Tag Archives: makan

Cracow Milk, Bukan Kafe

7 Apr

Memproklamirkan diri sebagai Milk Laboratory, Cracow Milk ini punya banyak sekali varian susu. Tidak hanya untuk minum di tempat atau take away, kita juga bisa langganan delivery. Jadi buat pecinta susu dapat minum susu setiap hari tanpa harus keluar rumah.

image

Milk Laboratory, katanya

Continue reading

Rayakan Momen Crispy mu di HotHotCrispy

26 Feb

Siapa sih manusia Indonesia yang gak suka hal hal crispy? mi instan aja sampe kudu ada kriuk kriuk nya dan laku banget ya kaaan. itulah kenapa saya bahagia banget begitu nemu tempat makan yang Crispynya Memang Beda bangeeet. Yamasaaa semua mua ternyata bias dijadiin crispy dan kriuk yang gak maksa. ditambah lagi saus cocolannya yang juga macem-macem dan bias milih. Gak yang ujung-ujungnya cuma saos botolan aja. ditambah lagi begitu datang ke tempatnya pun, enak bangeeet ambience nya. Jadi kan saya langsung jatuh cinta gituh.

Makan Apa

Continue reading

Waroeng Klangenan, Yogyakarta

20 Jun

image

Kayanya uda lama banget ya gak bikin posting soal makan-makan. Ya sebenarnya sih karna saya makin kesini makin jarang jajan atau nyobain icip-icip sana sini jugak. Kalaupun makan di luar ya yang standar-standar aja. Gak yg seru asik sehingga publishable di blog absurd ini.

Okayh, kali ini saya maen ke Waroeng Klangenan. Ada apa aja di sana? Lihat ini:

image

Aneka sate2an dan nasi kucing

Kalo saya bilang sih, sajian menu di warung ini mirip-mirip sajian angkringan. Ada nasi kucing dengan berbagai jenis pilihan lauk. Misal nasi oseng, nasi cumi, nasi belut, nasi bandeng, dll dengan varian harga yg menyesuaikan juga.
Juga ada berbagai gorengan semacam tempe, tahu, juga sate2an seperti sate usus, sate ati, sate telur puyuh, sate kere, dan macam macam lagi dengan harga yg berbeda-beda pula.

image

Penampakannya

Yang seru disini, saat kita sudah duduk di meja, akan diantarkan semacam tungku kecil, kipas, dan semangkok bumbu untuk kita bakar-bakar sendiri sate-sate an tadi.

image

BAKARRR!!!

Untuk minuman, tersedia aneka minuman khas angkringan seperti Teh, Jeruk, Jahe, Susu Jahe, Wedang Uwuh dan minuman-minuman tradisional lain. Juga ada minuman yang di mix ala Waroeng Klangenan.

image

Separo cangkir Wedang Klangenan

Untuk tempatnya sendiri, cukup asik dan bisa menampung banyak pengunjung. Ada area ber meja kursi yang dalam ruangan. Ada juga yang di luar. Ada juga area untuk makan atau nongkrong2 lesehan.
Di ruangan bagian dalam bahkan ada layar dan proyektor yang bisa seri banget kalo buat nobar (mungkiiin).
Kesimpulan saya sih, Waroeng Klangenan ini semacam versi elit dari angkringan. Dengan pilihan menu yang lebih banyak, dengan tempat yang lebih cozy, dan dengan harga yang lebih mahal pula. 😉

*Waroeng Klangenan terletak di Jl Patangpuluhan, Yogyakarta. Jika dr arah Timur, lampu merah Patangpuluhan, lurus saja ke Barat, letaknya di kanan jalan.
*jika dari Barat, dari UPY lurus saja ke timur, letaknya di kiri jalan sebelum lampu merah patangpuluhan.
* alamat: Jl. Patangpuluhan No. 28 Yogyakarta

Omah Ndeso

28 Mar

Di deket kantor saya (yang rada pelosok ini), ada tempet makan yang sebenernya sudah lumayan sering saya datengin. Dari dulu kepikiran buat bikin posting tentang ini tapi gak punya stok poto yang rada menggoda jadi gak bikin bikin.

Emang sekarang ud punya?

Belom juga sih, cuma daripada kelamaan malah lupa.

Rumah makan ini namanya “Omah nDeso”, atau nama lainnya “Rumah Makan Mbak Diah”. Lokasinya di sekitaran pusat keramaiannya Kecamatan Pedan, Kabupaten Klaten. Lumayan jauuuh lah masuknya kalo dr jalan utama Solo-Jogja.

Meskipun blusuk, tempatnya lumayan kece badai. Apalagi menu nya macem2 plus harganya cucok banget sama kantong buruh macam saya.

image

Alternatif tempet makan yg bisa dipilih

Menu yang disediain ya masakan nusantara, menyempitnya lagi ke masakan jawa. Secara letaknya di antara Solo dan Jogja, beberapa makanan khas kedua daerah tersebut bisa ditemui dimari.

Ada beberapa jenis tempat makan disini. Yang pake meja kursi kayu layaknya di rumah makan. Yang mau pke meja kursi juga tp kena angin silir silir, bisa pilih kursi warna warni dipinggir kolam (gambar di atas). Ada juga yang lesehan rada besar dg meja meja. Ada juga yg dibikin gazebo kecil kecil. Mungkin bisa muat sampai 6 orang an

image

Yang unyu, ada juga tempet makan yg tinggi. Jd bisa buat mojok di ketinggian sambil ngeliatin yg pd mojok di bawah (apaan sih bahasa nya)

Langsung aja soal menu. Disini harga nya masuk akal banget koq. Saya aja pernah pas kelaperan pesen 2 menu sekaligus karna masih on budget. Itu sih versi saya ya. Jelasnya lihat disini:

image

image

Memang sih, gak semua menu disini recommended. Contohnya buat menu2 minuman yg ternyata kopi2annya itu dr kopi sachet biasa.
Selain itu kalo kemari saran saya gak usah lah mesen nasi gorengnya, juga menu2 yg aneh2. Mending yg jawa banget. Misal, Selat Solo, Asem2 kikil, Timlo, menu bakar2an, de el el. Dengan harga segitu dan suasana yang asyik, cukup lumayan koq.

image

Selat Solo, Nasi Uduk Bebek Goreng

Yang kurang menyenangkannya juga, pelayan disini gak semuanya ramah. Saya pernah malam2 kesana pas rame2nya jg sih pelayannya cemberut.
Saya “cemberut amat, mas. Mbok senyum”
Masnya “lha kesel e, mb” (capek, mba). Tapi akhirnya jd senyum.
Kadang juga kalo lagi rame, dianterinnya lamaaaaa bangeet. Kalo ud kelaperan jd suka gak sabar. Tapi kalo lagi sepi, atau ke bangunan yg di sebrangnya bisa cepet n gak nyebelin koq.

image

Oya satu lagi asyiknya disini. Kalau misal mau ngadain acara ato make tempetnya buat seharian (misal dari 09.00-15.00), selama di luar weekend, gak dikenain Charge looh. Jd ya selayaknya makan rame2 di situ aja. Gak ada biaya sewa nya.
Buat yang kebetulan lagi di sekitara Klaten utamanya Kecamatan Pedan, Ceper, Cawas, Trucuk, Karangdowo, dll, kalo lagi males masak di rumah, bisa lah ngungsi kemari.

image

Poto ini diambilnya di Omah nDeso juga

Bakmi Jawa Bu Gito: Santap Malam a la Agung Sedayu

13 Mar
image

Omah Tanpo Lawang

image

579011_10200900314844281_210579549_n

Bakmi Jowo Bu Gito saat siang

 

Bagi yang follow akun Instagram, Foursquare, Twitter dan facebook saya dan sempat lihat ato mungkin ad yg hobi kepo ato stalking akun akun tersebut, saya yakin familiar dengan judul post ini. Yep, bisa dibilang saya cukup sering check in ato aplot foto sedang di Bakmi Jawa Bu Gito, Peleman, Rejowinangun, Kotagede, Yogyakarta. Tidak heran karna menurut catatan Foursquare, saya masih menduduki posisi Mayor di lokasi ini.

Ada beberapa pendapat dalam tiap posting tema ini. Ada yang bertanya seberapa enak bakmi jawa ini sampai sebegitu sering saya kesana. Ada juga terheran heran kenapa saya seperti wajib absen kesana hampir tiap pekan, bahkan ada beberapa teman yang penasaran dengan foto yang pernah saya unggah  dan mengajak saya nge-bakmi. 😉

image

setelah sekian kunjungan saya, saya putuskan mendokumentasikan alasan-alasan dan latar belakang kenapa foursquare sampai merelakan gelar Mayor ke saya.

Pertama, tentu saja karena Lokasi. Saya tidak mengatakan lokasi Bakmi Bu Gito Strategis ya, , yang saya maksud faktor lokasi disini adalah jarak tempuh dari tempat tinggal saya saat ini. Dalam 5 menit berkendara sepeda motor, saya sudah bisa berpindah dr duduk di kursi rumah saya, menjadi duduk manis lesehan di amben bambu  dan bersandar di tiang-tiang kayu gelondong dalam warung Bakmi Bu Gito. Oh ya kalo ad yang tanya dimana lokasinya, bisa cek di google map. Atau kalau Anda dari daerah gedongkuning atau Kotagede, bisa masuk jalan kecil di sebelah “PILAR”, nanti belok kiri di pertigaan yang ada warung baksonya. Warung berkayu-kayu dengan cahaya sedikit temaram itulah tempat nge-bakmi nya.

8847_10200574938950087_1970265875_n

Foto pertama, kameranya jelek. maklum tenaga surya

 

Kedua, kesan pertama memang tidak bisa dibohongi. Sebenarnya kunjungan pertama saya bukan karena memang berniat mencoba atau dapat referensi dari siapapun. It was by accident. Ceritanya hari itu saya kelelahan sehabis berbelanja dengan adik kecil Abidati. tujuan kami adalah Bakso Wonogiri Sari Nikmat yg saat itu terletak di Jl Ki Penjawi. Apa daya kami memang ditakdirkan untuk singgah ke warung lain terdekat (Which is Bakmi Bu Gito) akibat kehabisan bakso. Dan saya bersyukur pada takdir indah Tuhan malam itu yang membawa kami ke tempat makan yang benar.

Saat itu malam minggu, dan hampir semua meja terisi. Kami dapat satu kursi yang cukup untuk berdua yang berhadapan langsung dengan dapur, kasir dan tempat pesan. Adik saya yang tergila-gila dengan serial Api Di Bukit Menoreh, langsung takjub. pertama tentu saja seragam waiter/waitress disini. Semua mengenakan pakaian a la Agung Sedaya yang sering muncul di Cover depan tiap seri ADBM. Yep, Baju garis2 vertikal, beserta blangkon.

Rentang waktu dari memesan hingga hidangan sampai di meja kami memang cukup lama (bisa sampai 45 mins), namun saat itu saya dan adik dalam decak kagum. Kami diiringi musik gamelan atau karawitan atau gending atau apalah (saya masih gak bisa bedain) LIVE lengkap dengan sindennya.

971819_10200913058122855_1760806582_n
pas lagi ada LIVE music malah gak ambil foto. baru moto alat2 pas lagi gak dimainin

 

Seketika keluarlah segala kata-kata asing dr buku ADBM yang sbelumnya hanya ada dalam imajinasi adik saya menjadi nyata. Ia mulai berkicau bahwa ia bisa merasakan apa yang diduduki Agung Sedayu, bahwa ia mulai bisa menikmati cahaya temaram di kedai-kedai, bahwa ia mulai merasa seperti telik sandi yang sedang mencari informasi dengan bergosip di warung makan, dan segala yang sudah saya lupa (Terakhir baca AdBM pas SD). Terang saja setelah itu dia merencanakan untuk menyeret kedua kakaknya yang lain, yang lebih freak terhadap Karya (Alm) SH Mintardja dengan tokoh sentral Agung Sedayu itu.

Api_di_Bukit_Menoreh_1
ambil di wikipedia

Ketiga, tentu saja akibat cerita atau posting atau foto2 saya  yang mungkin lebay dan provokatif, saya akhirnya harus mengawal mereka-mereka yang penasaran untuk turut menikmati santap di dalam mesin waktu ini.

sukses menyeret 2 sodara

sukses menyeret 2 sodara

Keempat dan cukup sering terjadi juga, karna saya sejak menjadi buruh eight to five ini sudah jarang dan malas sekali memasak, even hanya masak nasi. Dengan demikian, setiap tamu (hal ini baru terjadi pada Bapak, Nenek, Paman dan Tante saya, serta sedikit teman) yang berkunjung ke rumah dan melewati waktu makan, terutama makan malam, saya lebih memilih mengajak santap malam a la masa-masa Agung Sedayu ini.

nge teh poci sama bapak

nge teh poci sama bapak

 

Kelima Keenam Ketujuh bisa untuk dijabarkan lagi, tapi sepertinya Anda sudah mulai malas membaca dan diamini oleh saya yang sudah malas menulis juga. Jadi cukuplah ke-4 alasan tadi menjawab pertanyaan Anda. Bagi Anda yang memang tidak bertanya, mungkin bisa jadi referensi dan sekedar informasi saja.

Foto foto sebagian pernah saya unggah di sini. Tapi mungkin sudah banyak tenggelam di bawah postingan lain. Saya yakin Google bisa sangat membantu Anda jika membutuhkan informasi lebih.

Gubug Reyot (Katanya...)

Gubug Reyot (Katanya…)

 

Bareng temen temen, janjian Friday Nite disini

Bareng temen temen, janjian Friday Nite disini



* harga Bakmi Jawa Godog/Goreng (bisa pilih mi campur, atau mi kuning aja ato mi putih aja) @14,000. (Pas kunjungan 24 Jan 2014: Rp. 15,000)
*harga Bakmi Jawa Spesial Godog/Goreng seporsinya 19,000 (pas kunjungan 24/1/14: Rp. 20,000)
*menu makanan yang disediakan selain bakmi diantaranya:
Menu Malam: Nasi Goreng, Magelangan Goreng/Godog, Cap Cay Goreng/Godog, Rica Rica Ayam Kampung, Fuyunghai (saya gak hafal harganya)
Menu Siang: Lotek, Gado Gado, Tahu Kupat, sisanya lupa
Menu Minuman: Teh Panas/Es, Jeruk Panas/Es, Teh Poci, Wedang Uwih, Jahe gepuk gulabatu, Jahe Susu, sisanya lupa
*Jam Buka: 09.00 pagi sampai malam

image

image

Magelangan goreng

Frank Wurst: Nice Place, Nice Food, ‘Nice’ Price

4 Dec

image

1 Desember lalu, sepulang dari Tembi dalam rangka menyelesaikan tugas saya sebagai LO di Kopdarnas Blogger Nusantara (baca: Aku Blogger), saya bikin janji teman saya (@diaanazmi) untuk ketemuan mengingat sejak kelulusannya dr Universitas Negri ternama di Yogya, saya blm sempat ketemu. Apalagi keesokan harinya dian sudah akan ke Serang.
Dian sendiri baru pulang dr penelitiannya di Flores, Ende, Labuan Bajo de el el. Jd gak pake istirahat kita janjian di Frank Wurst.

Ini memang bukan pertama kali saya kesini. Kunjungan pertama saya dg Mbak Ita (@iqonita) pernah saya ulas di sini.

Seperti saya sampaikan di judul, tempat dan suasana disini asik banget. Apalagi saat itu sedang sepi. Jd saya dan dian poto2 sesuka hati. Tidak hanya meja kursi lampu dinding yg nyaman dan enak di mata. Seragam waiter dan waitress pun lumayan asik diliht. Berasa di jerman2 gitu.
Juga tersedia 4 colokan di dekat setiap meja. Jd yg bawa alat elektronik gak usah takut. Toilet dan wastafel jg cukup bersih n lumayan artistik.
Mushola cukup baik dan tenang saat dipake sholat. Gak yg rata2 di tempat umum lain yg sempit2 bgt.

Nice Food, of course. Kalo gak nice, gak bakal saya balik lagi kesini.
Ada yg berbeda dg kedatangan sebelum2nya saya disini. Jika dulu Wurst (Sosis ala jerman) yg disediakan dlm menu ad 2 tawaran, porsi male dan porsi female, sekarang gak ada lagi. Smua disamakan. Selebihnya menu2 yg ditawarkan selain sosis ada Steak, Hot Dog, dan daging2an. Ada jg Noodle2an macam spaghetti dan fusili. Ad juga opsi Appetizer semacam Salad, Potato Skin, de el el. Untuk Dessert ad Ice Cream, Choco Lava, de el el. Light Meal seperti Nachos, Bruschetta, lainnya saya lupa. Rada2 susah nama2nya. Tp tenang aja, dibawahnya ada keterangannya koq.
Hari itu kami minum Hot Choco Original (@12.000) dan Lemon Tea Iced (@9000).
Cemilannya Bruchetta (sepiring dpt 3 iris, Rp. 18.000), Nachos (Rp.28.000, naik 3000 dr Juli 2013).
Untuk Sosisnya paling murah ada Chicken Bratwurst (Rp. 45.000), sudah include vegetable dan potato nya. Sosis selain itu seinget saya harga nya 50,55 dan naik lagi. Kita bisa milih sendiri kentangnya mau yg mashed potato, fried fries, ato grilled. Sayurnya jg bisa milih mau creamy spinach, salad, atau mixed vegetable.
That’s all. Saya kira dr ulasan Nice Food di atas, tidak perlu dijelaskan lagi kan yg saya maksud dengan ‘nice‘ price?

image

*Frank Wurst terletak di Jl Sabirin 22 Kotabaru. Telp 0274 561913
*Parkir Frank Wurst bisa menyatu dg Parkir Omah Mode
*Lokasi ini bisa menghemat parkir. Bisa buat alternatif nongkrong yg nungguin temen perawatan di LBC, atau skalian mampir gramedia, togamas, dan perpus kota. Ato intip2 isi Omah Mode
*Harga yang saya sebut di atas belum termasuk tax 10%