Tag Archives: buruh

See You, April

5 May

Selamat hari senin, kawans…..
Senin hitam pertama di bulan Mei. Bulan yang banyaaak banget tanggal merahnya.
April kemarin sudah lewat dan sukses kasih banyak pelajaran buat saya.
Awal bulan boleh lah saya seneng seneng main ke ujung timur pulau jawa. Mainan rumput di Africa van Java. Manjatin Kawah Ijen. Gosong gosongin kulit dan maen air di Green Bay. Ngelepas tukik tukik di Pantai Sukamade sambil nikmatin sunset. Dan trakhir foto2 sampe cape di Red Island.
Setelah itu, tuntutan tanggung jawab saya mulai susul menyusul. Hampir gak ngerasain namanya weekend bahkan lupa sama rasanya hari minggu.
Gak kerasa di akhir bulan kemarin, total berat badan saya yang turun sampe 5 kg. Pantes kenapa rok dan celana jadi rada longgaran. Hahahaha.
Tapi sudahlah, April sudah berlalu. Banyak kejadian menyenangkan yang saya rasain dalam sebulan kemarin. Sampai-sampai kalo dirunut, saya jadi ngerasa koq banyaaaaak sekali hal yang saya lakuin dan saya dapat sepanjang April. Kejadian A, B, C, D dan seterusnya ternyata terjadi hanya dalam rentang satu bulan. Wow sendiri saya kalo ngingat-ngingatnya.
Tidak hanya kejadian seru dan menyenangkan. Kejadian sendu, haru biru, nyebelin, hingga yang datar-datar aja, komplit udah saya dapat sebulan kemarin. Mungkin karena itu juga, posting sepanjang April di blog ini dapat rekor terbanyak. Yap walau hanya 14 posting sepanjang April, itu sudah capaian terbanyak saya lhooo….

image

Urip iku mung mampir ngombe

Well, hidup masih terus berlanjut. Kalau dibilang urip iku mung mampir ngombe atau Hidup itu ibarat cuma mampir minum, jangan sampai salah minum yang gak bener.
Apa yang sudah terjadi di April lalu, sudah pasti menjadi pelajaran bagi saya. Bukankah pengalaman adalah guru terbaik?
Apa yang belum baik atau masih kurang di bulan lalu, semoga bisa saya perbaiki bulan ini. Apa yang sudah baik di April semoga bisa saya pertahankan. Perjalanan yang belum sempat saya lakukan di April, semoga bisa jalan-jalan lagi di bulan bulan selanjutnya. Hehehe

Jadi, Bagaimana April Kamu?

*postingnya telat banget masa udah tanggal 5 plus amburadul pula isinya ;(

Advertisements

Selamat Hari Senin

3 Mar

Hari senin ini rasanya gado gado. Pagi tadi saya bangun dan mandi pagi dengan malas malasan. Sarapan minum susu aja trus langsung cabut ngantor di kota sebelah. Perjalanan ke timur yang berarti harus menghadap matahari selama kurang lebih satu jam.
Saya sih selalu berusaha menikmati semua yang saya lalui ya. Dibawa asyik ato dicari bagian asyik nya di sebelah mana. Gitu aja.
Nyatanya meski masih males2an dan berkhayal seandainya senin ini hari libur nasional, saya menikmati aja perjalanan sejam bersama supri. Apalagi kalo di awal awal dapat pemandangan kaya gini:

image

Merapi dr Fly Over Janti. Selalu suka lihat ini pagi pagi. Gambar dr tripadvisor.com

Kadang saking merasa seru dan lucu, saya menganggap perjalanan saya itu seperti mainan di timezone. Jadi bukan sepeda motor saya yang bannya berputar, tapi jalanannya yg berjalan mundur. Hihi (pemikiran yg aneh). Saking lempeng nya perjalanan saya dan jalanan yg mulus didukung jml kendaraan yg gak terlalu rame (yg macet biasanya dr arah sebaliknya).
Memasuki prambanan ke arah timur dan masuk ke propinsi Jawa Tengah, mulai deh jalanannya semakin seru. Berlobang2 dengan berbagai varian, ukuran, jenis, diameter, dan letak.

image

Berbagai lobang2. Foto udah lamaa. Skrg ud nambah buanyak lagi

Awalnya saya sebel banget dan bawaannya pengen nyumpah2 gitu tiap kena lobang2 itu. Apalagi kalo posisi kita di belakang mobil, bikin gak tau kalo ad lobang menganga di depan kita. Wal akhir keperosok deh disitu. Yg kaya gini selain bikin pantat sakit, juga sukses bikin mur2 dan sekrup di sepeda motor kita pretel satu satu.

Yang aneh, paling nggak kan seminggu sekali saya ngelewatin jalanan ini (kalo weekdays saya pilih nginep di mes, jd bolak balik jogja weekend aja). Jumlah dan ukuran lobang lobang itu semakin bertambah dan beragam. Mungkin lobang lobang itu berkembang biak kali ya.

Tapi sekarang saya malah jadi senyam senyum sendiri kalo ngelewatin jalanan yang begitu. Entah kenapa di kepala saya ada pemikiran kalo saya itu lagi nhe game yang harus menyusun strategi gimana caranya tetap mempertahankan kecepatan, tapi harus menghindari lobang lobang itu.
Karna ngerasanya lagi seperti nge game, saya kalo terpaksanya keperosok di lobang2 itu, bawaannya malah pengen ketawa sambil ngehitungin nyawa saya masih berapa sebelum game over.

Justru dengan menikmati perjalanan seperti ini, waktu tempuh saya gak terasa lama. Dan ternyata sama aja dengan kalo saya ngebut sambil nyumpah2in pengendara lain, jalanan yg gak beres, lampu merah yg lama, ato mobil bagus yg suka nyipratin genangan air ke saya. Bedanya kalo dibawa seru dan lucu gini, sampe di tujuan gak kerasa capek nya (Alaah sok asik lu qied…).

Yah semua hal di atas terjadi karna khayalan saya kalo hari ini jadi hari libur nasional gak terwujud. So, happy weekdays tanpa tanggal merah sampai akhir bulan πŸ˜‰

image

Menghitung Hari Gajian

22 Jan

Hitungan jelang tanggal gajian semacam otomatis nempel di kepala buruh macam saya. Sempat mengalami beda beda kantor dan rekan kerja, tanggal gajian tetap jadi hari keramat. Heran juga hitungan mundur jelang gajian semacam tersetting otomatis di kepala kepala kami. Dan bangun tidur paling indah adalah bangun tidur di pagi tanggal 25 (atau sebelumnya jika 25 tanggal merah).
Tanpa perlu memperhatikan, sudah kelihatan koq masing masing sudah punya rencana pengeluaran yang wajib terlaksana setelah gajian. Mulai dari mendata kebutuhan2 pribadi yang sudah menipis, mendata kesenangan dan hura2 yang diinginkan, mendata tas sepatu dan gadget yang kemarin ditaksir. Apalagi hal hal itu biasanya sudah diampet mungkin sejak tanggal 15 ;).
Jadi buruh itu asyik, kalo tanggal 25. Begitu kata teman saya. Seperti kata iklan salah satu provider:

Masalahnya gaji cuma tahan sampe tanggal 15,

kesindir gak sama iklan itu?

Ada asyiknya juga sih gajian tanggal 25. Setidaknya gak harus nunggu ganti bulan buat nggendutin rekening. Setidaknya pusat perbelanjaan belum sepenuh tanggal muda. The problem is pas tanggal muda ud kerasa tanggal tua. ;(
Bagi buruh dengan tata kelola keuangan buruk macam saya, saya juga punya rangkaian to do list yang harus saya lakukan begitu tgl 25 pukul 00.00 gaji saya masuk. Saya harus segera menyingkirkan nominal tertentu untuk saving.
Belajar dari pengalaman yang sudah sudah, saya memang sempet sih selalu berhasil menyisihkan gaji hingga gajian berikutnya. Tapi ternyata hanya bertahan beberapa bulan (saya kerja di institusi ini baru 15 bulan-an), dan ujung ujung nya malah berapapun yang ada, habis atau hanya tersisa saldo jaga jaga saja.
Apalagi saat itu saya sering merasa perlu bolak balik jatim-jogja di weekend yang setelah dihitung2 cukup boros juga. Ditambah lagi selama disana saya banyak kepingin jalan jalan nya. Alhasil begitu balik ke Jogja, saya bingung sendiri koq keuangan saya kacau.
Akhirnya saya memilih kalo dulu saya mendahulukan kebutuhan baru disesuaikan nominal yang saya punya, sejak kembali ke Jogja, pendekatan itu saya balik. Sekian persen pemasukan saya harus dikeluarkan dulu untuk saving, dan dengan sisa yang tersedia itu saya atur strategi bagaimana supaya memenuhi semua kebutuhan saya.
Saya memulai disiplin ini di Juli, namun ambyar karna saya malah mudik ke Sorong n short-trip sampe emper Raja Ampat. Disana gak ada yang murah kalo mau kuliner, juga hunting oleh oleh.

Alhamdulillah begitu September saya mulai bisa bertahan hidup yang lebih menyenangkan dengan nominal yang lebih rendah dr bulan bulan kemarin. Lagian kebutuhan saya apa sih? Masih buat diri sendiri aja. Belom bayar cicilan rumah, belom bayar SPP anak, kalo gak makan juga kagak ad yg sms ‘dah makan belum?’ , intinya ya cuma buat dipake sendiri.
Nyatanya saya masih bisa jalan jalan ala bolang, sesekali makan enak, ngopi ngopi cantik, paket internet ponsel jalan terus, sesekali hura hura, belanja buku atau outfit. Sempet coba nurunin nominalnya ternyata saya gagal karena pengeluaran2 tak terduga. Tapi setidaknya saya tetap bertahan dengan bekal yang saya siapkan sejak awal. Gak tergoda buat utak atik yang lain. Pengalaman sih kalo ud pegang duit (fisik maupun elek), berapapun bisa aja ngabisinnya.

Jadi apa rencanamu setelah gajian? Rencana saya gak gagal lagi untuk saving. oh iya sama beli kopi kesayangan ;).

*jangan tanya saving nya untuk apa yang pasti untuk macem macem n banyak. Saya kan banyak maunya

Senin Ini Bukan Senin Biasa

13 Jan
image

Es teh seger nih kayanya. *gak nyambung biarin

Senin ini tidak seperti biasanya. Karna Kakak saya sudah tinggal bersama suami, dan Adik saya berlibut ke Bogor sejak Sabtu, saya di rumah sendiri aja. Minggu sore saya melakukan ritual weekend semacam mencuci, memasak (karna lagi penghematan jajan), menyetrika dan mempersiapkan yg perlu saya bawa ke mess selama seminggu. Herannya setelah semua aktivitas itu, bukannya ngantuk malah insomnia saya kambuh. Untunglah sekitar pukul 2 saya bisa tidur dengan tenang. Sempat bangun untuk Subuhan, tapi terkapar lagi dan KESIANGAN.
Sekedar informasi, saya butuh waktu perjalanan 1 jam. Dengan kondisi limit waktu yg tersisa hanya 30 menit, mandi, bersiap (baca: dandan), packing, manasin motor dan cek kondisi rumah harus sudah DONE. Rupanya saya sedang tidak beruntung. Jam tangan saya sudah berbunyi menandakan pukul 7.00 saat saya baru menyiapkan sepeda motor.
Sepanjang perjalanan saya tak henti melirik jam tangan saya dan menghitung estimasi jam tiba saya. Untunglah setelah keluar dari Provinsi DIY, jalanan lebih bersahabat. Tepat pukul 07.55 saya sampai dan ternyata rata-rata kecepatan saya masih hitungan normal (54.41 Km/hr versi My Track dalam 52 menit).
Tentu ini bukan senin yang biasa. Saya biasanya lebih suka berangkat lebih awal. Banyak destinasi sarapan yang bisa saya cicip dengan santai sepanjang perjalanan. Saya juga bisa dipuaskan dengan pemandangan matahari terbit karena perjlann saya menghadap ke Timur jika berangkat selepas subuh.
Senin ini alih alih mampir sarapan, apalagi menikmati sunrise. Tiba tepat waktu tanpa insiden berbahaya di jalanan saja saya sudah syukur. Apalagi tau sendiri lah kondisi jalan Solo-Jogja yang bergelombang dan berlubangnya keterlaluan.
So, pagi ini saya hanya bisa melirik Gudeg Yu Djum, Dunkin Donuts, warung Soto, dan tempat2 lain yang pernah jadi tempat saya singgah sarapan. Saya hanya bisa menatap langit didepan saya yang tak lagi menampilkan bola emas batu terbit. Ditambah penyakit pagi saya yang kambuh, tak henti bersin sepanjang perjalanan.
Senin ini memang bukan senin biasa buruh semacam saya.

Hello, Monday……!

7 Jan
image

Sumber foto dari akun instagram pribadi saya

Rasanya terlambat sekali posting ini mengingat judulnya tentang senin dan ini sudah bukan senin lagi. Bisa saja saya tunda tayangnya hingga senin pekan esok. Tp ide dan tak bisa ditunda. Kadang ia menguap dan mencair tanpa kita duga.

Sebagai buruh, senin sempat menjadi hari yang cukup sensitif bagi saya. Apalagi sebelumnya saya sempat mengalami masa masa mengawali senin dengan mata mengantuk dan punggung pegal akibat menghabiskan malam di bus ( jaman jadi Bus Mania ). Belum lagi kalau sedang dlam kondisi tidak normal, semisal kurang tidur, atau macet, atau sedang peak season sampai sulit dapat bus hingga larut. Huft rasanya ingin me-merah-kan semua hari senin.

Namun semua itu ternyata membuat saya sekarang jadi lebih bersyukur. Sejak tidak perlu lagi menghabiskan malam dalam bus dan berganti dengan satu jam bersama matahari. Meskipun kecintaan saya terhadap senin belum sebesar cinta pada hari libur, hasrat memerahkan kalender sudah tak sebesar dulu. Bahkan saya mulai membuat terapi terapi dan berusaha membahagiakan diri di hari senin.
Dalam How Can I Hate Monday saya menyemangati diri saya dengan hal hal positif yang mestinya bisa saya dapat di hari senin.
Ternyata sebelum posting tulisan tersebut, saya sudah dua kali menyambut pagi senin dengan gambar positif. Pertama sebagaimana yg saya pasang di awal posting ini. Yap, teh panas dengan celupan lemongrass menenangkan minggu malam saya untuk bersiap menyambut senin. Sebelumnya saya pernah upload sekitar september:

image

Berusaha ceria menyapa Hello Monday

Dan untuk senin ini, karna saya baru pulang dari deMata 3D Trick-Eye Museum, saya upload juga Monday as Money Day (secara saya kerjanya jg di lembaga keuangan)

image

Caption di Instagram : Monday means Money Day?

Mungkin ada yang berpendapat cara saya belajar mencintai senin sedikit aneh. Atau mungkin posting saya baik foto maupun tulisan sama sekali gak penting. Bagi saya, dengan menyebarkan energi positif pada alam (dalam hal ini lewat sosial media), alam akan turut mengamini usaha positif kita dan memberi kemudahan untuk kita pula.

*Aqied
Buruh yang belajar mencintai Senin