Tag Archives: motret

Turnamen Foto Perjalanan 46: Refleksi

5 Jul

Asyik banget ngetik ini sambil dinyanyiin Mirrors sama Mas Timberlake.

image

Nyiur melambai

Kita yang sekarang adalah refleksi kita di masa depan. Secara garis besar mungkin, karena detail bagaimana masa depan kita, tidak ada yg tau. Seperti refleksi nyiur pada air laut. Ad gelombang dan ombak yang sembunyikan detailnya”

Foto ini diikutsertakan dalam Turnamen Foto Perjalanan Ronde 45 oleh Tiga Di Bumi

Thanks Mb May untuk temanya yang seru.

*foto diambil di sekitaran Pulau Pahawang Lampung Selatan, Juni 2014. Nama pulau nya sendiri saya lupa.

Advertisements

#sikilfie

19 Apr

Beberapa foto saya sempat diprotes karena ada objek mengganggu di salah satu bagian.

#sikilfie Ijen, April 2014

#sikilfie Ijen, April 2014

Yap. Entah sandal, sepatu, atau ujung kaki di bagian bawah foto bagi sebagian orang mungkin mengganggu.

#sikilfie jogging, Februari 2014

#sikilfie jogging, Februari 2014

Dyaz menyebut saya dengan “Gadis Ujung Kaki” (apa pula itu). Om Aan menambah hestek #Sandalexhibitionist saat saya upload foto ini di akun instagram saya.

#sikilfie Ijen, April 2014

#sikilfie Ijen, April 2014

Mas Rifki bilang fotonya bagus tp sandal nya mengganggu di posting saya tentang Kawah Ijen. Mb Yayah bilang konsep foto saya mirip dengan salah satu akun traveling di instagram. Dan beberapa pendapat2 lain yang tidak dapat saya sebutkan satu per satu karna saya tau pasti Anda-Anda males bacanya.

#sikilfie Saleo, Raja AMpat. Agustus 2013

#sikilfie Saleo, Raja AMpat. Agustus 2013

Saya tidak ingat sejak kapan suka moto sepatu/ sandal/ kaki saya sendiri. Saya juga tidak ingat inspirasinya dari mana.

#sikilfie Africa van java

#sikilfie Africa van java

Ada sih alesan ngeles saya kalo tambahan objek kaki/sandal/sepatu itu buat ganti watermark yang kadang saya males bikin. Alesan ngawur yang rada rada gak make sense. Lha wong kadang masih ada watermark juga koq diantara foto-foto sikilfie saya.

#sikilfie numpang bak belakang Strada

#sikilfie numpang bak belakang Strada

Alasan utamanya mungkin sih ya selain ganti watermark, saya juga gak selalu bisa minta difotoin orang lain. Gak semua tempet juga ada spot buat menegakkan tripod dan stel selftimer. Kalo udah gitu, apa donk yang bisa buat kenang-kenangan bukti eksistensi saya pernah berada disana?

#sikilfie Waiwo, Raja Ampat. AGustus 2013

#sikilfie Waiwo, Raja Ampat. AGustus 2013

Kalau sekedar foto lokasinya sih semua orang termasuk saya punya akses ke mesin pencari. Foto2 yang saya jepret jelasss gak ada apa apanya. Jadi selain saya juga memang motret lokasinya, saya selipin bukti keberadaan saya dalam beberapa jepret.

#sikilfie Teluk Ijo

#sikilfie Teluk Ijo

Sebenarnya di instagram dalam program Weekend Hashtag Project jaman dahulu kala (saya lupa tepatnya, tp pokonya lama banget), pernah ad program hestek #fromwhereistand yang memang moto kaki. Saat itu saya nemu akun yang konsisten selalu moto kaki (saat berdiri). Sayangnya sekarang saya sudah lupa dan gak tau bisa cari dimana akun itu.

#shoesfie doank tanpa kaki. 2010

#shoesfie doank tanpa kaki. 2010

Saya pikir sih, #sikilfie ini lebih baik daripada selfie. Karena kalau selfie, objek pemandangan yang bagus ud ketutupan sama muka sendiri. Dengan #sikilfie, lokasi yang mau ditampilkan tetap bisa mendominasi foto, tapi eksistensi saya tetap ada buktinya.

#sikilfie bareng kelapa muda

#sikilfie bareng kelapa muda

Oke, mungkin ini gak penting banget. Saya berterima kasih sekali sudah bersedia waktunya terbuang membaca posting gak penting ini. Semoga hari hari Anda menyenangkan dan selalu bisa menemukan orang lain yang bisa memfoto Anda, sehingga tidak perlu foto #sikilfie. Hehe

 

*sikil : bahasa jawa ngoko dari Kaki.

*ada juga yang nyebutnya ‘Shoesfie’ atau Shoes Selfie

Teh, Minuman Para Dewa

17 Mar
image

Es teh pinggir sawah

Pernah dengar legenda ditemukannya Teh?
Jadi ceritanya, teh adalah minuman yg ditemukan by accident oleh para dewa. Di suatu hari, dewa dewa Cina sedang duduk duduk. Entah karena angin atau apa, ada daun teh yanv terbang dan nyemplung di salah satu minuman mereka (air putih sih berarti ya. Dan mungkin anget), yang kemudian diminum.
Teh jadi tradisi di China sampai kemudian dibawa ke Inggris dan turut jadi tradisi mereka disana. Apa sebab? Tentara2 ingrris terilhami tradisi teh yang ada di Hongkong.
Sekian sekilas legenda dan sejarah teh. Sekarang balik lagi fokusnya ke saya yaaa (yaiya donk ini kan blog sayaaa).

Mungkin sebagian sudah baca posting saya tentang Foto Kopi. Di situ memang kesannya saya suka banget kopi sih (padahal emang iya). Sebenarnya saya lebih dulu jatuh cinta dengan minuman dewa ini. Saya bisa ngabisin sepoci sendirian kalo lagi seneng.

image

Cangkirnya skrg entah kemana

Bagi saya, teh lebih bisa kasih efek menenangkan. Rasanya tuh semuanya bisa jadi adem gitu kalo dipikir karo ngeteh.

image

Teh di jendela

Sejak kuliah, skripsi, ambil extension course, sampe kerja, saya seneng menikmati teh sore sore. Kadang juga malam sebelum tidut dan saya merasa bisa tidur dengan tenang.

image

Teh dari korea. Oleh2

Teh favorit saya tetep teh tubruk yang diseduh dalam poci tanah liat. Ada rasa yang berbeda dibanding teh celup atau sesama teh tubruk tapi diseduh di teko. Apalagi kalau pemanisnya menggunakan gula batu.

image

Meski demikian, saya gak anti koq sama teh celup. Apalagi kalau bepergian, saya ngantongin teh celup beberapa jenis buat bekal.

image

Teh celup dan sugar stick

Poci ini sudah menemani saya mungkin sekitar 3-4 tahun ya saya lupa. Kado ulang tahun dari kaka dan adik saya.

image

image

Ngeteh di Bakmi Bu Gito. (Dibaca jg postingnya donk, kakaak)

Satu minumn favorit saya yang saya gak hobi motonya. AIR PUTIH. Masih bingung juga sih mau dipoto kaya apa ya. Ujung2nya sih malah balik ke tempet airnya (gelas, cangkir, botol, dll). Jadi belom kepikiran aja buat moto2.

Oya berhubung udah hari senin, saya upload foto teh edisi senin deh

image

*ssst btw gajian tinggal seminggu lagi (sambil sruput teh)

*soal bakmi bu gito, bisa baca postinh jadul saya di SINI

Padi dan Sawah dalam Kamera

8 Mar

Ide posting kali ini muncul akibat ngerusuh komen sama Mas Aul di postingannya kang Ujang “Halo Kakek”, pagi kemarin sebelum saya berangkat ngantor.

Topik yang kami bahas di kolom komentar lebih ke tentang sawahnya. Saya bukan mau nerusin bahasan pagi tadi. Tapi karena sepanjang perjalanan setelahnya, saya jadi kepikiran, sekalian aja buat posting.

Saat kecil, saya tidak akrab dengan sawah (bisa baca di kategori ‘Aqied Kecil’). Saya gak ngerti padi panennya berapa kali setahun. Saya gak ngerti fase-fase si padi dari masih benih sampai lebat menguning dan siap panen.

Sampai akhirnya, sawah menjadi pemandangan sehari-hari saya. Mojoagung, bagian paling timur dari kabupaten Jombang tempat saya sempat menetap sekitar 9 bulan cukup membentanfkan banyak sawah untuk saya akrabi.

3 bulan pertama banyak kerjaan lapangan, membuat saya berkesempatan menjumpa begitu banyak sawah. Sering berada di jok belakang sepeda motor, dan mudah bosan, memberi saya kesempatan mengabadikan sawah-sawah itu.
Saking seringnya saya upload foto sawah di akun instagram , sampai sampai saya dikira punya sawah sendiri (aamiin).

image

Kuda dan kuda besi

image

Sebelahnya belum di panen tp udah kuning

image

Kasian padi padi nya ambruk

image

Habis Panen. Sawah (atas), Jagung (bawah)

image

Seger

image

image

Foto Sawah pertama saya di Mojoagung. Gak sengaja pas ibu ini lewat. *skrinsut dr ig

Pindah ke Jawa Tengah, saya kembali bertemu sawah. Tapi karena lebih sering bawa sepeda motor sendiri dan memang gak mengkhususkan buat motret sawah, foto saya gak sebanyak pas di Mojoagung

image

Merapi Merbabu. Pas SD pernah nggambar kaya gini gaak? Hehe

image

Sawah di ujung gang

Sebagian sudah sering saya upload di instagram. Tp palingan sih tenggelam di antara foto2 absurd teh kopi dan foto2 selfie gak mutu lainnya.
Selain itu juga gambar2 nya seadanya aja. Karna dijepret dari jok belakang sepeda motor yang melaju dengan kecepatan cukup.

Saat ini pun saya masih sesekali ditemani sawah dalam perjalanan saya menjemput matahari.

*semua foto koleksi pribadi

Pura Pura Gak Selfie

28 Feb

Saya itu dulu gak suka banget sama foto yang kelihatan banget moto sendiri. Apalagi kalo tangan yg pegang kamera tuh ketangkap di hasil jepret. Dulu sih ya (duluuuu), mikirnya apa banget lah moto diri sendiri. Mana foto ukuran sekian kali sekian pixel cuma diisi muka saya doank, gak seru gitu diliat orang lain. Saya dulu mikirnya gitu. Hehehehe gaya amat ya…
Tapi tapi tapi, lama kelamaan koq saya juga mulai suka poto2 geje. Udah gitu keceplosan pula kalo selama ini suka foto sendiri pake selftimer di posting INI. Padahal aslinya kan gak ketahuan yak kalo saya gak ngaku.
Yasudahlah saya ceritain sekalian selfie2 saya yang rada aneh dan gak penting banget buat dibahas.
Sesuai nama blognya, Cacatan Hari Hari jadi kalo nemu ni posting banyak cacatnya dimaafkan yaaa…
Berikut saya rangkum sebagian perjalanan selfie saya 2012-2014 (semua foto koleksi pribadi).

Seperti saya bilang di atas, saya gak suka kalo foto sendiri tuh sekamera cuma isi muka doank. Gak suka juga kalo kelihatan ad alat bantu semacam Tongsis ato pinjem tangan orang. Jadi, saya perlu alat bantu untuk selfie. Apa itu? CERMIN. Gak harua cermin rias resmi, beberapa benda lain yg bisa memantulkan gambar, pernah jd objek selfie saya.
(Lebih parah dr yg selfie total).

Pertanyaannya: Dimana bisa ditemukan cermin dan turunannya yg bisa jd alat bantu selfie?

1. Tempat Belanja
Saya sih suka pura2 gak moto diri sendiri ya. Hasilnya jadinya gini kira kira:
image

Berhasil gak saya pura-pura gak selfie nya?

Beberapa malah sering hasilnya blur sih. Soalnya saya kan gak pke ngintip. Karna tujuan saya gimana caranya selfie di kaca tapi gak keliatan. Wal akhir jadinya tdk tercapai dua dua nya deh. Foto bagus kagak, tp ttp ketahuan kalo moto sendiri.

2. Di Sepeda Motor dan Perangkatnya
Mungkin ini selfie paling absurd. Pertamanya sih karna bosen ya jalan rada jauh diboncengin (kebiasaan bawa motor sendiri sih, hehe). Trus iseng lihat bayangan sendiri di bagian belakang helm temen. Jepret deh. Eeh malah keterusan.
Beberapa kali juga coba motret bayangan sendiri di spion. Tapi namanya kecepatan tinggi plus angin, banyak blur deh hasilnya.
image

Setelah lihat foto2 itu, percaya gak kalo selfie di sepeda motor itu Bisa Bangeeet. Tapi kalo saya yg praktek, jelek. ;(

image

Ini termasuk selfie gak?

3. Di mana saja
Kalo ud niat selfie sih dimana aja bisa yak.
image

image

image

image

Ada yang mau nambahin kira kira dimana dan bagaimana caranya motret diri sendiri tapi gak terlalu kelihatan kalo sebenernya motret sendiri?
Jadi, pura pura nya gak selfie tapi di kintil in paparazzi (kemudoan di demo dan dilemparin pke lensa segede termos).

*postingan ini murni iseng. Saya blm pernah belajar fotografi dan tidak punya kamera makanya isinya lebih banyak sesat amburadulnya.
Boleh donk yg expert bagi bagi ilmunya. Bagi kamera juga boleh (ditimpuk tripod)

%d bloggers like this: