Tag Archives: jalan-jalan

Travel to Raja Ampat for FREE

10 Nov
image

Saya memeluk pohon kelapa saat menanti sunset di Pantai Waisai Torang Cinta, Kab Raja Ampat agustus lalu

Simpati Lumia dan Tamasya Hati lagi ngadain program photo challenge dg hadiah paket perjalanan ke Raja Ampat. Caranya cukup punya akun instagram, follow akun2 ig dan twitter yg diminta, trus aplot foto sesuai tema, pake caption wajib:

#tamasyahaticm5 bareng @@NokiaIndonesia dan @@Simpati (Caption bebas sesuai TEMA HARIAN) #Lumia1020 #Simpatitraveling #polimolidotcom #travelIndonesia #travelRajaAmpat #ShareTheSun .

Challenge di mulai hari ini dg maksimum aplot 8 malam. Nah, buat yg pernah tanya saya gimana caranya ke Raja Ampat, bisa dicoba koq, guys….
Cukup modal niat aja. Info lebih lanjut bisa follow @tamasyahati ato @nokiaindonesia di twitter.
Kalo Syarat n Ketentuannya lihat di
SINI

So, gak usah mikirin itinerary n bongkar tabungan. Biar penyelenggara aja yg mikir. Kalo emang Anda dijodohkan tiba di Raja Ampat Tahun ini, pasti sampai.
Kalo belum beruntung, yaa namanya jg yg pengen gak cuma Anda….

*foto di atas foto pertama saya untuk challenge hari ini dg tema #SharetheSun

** sedikit cerita saya soal sisi lain raja ampat ada di Mampir Waisai, Ibu Kota Raja Ampat

Advertisements

The Park Solo Supermall

9 Nov

Saya itu bukan anak emol. Gak terlalu suka nongkrong2 gak jelas di mall. Ato belanja belanji makan makan ngopi ngopi maenan timezone di bangunan besar itu. Tapi saya jg bukan anti mall, meski sesekali suka blusukan pasar juga.
Mungkin saya emang gak jago belanja. Kalo diinget2 kebutuhan saya ke mall itu paling kalo emang diajakin temen, ato nonton film, ato memang ad yg mau dibeli beneran disana. Sisanya kalo ad waktu ya muter2 windowshopping sampe mata pegel n kaki pedes. Itung2 olahraga.

Nah malam halloween seminggu lalu, iseng2 bareng temen ke Hartono Mall. Shoppingmall yg lumayan baru di Solo (baru bagi saya karna blm pernah kesana) letaknya di Solo Baru. Jl utama sih, masih satu arah sama Carrefour yg dulu nya Alfa. Saat itu kita ngelewatin gedung besar berlampu lampu dg parking area yg penuh dg mobil mobil. Judulnya “The Park”. Jangan bayangin kaya Jurrasic Park ato Gembira Loka Amphibian Park yaa. Yg ini lebih tepat disebut Supermall (gitu yg saya temuin di 4sq). Tp rupanya mlam itu kami gak bruntung karna pas mw belok, kami diusir sama bapak2 penjaga pintu masuk. Terang aja lha wong ternyata itu jalan masuk mobil. Jadi lah kami bablas ke Hartono Mall yg hanya berjarak puluhan meter.
image

Adegan ditolak karna bersepeda motor itu bikin saya penasaran. Akhirnya pd Minggu 3 November pas ad perlu ke Solo, saya sempatkan mampir The Park sebelum balik lagi ke jogja.
Daripada diusir lagi, saya berhenti n nanya baik2 “Pak parkiran Motor dimana ya?” Dan ditunjukkin lah jalan yg benar buat roda dua 125 cc saya.
Beuh rupanya untuk mencapai parkir sepeda motor kita harus mengitari itu gedung dulu. Jadi nih umpama jl masuknya mulai di timur (sya waktu itu buta arah), parking area Anda ada di barat gedung pojok belakang.
Aroma diskriminasi jumlah roda makin terasa begitu saya mengantri untuk dpt tempat parkir.
image

image

Parkir mobil (atas), parkir sepeda motor (bawah)

Gak cuma itu. Karna kondisinya masih dlm tahap pembangunan, untuk masuk ke pintu depan mall nya (saya gak nemuin pintu masuk pengunjung di samping kanan kiri), dr parkiran td ya jalan kaki sampe ke depan diantara debu2 proyek n sampah. Jaraknya kira kira segini (lihat foto di bawah)

image

Jarak dr keluar lewat depan ke parkiran

image

Jarak dari parkiran buat masuk lewat depan

Berhubung saya gak sama siapa siapa, ya saya menikmati aja obrolan org2 yg jalan kaki demi pintu depan itu. Ada yg bilang gini “mestinya disini ada becak”,, ;).
Untung hari itu sedang cerah (panas tepatnya), saya gak bisa membayangkan apa kami harus pke jas hujan dr parkir ke pintu masuk.
image

Pernah punya pengalaman dilarang memotret di Solo Square, saya gak berani ngeluarin kamera begitu masuk. Tp ternyata setelah lihat2 sekeliling, saya jd curiga jangan2 The Park ini dibangun untuk lokasi pemotretan. Ini salah satu sudut lokasi photo session 😉

image

Pojokan lantai 1

image

Lantai 3 ato 4

image

Yg mau adegan video clip payphone bisa mejeng sini


image

Kalo rame nya seperti itu, ya saya gak berani pasang kamera dg minitripod buat selftimer. Hehe

Dept Store disini Metro. Sempet muter2 dikit ternyata sepiiu. Antrian di kasir jg gak ada. Rupany Metro yang baru banget di Solo ini kurang jd magnet.

image

Batik manekinnya ala ala Solo Batik Carnival

Kalo coffeeshop nya ada Coffee Bean, J.co, OldTimeCoffee, dan lain lain. Setidaknya yg 3 itu paling terlihat.
Batik Keris jg buka lapak disini.

image

Lapak Batik Keris

Saya lupa di lantai berapa, rencananya disini jg ada XXI dg keterangan Opening Soon dg soon yg gak ketahuan kapan.
FoodPark ada di lantai paling atas, sebrangan sama arena bermain Hula Hula,

image

Foodcourt

image

Hula Hula

Saya gak tertarik untuk masuk di dua dua nya.

Tengok kanan kiri, ternyata banyak bener yg foto2. Entah keluarga, remaja, bapak dan anak, ibu dan bapak, dll. Ya baiklah saya jg ambil kamera pocket. Kalo sepi iseng selftimer (walo habis itu diliatin orang).
Ini dua selftimer di dalam gedung yang berhasil
image

image

Ada kesamaan atap The Park dg Hartono Mall. Yaitu sama sama dibuat motif langit yg cerah.

image

Langit2 di lt 4 hartono mall

Sementara di The Park, lagi banyak bango2an kertas juga. (Rada gak penting jg si but dicerirain)

image

Hari mulai siang dan saya sudah tdk tertarik lagi untuk berlama lama. Setibanya di lantai dasar, saya baru teringat klo buat balik ke parkiran ada energi yg harus disiapkan. Apalagi saya rencana langsung balik ke jogja. Tengok kanan kiri, akhirnya saya memutuskan istirahat dulu. Untungnya saya baru aja beli “Anak-Anak Revolusi” tepat sebelum hinggap ke The Park.

image

Ternyata di dalam coffeeshop yg adem inipun, segerombol orang yg dtg dengan mobil mengeluhkan jarak tempuh dr mobil ke lobi. Lagi2 tercetuk kata ‘Becak’ yang mendadak begitu dirindukan.

Kurang lebih 1,5 jam setelah foto itu diambil, saya sudah duduk kepanasan di jl Adi Sutjipto dg sepeda motor merayap lambat macet. Piufh…..

image

Selftimer di luar gedung

Raja Ampat tidak Melulu Laut

15 Oct

image

Siapa tidak kenal Raja Ampat. Jika Franky Sahilatua sempat menyebut Papua sebagai Surga Kecil jatuh ke bumi, sungguh benar adanya. Bahkan saya koq yakin Franky membuat lagu itu sebelum mengenal Raja Ampat.
Raja Ampat adl Kabupaten kepulauan hasil pemekaran DATI II Sorong. Dengan usianya yang masih muda ini, banyak sekali pembangunan yang sedang berlangsung. Tim Kemen PU punya banyak PR untuk surga kecil kita ini.

image

Sudut foto dr teras kantor Kemen PU Raja Ampat, jelang 17 Agustus

Sebagaimana namanya, Raja Ampat menyebut dirinya sebagai Kabupaten Bahari. Setuju banget sih, siapa yang masih mau membantah indahnya kekayaan bahari Raja Ampat? Apalagi memang kabupaten ini terdiri dr gugusan pulau pulau.
Saya bersyukur diberi kesempatan Tuhan untuk tak henti berdecak kagum dan terbengong takjub menginjak kedua kaki saya di wilayah ini.
image

Tidak perlu membayangkan saya blusukan mencari keindahan yg ditawarkan disini, karna sesungguhnya saya menginjak tanah dan laut Raja Ampat kurang dari 24 jam. Waktu yang terlalu singkat. Anda bisa simpulkan sendiri bahwa pastinya saya baru sampai di EMPERAN belaka.
Ah, tapi tak apalah. Siapa yang meragukan emperan Surga?
Bicara pesona air dan bawah air raja ampat tidak pernah bisa habis. Seperti yang disampaikan Tuhan, takkan habis Kuasa dan Nikmat Nya jika kita sebagai manusia berusaha menghitung. Anda bisa dapatkan banyak sekali referensi menarik hanya dengan mengetik keyword “Raja Ampat” di segala search engine.
Karna itu, saya mau cerita sedikit saja. Skedar menambah informasi sisi lain dr Raja Ampat yang tidak harus ‘basah’.
image

Saya tiba di Waisai, ibu kota Raja Ampat pukul 5 sore WIT. Dijemput di Port of Waisai dan dengan berkendara Strada, kami diajak mampir santai sore di Pantai WTC, singkatan dr Waisai Torang Cinta.
WTC yang ini menurut saya cukup ramah untuk santai sore. Saat itu sekelompok anak muda sedang bermain bola di bawah landmark “Kabupaten Raja Ampat”. Di sisi lain ada yang sekedar mengobrol.

image

Saya dg latar belakang Pantai WTC

Saya dan Qolbi (kakak saya), apalagi kalo bukan terbengong bengong dan berusaha mendokumentasikan sejauh yg bisa diabadikan kamera ponsel kami.
image

Tarif? Oke saya tidak perlu cerita tarif. Karna disini Anda tidak perlu buka dompet atau rogoh kantong. Bahkan untuk parkir sekalipun. Tapi memang fasilitas pendukung sebagai tempat wisata bisa dibilang tidak ada.
image

image

Qolbi, strada merah, plat merah, jaket merah

image

image

Usaha cari sinyal buat check in 4sq, hahaha

Bagi saya ini benar2 tempat untuk santai sore. Benar2 santai. Perjlanan pulang dari sini, kami melewati pasar. Benar2 melewati karna kami memang tidak berniat berbelanja dan maghrib segera datang.
image

Sebenarnya sapaan pertama selepas meluncur dr Port of Waisai ada di kanan Anda. Yap Masjid Agung Waisai (atau mgkn Masjid Raya Raja Ampat, saya lupa namanya dan memang blm ad papan namanya). Cerita yg saya dengar sekilas dari kepala PU, area masjid ini akan digunakan untuk seleksi MTQ tingkat Propinsi Papua Barat. Memang masjid ini masih tahap pembangunan.

image

Selasar dr bangunan utama ke tempat wudhu

Alhamdulillah, saat maghrib datang kami sempat menikmati sujud di sini. Masjid ini memang masih dalam masa pembangunan. Kondisinya (Agustus2013) masih belum terlalu ready dan sedikit kurang rapi (ada bahan2 n alat2 bangunan karna masih proses,) , namun cukup nyaman bagi kami.

image

Tampak depan

image

Teras

image

Tempat wudhu perempuan

Siapa sangka di Tanah Papua, jatuhnya Surga Keçil, Rumah Tuhan ini yang menyapa kami.
Saya sempat melihat rancangan (gambar arsitek) Masjid ini dan kompleks nya (cukup luas). Sayang sekali karna kami sholat maghrib disini, hari sudah terlalu gelap dan penerangan yg ada tidak cukup untuk menggambarkan masjid luar biasa ini ke dalam kamera ponsel.

Di kota kita mengenal balaikota, di desa ada balai desa. Di Raja Ampat, Waisai tepatnya punya yang dinamakan Gedung Pari.
image

Bagi saya selain bentuknya yang unik, letaknya juga tepat. Terletak cukup tinggi dibanding kantor2 pemerintahan lain, kami bisa melihat jiwa ke-pari-an nya dr sepanjang jalan utama. Bangunan inti yg cukup lebar, dengan buntut panjang.
image

image

Selain itu, dari halaman gedung ini, kita bisa melihat Waisai dan sebagian Raja Ampat.

image

Cucok buat duduk galau, walo panas2 sekalipun

Saya membayangkan jika malam, mungkin lebih indah dr bukit bintang nya Jogja. ;p

image

Nyolong jepret Bapak dan Qolbi yg lagi melayang pandang Kota Waisai from top

Saya yakin sekali gambar gambar hanyalah segelintir kecil dr indahnya ciptaan Tuhan yang terlukis di sana. Apalagi dg tambahan objek gembel berjaket merah yg mungkin merusak mata Anda. Hehehe,,,
Anyway, tetap saya katakan yang terbaik dr raja Ampat tetaplah Lautnya.
Namun sesekali tidak harus basah tidak masalah, bukan?

%d bloggers like this: