Tag Archives: perbankan

Ngobrolin Sakuku Bareng Blogger DIY

30 Sep

Selalu ada keseruan setiap saya berada di tengah-tengah para blogger. Makanya tiap ada event blogger, selagi waktu dan lokasi cocok, saya pasti langsung daftar. Gakmikir pas hari H bakal ada temennya atau nggak, atau bakal ketemu siapa aja. Jadi bisa dibilang, dapet kesempatan ikutan ngobrol blogger DIY kemarin bareng  BCA, saya hepi banget.

photo305233108455763740

Continue reading

Advertisements

Saving di Bank Syariah, Dapat Apa?

1 Mar

Ehm ehm. Tes test…
Sesekali sharing dikit topik yang agak serius *rapiin kerah
image

Sebenarnya topik kali ini gak terbatas cuma di lembaga keuangan bernama Bank saja. Tetapi bisa dibilang hampir sama lah untul lembaga keuangan lain, selama masih sama sama berlabel Syariah.
Pernah denger donk ya kalau yang namanya di Bank Syariah, Tidak Boleh ada yang namanya Bunga. Bunga di sini yg berarti interest ya. Kalau main ke bank syariah n nemu di lobi atau di halaman ato teras ato lain lain ada bunganya, gak usah kaget trus mau lapor ke OJK. Hehe ( gak ad  juga kali yg selebay pemikiran sayaa).

Trus kalo gak dapet bunga, saya dapet apa donk kalo mau saving di Bank Syariah? Rugi uang saya disimpen banyak lama lama dipakai buat pembiayaan (kredit), tp gak dpt apa apa.

Santaiii. Tetap ada yg namanya return, tapi bukan bunga. Ketentuan mengenai hal ini sudah di atur dlm fatwa Dewan Syariah Nasional (DSN-MUI) yg khusus ngatur fatwa2 buat lembaga keuangan dengan prinsip syariah. Selain itu tiap Bank Syariah juga wajib punya Dewan Pengawas Syariah (DPS) yang memastikan produk2 di Bank Syariah tersebut sudah sesuai ketentuan (dalam hal ini fatwa DSN).

Balik lagi ke return buat nasabah yang menyimpan dana. Di sini, saya share 2 yang paling populer dulu yaa…

1. Bagi Hasil
Mungkin ini istilah yang paling populer. Perlu diingat kalo bagi hasil ini gak cuma satu satunya bentuk return di Bank Syariah. Jadi jangan asal ngganti bunga dengan bagi hasil ya.
Sesuai namanya, bagi hasil berarti kita sebagai nasabah mendapat bagian dari hasil diinvestasikannya harta kita oleh bank tersebut.
Berapa besarnya? Tentu saja gak bisa dipastiin di awal. Karna bagi hasil yang kita dapat itu baru bisa kita tau setelah duitnya beneran dipake usaha sama si bank. Yang dikasih bank ke kita cuma prosentase porsi (nisbah) dari total bagi hasil yg kita dapet (semacam 60%:40%, 50%:50%, 30%:70%, dst)

Ilustrasi:
Saya deposito 1 tahun sebesar 10jt dg nisbah nasabah:bank 50:50 (angkanya asal ya). Selama satu tahun, bank mendapat keuntungan 1jt per 10jt nya.
Berarti bagi hasil saya diakhir tahun nanti=hasil x nisbah saya –> 1jt x 50%=500,000
Note: ilustrasi ini saya bikin setahun skalian biar gampang. Kalo riilnya tiap bulan koq.

Wah, gak bisa mastiin donk?
Yup bener banget. Tapi kita bisa prediksi koq. Di tiap bank syariah, biasanya mereka pajang tabel equivalen rate mereka. Alias selama ini bagi hasil mereka kalo disetarakan dengan bunga sekitar berapa persennya.
Dari pengalaman saya sih, biasanya riil nya malah lebih gede.

Bagi hasil berlaku di jenis saving yg pake akad investasi. Contohnya deposito atau tabungan mudharabah. Dengan model ini, kita bisa tau gimana perkembangan si Bank. kalo dg jml saldo mengendap yg sama, tiap bulan dpt bagi hasil lebih bagus, brarti keuangan si Bank juga bagus. Kalo semakin lama semakin turun, mending mulai hati hati deh. Karna brarti hasil nya si Bank smakin turun juga kan? (Sebelumnya cek dulu ad perubahan nisbah gak).

2. Bonus

Selain produk saving dengan prinsip mudharabah, ada juga yang namanya wadiah atau kalo dalam bahasa indonesia namanya titipan.
Karna prinsipnya titipan, berarti harus Bank siap siaga kalau sewaktu waktu si empunya harta mau ngambil titipannya. Selain itu juga, Bank sebenarnya boleh boleh aja kalo gak kasih return apapun. Prinsip yang sperti ini biasanya ada di produk tabungan reguler dan giro. Dana-dana yang sewaktu-waktu bisa diambil.

Dalan prakteknya di perbankan syariah, hampir semua prinsip ini dapet return yang namanya bonus. Besarnya bonus ini juga gak boleh dijanjiin di awal. Bisa berapa berapa persen sesuai kebijakan bank nya. Tapi yang jelas, biasanya gak bakal lebih gede dr bagi hasil nya mudharabah ya.
Karna return yang gak terlalu besar, model ini biasanya main promosi di layanan. Misalnya free biaya transfer, free biaya admin bulanan (atau kadang ringan), free biaya atm, setoran dan saldo minimum lebih kecil, endesbra endesbre.

Dengan kedua model ini, bank syariah jd HARUS benar2 mengelola dana nasabah untuk disalurkan ke pembiayaan. Kalo gak, otomatis nasabahnya jadi tau kalo si bank gak ngelola dana dg bener dari bagi hasil atau bonus yang dia dapet. Bisa dilihat Lending to Deposit Ratio LDR (rasio dana yang dipinjamkan dlm kredit/pembiayaan terhadap dana nasabah yg dihimpun bank) bank syariah rata rata jd rada tinggi.

Semoga jabaran di atas bisa jd gambaran dikit ya buat bedain aja kalo gak semua yang berbau syariah pasti bagi hasil.
Intinya sih dengan menyimpan dana di lembaga keuangan apapun itu, berarti turut membantu pihak2 lain yang membutuhkan dana. Seperti yang butuh tambah modal kerja, butuh pinjam buat proyek, buat LC, BG, buat yg butuh kredit rumah, mobil, dst.

Berhubung saya juga bukan expert di perbankan maupun di syariah, jika ada penjelasan yg salah atau kurang, saya trimakasih banget loh kalo diingatkan.

Kontak lain lain kalo rada privat,  bisa ke email saya aqid.aqida@gmail.com

*tidak menerima perdebatan soal syariah-gak syariah, halal-haram, membanding2kan antar lembaga keuangan, atau debat kusir lainnya.
*hal hal yg masih jd perdebatan di kalangan experts,, gak perlu dijadiin bahan debat juga dg saya yg amatir

%d bloggers like this: