Tag Archives: jombang

Antara Mataram dan Majapahit (busmania)

25 Feb

Sebenarnya ini menyambung posting saya bulan lalu tentang perjalanan saya jadi bus mania sepanjang jogja-lumajang.
Kali ini mau nerusin yang Jombang-Jogja. Saya di Jombang bukan di tengah kota. Malah sangaat pinggiran. Tepat bertetangga dengan Kecamatan Trowulan, Kab Mojokerto. Sudah tau kan ya kalau Trowulan di masa lampau adalah ibukota kerajaan besar berpatih Gadjah Mada: Kerajaan Majapahit.

Saya memilih bus sebagai transportasi utama saya untuk mencapai jogja. Berhubung letaknya yang menjadi jalur utama Surabaya-Jogja, ada 3 bus paling populer yg Alhamdulillahnya sudah merelakan saya jadi penumpangnya.
Here they are:

image

1. Bus Patas Eka 2. Bus Ekonomi-AC Tarif biasa milik Sumber Group. 3. Bus Ekonomi-AC tarif biasa Mira

Sampai sekarang, setiap jumat malam dan minggu malam saya selalu mengenang masa masa jadi busmania. Biasanya pada jumat malam pukul 22.00 WIB, saya nongkrong di sebrang eks Terminal Mojoagung. Letaknya persis di pinggir Jalan Utama Surabaya-Solo. Jalur yang selalu dilewati bus bus dari surabaya ke berbagai daerah di barat.

kenapa pukul 22.00?

Saya beberapa kali mencoba jam jam yg tepat untuk perjalanan dan kesimpulan yang paling tepat ya jam 10 malam itu. Karna bisa tiba di Jogja sekitar jelang subuh. Jam segitu sudah ad yg jemput. Gak kelewatan waktu sholat, dan bisa tidur enak di jalan (kalo bisa tidur).
Pertama kali mudik, saya sehabis maghrib alias jam 19.00 mulai nunggu bus. Tapi akibatnya saya tiba di Jogja terlalu tengah malam. Jd harus pke taxi buat ke rumah. Itu jg kalo bersyukur nemu taxi. Harganya sudah pasti beda dg taxi di jam normal.
Pernah juga stelah jam kantor tepat langsung berangkat. Sama saja nyampainya midnight. Gak nyaman pas di jogja nya. Istirahatnya jg jadi stengah2.
Selain jam tiba yg gak enak, teman seperjalanannya jg agak kurang nyaman. Tau kan surabaya dan sekitarnya banyaak sekali pabrik/lapangan kerja. Jadi pada jam jam segitu sudah sangat pasti bus penuh dengan penumpang yg lelah dengan berbagai ekspresi capai dan aroma.

Nungguin bus malam2 sama siapa?

Saking seringnya nongkrong di pinggir jalan malam malam, saya jadi merasa aman. Sangat aman. Karna segala tukang ojek, pak becak, pedagang asongan, pemilik kios2 rokok dan warung2 kopi sudah sangat hafal dengan saya. Tanpa saya ngomong apapun, kalo dr kejauhan mereka sudah mengenali salah satu dr 3 bus di atas (iya, saya kalo malam gak bisa bedain bus dr kejauhan), langsung kasih tau saya.
Trus kalo ada bus lain yg berhenti dan nawarin saya, mereka2 jg yang jawab ‘mbaknya mw ke jogja koq’, saya jd merasa terkenal. Hahahaha
Kalo ad cowok2 ato bapak2 yg ud keliatan rada gak bener, sama mereka dimarahin.
Kadang2 kalo lagi bosen bus nya gak lewat2, saya ngobrolin apa aja sama mereka biar gak bosen.
Ya bayangin aja donk malam2 jam segitu di pinggir jalan ramai pula.
*jadi kangen mereka semua

EKA, Bus Cepat

Kalo boleh memilih, saya paling suka bus ini. Kursi lega. Gak banyak brenti di banyak terminal. Seharusnya jg gak naikkan atau nurunkan penumpang sih di sembarang tempat. Tapi kalo kuota kursi masih kosong, EKA bisa aja di stop di pinggir jalan macam saya.
Meski tampak luar hampir mirip karena masih satu perusahaan, Eka dan Mira sama sekali berbeda. Ini salah satu contoh perbedaannya.

image

Kelasnya EKA memang jauh lebih baik dari MIRA. So pasti tarifnya juga. Sebelum kenaikan BBM Solar 2013 , tarif Mojoagung-Jogja untuk EKA adalah Rp. 64.000 (sama dg Surabaya-Jogja). sementara MIRA cukup 32.000 saja (tarif Mira selalu sama dengan Sumber Group).
Fasilitas di bus EKA selain AC, adl seat 2-2, Wi-Fi (lebih sering gak ada nya), dan voucher makan+minum di RM Duta Ngawi. Selain itu, ketika kita baru duduk di bus, langsung diantarkan satu air mineral gelas. Juga, EKA gak naikkan penumpang lagi kalau kursi sudah penuh. Jadi ojsigen kita2 sebagai penumpang, insya Alloh terjaga karna gak berebut sama penumpang yg berdiri2.
Karna tarifnya yang lumayan, dan susah banget dapetnya di weekend apalagi long weekend, saya jarang pake EKA buat ke Jogja nya. Tpi kalo dari Jogja nya, saya usahain selalu pake EKA. Karna saya berangkat di Minggu malam yang otomatis baru nyampe senin subuh, yang harus dilanjut kerja. Jadi paling nggak saya harus istirahat cukul walopun di perjalanan. Sempat beberapa kalu pake Non EKA buat balik ke jombang, dan hasilnya sepanjang senin saya ngantuk luar biasa plus pegel2. (Gaya banget yak).

MIRA, Saudara Tapi Beda

Masih satu saudara sama EKA, tampilan luar Mira emang mirip banget sama EKA. Tapi namanya beda kelas ya, MIRA ini jenisnya Ekonomi AC selayaknya bus bus Surabaya-an. Baik Mira maupun SK group, sama sama majang tulisan di depan: “AC Tarif Biasa”. Jadi walaupun dengan fasilitas AC, tarif penumpang tetap tarif bus ekonomi biasa.
Kalau naik Mira di jumat sore atau malam ke arah barat, jangan banyak berharap dapat kursi. Jangan juga berharap bisa ngerasain semriwingnya AC. Karna itu adalah saat saat puncak penuh penuhnya bus. Untungnya sih karna AC, jadi tidak boleh merokok di dalam. Jadi walo mungkin pegel2 dikit dan berebut oksigen, gak ada tambahan efek berasap asap.
Mira memang gak seperti EKA yang menetapkan jumlah maksimal penumpang = jumlah kursi. Jadi kalo siap dg segala resiko, nikmatin ajah.
Fasilitas lain di bus ini, delivery berbagai makanan dan minuman (baca: pedagang asongan). Pernah naik pas Romadhon, jam2 buka puasa gitu banyak yg jual buah2an seger. Mira seinget saya sih gak pke istirahat atau makan di manaa gitu. Jd kalo perjalanan jauh siapin aja kebutuhan perutnya yaaa.
Terakhir naik untuk Mojoagung-Jogja Rp. 38,000 (Juli 2013).

Sumber Group atau Eks Sumber Kencono

Bus ini legendaris banget. Kenapa? Dulu dengan nama lawas nya Sumber Kencono, termasuk bus yang sering masuk pemberitaan karena sepak terjangnya. Penasaran? Coba aja googling pake keyword ‘Sumber Kencono’. Di halaman muka banyak deh berita2 yg lumayan cukup bikin banyak orang takut naik bus ini.
Tidak jarang Sumber Kencono (SK) akhirnya diplesetkan dengan mengganti K dengan B. Mungkin itu mengapa Sumber Group sebagai perusahaan armada ini mengganti nama bus nya menjadi Sumber Selamat dan Sugeng Rahayu (SR).
Kalo saya sih lebih suka seat nya SK ini. Sayangny saya gak nemu gambar nya di search engine halaman awal2. Pengalaman pertama saya dengan bus ini cukup menyenangkan. Tarif dan fasilitas bisa dibilang sama dengan Mira. Cuma sensasinya memang sedikit berbeda. Apalagi kalau berkesempatan dapat kursi tepat di belakang pengemudi yang bisa dengan jelas melihat layar raksasa di depan. Seru bangeeeeet (kalo gak mau dibilang menguji adrenalin dan menambah kadar keimanan). Tapi ya saya mengalami ‘keseruan’ yang seperti itu gak sering2 banget sih. Saya taunya kalo pakai armada ini, jarak tempuh jadi lebih cepat walopun berhenti di banyak terminal.
Yang menyenangkan dari armada ini menurut saya penumpang2nya. Hampir selalu tiap saya naik, pastinya gak dapat kursi ya. Tapi begitu bayar ongkos le Kondektue dan ngomong tujuannya
“Jogja”,
Tinggal nunggu aja beberapa menit, selalu ada orang baik hati yang berdiri dan kasih kursi ke saya.
Seburuk2nya pengalaman gak dapat kursi, pasti ada yg ngasih tau penumpang mana bakal turun di mana. So, saya bisa gantiin.
Kadang insom saya jg kambuh kalo lagi di bus ini. Jadi sesekali ngobrol sama kernet/kondektur. Sesekali ngobrol sama orang sebelah yang profesinya macam2. Atau kalo lagi iseng, saya pindah pindah kursi. Hihi. Terutama kalau semakin malam kursi2 semakin kosong. Jd bisa duduk di seat yg untuk 3 orang buat sendiri n tidur enak. ;p

Macam macam cerita yang saya dapat di perjalanan. Mulai cerita hantu dr obrolan pak supir, cerita geje mahasiswa, bapak2 yg cerita anaknya smp nangis2, ibu2 yg curhat anaknya, yg ngorok, yg maksa jajanin saya oleh2, de el el.

Kangen sih setelah semua cerita lucu perjalanan yang seperti itu.

Sekarang perjalanan saya cukup dengan sepeda motor selama satu jam. Ceritanya tidak sebanyak perjalanan dengan bus memang. Tp tenaga dan energi jauh lebih irit.

Eniwei, selamat tanggal 25 yaaaaa 😉

Foto foto ambil di SINI dan SITU (terima kasih)

Tarif Bus Sumber Group (biasanya sama dengan Mira), Ekonomi AC

image

Dari fanpage Sumber Group

Advertisements
%d bloggers like this: