Archive | berkendara RSS feed for this section

Senja Merah Muda

30 Apr
image

Senja Merah Muda di Jl Raya Solo Jogja

Pernahkah kau berjumpa dengan senja merah muda, kawan?

Perjalanan ke barat kemarin sore begitu menyenangkan. Untuk pertama kalinya, langit merah muda yang mengantarku.

Dalam takjub, ku sempatkan menghentikan sepeda motor. Menepi, berusaha menyimpan memori senja merah muda itu dalam gambar.

Ah, menyebalkan sekali. Lagi-lagi kuasa Tuhan tak mampu direkam sempurna dalam alat buatan manusia.

Bagaimana senjamu kemarin?

Merah muda juga kah?

Matahari kita sama, bukan?

Advertisements

Long Weekend Yang Tertunda

3 Apr

Gak kerasa udah hari kamis aja. Mungkin karna di minggu ini banyak hal yang bikin saya gila sampai kemudian ketawa ketawa sendiri saking pusingnya. Jadi tiba tiba aja udah hari kamis. Weekend sudah di depan mata.

image

Pas di Jogja

Senin kemarin, hari raya nyepi berakibat weekend kemarin menjadi long weekend. Saya sempat maen2 di Jogja hari sabtunya. Dan blusukan sebentar di Solo hari minggu nya. Senin? Saya ngantor, pemirsaaah. Akhir pekan kemarin jadi bukan long weekend bagi saya.
Sebagai ganti betapa rajinnya saya kerja di hari senin yang tanggal merah, jumat besok ini saya bisa libur. Jadilah Long Weekend Yang Tertunda.
Sempat horror juga sih sama gempa semalam. Menyusul pernyataan di web bmkg soal potensi Tsunami di pantai selatan Yogyakarta. So, long weekend kali ini saya berencana menjauh dulu dari Kota Berhati Nyaman, Nagari Ngayogyakarta Hadiningrat.

image

Si backpack ud ngambek minta diajak jalan lagi

Terbiasa punya rencana yang kadang gak kesampain, kali ini belum saya ceritain dulu deh ya gimana long weekend saya besok. Biar pada penasaran (siapa sih yang mau penasaran sama kamu, Qiiid), sok ngartis banget saya yah.

image

Pinggiran Sukoharjo, kayanya sih

Lagi pula saya sih seneng seneng aja kalo long weekend sendiri alias gak bareng kebanyakan orang. Masih perlu gak sih saya ceritain kalo weekend, apalagi long weekend, Jogja berubah jd macet, padat dan bikin stress. Apalagi di masa2 diskon matahari ini yang panasnya ampun2an.

image

Nemu taman apa lah ini yg lagi dibangun. Buat nongkrong anak2 SMA. Sukoharjo, Solo

Melarikan diri ke Solo mungkin bisa jadi alternatif. Tapi hasil blusukan saya kemarin ternyata sama aja. Yep, Jogja dan Solo padat sesak aneka kendaraan luar daerah di masa libur. Jadinya saya pilih maenan di kampung kampung dan membiarkan sepeda motor saya mengarah kemanapun dia mau. Sempat ketar ketir sih karena cuma modal bensin satu liter dan jalanan yang saya tempuh langka pom bensin.

image

Diculik sepeda motor entah sampai dimana ini

image

Gak diniatin tau tau nyampe sekolahan saya di Solo dulu. Mampir deh

image

Es tehnya biar seger

So, where is your backpack taking you this weekend?

Padi dan Sawah dalam Kamera

8 Mar

Ide posting kali ini muncul akibat ngerusuh komen sama Mas Aul di postingannya kang Ujang “Halo Kakek”, pagi kemarin sebelum saya berangkat ngantor.

Topik yang kami bahas di kolom komentar lebih ke tentang sawahnya. Saya bukan mau nerusin bahasan pagi tadi. Tapi karena sepanjang perjalanan setelahnya, saya jadi kepikiran, sekalian aja buat posting.

Saat kecil, saya tidak akrab dengan sawah (bisa baca di kategori ‘Aqied Kecil’). Saya gak ngerti padi panennya berapa kali setahun. Saya gak ngerti fase-fase si padi dari masih benih sampai lebat menguning dan siap panen.

Sampai akhirnya, sawah menjadi pemandangan sehari-hari saya. Mojoagung, bagian paling timur dari kabupaten Jombang tempat saya sempat menetap sekitar 9 bulan cukup membentanfkan banyak sawah untuk saya akrabi.

3 bulan pertama banyak kerjaan lapangan, membuat saya berkesempatan menjumpa begitu banyak sawah. Sering berada di jok belakang sepeda motor, dan mudah bosan, memberi saya kesempatan mengabadikan sawah-sawah itu.
Saking seringnya saya upload foto sawah di akun instagram , sampai sampai saya dikira punya sawah sendiri (aamiin).

image

Kuda dan kuda besi

image

Sebelahnya belum di panen tp udah kuning

image

Kasian padi padi nya ambruk

image

Habis Panen. Sawah (atas), Jagung (bawah)

image

Seger

image

image

Foto Sawah pertama saya di Mojoagung. Gak sengaja pas ibu ini lewat. *skrinsut dr ig

Pindah ke Jawa Tengah, saya kembali bertemu sawah. Tapi karena lebih sering bawa sepeda motor sendiri dan memang gak mengkhususkan buat motret sawah, foto saya gak sebanyak pas di Mojoagung

image

Merapi Merbabu. Pas SD pernah nggambar kaya gini gaak? Hehe

image

Sawah di ujung gang

Sebagian sudah sering saya upload di instagram. Tp palingan sih tenggelam di antara foto2 absurd teh kopi dan foto2 selfie gak mutu lainnya.
Selain itu juga gambar2 nya seadanya aja. Karna dijepret dari jok belakang sepeda motor yang melaju dengan kecepatan cukup.

Saat ini pun saya masih sesekali ditemani sawah dalam perjalanan saya menjemput matahari.

*semua foto koleksi pribadi

Selamat Hari Senin

3 Mar

Hari senin ini rasanya gado gado. Pagi tadi saya bangun dan mandi pagi dengan malas malasan. Sarapan minum susu aja trus langsung cabut ngantor di kota sebelah. Perjalanan ke timur yang berarti harus menghadap matahari selama kurang lebih satu jam.
Saya sih selalu berusaha menikmati semua yang saya lalui ya. Dibawa asyik ato dicari bagian asyik nya di sebelah mana. Gitu aja.
Nyatanya meski masih males2an dan berkhayal seandainya senin ini hari libur nasional, saya menikmati aja perjalanan sejam bersama supri. Apalagi kalo di awal awal dapat pemandangan kaya gini:

image

Merapi dr Fly Over Janti. Selalu suka lihat ini pagi pagi. Gambar dr tripadvisor.com

Kadang saking merasa seru dan lucu, saya menganggap perjalanan saya itu seperti mainan di timezone. Jadi bukan sepeda motor saya yang bannya berputar, tapi jalanannya yg berjalan mundur. Hihi (pemikiran yg aneh). Saking lempeng nya perjalanan saya dan jalanan yg mulus didukung jml kendaraan yg gak terlalu rame (yg macet biasanya dr arah sebaliknya).
Memasuki prambanan ke arah timur dan masuk ke propinsi Jawa Tengah, mulai deh jalanannya semakin seru. Berlobang2 dengan berbagai varian, ukuran, jenis, diameter, dan letak.

image

Berbagai lobang2. Foto udah lamaa. Skrg ud nambah buanyak lagi

Awalnya saya sebel banget dan bawaannya pengen nyumpah2 gitu tiap kena lobang2 itu. Apalagi kalo posisi kita di belakang mobil, bikin gak tau kalo ad lobang menganga di depan kita. Wal akhir keperosok deh disitu. Yg kaya gini selain bikin pantat sakit, juga sukses bikin mur2 dan sekrup di sepeda motor kita pretel satu satu.

Yang aneh, paling nggak kan seminggu sekali saya ngelewatin jalanan ini (kalo weekdays saya pilih nginep di mes, jd bolak balik jogja weekend aja). Jumlah dan ukuran lobang lobang itu semakin bertambah dan beragam. Mungkin lobang lobang itu berkembang biak kali ya.

Tapi sekarang saya malah jadi senyam senyum sendiri kalo ngelewatin jalanan yang begitu. Entah kenapa di kepala saya ada pemikiran kalo saya itu lagi nhe game yang harus menyusun strategi gimana caranya tetap mempertahankan kecepatan, tapi harus menghindari lobang lobang itu.
Karna ngerasanya lagi seperti nge game, saya kalo terpaksanya keperosok di lobang2 itu, bawaannya malah pengen ketawa sambil ngehitungin nyawa saya masih berapa sebelum game over.

Justru dengan menikmati perjalanan seperti ini, waktu tempuh saya gak terasa lama. Dan ternyata sama aja dengan kalo saya ngebut sambil nyumpah2in pengendara lain, jalanan yg gak beres, lampu merah yg lama, ato mobil bagus yg suka nyipratin genangan air ke saya. Bedanya kalo dibawa seru dan lucu gini, sampe di tujuan gak kerasa capek nya (Alaah sok asik lu qied…).

Yah semua hal di atas terjadi karna khayalan saya kalo hari ini jadi hari libur nasional gak terwujud. So, happy weekdays tanpa tanggal merah sampai akhir bulan 😉

image

Antara Mataram dan Majapahit (busmania)

25 Feb

Sebenarnya ini menyambung posting saya bulan lalu tentang perjalanan saya jadi bus mania sepanjang jogja-lumajang.
Kali ini mau nerusin yang Jombang-Jogja. Saya di Jombang bukan di tengah kota. Malah sangaat pinggiran. Tepat bertetangga dengan Kecamatan Trowulan, Kab Mojokerto. Sudah tau kan ya kalau Trowulan di masa lampau adalah ibukota kerajaan besar berpatih Gadjah Mada: Kerajaan Majapahit.

Saya memilih bus sebagai transportasi utama saya untuk mencapai jogja. Berhubung letaknya yang menjadi jalur utama Surabaya-Jogja, ada 3 bus paling populer yg Alhamdulillahnya sudah merelakan saya jadi penumpangnya.
Here they are:

image

1. Bus Patas Eka 2. Bus Ekonomi-AC Tarif biasa milik Sumber Group. 3. Bus Ekonomi-AC tarif biasa Mira

Sampai sekarang, setiap jumat malam dan minggu malam saya selalu mengenang masa masa jadi busmania. Biasanya pada jumat malam pukul 22.00 WIB, saya nongkrong di sebrang eks Terminal Mojoagung. Letaknya persis di pinggir Jalan Utama Surabaya-Solo. Jalur yang selalu dilewati bus bus dari surabaya ke berbagai daerah di barat.

kenapa pukul 22.00?

Saya beberapa kali mencoba jam jam yg tepat untuk perjalanan dan kesimpulan yang paling tepat ya jam 10 malam itu. Karna bisa tiba di Jogja sekitar jelang subuh. Jam segitu sudah ad yg jemput. Gak kelewatan waktu sholat, dan bisa tidur enak di jalan (kalo bisa tidur).
Pertama kali mudik, saya sehabis maghrib alias jam 19.00 mulai nunggu bus. Tapi akibatnya saya tiba di Jogja terlalu tengah malam. Jd harus pke taxi buat ke rumah. Itu jg kalo bersyukur nemu taxi. Harganya sudah pasti beda dg taxi di jam normal.
Pernah juga stelah jam kantor tepat langsung berangkat. Sama saja nyampainya midnight. Gak nyaman pas di jogja nya. Istirahatnya jg jadi stengah2.
Selain jam tiba yg gak enak, teman seperjalanannya jg agak kurang nyaman. Tau kan surabaya dan sekitarnya banyaak sekali pabrik/lapangan kerja. Jadi pada jam jam segitu sudah sangat pasti bus penuh dengan penumpang yg lelah dengan berbagai ekspresi capai dan aroma.

Nungguin bus malam2 sama siapa?

Saking seringnya nongkrong di pinggir jalan malam malam, saya jadi merasa aman. Sangat aman. Karna segala tukang ojek, pak becak, pedagang asongan, pemilik kios2 rokok dan warung2 kopi sudah sangat hafal dengan saya. Tanpa saya ngomong apapun, kalo dr kejauhan mereka sudah mengenali salah satu dr 3 bus di atas (iya, saya kalo malam gak bisa bedain bus dr kejauhan), langsung kasih tau saya.
Trus kalo ada bus lain yg berhenti dan nawarin saya, mereka2 jg yang jawab ‘mbaknya mw ke jogja koq’, saya jd merasa terkenal. Hahahaha
Kalo ad cowok2 ato bapak2 yg ud keliatan rada gak bener, sama mereka dimarahin.
Kadang2 kalo lagi bosen bus nya gak lewat2, saya ngobrolin apa aja sama mereka biar gak bosen.
Ya bayangin aja donk malam2 jam segitu di pinggir jalan ramai pula.
*jadi kangen mereka semua

EKA, Bus Cepat

Kalo boleh memilih, saya paling suka bus ini. Kursi lega. Gak banyak brenti di banyak terminal. Seharusnya jg gak naikkan atau nurunkan penumpang sih di sembarang tempat. Tapi kalo kuota kursi masih kosong, EKA bisa aja di stop di pinggir jalan macam saya.
Meski tampak luar hampir mirip karena masih satu perusahaan, Eka dan Mira sama sekali berbeda. Ini salah satu contoh perbedaannya.

image

Kelasnya EKA memang jauh lebih baik dari MIRA. So pasti tarifnya juga. Sebelum kenaikan BBM Solar 2013 , tarif Mojoagung-Jogja untuk EKA adalah Rp. 64.000 (sama dg Surabaya-Jogja). sementara MIRA cukup 32.000 saja (tarif Mira selalu sama dengan Sumber Group).
Fasilitas di bus EKA selain AC, adl seat 2-2, Wi-Fi (lebih sering gak ada nya), dan voucher makan+minum di RM Duta Ngawi. Selain itu, ketika kita baru duduk di bus, langsung diantarkan satu air mineral gelas. Juga, EKA gak naikkan penumpang lagi kalau kursi sudah penuh. Jadi ojsigen kita2 sebagai penumpang, insya Alloh terjaga karna gak berebut sama penumpang yg berdiri2.
Karna tarifnya yang lumayan, dan susah banget dapetnya di weekend apalagi long weekend, saya jarang pake EKA buat ke Jogja nya. Tpi kalo dari Jogja nya, saya usahain selalu pake EKA. Karna saya berangkat di Minggu malam yang otomatis baru nyampe senin subuh, yang harus dilanjut kerja. Jadi paling nggak saya harus istirahat cukul walopun di perjalanan. Sempat beberapa kalu pake Non EKA buat balik ke jombang, dan hasilnya sepanjang senin saya ngantuk luar biasa plus pegel2. (Gaya banget yak).

MIRA, Saudara Tapi Beda

Masih satu saudara sama EKA, tampilan luar Mira emang mirip banget sama EKA. Tapi namanya beda kelas ya, MIRA ini jenisnya Ekonomi AC selayaknya bus bus Surabaya-an. Baik Mira maupun SK group, sama sama majang tulisan di depan: “AC Tarif Biasa”. Jadi walaupun dengan fasilitas AC, tarif penumpang tetap tarif bus ekonomi biasa.
Kalau naik Mira di jumat sore atau malam ke arah barat, jangan banyak berharap dapat kursi. Jangan juga berharap bisa ngerasain semriwingnya AC. Karna itu adalah saat saat puncak penuh penuhnya bus. Untungnya sih karna AC, jadi tidak boleh merokok di dalam. Jadi walo mungkin pegel2 dikit dan berebut oksigen, gak ada tambahan efek berasap asap.
Mira memang gak seperti EKA yang menetapkan jumlah maksimal penumpang = jumlah kursi. Jadi kalo siap dg segala resiko, nikmatin ajah.
Fasilitas lain di bus ini, delivery berbagai makanan dan minuman (baca: pedagang asongan). Pernah naik pas Romadhon, jam2 buka puasa gitu banyak yg jual buah2an seger. Mira seinget saya sih gak pke istirahat atau makan di manaa gitu. Jd kalo perjalanan jauh siapin aja kebutuhan perutnya yaaa.
Terakhir naik untuk Mojoagung-Jogja Rp. 38,000 (Juli 2013).

Sumber Group atau Eks Sumber Kencono

Bus ini legendaris banget. Kenapa? Dulu dengan nama lawas nya Sumber Kencono, termasuk bus yang sering masuk pemberitaan karena sepak terjangnya. Penasaran? Coba aja googling pake keyword ‘Sumber Kencono’. Di halaman muka banyak deh berita2 yg lumayan cukup bikin banyak orang takut naik bus ini.
Tidak jarang Sumber Kencono (SK) akhirnya diplesetkan dengan mengganti K dengan B. Mungkin itu mengapa Sumber Group sebagai perusahaan armada ini mengganti nama bus nya menjadi Sumber Selamat dan Sugeng Rahayu (SR).
Kalo saya sih lebih suka seat nya SK ini. Sayangny saya gak nemu gambar nya di search engine halaman awal2. Pengalaman pertama saya dengan bus ini cukup menyenangkan. Tarif dan fasilitas bisa dibilang sama dengan Mira. Cuma sensasinya memang sedikit berbeda. Apalagi kalau berkesempatan dapat kursi tepat di belakang pengemudi yang bisa dengan jelas melihat layar raksasa di depan. Seru bangeeeeet (kalo gak mau dibilang menguji adrenalin dan menambah kadar keimanan). Tapi ya saya mengalami ‘keseruan’ yang seperti itu gak sering2 banget sih. Saya taunya kalo pakai armada ini, jarak tempuh jadi lebih cepat walopun berhenti di banyak terminal.
Yang menyenangkan dari armada ini menurut saya penumpang2nya. Hampir selalu tiap saya naik, pastinya gak dapat kursi ya. Tapi begitu bayar ongkos le Kondektue dan ngomong tujuannya
“Jogja”,
Tinggal nunggu aja beberapa menit, selalu ada orang baik hati yang berdiri dan kasih kursi ke saya.
Seburuk2nya pengalaman gak dapat kursi, pasti ada yg ngasih tau penumpang mana bakal turun di mana. So, saya bisa gantiin.
Kadang insom saya jg kambuh kalo lagi di bus ini. Jadi sesekali ngobrol sama kernet/kondektur. Sesekali ngobrol sama orang sebelah yang profesinya macam2. Atau kalo lagi iseng, saya pindah pindah kursi. Hihi. Terutama kalau semakin malam kursi2 semakin kosong. Jd bisa duduk di seat yg untuk 3 orang buat sendiri n tidur enak. ;p

Macam macam cerita yang saya dapat di perjalanan. Mulai cerita hantu dr obrolan pak supir, cerita geje mahasiswa, bapak2 yg cerita anaknya smp nangis2, ibu2 yg curhat anaknya, yg ngorok, yg maksa jajanin saya oleh2, de el el.

Kangen sih setelah semua cerita lucu perjalanan yang seperti itu.

Sekarang perjalanan saya cukup dengan sepeda motor selama satu jam. Ceritanya tidak sebanyak perjalanan dengan bus memang. Tp tenaga dan energi jauh lebih irit.

Eniwei, selamat tanggal 25 yaaaaa 😉

Foto foto ambil di SINI dan SITU (terima kasih)

Tarif Bus Sumber Group (biasanya sama dengan Mira), Ekonomi AC

image

Dari fanpage Sumber Group

Hari Yang Absurd

9 Feb

Hari ini teman-teman saya menikah. Maksudnya Teman saya menikah dengan teman saya juga. Yg putri teman saya sejak SMP sampai SMA dan kami sekelas selama 5 tahun. Kuliah pun di kota yang sama meski beda kampus. Tapi bisa dibilang gak lost contact lah sampai saat ini. Pria nya (ternyata) teman SMP saya yang otomatis teman SMP teman putri saya. Saya sendiri baru kenal si Pria nya di Jogja jaman2 akhir kuliah. Waktu SMP gak tau bahkan denger namanya pun enggak.
Nah karena pernikahan mereka di Magelang, pagi pagi mestinya saya berangkat donk ya dr jogja. Udah janjian sama temen lain yg jogja nya perbatasan magelang buat berangkat bareng. Jadi saya ke rumahnya dulu gitu secara saya juga gak tau jalan.

image

Oleh oleh lari pagi sabtu kemarin

1. Penyakit pagi kambuh
Ternyata setelah beberapa hari ini rada rajin lari pagi, dan pagi tadi tidak, entah kenapa penyakit pagi saya kambuh. Bersin bersin dan pilek gak kunjung berhenti sepanjang pagi tuh merepotkan banget. Silahkan bayangin lagi ngaca pasang krudung ato dandan gitu trus bersin pake meler. Repot!

2.STNK motor gak ada
Akhirnya dengan segala keburu buruan saya berangkat. Eit satu lagi problemnya. Sepeda motor saya sudah habis masa surat jalannya sementara stnk belum turun. Belum lagi SIM sudah expired. So saya tukeran motor dulu sama Adek. Baru deh berangkat.

3. Ketinggalan….!!
Di jalan ngerasa aneh gitu ad yg ktinggalan kayanya. Ya ternyata ad titipan temen yg gak kebawa. Saya balik muter buat ambil tuh titipan.
Sudah di jalan semakin jauh, baru lah saya sadar hal kedua yg terlambat. KADO!.
Sempet galau juga balik ato nggak sementara temen yg nungguin saya ud ngewhatsapp. Gak enak kalo balik lagi bakal lebih telat lagi ke sana nya. Yaudah terusin jalan aja sambil mikir.

4. Terbang….
Karena ngerasa ud telat banget sama temen yg mw barengan, lagipula jalanan sepi lebar dan halus aspalnya, pasang kecepatan tinggi donk. Tiba tiba berasa ad yg terbang donk. Dan ternyata yg terbang itu titipan temen yg emang ringan n saya cantolin di cantolan sepeda motor depan itu. Kepikiran buat ngambil, soalnya sebelumnya kan saya sampe balik rumah gara2 itu ketinggalan. Tapi ngelirik spion ternyata tu benda ngglinding ke arah Tengah Jalan!.
Dengan berat hati saya ikhlaskan dan cari gantinya besok besok sambil memikirkan permintaan maaf buat temen. Hiks

5. Nyasaar
Saya tuh ud beberapa kali ke rumah temen saya yg deket magelang itu. Dan pernah sekali sendiri ke rumahnya, sampai dg selamat tanpa nanya2 ancer2. Jd pede aja gitu gak minta ancer-ancer rumah lagi. Padahal terakhir kesana ud beberapa tahun lagi. Dengan segala ke pede an dan ingatan terbatas tempo dulu, saya jalaaan aja smp kemudian bingung koq malah kanan kiri depan belakang sawah. Ternyata saya nyasar dan kebablasan, pemirsaaah. Sampe kelewatan 2 desa. Dan parahnya saya gak tau nama desa rumah temen saya ituh. Untung sinyal lancar jd saya bisa minta alamat. 😉

6. Resiko Motor Pinjaman
Seperti saya bilang di atas, saya pake sepeda motor Adek saya yang mana selalu dan diharuskan sama dia pake PERTAMAX. Saat serah terima, itu indikator bensin ud tinggal 3 bar. Mengingat jarak tempuh normal ditambah nyasar, berarti saya pasti kena jatah isi bensin. Sedihnya ternyata cash saya tinggal beberapa lembar. Tadinya niat ke ATM tp karna telat pake nyasar malah gak sempet n gak tega mampir ATM. Maka pas perjalanan pulang sengaja ke SPBU yg sedia ATM.

7. ATM error
Sudah sampai di SPBU yg ad ATM nya. Ngantri dulu, saya urutan no 3. Depan saya mas mas. Begitu giliran dia, masuk sebentar trus keluar. Saya kepo donk “gak bisa ya?”. Dijawab “kayanya loadingnya lama deh mb”.
Saya masuk ternyata tampilannya gini
“Transaksi tidak dapat diproses. Silahkan ambil kembali kartu Anda”
Coba pencet cancel, clear, enter, masukin kartu, gabisa semua. Yaudahlah daripada bete, sama temen saya dibayarin dulu bensinnya. Udah mah di pertamax ya mestinya gak ngantri. Tetep aja si mbak SPBU lagi ngisiin mobil.pake Premium lamaaaa. Untung saya sabar ya jadi gak bakar2.

Sekian kisah absurd di hari minggu ini. Hampir semua kejadian di atas berkawan rintik2 hujan yg manis menggelitik.

Akhirnya saya ucapkan:

Selamat Menanti Hari Senin

Aku dan Schofield

15 Jan

Pernah denger saya nyebut Schofield? Yup dia partner saya yang oleh beberapa teman diolok-olok sbagai pacar saya. Schofield yang sejak pertemuan pertama kami selalu mendampingi saya, gak pernah rewel hujan badai kabut panas atau lautan pasir yang kami lalui. Schofield gak protes dan tetap baik baik saja meski beberapa kali saya buat dia terluka.
Satu yang penting, Schofield ini dari Jepang meski dia hitam.
Ini salah satu rekam jejak saya dengan Schofield:

image

Dieng: Medio 2012

Saya berkenalan dengan Schofiels pd 2009, pertama kali pabrikan Honda mengeluarkan Absolut Revo (New Revo) dg kapasitas 110cc ini. Sebenarnya saat itu tipe ini bukan idaman saya. Sama sekali malah. Tapi melirik faktor U dan U dan D (ujung2nya duit), saya bawa pulang lah si Hitam kece yang akhirnya diberi nama Schofield.
Nama Schofield sendiri rada penting gak penting sih. Tau film seri nya FOX yg tokohnya lulusan MIT tp ngerampok bank demi nyelametin kakakny? Yes Prison Break dengan tokoh Michael Schofield yang bikin saya gila.
Bersama Schofield saya mengalami perjalanan panjang (ceileh). Di kilometer awal2 Schofield, pernah dengan tanpa persiapan saya bawa treking jalur boyolali-selo-kedung kayang- ketep-kopeng- ujug ujung njedul salatiga. Saat itu saya belum punya pengalaman motoran di jalur gunung. Tidak sampai seminggu, saya bawa lagi dari jogja ke Gunung Kidul maghrib-maghrib dan baru turun ke Jogja (sya masih ngekost di Jl Kaliurang KM 5 saat itu), jelang gerbang kost tutup. Seminggu kemudian saya ajak lagi nyusurin pantai gunung kidul, dan karena pelit banget buat parkir dan bayar uang masuk, saya pilih lewat pinggir pantai yg berpasir, jd bisa tiba di beberapa pantai tanpa melalui gerbang. Pulangnya dengan apes masih kehujanan pula.
Schofield memang tidak pernah pergi jauh. Rekor terjauh saya bersama Schofield hanya Jogja-Dieng lewat Kepil Sapuran dan pulangnya lewat Temanggung-Magelang-Jogja. Itupun perjalanan yang gak berat. Kendala hanya di kabut aja. Tapi karna pernah terjebak kabut plus hujan bareng juga di Irung Petruk nya Selo Boyolali, tidak terlalu masalah untuk Schofield.

image

Kejebak Kabut sore sore di Irung Petruk menuju Selo, Boyolali (pos daki merapi-merbabu)

Saya mencintai Schofield, saat itu (menurut kakak dan beberapa teman) berlebihan. Pernah kunci saya hilang di UMY Ring road, saya maksa pinjem motor temen untuk ngambil kunci cadangan di Jl Kaliurang pada jam 14.00 Ramadhan karna gak tega njebol rumah kunci. Saya pernah uring2 sama temen saya yang setelah jalan bareng Schofield, plat motornya jd hilang. Saya rajin nemenin Schofield creambath (baca: cuci salju) dan check up (baca: service rutin). Saya juga gak keberatan sesekali traktir pertamax. Saya mulai belajar2 otomotif sederhana meski hanya yg berhubungan dengan dia, dan sekarang gak ad yg nyantol. Bahkan saya sempet berfikir menghadiahi dia lampu kabut.
Tapi diantara itu semua, kadang saya juga melakukan kekejaman padanya. Susur pantai di jalanan berpasir dan rentan cipratan air laut tidak sehat untuk Schofield. Sering juga saya paksa dia bolak balik Solo Jogja meski kadang gak penting2 amat. Atau kalo lagi males, saya biarkan dia menginap di stasiun dan saya selingkuh sama Pramex. Belum lagi kalo kerendem banjir, tetap saya paksa dia untuk jalan. Bahkan tahun pertama dengannya, beberapa kali dia lecet bahkan sempat beradu badan dengan roda 4 sampai pecah 3 bagian depannya. Saya sendiri di semua insiden itu sehat wal afiat. Masih sangat sehat untuk memeriksakan luka dan patah tulang Schofield ke dokternya. Mas mas bengkel kadang heran “siapa yg make mbak motornya sampe gini?” Dan langsung bengong saat dijawab “saya”.
Yang saya suka dari Schofield, dibandingkan rekan rekan seusianya, Schofield cukup sehat. Saya senyum2 aja kalo tukang parkir nyalain motor saya dan gak percaya kalo Schofield lahir 2009. Gak percaya juga kalo itu sepeda motor saya beneran (u know lah ad anggapan tertentu soal perempuan dan kendaraan). Apalagi kalo sedang diperlukan dipinjam teman untuk waktu yg cukup tuk berkenalan. Rata2 responnya positif dan ikutan suka dengan Schofield. Setidaknya meskipun tampilan luar nya gak selalu kinclong, suara mesin dan tarikannya kasih kesan pertama yg positif.
Tapi itu dulu, sejak setahun lalu saya hijrah ke Jawa Timur, mau gak mau saya berpisah dengan Schofield. Dia dibawah pengasuhan orang lain, dan kami menjalani LDR. Tidak setiap akhir pekan saya bisa jumpa dengannya. Sampai pada Juli lalu saya dipindahtugas kembali ke Klaten dan Jogja. Saya bahagia kala itu, saya pikir we officially ended up the long distance relationship. Saya sempat menjalani hari kembali bersama Schofield, meski dengan rute yang itu itu saja.
Dilema hadir ketika saya harus menerima konsekuensi kepindah tugasan saya. Setelah 9 bulan bekerja di institusi saya saat ini, saya mendapat promosi dan dipindahkan ke area yang lebih delat dengan KTP saya. Amanah baru ini saya mendapat fasilitas Supri, sesama sepeda motor pabrikan Honda dengan volum silinder lebih besar dari Schofield. Saya dihadapkan kebingungan, sampai akhirnya saya memilih memulangkan Schofield di Jogja saja dan hanya digunakan jika saya butuh atau jika ada yang membutuhkan. Sementara saya konsen dengan Supri.
Sedih? Bangeeet. Saya sedang di masa mengenal kembali Schofield yang (menurut saya) cukup berbeda dengan setahun lalu saya tinggal dan terpaksa berpisah lagi. Saya bisa saja bersama keduanya, tapi koq kesannya gak efektif banget.
Nyatanya meskipun kini saya menjalani hari hari bersama Supri, saya tidak bisa melakukan hal hal yang sama dengan yang pernah saya lakukan pada Schofield. Supri hanya menjalani hari yang begitu begitu saja. Makan makanan yang itu itu saja. Juga creambath dan service yang tidak pernah saya temani (diurus kantor, lebih terurus sih). Menurut teman teman dan kakak adik saya, saya pun terlihat koq mencintai Supri. Namun mungkin tidak bisa dengan cinta yang sama seperti terhadap Schofield.
Terlalu banyak cerita indah dan perjalanan2 menyenangkan bersama Schofield. Mungkin sewaktu waktu saya harus buat posting khusus tentang rekam jejak Schofield.

*aqied, motorider who knows nothing about automotive

%d bloggers like this: