Tag Archives: aqied

Piala Dunia 2014

24 Jun

Saya mengenal perhelatan akbar World Cup atau Piala Dunia saat saya di usia berseragam merah putih. Piala Dunia 1998 adalah tontonan pertama saya. Saat itu saya tinggal di Sorong, Papua yang berada dalam zona waktu Indonesia Timur. Episode Piala Dunia saat Perancis sebagai tuan rumah, tampil sebagai juara.
Ibu dan bapak saya tidak melarang saya untuk bangun dini hari.
Malam sebelumnya Ibu bertanya
“Besok dibangunin nonton bola, gak?”
Dan dengan mantap saya selalu bilang:
“Iya”
Beruntung kami di Indonesia Timur sehingga pertandingan usai langsung bersambut adzan subuh. Sehingga saya tidak perlu melek terlalu lama.
Jangan dikira saya ngerti banget tentang olahraga ini. Saya sih cuma ikutan hore hore seru seru an aja. Karna di usia itu, bapak saya pengasuh di suatu asrama putra. So, saya nontonnya ikutan rame-rame n seru aja. Mungkin juga sekedar supaya gak kudet n bisa nyambung. Gak cuma nonton, saat usia itu pun saya suka baca ulasan pertandingan di media cetak meski terbatas (tahun segitu di pelosok Papua pula).

Tapi kemudian saya hampir selalu turut jadi saksi Piala Dunia. Meski kadang cuma nonton sendiri aja di kost an dan gak pernah ikutan nobar di mana pun. Rajin baca-baca media yang beritain soal perhelatan akbar ini. Dan pastinya selalu ngikutin pertandingan-pertandingannya sampai di Piala Dunia terakhir lalu.

Namun entah kenapa di Piala Dunia 2014 ini yang sudah berjalan beberapa pertandingan, saya tidak memiliki hasrat dan keinginan untuk nonton sebesar World Cup sebelum-sebelumnya. Hanya ada beberapa pertandingan saja yang saya tonton. Entah besok besok apakah saya bakal lebih semangat lagi buat ngikutinnya, atau makin males. Padahal kalo pun lagi nonton  pun, ya saya bisa ngerasa seru dan serius juga nontonnya loh.

Kira-kira bisa bantu saya nebak gak, kenapa sih koq saya gak se tertarik dulu dulu?

Advertisements

Aku Rapopo Meski Rodho’ Popo

11 May

“Hidupmu enak banget ya, Qid”
“Makan enak terus nih”
“Wow jalan jalan lagi?”
“Main mulu sih, Qid”
“Kaya Aqid tu loh, hidupnya enak banget

image

Area leyeh leyeh bukan area galau, kakaak

Sejak beberapa lama saya makin lama makin kebal dengan anggapan-anggapan seperti itu. Terutama jika yang berkomentar mereka-mereka yang tidak dekat atau tidak mengenal saya seutuhnya. Atau sudah lamaa tidak kontak dengan saya secara pribadi, dan cuma menilai saya dari sosmed ajeh.
Yap, saya memang rada rada ketegantungan sama sosial media. Mungkin karena makin lama rekan rekan dunia nyata saya makin menyebar ke segala penjuru. Mungkin juga karena saya sering di pelosok yang belum banyak punya temen main. Mungkin saya memang ad bakat narsis. Mungkin juga bukan semuanya. Tapi intinya, paling nggak ada beberapa akun sosial media yang cukup lumayan selalu ada update setiap harinya. Seperti instagram, twitter, dan facebook (khusus yg trakhir lebih sering hasil share dr instagram/blog aja).
Saya pikir, mungkin masi banyak atau ada yang selama ini mengira apa yang ada di sosial media bisa menggambarkan seutuhnya si pemilik sosial media tersebut.
Ada yang setuju?
Baiklah, saya sih gak setuju 100%, tapi gak bantah 100% juga.
Buat saya, setiap orang itu berbeda-beda. Tujuan setiap orang ber sosmed juga berbeda-beda.
Ada yang memang menampilkan dirinya seutuhnya apa adanya positif negatif di sosmednya. Apapun tentang dirinya disampaikan di sosmed.
Ada yang pencitraan di sosmed dengan menampilkan semua yang positif saja di sosmednya.
Ada yang emang suka pamer dan sosmed bisa ndukung banget hobi pamernya.
Ada yang jadiin sosmed sebagai ganti dinding ratapan dan buku hariannya sehingga cuma curhat aja semacam dirinya org paling menderita di dunia.
Ada yang tujuannya menjaring sebanyak-banyaknya downline di MLM dia (yg ini biasanya suka saya unsubscribe kalo di Fb).
Dan masih banyak lagi. Termasuk alasanmu mungkin belum termasuk yang saya sebutin.

Saya termasuk pengguna sosmed yang seperti kebanyakan. Kadang suka share hal hal gak penting. Semacam makan apa dimana. Kadang suka share  lagi dimana dan ngapain. Kadang share lagi kepengen apa. Kadang curcol aja pemikiran saya yg kalo kelamaan ngedon di kepala doank, nyumpek2in.

Saya termasuk yang mana?

Ada macam macam sosmed itu berarti memang masing-masing saat dibuatnya punya tujuan sendiri. Saya gak bisa nyamain twitteran dengan facebook. Gak bisa juga saya jadiin instagram seperti path. Begitu pula sebaliknya.

Di facebook, saya jarang update status di wall saya sendiri. Dulu mungkin iya. Saat ini wall facebook saya lebih banyak berisi hasil share dr upload foto instagram dan update blog aja, meski hampir tiap hari saya buka facebook. Saya lebih memanfaatkan facebook sebagai komunikasi. Terutama di group-group yang saya ikuti. Hingga sekarang sih saya lihat group facebook cukup bisa kasih informasi dan sarana komunikasi yang lebih jelas. Masih banyak juga komunitas yang komunikasi dunia maya nya di group facebook.
Selain itu juga bisa menemukan teman teman yang sempat lost contact. Jadi hingga sekarang sih akun facebook saya masih terawat. Kadang bingung juga sih meski (sepertinya) sudah cukup selektif buat nge add ataupun approve friend, masih suka bingung sendiri dan merasa gak kenal sama yg sudah jd friend. Kalo males malah friend request saya biarin numpuk.
Karena friend saya lumayan luas di dunia facebook, saya tidak banyak nyampah status dan curhat atau apapun yang negatif dan potensi nyumpek2in halaman muka friends saya. Itulah kenapa yang di share disana kebanyalan hanya foto dr instagram.

Instagram, sejak punya akunnya di 2012 (telat banget), saya sudah posting macem macem. Dengan jumlah follower yang gak sebanyak friend facebook, saya jd lebih enteng aja post sana sini. Saya posting mulai dr foto serangga, makanan, lokasi-lokasi yang saya datangi, hasil jepret asal saya thd objek tertentu, kadang2 juga selfie. Kadang dari sini juga yang pd menyimpulkan sendiri.
Misal, foto makanan yang saya upload memang biasanya yg terlihat menarik. Saya juga gak suka upload foto rombongan seabrek sekali upload. Takut nyumpek2i halaman home follower saya. Jd misal sekali makan di mana, punya foto berapa. Saya uploadnya bisa smp beberapa hari. Begitu juga jenis-jenis foto lainnya.

Twitter mungkin jadi sosmed yang paling berisik. Sesuai namanya, saya cukup sering berkicau disini. Isi twit saya kebanyakan berasal dr apa yang saya lihat, dengar dan rasakan.
Dulu saat masih diatara nganggur dan kuliah (statusnya garap skripsi tp gak digara). Saya  rajin baca koran dr halaman depan sampai belakang, tau dan update acara tv, mulai dr musik, semua siaran berita, ftv, film, de el el. Jd saya bisa ngetwit sesuai update apa di media hari itu. Sekarang sih lebih banyak gak mutu. Semakin sedikit halaman koran yg saya baca, portal berita yg saya kepo, dan tipi yang jarang nyala.

Baru kemarin saya ditanya Ibu kenapa April lalu saya sampai kehilangan berat badan cukup banyak. Ya saya ceritain donk kenapa kenapa nya. Komentar Ibu
“Tapi status twitter dan blog kamu gak kelihatan kalo knapa knapa”.

Saya sih mikirnya, apa pantas saya berkeluh kesah pada dunia. Mengumumkan ke khalayak ramai kalau saya lagi susah. Seakan akan saya org paling merana di dunia. Sementara di luar sana masih banyak sekali mereka yang jauh tidak lebih beruntung dari saya, namun mampu bersyukur lebih baik dari saya.

image

Instagramming in a beach. Tanjung Papuma, Jatim

Yes. Aku rapopo meski sebenarnya aku rodo’ popo.

Empat Dua Dua Ribu Empat Belas

4 Feb

Lagi gak bisa buat bikin posting di hari ini. Mungkin semakin tambah tua semakin berkarat juga sel sel kelabu di kepalaku (tapi semoga aja enggak ya).
Cuma saya takjub aja kalo ternyata 4 tahun yang lalu alias 2010, di tanggal yang sama saya bisa buat perenungan atas semakin menjomponya usia saya.

Cekibrot yaa

19 berlalu

19 lewat sudah,
19 lalu sudah,,,
adakah yg tersisa…..?
adakah yang membekas…..??
19 tahun ku tak sungguh sungguh mencari
19 tahun ku tak sungguh sungguh menggali
wajar tak ku jumpa obat hati
wajar jika hanya kutemu mimpi…

19 masa kulewati dan kurasa, sepi….
19 tahun kujalani dan kudapat, sunyi….
padahal ku tak tau,
dan tak pernah tau,
berapa masa kan ku lalu….??
berapa lama jatuh tempo-ku
tuk tak lagi sekedar bertemu sepi
tuk tak lagi tertipu bias
tuk tak lagi menambah hitam….

izinkan ku bangkit
hidupkan asa yang sempat mati
siapkan raga tu tempa diri
hingga ku temu daya & energi
tuk berlari tunaikan janji,,,,
tak lagi tenggelam dalam picisan
tak lagi hanyut dalam permainan

19 lalu tlah pergi
19 kemudian tlah menanti,,,,

Khoirunnas man Thola umruhu wa hasuna amaluhu…….
4 februari 2010, 05.32 WIB@homesweethome ”

Posting asli di SINI

Terimakasih terbesar kepada Sang Pemilik Yang Maha Kuasa, dengan pemurahnya memberi kesempatan saya untuk memperbaiki salah salah yang lalu. Diberi kesempatan untuk berbuat lebih banyak manfaat, lebih banyak menabung kebaikan guna kelancaran jalan Dunia dan Akhirat. Semoga saya bisa.

Sebegitu besar nikmat yang dapat kusesap hingga kini,
Pantaskah aku menuntut banyak sedang sembahku tak berjiwa.
Pantaskah aku memohon lebih, sedang sujudku sekedar ritual letih.

Untuk saat ini semoga saya diizinkan memperbaiki diri lebih baik lagi, mensyukuri segala pemberian Yang Kuasa dengan mengamalkan apa yang sudah seharusnya diamalkan.

Untuk keluarga, saudara, rekan dan sahabat dunia nyata maupun maya, terimakasih untuk setiap doa yg dikirimkan. Terimakasih sudah menyisakan sedikit ruang di memori untuk mengingat hari ini.
Percayalah setiap hal baik yang kita doakan untuk orang lain, menjadi doa yang lebih makbul untuk diri sendiri pula. Alam dan seisinya mendengar dan turut mengaminkan doa doa kita.

Mari berani lebih baik

*eh koq jadi mirip iklan k**panye yak

*tidak bisa menampilkan setiap ucapan selamat dan doa dr kawan2, tapi kurang lebih jika dirangkum rata rata isinya seperti pesan Ibu dan Bapak saya:

Ibu:

Hr istimewanya Aqied dimulai dg doa,smg umurmu smakin barokah,aqidahmu shohihah,amalanmu lbh baik,rizqimu tmbh luas,ilmunya bermanfaat, luas jg jodohmu sholeh,dll

Bapak:

Berganti angka dalam usia pertandaagar semakin banyak kebaikan yang harus dilakukan,kesalahan yang dihilangkan,memberikan manfaat yang terus ditingkatkan dan engkau bisa,semoga Allah memberi berkah dan kekuatan pada mu,selamat berjuang.

I’m not Aqied Kecil anymore

sodara kembar

17 Apr

image

akhir akhir ini lagi seneng nerusin hobi lama. foto montase kalo gak salah istilahnya. nggabungkan beberapa foto menjadi 1 gambar.
berhubung perangkat saya hanya phablet dg prosesor ICS, dan saya lumayan katrok ttg aplikasi foto editor,, tema foto saya seputar sodara kembar.
foto di atas salah satu contohnya.
berikut formula untuk foto tersebut

image

dan satu lagi

image

yah namanya juga aplikasi alat dan waktu terbatas. jadinya cuma nggabungin 2 gambar sederhana jd satu gambar sederhana juga.

location : Eposs Jombang
camera & editor by Picopad GEA