Tag Archives: absurd

Hai Agustus

2 Aug

Hai, Gus.
Boleh aku menyapamu begitu? Karna aku baru saja selesai membaca kisah seorang dengan Keistimewaan Kanker bernama Augustus dengan panggilan populer Gus.

Hai, Gus.
Harimu baru berjalan kurang dari 48 jam. Tapi aku seperti belum merasakan sedikitpun dari harimu. Aku sedikit sulit menyadari bahwa Juli telah berlalu dan skarang aku bersamamu.

Hai, Gus.
Sukakah kau dengan panggilan itu? Sejujurnya aku tak suka. Tapi mungkin jariku lebih suka karena tidak perlu mengetik banyak karakter jika harus memanggilmu dengan nama lengkap.

Hai, Gus.
Sedari tadi kau tak menjawab sapaku. Mungkin kau marah karena aku masih kerap lupa denganmu dan mengira sedang bersama masa laluku, Juli. Meski angka delapan penunjuk bulan selalu ada melingkar di pergelangan tanganku.

Hai, Gus.
Tentu saja aku lupa jika Juli telah berlalu. Sepanjang akhir Juli aku hanya menghabiskan waktu dengan membuka dan menutup jendela. Hanya terbaring bersembunyi menggigil di balik selimut. Hingga perubahan hari hanya ku rasa sebatas lampu yang menyala, mati, kemudian menyala lagi.

Hai, Gus.
Aku ingin menyapa pagi mu dengan suka cita. Sudah kubuktikan pada hari pertamamu, aku tak lagi bersembunyi bagai keju dalam sandwich dengan kasur dan selimut sebagai roti. Aku menembus 50 KM menuju timur pada siang harinya dan kembali saat sore. Menembus jalan utama antar dua kota yang kerap macet di musim liburan ini.

Hai, Gus.
Tak perlu bersedih karena banyak sekali kisah yang kudapat selagi membunuh kebosanan di balik selimut saat suhu badanku meninggi. Sepertinya sepanjang bersamamu nanti, kisah itu tak habis ku ceritakan. Jenis yang berbeda-beda memang.

Hai, Gus.
Taukah kau sepanjang 2 hari terakhir bersama Juli, sudah kutuntaskan Divergent Trilogy, Jacatra Secret, Bliss Bakery Trilogy, Negeri di Ujung Tanduk, dan yang terakhir bersamamu semalam The Fault in Our Stars. Membaca ulang beberapa halaman Manuscript Found in Accra, dan sedikit kisah Mahabharata. Sesekali aku ingin selingan kisah pendek Agatha Christie dan Sir Arthur Conan Doyle.
Kisah kisah yang saling berlompatan dan berbeda-beda genre sehingga aku tetap merasa nyaman tanpa keluar rumah, tentu karna aku tak bisa juga mengingat kesehatanku.

Hai, Gus.
Aku mulai berfikir, mungkin dengan sisa hari liburku, aku bisa mengajakmu berjalan jalan, menceritakan kisah-kisah  yang usai ku baca, meski aku tak tau akan kemana dan bersama siqpa selainmu.
Lagipula masih ada 5 hari sebelum aku harus kembali pada rutinitas jam kerja, absen, jadwal-jadwal dan target-target. Kau seharusnya bersyukur bukan? Tak banyak yang memiliki hari libur seperti aku. Sehingga aku berjanji, akan baik padamu.

Ku harap kau akan baik padaku, dan menjadikanku lebih baik selama bersamamu, Gus.

image

*igauan dan ocehan ngawur saat ternyata bangun pagi tadi kembali merasa tidak sesehat hari sebelumnya.

Advertisements

Weekend Absurd

7 Mar

Pernah banget saya mengalami 7 hal absurd dalam sehari yang saya jadi korban ke absurd an saya sendiri.
Kali ini lagi lagi saya pengen posting hal-hal absurd yang saya temui weekend kemarin.

1. Percakapan Absurd Rumah Sakit

Weekend lalu saya sempat ke salah satu rumah sakit swasta di tengah kota Yogyakarta. Karena beberapa hal, saya sempat stay beberapa jam di sana. Hawa rumah sakit sih di mana-mana sama ya. Yg beda disini saya ketemu perawat2 unyu. (Gak sempet potoooo T_T)
Perawat disini ad 3 macam. Berseragam batik, berseragam putih, dan berseragam biru. Salah satu dr seragam itu adl perawat asli rumah sakit tsb. 2 sisanya perawat praktek dr kampus kampus.
Awalnya sih lucu2 aja ya ngeliatin mereka gitu (cowo semuaa). Kadang benerin rambut mw dijambul2in gitu. Kadang nggerombol bahas update an di sosmed, Kadang poto2 selfie, hihihi (hapal banget soalnya saya bolak balik manggil perawat)

Absurdnya kalo pas meriksa pasien.

Case 1:
Masuk ruangan, bawa alat pengukur suhu. Setelah di cek,
Saya: “Berapa, Mas?”
Perawat: “39,6” kemudian jalan mw keluar dilanjut ngomong “panas broooh”

Case 2
Masuk ke ruang pasien
Perawat: “suntik maning” ambil tangan, cubles
Pasien: “aduh sakit”
Perawat: “lihat wajah saya aja, mba” sambil jambul2in rambut.
Setelah saya kepo ke sana sini, ni mas perawat ternyata emang suka jambul2in rambut kalo mau masuk k ruang pasien.
Mungkin kalo saya stay lebih lama disana bakalan lebih banyak lagi crita2 aneh n lucu perawat2 alay.

image

Jendela Rumah Sakit, sore sore

2. Celana hamil
Ada yang tau bedanya celana hamil dengan celana biasa? Saya sih pernah ya iseng2 pas ke department store gitu lihat2 baju2 ibu hamil, baju2 yg extra big size, kadang bentuk2 n kreasinya lucu lucu. Lagian ini semacam buat cuci mata murni juga soalnya gak bakal tergoda buat beli. Hehe.
Nah critanya weekend kemaren saya cari celana panjang.  Ternyata jaman sekarang susah bener ya cari celana yang modelnya gak mengecil dibawah gitu. Hampir semua model celana cewek tuh gak bersahabat buat alam Indonesia yg tropis ini alias kebanyakan ngepas banget.
Sampe kemudian saya nemu celana yg enak banget bahannya dan lumayan longgar. Murah pula.
Sampai di rumah, beres2 nota dan baca2 n nemu ada item namanya
Celana Hamil
Bingung donk saya, jangan2 saya salah nota nih. Trus saya cek lagi tuh celana dan
Jeng…
Jeng…
Saya nemu tali elastis di pinggang yg bisa diatur gede kecilnya selayaknya yang biasa ada di celana hamil.
Yasudahlah sedikit masygul tapi akhirnya saya jadi tau celana panjang jenis apa yg cocok buat saya walopun skarang pinggangnya kegedean (dimaksimalin ke yg terkecil) ;p

3. Overdosis Kopi
Saya baru punya kopi arabika kalosi nya Toraja. Dari dulu emang suka sih sama jenis ini. Tp mahiil. Jd gak sering2.
Ceritanya malam minggu itu saya baru mau nyoba kopi yg ini:

image

Karna lagi males, bubuk kopinya langsung saya tuang ke gelas tanpa ditakar. Trus kasih air panas deh. Saya minum.
Hmmmmmm,,, enaaak bangeeet.
Minumnya pelan pelan, bukan demi wifi gratis. Bukaaan. Soalnya panasss.
Nah saya baru tau kalo saya over banget kasi kopinya setelah di saat minum ampasnya mulai kelihatan. Pikir saya koq cepet banget.
Dan ternyataaaa
Sisa ampas kopi itu udah seperempat gelas itu sendiri.
Seketika itu saya baru sadar kalo sepertinya saya overdosis kopi.
Akhirnya malam itu saya gak brenti2 minum air putih. Itu pertama kali dalam hidup saya ngerasain pusing/kliyengan karna kopi.

4. Jas Hujan
Kalo ini cerita nya di weekend sebelumnya. Jadi saya mau ke solo (ke arah timur) dulu sore2 gitu. Tar malemnya ke jogja (barat). Seperti biasa pake sepeda motor. Saya buka bagasi jok, dan lihat kalo jas hujannya ada (gak saya bongkar). Oke lah jalan ke Solo dengan tenang.
Nah malamnya saya balik ke Jogja, di jalan raya jogja solo mulai gerimis. Saya masi males pake jas hujan. Setelah rada deres, saya menepi niatnya mau pke jas hujan. Buka jok dan ternyata bener ada 2 pcs jas hujan di situ. Dan dua dua nya celana jas hujan. Tanpa ada atasannya.
Saya nyengir aja trus gak jd pake langsung lanjut nerabas hujan sambil edarin pandangan ke kanan kiri kali ad yg jual jas hujan murah. ;p

Gak terasa sekarang sudah mau weekend lagi. Buat semuanya, semoga weekend nya menyenangkan, bermanfaat, dan bawa energi positif buat senin sampe seterusnya yaa….

aqied, pecinta weekend, libur dan cuti 😉