Tag Archives: foto

Di Balik Selembar Foto

8 Jul
image

Feed instagtam yang tak seberapa kece

Tahukah kamu, apa yg dilakukan teman teman saya untuk dapat foto bagus?

Sebagian mereka harus bangun lebih awal dari kamu, bersepeda motor menembus dingin dini hari, sebagian lagi harus mengusir kantuk dengan treking yang tidak sedikit, belum mandi, masih lapar,
Continue reading

#Sikilfie 2

7 Sep

Masi gak habis habis kalo ngomongin foto sikilfie. Sampe sekarang pun saya masih rajin poto kaki walo dengan dosis yang lebih mending dari sebelumnya ya.

Sesuai judulnya, karena ini tulisan saya tentang #sikilfie yang kedua, tema kali ini ya yang berdua berdua juga.
Kalo sebelumnya saya motret kaki atau sepatu saya sendiri, di sini saya khusus share yang berdua.

Well, sejak suka moto diri sendiri kalo pas LDR (Lungo Dewe Rapopo) memanfaatkan fitur Remote Viewfinder di kamera Samsung NX dan Android, saya gak sesering dulu sikilfie nya. Makanya kalopun motoin kaki, saya pengen sikilfie nya gak yang gitu-gitu aja.

Trus jadinya gimana?

Nah ini dia…

Menginspirasi atau malah bikin cari kantong muntah?

image

image

image

The Doors

3 Jun

image

Saya sempat berusaha mengingat-ingat sejak kapan saya suka menjadikan pintu sebagai objek foto. Dan hasilnya, saya tidak ingat. Bahkan mungkin semacam tidak sadar kalau audah cukup banyak pintu yang saya jepret-jepret. Sampai seseorang mengomentari “ada apa sih dengan pintu, koq seneng banget”. Yang akhirnya saya baru berfikir. Ya kenapa? Dan sejak kapan?

Lagi lagi sama, saya tidak tau kenapa. Lalu saya berusaha merunut ke belakang dan menemukan sebagian pintu-pintu yang terpaksa pasrah saya abadikan dalam gambar.

image

image

image

image

image

Untuk yang terakhir ini, saya dikirimi foto pintu oleh seseorang. Ketika saya tanya apa maksud foto pintu tersebut, katanya :

” Mau aku kasih kepsyen : ‘pintunya tertutup, pintu hati kamu, jangan’; tapi aku tahu responnya, jadi batal aku kasih”

image

Emangnya menurut kamu, bakal seperti apa respon saya?

#CHSA: Hitam Putih Abu Abu

27 Apr

Lagi lagi saya gak punya ide buat judul. Sama dengan gak punya nya saya ide bakal nulis apaan. Tapi saya suka dengan warna warna hitam putih dan abu abu. Yap warna monokrom yang mungkin bagi sebagian orang membosankan.

Kaos lengan panjang saya yang hitam aja ada beberapa. Belum yang abu abu. Yang lebih absurd lagi, saya sering banget beli kerudung warna abu abu. Padahal jelas jelas sudah punya. Hampir tiap beli jilbab/kerudung, ada satu jilbab warna abu abu yang ikutan masuk keranjang belanja.
Akibatnya, banyak foto-foto narsis saya yang rada gagal. Alias saya nya gak terlalu kelihatan sebagai objek saking suramnya warna saya. Saya sih tabah ya, asal hidup saya gak ikutan suram. #eaaaa.

image

Minumannya juga warna monokrom

Sampai kemudian gara-gara akhir2 ini nganggur terus tiap weekend, iseng utak atik foto sendiri. Dan menarik kesimpulan sendiri. Kalo memang saya sering terlihat suram, kenapa gak sekalian di sewarnain aja keseluruhan foto?

Maka jadilah foto-foto hitam putih ini.
*kalo belum sedia kantong muntah, mending gak usah diterusin. Kebanyakan teror wajah soalnya.

image

Lagi ngobrol sama tembok

image

Warna aslinya sih krudung, baju dan ransel udah abu abu semua

image

Dininabobo ombak

image

Kalo makan, jangan lupa minum yaa. Tar seret

image

Selalu suka foto candid

Jadi gimana, bagusan hitam putih atau berwarna?

Turnamen Foto Perjalanan 46: Refleksi

5 Jul

Asyik banget ngetik ini sambil dinyanyiin Mirrors sama Mas Timberlake.

image

Nyiur melambai

Kita yang sekarang adalah refleksi kita di masa depan. Secara garis besar mungkin, karena detail bagaimana masa depan kita, tidak ada yg tau. Seperti refleksi nyiur pada air laut. Ad gelombang dan ombak yang sembunyikan detailnya”

Foto ini diikutsertakan dalam Turnamen Foto Perjalanan Ronde 45 oleh Tiga Di Bumi

Thanks Mb May untuk temanya yang seru.

*foto diambil di sekitaran Pulau Pahawang Lampung Selatan, Juni 2014. Nama pulau nya sendiri saya lupa.

Turnamen Foto Perjalanan 45: Siluet

26 Jun

Berkali-kali gak kesampean ikutan Turnamen Foto Perjalanan karena tiba tiba kelewat deadline, pas tema kemaren Siluet ini udah pengen banget ikutan.
Tapi lagi-lagi sama kaya sebelum-sebelumny, lupa mulu. Sampai tanggal 24 yang aku kirain deadline nya. Untung follow twitter Tuan Rumah Mas Lost Traveler trus dikasitau kalo masih tanggal 27 alias hari ini terakhir ikutannya.
Berhubung saya gak ngerti fotografi, boleh ya setor objek foto favorit saya: #suket

image

Rumput Mentari Terbit

Selalu ada harap baru pada setiap terbitnya mentari, bahkan harapan rumput kecil. Tak pernahkah kau coba tanyakan apa harapan rumput yang bergoyang?”

Foto ini diikut sertakan dalam Turnamen Foto Perjalanan Ronde 45 oleh Yofangga

Koleksi foto suket lainnya disini.

Motret Suket

25 Apr
image

Foto pertama yg dikasih judul "The Suket, Axonopus compressus"

Akhir akhir ini saya sedang senang dengan rumput. Rumput atau dalam bahasa jawa disebut Suket, objek yang sangat amat mudah ditemui di sekitar saya.
Ide awalnya gak sengaja saya mau moto sawah malah kehalang rumput.
Rumput itu kemudian saya upload di instagram dan karena saya paling gak bisa bikin caption yang bagus2, saat itu saya kasi caption “The Suket, Axonopus compressus”. Nama latinnya sih baru tau dari salah satu teman yg komen di facebook.

image

Ganti wallpaper ponsel jd Suket Senja

Setelah itu saya malah jadi kesenengan sama rumput. Apalagi kadang2 rumput tuh nggemesin karna pas ud dapat fokusnya, malah ketiup angin dan goyang. Sering juga saking langsing dan tipisnya, susah banget ketangkap di kamera standar lensa standar saya.

image

Suket Menari

Jadi, ya dibawa seru aja. Beberapa kawan di instagram juga mungkin yang turut motret suket, dan hasilnya bagus bagussss bikin saya rada rada ngiri dan pengen nyoba moto suket lagi dan lagi.

image

Suket Sepi Sendiri

Eh ternyata, like father like daughter, Bapak saya juga upload foto suket loooh di akun instagramnyaaa. (Promoin akun bapak boleh donk yaa di mari. Yuk difollow, kakak kakaak).

image

Like father like daughter

Bahkan sekarang, wallpaper di ponsel saya pun ganti siluet suket senja. Wallpaper saya paling awet biasanya laut.
Ini sumber fotonya:

image

Siluet Suket Senja

Fotocopy

23 Mar

Ini gak ada hubungannya sama sekali dengan posting saya sebelumnya yang bahas hobi saya foto kopi (memotret kopi). Ini fotokopi beneran bukan motret ato lainnya.
Boleh tanya dulu deh ya, kira kira apa sih yang pertama terpikir kalo denger kata “fotocopy” atau “fotokopi” ?
Kalau saya yang terbayang pertama ya Mesin Fotokopi yang segede gambreng itu dan jadi penyelamat banget mahasiswa kere macam saya ini semasa kuliah (Jangan tanya hubungannya apa).
Saya mengenal mesin fotokopi sejak SD nun jauh di pelosok papua sana (boleh buka kategori “Aqied Kecil” buat tau sekolah saya). Ada tempat fotokopi kira2 300 meter dari sekolah. Waktu itu sih saya cuma tau bentuk aja gak ngerti ngoperasiinnya apalagi ngerakitnya. Hehe
Semenjak jadi buruh, saya jadi akrab banget sama mesin fotokopi. Di ruangan saya ada printer 3in1 yang bisa scan, copy dan print.

image

Mejakerja saya juga lagi All in One banget

Di rumah pun, sejak masih kuliah saya punya printer yang katanya All in One yang ternyata maksudnya juga bisa Scan, Copy dan Print. Cuma kalo yg di rumah cuma mentok buat scan/copy dari ukuran A4 aja.
Dulunya sih selalu beli printer yang biasa aja ya. Asal bisa BW n Color, asal bisa nyetak aja. Sampai kemudian ud dua korban printer yang dipake saya bareng Qolbiy (kakak tercintah). Puncaknya printer terakhir mulai rewel pas saya musti skripsweet dan Qolbiy yang ud lulus mulai ga terlalu peduli lagi dg printer. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya pilih beli printer yg plus scanner. Alasan utamanya sih karna saat itu saya seneng desain jugaa (eh, nyambung gak sih alesannya) dan selisih printer baru yg biasa dg yg katanya All in One ini gak jauh plus bisa minta ditambahin duit sama Qolbiy. Terbelilah printer yg sampe sekarang nangkring di rumah.

Namanya mesin ya, punya perasaan juga.
Kadang dia cape, jadinya mogok gak mau ngeprint/ngopy.
kadang dia caper, lampu simbol erornya kedip2 minta diperhatiin dan dicaritau maunya apa.
kadang pengen muntah, jasi ngeluarin tintanya sampe mbleber di kertas.
kadang laper, jadi baru diisi tinta sebentar, habisnya cepet banget.
Dan berbagai sifat manusiawi printer lainnya.

Sayangnya gak selamanya saya bisa ngerti apa mau dia. Belum lagi kalo saya lagi keburu2 butuh cepet, eeeh si printer mogok dengan alasan yang gak saya ngerti. Pernah loh saya marah2 gak jelas sama si printer. Dan terciptalah mahakarya ini tanpa sengaja:

image

Tangan saya kejepit dan tiba2 fungsi fotocopy di printer jalan. Keluarlah kertas dengan cetak tangan saya.
Ternyata dilihat2 lucu juga. Maka hari ini saya nyoba di tangan kanan dan tidak dalam Black n White. Jadinya gak sebagus yg by accident ya.

image

#akurapopo dikerjain printer ato mesin fotokopi

Gara-gara kejadian ini, saya jadi penasaran banget tiap liat iklan LINE. Tau kan yang diiklannya itu ada karyawan yg bete banget sama mesin fotokopi sampai akhirnya mukanya nempel di kaca fotokopi? Nah saya penasaran banget kira2 hasil fotokopi muka nya gimana yaa…

*contoh hasil desain ecek2 aku di masa lampau bisa dilihat di postingan sebelum ini tepat. “Mahasiswa dan FoSSEI

3 Foto, 3 Cerita, 1 Lokasi

15 Dec

Saya bingung mau judulin apa buat tulisan ini. Jadi kalo judulnya aneh kaya gitu, gak usah dibahas aja yaaa.
Saya pernah upload 3 foto di instagram di lokasi yang sama. Upload pertama saya edisi berwarna, saya kasih judul #afterRain. Kalo Anda jd friend saya di facebook atau follower di instagram, mungkin pernah lihat foto ini:

image

Edisi #AfterRain

Saya selalu suka foto sehabis hujan. Warna2 alam menurut saya lebih tajam dan hidup. Enak dipandang mata, dan ingin membuktikan apakah kamera ponsel saya yang pas pas an ini bisa mengabadikan. Nah hasilnya seperti di atas itu. Menurut Anda?

Foto kedua yang saya upload justru saya ambil di hari yang berbeda. Saat itu menggunakan kamera pocket. Karena suatu hal yg berhubungan dengan pekerjaan saya, saya bolak balik lewat tempat ini 3 hari berturut2. Hari kedua ini saat akan pulang, saya takjub dengan Merapi-Merbabu yang gagah berdampingan. Saat itu sudah cukup sore, sehingga awan atau mungkin kabut cukup menyelimuti. Kebetulan saya sedang bawa kamera pocket. Iseng saya coba potret dua sejoli yang berdampingan dg gagah. Sayang sekali, kecepatan saya menyiapkan kamera dan jepret kalah cepat dibanding kabut/awan yang menyelimuti. Alhasil dr 2 foto yg saya hasilkan, berikut yg paling mending:

image

See, merbabuny gak kelihatan sama sekali. Bahkan si Merapi hampir ngumpet sempurna.

Foto ketiga baru saja saya upload. Ini pake kamera pocket lagi di hari ke-3 saya lewat. Bedanya kalo di foto pertama kondisinya sesudah hujan, hari itu saya sampai tekape pas mendung-mendungnya. So, biar agak dramatis dikit sya coba pake sephia. Sebelum2nya gak pernah loh.
Dan ini foto yg baru saya upload hari ini

image

Saya kasih judul #beforeRain in #Sephia

Demikian cerita dibalik foto yang saya jepret secara amatir. Seperti saya katakan, (saat ini) saya tidak punya kamera, tidak ngerti fotografi, tidak punya laptop buat oldig, dan tidak bisa pake kamera mirrorless ato DSLR.
Saya cuma sayang aja kalo akun instagram saya kosong. Saya cuma eman aja kalo blog saya nganggur. Saya cuma mau kasih bukti aja kalo akun fb saya masih hidup.
Kalo ad yang mau ajari saya fotografi, boleh.
Kalo ad yg mau kasih masukan buat foto2 saya, boleh.
Apalagi kalo ad yang mau nyumbangin saya Kamera apapun itu. Boleh bangeeeeet…….

%d bloggers like this: