanya bisa menatap langit didepan saya yang tak lagi menampilkan bola emas batu terbit. Ditambah penyakit pagi saya yang kambuh, tak henti bersin sepanjang perjalanan.
Senin ini memang bukan senin biasa buruh semacam saya.