Tag Archives: selfie

#sikilfie

19 Apr

Beberapa foto saya sempat diprotes karena ada objek mengganggu di salah satu bagian.

#sikilfie Ijen, April 2014

#sikilfie Ijen, April 2014

Yap. Entah sandal, sepatu, atau ujung kaki di bagian bawah foto bagi sebagian orang mungkin mengganggu.

#sikilfie jogging, Februari 2014

#sikilfie jogging, Februari 2014

Dyaz menyebut saya dengan “Gadis Ujung Kaki” (apa pula itu). Om Aan menambah hestek #Sandalexhibitionist saat saya upload foto ini di akun instagram saya.

#sikilfie Ijen, April 2014

#sikilfie Ijen, April 2014

Mas Rifki bilang fotonya bagus tp sandal nya mengganggu di posting saya tentang Kawah Ijen. Mb Yayah bilang konsep foto saya mirip dengan salah satu akun traveling di instagram. Dan beberapa pendapat2 lain yang tidak dapat saya sebutkan satu per satu karna saya tau pasti Anda-Anda males bacanya.

#sikilfie Saleo, Raja AMpat. Agustus 2013

#sikilfie Saleo, Raja AMpat. Agustus 2013

Saya tidak ingat sejak kapan suka moto sepatu/ sandal/ kaki saya sendiri. Saya juga tidak ingat inspirasinya dari mana.

#sikilfie Africa van java

#sikilfie Africa van java

Ada sih alesan ngeles saya kalo tambahan objek kaki/sandal/sepatu itu buat ganti watermark yang kadang saya males bikin. Alesan ngawur yang rada rada gak make sense. Lha wong kadang masih ada watermark juga koq diantara foto-foto sikilfie saya.

#sikilfie numpang bak belakang Strada

#sikilfie numpang bak belakang Strada

Alasan utamanya mungkin sih ya selain ganti watermark, saya juga gak selalu bisa minta difotoin orang lain. Gak semua tempet juga ada spot buat menegakkan tripod dan stel selftimer. Kalo udah gitu, apa donk yang bisa buat kenang-kenangan bukti eksistensi saya pernah berada disana?

#sikilfie Waiwo, Raja Ampat. AGustus 2013

#sikilfie Waiwo, Raja Ampat. AGustus 2013

Kalau sekedar foto lokasinya sih semua orang termasuk saya punya akses ke mesin pencari. Foto2 yang saya jepret jelasss gak ada apa apanya. Jadi selain saya juga memang motret lokasinya, saya selipin bukti keberadaan saya dalam beberapa jepret.

#sikilfie Teluk Ijo

#sikilfie Teluk Ijo

Sebenarnya di instagram dalam program Weekend Hashtag Project jaman dahulu kala (saya lupa tepatnya, tp pokonya lama banget), pernah ad program hestek #fromwhereistand yang memang moto kaki. Saat itu saya nemu akun yang konsisten selalu moto kaki (saat berdiri). Sayangnya sekarang saya sudah lupa dan gak tau bisa cari dimana akun itu.

#shoesfie doank tanpa kaki. 2010

#shoesfie doank tanpa kaki. 2010

Saya pikir sih, #sikilfie ini lebih baik daripada selfie. Karena kalau selfie, objek pemandangan yang bagus ud ketutupan sama muka sendiri. Dengan #sikilfie, lokasi yang mau ditampilkan tetap bisa mendominasi foto, tapi eksistensi saya tetap ada buktinya.

#sikilfie bareng kelapa muda

#sikilfie bareng kelapa muda

Oke, mungkin ini gak penting banget. Saya berterima kasih sekali sudah bersedia waktunya terbuang membaca posting gak penting ini. Semoga hari hari Anda menyenangkan dan selalu bisa menemukan orang lain yang bisa memfoto Anda, sehingga tidak perlu foto #sikilfie. Hehe

 

*sikil : bahasa jawa ngoko dari Kaki.

*ada juga yang nyebutnya ‘Shoesfie’ atau Shoes Selfie

Advertisements

Pura Pura Gak Selfie

28 Feb

Saya itu dulu gak suka banget sama foto yang kelihatan banget moto sendiri. Apalagi kalo tangan yg pegang kamera tuh ketangkap di hasil jepret. Dulu sih ya (duluuuu), mikirnya apa banget lah moto diri sendiri. Mana foto ukuran sekian kali sekian pixel cuma diisi muka saya doank, gak seru gitu diliat orang lain. Saya dulu mikirnya gitu. Hehehehe gaya amat ya…
Tapi tapi tapi, lama kelamaan koq saya juga mulai suka poto2 geje. Udah gitu keceplosan pula kalo selama ini suka foto sendiri pake selftimer di posting INI. Padahal aslinya kan gak ketahuan yak kalo saya gak ngaku.
Yasudahlah saya ceritain sekalian selfie2 saya yang rada aneh dan gak penting banget buat dibahas.
Sesuai nama blognya, Cacatan Hari Hari jadi kalo nemu ni posting banyak cacatnya dimaafkan yaaa…
Berikut saya rangkum sebagian perjalanan selfie saya 2012-2014 (semua foto koleksi pribadi).

Seperti saya bilang di atas, saya gak suka kalo foto sendiri tuh sekamera cuma isi muka doank. Gak suka juga kalo kelihatan ad alat bantu semacam Tongsis ato pinjem tangan orang. Jadi, saya perlu alat bantu untuk selfie. Apa itu? CERMIN. Gak harua cermin rias resmi, beberapa benda lain yg bisa memantulkan gambar, pernah jd objek selfie saya.
(Lebih parah dr yg selfie total).

Pertanyaannya: Dimana bisa ditemukan cermin dan turunannya yg bisa jd alat bantu selfie?

1. Tempat Belanja
Saya sih suka pura2 gak moto diri sendiri ya. Hasilnya jadinya gini kira kira:
image

Berhasil gak saya pura-pura gak selfie nya?

Beberapa malah sering hasilnya blur sih. Soalnya saya kan gak pke ngintip. Karna tujuan saya gimana caranya selfie di kaca tapi gak keliatan. Wal akhir jadinya tdk tercapai dua dua nya deh. Foto bagus kagak, tp ttp ketahuan kalo moto sendiri.

2. Di Sepeda Motor dan Perangkatnya
Mungkin ini selfie paling absurd. Pertamanya sih karna bosen ya jalan rada jauh diboncengin (kebiasaan bawa motor sendiri sih, hehe). Trus iseng lihat bayangan sendiri di bagian belakang helm temen. Jepret deh. Eeh malah keterusan.
Beberapa kali juga coba motret bayangan sendiri di spion. Tapi namanya kecepatan tinggi plus angin, banyak blur deh hasilnya.
image

Setelah lihat foto2 itu, percaya gak kalo selfie di sepeda motor itu Bisa Bangeeet. Tapi kalo saya yg praktek, jelek. ;(

image

Ini termasuk selfie gak?

3. Di mana saja
Kalo ud niat selfie sih dimana aja bisa yak.
image

image

image

image

Ada yang mau nambahin kira kira dimana dan bagaimana caranya motret diri sendiri tapi gak terlalu kelihatan kalo sebenernya motret sendiri?
Jadi, pura pura nya gak selfie tapi di kintil in paparazzi (kemudoan di demo dan dilemparin pke lensa segede termos).

*postingan ini murni iseng. Saya blm pernah belajar fotografi dan tidak punya kamera makanya isinya lebih banyak sesat amburadulnya.
Boleh donk yg expert bagi bagi ilmunya. Bagi kamera juga boleh (ditimpuk tripod)

“Sama Siapa?”

19 Feb

Well, pertanyaan itu mungkin sebenarnya standar dan belom masuk ke ranah kepo tingkat tinggi. Kadang sekedar basa basi aja di awal obrolan.
Tapi..
Tapi..
Tapi..
Kadang gak se sederhana itu pemirsaaah….
Dalam beberapa hal, kadang saya memang lebih suka sendiri. Rame rame memang asyik. Saya juga suka. Tapiii ya itu tadi. Ada hal hal yang memang kita tuh pengen sendiri.
Cuma nih kenapa ya walopun saya suka suka aja, kalo dikasih pertanyaan itu pas lagi sendiri, kesannya jadi gak enak.
Misal nih saya itu kalo jumat sore kadang suka gak langsung pulang ke rumah. Bisa ngopi2 cantik, bisa nongkrong dimanaa gitu sambil bawa buku. Bisa juga keliling emol ato bookstore kalo emang lagi ad yg dicari. Sesekali (tapi jarang), sengaja nyasar2 kemanaa gitu buat dpt view view bagus.
Tau gak doa saya sebelum mampir2 kaya gitu? Simple:
Semoga aku gak ketemu org yg kenal aku”
Beberapa kali sih ngerasa ad yg rusak aja gitu ketika lagi asyik2nya menikmati jelang weekend, tiba2 disapa org trus nanyain pertanyaan di judul. Pertanyaan yg ujung2ny cm bisa saya jawab dg nyengir
“Sendiri”
Respon? Rata rata sama:
“Beneran sendiri?” –> sambil matanya celingukan nyaritau siapa tau saya ngumpetin
“Ha? Sendiri?” –> tatapan prihatin semacam saya ini tdk punya teman
“Lho koq sendiri?”


“Berani sendiri?”
“Appaaaah….???!!!” Zoom in zoom out <– ini sih adegan sinetron lebay.

Sumprit deh, sesimple itu tanggapannya sudah merusah jumat sore saya yg indah.

Jumat sore doank? Enggak lagi.

Sering saya ke tempat tempat yg saya suka atau yg saya lagi pengen asyik sendiri, ya saya berangkat. Kalo pengen selfie ya foto2 sendiri. Ada kan ya menu self timer di kamera pocket pun. Mau ke gunung2, blusukan pasar, jalan2 geje ato ngemol, nonton, nongkrong kalo lagi pengen sendiri ya jalan aja.
Itu semua case nya saya memang ke tempat2 yg potensi ketemu org yg saya kenal sedikit ya.

Pertanyaan itu kadang sudah saya bayangkan kalo saya harus ke tempat2 yg pasti ketemu org2 yg saya kenal. Misal bertamu (bisa tengok baby,  tengok og sakit, rumah baru, ato jenis2 bertamu lainnya) yg saya berangkat sendiri. Kadang kan susah ya nyamain jadwal sama temen. Jd selagi saya bisa ya saya jalan aja.

Atau menghadiri pertemuan. Saya sejak kuliah rajin banget daftar training, workshop, seminar, sarasehan, dan segala forum umum entah nyambung gak nyambung sama studi saya. Terutama yg gratis (modus cari makan gretong), jaman mahasiswa tuh kan banyak bangt yah. Awalny ngerasa aman, tp ternyata tetep aja tuh pertanyaan di judul keluar juga. Baik yg ketemu kenalan gak sengaja maupun yg baru kenalan saat itu.

Paling kalo lagi iseng saya jawab:
“Berdua sama Schofield
Gak tau dia kalo Schofield itu motor kau.

Kenapa sih ya, semacam aneh gitu kalo ada orang yg bepergian sendiri. Emangny ada yang salah?
Atau memang bener ya saya yg aneh kalo sesekali suka jalan sendiri?
Apa emang macam saya ini pantesnya didampingi ksatria berkuda jingkrak gitu kalo kemana mana? *ditinju pke helm schumy

Padahal kalo di airport pd sendirian perjalanan jauh sah sah ajeeh.
*keselek high heels pramugari

*gara2 foto2 saya  yg pke selftimer sering saya upload di sosmed, teman2 pd gak percaya kalo saya jalan sendiri. Dikiranya saya selama ini sering jalan sama seseorang yg belum pengen saya ungkap identitasnya dan selama ini berperan jd fotografer saya. Hihihi
Fyi guys, saya gak punya seseorang itu dan belum nemu ksatria berkuda jingkrak. Anyone?

image

Karya selftimer

image

Karya selftimer

image

Inipun pke selftimer

image

Selftimerny agak niat tp hasilny g terlalu bagus

%d bloggers like this: