Archive | berkendara RSS feed for this section

Menuju Negri di Atas Awan, Dieng Part 3

29 Feb

 

image

Telaga warna dari Batu Ratapan Angin

Sudah 3 kali saya menyambangi negri di atas awan ini dan tetap masih inginkembali lagi ke sana. Entah apa yang mendasari saya untuk ingin kembali lagi. Mumpung saat ini waktu saya begitu longgar, pasca long weekend imlek kemarin, pada hari kamis saya kembali menuju ketinggian.

Continue reading

Seruling Samudra di Pantai Klayar

18 Feb
hello, holiday

hello, holiday

Agak kurang menyenangkan memang kalo long weekend di tanggal yang kurang tepat. Seperti bulan ini, ada long weekend di tengah-tengah bulan yang bagi pecinta tanggal 25 (baca: saya), malah tanggal miskin-miskinnya.
Bagi sebagian kita, mungkin ada yang lebih suka beristirahat dengan tenang di rumah, berkumpul dengan keluarga, membaca buku, memonton film, dsb. Sebagian lagi suka berjalan-jalan di pusat perbelanjaan, hunting-hunting diskon, atau sekedar window shopping dan nyegerin mata. Sebagian lagi pengen jalan-jalan dan nyegerin mata, tapi pengen saldo di rekening tetap terjaga. Nah, saya lebih seringnya jadi sebagian yang disebut terakhir ini. Biasanya saya pilih jalan-jalan yang gak banyak ngeluarin ongkos fix. jadi ongkos lain2nya bisa ditekan. salah satunya, Pantai.

pantaaaaiiiiii

pantaaaaiiiiii

Meski saat touring saya ke pantai kece ini bukan long weekend, mungkin bisa jadi tambahan referensi buat yang punyabtipe-tipe liburan seperti saya. Hitung-hitungan budget saat itu sudah saya share lengkap di postingan lama. Tema kami kala itu Fun Camp Klayar under 50K.

waktu itu nge blog di sini jadi 1 postingan

waktu itu nge blog di sini jadi 1 postingan

Kenapa Pantai Klayar? Well, Pacitan Jawa Timur memang memiliki banyak pantai. Ada Pantai Srau, Banyutibo, Buyutan, dan masih banyak lagi. Letaknya juga berdekatan kalau memang mau ditarget susur pantai sampai habis. Kali ini fokus ke Klayar dulu aja ya, karena yang lainnya masih belum pernah saya datengin. Hehe
Untuk bisa dapat sunrise dan sunset sekaligus, pilihan paling bagus ya menginap. Jadi tiba di pantai siang atau jelang sore, sambil menunggu saat-saat sunset. Kemudian malam beristirahat untuk memulihkan tenaga setelah perjalanan. Pagi bisa siap siap menjemput sunrise.

tenda oranye

tenda oranye

Untuk camping di Klayar, tidak ada biaya khusus. Jadi cukup datang dan bayar uang masuk. Ada beberapa pilihan untuk spot mendirikan tenda. Bisa di bagian bawah yang langsung menghadap pantai. Sebaiknya cari tanah yang lumayan keras, karena kebanyakan di area ini berpasir. Ada juga tebing sisi yang dekat dengan seruling samudra. Tapi untuk menuju sisi yang satu ini, cukup lumayan juga jalannya. Sisi satu lagi yang menurut saya paling asyik, di tebing sebelah kanan. Lokasinya sedikit mendaki, namun tanahnya cukup enak untuk mendirikan tenda. Di jam-jam normal (pagi-sore) bahkan ada warung kopinya. Di sini lokasi kami mendirikan tenda. Tidur dengan ninabobo debur ombak sangat menenangkan, bukan?

di nina bobo ombaks

di nina bobo ombaks

Tidak afdhol rasanya kalau sudah di pantai tapi tidak tersentuh air. Sayangnya seperti tipikal pantai selatan pada umumnya, berenang dan mandi-mandi tidak disarankan. Lagipula pada saat-saat tertentu, ombak ternyata cukup besar juga. Jadi cukup bermain-main di pinggiran saja, berfoto atau sekedar iseng ciprat-ciprat ke kawan seperjalanan. Yang begini cukup bikin gak terasa sudah berjalan cukup jauh hingga dekat dengan lokasi seruling samudra. Kalau merasa terlalu lemas, terlalu panas, atau terlalu malas untuk menyusuri pantai dari area masuk hingga seruling samudra, bisa ngojek pakai ATV.

tetep main air

tetep main air

Pantai Klayar memiliki aneka batu-batuan yang terbentuk dari proses geologi. Kabarnya higga kini masih ada aktivitas pengangkatan tektonik, sehingga menghasilkan pemiringan lapisan kerak bumi skala kecil dan endapan gisik. Satu yang tidak ada duanya di pantai ini, akan ada lengkingan akibat ombak yang membentur bebatuan, kemudian menyembur melalui celah retakan di tengah-tengah bebatuan serupa geiser. Fenomena ini yang kemudian disebut Seruling Samudra.

area seruling samudra

area seruling samudra

Tentu saja bisa berfoto di sini. Namun karena pastinya banyak pengunjung yang juga ingin berfoto di lokasi ini, bisa dibilang cukup ngantri. Belum lagi ditambah setiap akan berfoto harus menanti-nanti cemas ombak yang datang demi dapat semburan cantik. sayangnya saya gak bisa banget deh motret pas adegan keren ini (fotografer abal abal). Tak apa. Tidak tersimpan di kamera bukan berarti tidak tersimpan di hati, bukan?

 

tigasopir katanya sih

tigasopir katanya sih

jalannya lumayan jauh sik

jalannya lumayan jauh sik

pasir, air, batu

pasir, air, batu

Fun Camp Klayar Under 50K

16 Dec

image

image

Lagi-lagi kali ini saya dan teman-teman JJC membunuh akhir pekan bareng. Tujuan utamanya sih nge camp di Pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur. syukur-syukur bisa dapet Sunset dan Sunrise sekaligus. Meski dengan keadaan cuaca yang seperti sekarang ini, kami gak banyak ngarep sih bakal dapat duo pemandangan spektakuler itu.

Berhubung lagi-lagi kami touring bersepeda motor dengan peserta 11 orang, plus harus bawa perlengkapan nge camp yang rada rempong buat diselip-selipin di sepeda motor, kami gak banyak mampir. kalo diringkas ya perjalanan kami jadinya gini nih:

Hari I —-> Perjalanan Klaten-Pacitan, Goa Gong, Klayar

Hari II —-> explore Klayar dan perjalanan Klayar-Klaten (khusus saya langsung lanjut Jogja)

Karena musim dan cuaca yang mancing sakit, plus perjalanan touring pastinya butuh fisik sehat, kami udah ancang-ancang saling ngingetin buat jaga kondisi badan. Gak ada deh malem-malem ngangkring bareng pulang kerja dan kegiatan begadang skip total (walo aslinya tetep gak bisa, hahahaha).

Sabtu pagi, kami berangkat dari daerah Pedan, Klaten menuju Pacitan. Rutenya gampang aja. Pokoknya ikutin aja arah ke Wonogiri. Setelah di Wonogiri nya, tinggal pake tombol bantuan “ask the audience” alias nanya orang arah ke Pacitan.

gak jauh setelah ninggalin Pacitan, nanti bakal mulai  ada dan sering banget ada papan penunjuk arah Pantai Klayar dan Goa Gong. ikutin aja. Berhubung saat itu masi siang, jadi mampir dulu ke Goa Gong. Makin bikin penasaran sih karna jalanan jd rame n macet di depan Goa ngehits ini. Nanti saya posting terpisah deh. Penampakannya seperti ini nih:

image

Warna warni nya dari lampu

Dari Goa Gong, kami lanjut Pantai Klayar yang gak jauh jauh amat tapi cukup jauh juga sih. Medannya nanjak turun standar gak yg bikin cape cape banget. Jalanan banyak yang udah bagus dan halus. Sebagian masi proses ngaspal.

Sampai di Klayar, makan dulu dari bekal yang kami bawa, lanjut naik salah satu tebing buat ndiriin tenda. Sayangnya karna mendung dan hujan terus sunset maupun sunrise banyakan ngumpet di balik awan.

image

Gak dapet sunrise

Paginya, kami sarapan di salah satu warung, trus explore pantai sampai ke lokasi ngehits nya. SERULING SAMUDRA. Nanti aja saya bahas sendiri ya biar banyak postingan. Selesai explore pantai, bersih bersih, lanjut pulang.

image

Tebing deket kami ndiriin tenda

Total pengeluaran kami kira-kira gini:
Retribusi masuk Goa Gong @Rp. 5,000 x 11 –> Rp. 50,000 (minta korting, tdk ada biaya parkir)
Retribusi Pantai Klayar ber 11 Rp. 30,000 (sudah termasuk nginep n ndiriin tenda)
Retribusi Area Seruling Samudra ber 11 Rp. 10,000 ( harga normal.@Rp. 2,000)
Beli Air minum, kopi, mi instan, makan, dll Rp. 150,000.
Total di share ber 11 jatuhnya +/- Rp. 22,000.
Untuk bensin dengan rute Klaten-Wonogiri-Pacitan, cukup 2 x @Rp. 26,000.

Bisa banget ternyata duit merah selembar nyisa buat perjalanan seru m nyenengin. Plus gak perlu galau malam mingguan. Hehe

image

Lovely trip with lovely travelmates

Hello weekends

6 Dec

image

Weekend kali ini akhirnya kesampaian juga jalan bareng temen temen JJC alias Jam Jahat Crew. Rombongan touring yang bulan Oktober lalu jalan bareng juga ke Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah. Asyiknya jalan bareng JJC itu selain rame, juga pada pinter banget ngakalin budget. Silakan tengok posting saya tentang Trip Dieng 2D1N yang habisnya kurang dari 100rb.

Nah episode kali ini sebenarnya uda direncanain lama. Niatnya buat trip pertengahan atau akhir november. Namun karena berbagai macam sebab jadi mundur-mundur terus sampai baru berangkat sabtu pagi tadi (6 Desember 2014). Lagi-lagi touring kali ini kami ber-11. Ganjil lagi. Hiks. Karena yang satu (seharusnya 12), gak jd bisa ikutan. Sedih sebenarny a dia gak ikutan.

Touring begini memang kalo ganjil gak enak. Selain jadi ada satu yg mau gak mau tanpa partner, sayang juga sama bensin yg cuma buat ngangkut satu orang. Tapi mau gimana lagi ya. Dengan ber 11 kami tetap berangkat.

Tema kali ini “Fun Camp Klayar”, jadi tujuan utamanya ya pantai Klayar yang letaknya di Kab. Pacitan, Jawa Timur. Karena Niatnya buat nge camp, jadilah jauh jauh hari sebelumnya ud ribut inventarisir kebutuhan nginep. Ya kami kami ini kan jarang ketemu. Paling ketemu tiap hari di group whatsapp doank. Plus gak banyak yg pengalaman camping. Jd rada ribut dan rempong.

Alhamdulillah sampai sejauh saat ini saya ngetik postingan di tepi tebing sisi pantai, pada salah satu tempat tinggi, lokasi kami mendirikan tenda, perjalanan lancar dan fun nya dapet banget. Baru kali ini lho saya ngetik postingan dengan sebahagia ini. Berkawan suara debur ombak dan aroma laut yang saya suka. Tanpa terhalang gangguan sinyal.

Apa kabar weekend kamu?

image

JJC: Terima kasih Tuhan hidupku asyik

BBM

27 Nov

image

BBM kali ini mau bahas Bahan Bakar Minyak ya. Bukan BlackBerry Messenger. Saya tau sih dulu dulu kalo ditanyain Pin BB sering bilang gak punya. Karena sebagai anak baik baik, saya gak mau PHP ya. BBM saya itu dulunya kalo kirim pesan kamis, paling baru saya baca sabtu. Basi banget kan. Sampe kata temen kantor saya, mending kirim surat pake merpati aja malah lebih cepet nyampe.

Sekarang sih bareng Xperia M2 Aqua, BBM uda lumayan lancar. Walo jarang dipake juga sih. Plus kontak nya itu itu doank. Pin pun jadi BEDA. Iyap. 5 karakter terakhir pin BBM saya BBEDA.

Ealah, malah ngelantur.

Balik lagi ke fokus awal. Berhubung saat ini harga BBM subsidi naik Rp, 2.000, saya sebagai pengendara sepeda motor lumayan ngerasain efeknya. Dan efeknya baru kerasa banget baru baru iji. #telatdotkom.

Biasanya kan ya saya santai aja mau BBM berapa lha wong speda motor yang saya pake dikasih kantor plus kebutuhan bensinnya. Paling saya ngisi bensin kalo buat pulang doank seminggu sekali atau kalo lagi dolan-dolan aja.

Nah semingguan ini, saya sering banget bolak balik Jogja-Klaten skitaran 45 menit perjalanan lah ya. Pake nya juga motor sendiri yang Juli lalu berusia 5 tahun. Otomatis isi bensin berkali-kali dan baru kerasa pedih. Biasanya untuk pengisian full tank di Revo 110cc, 17rb itu udah cukup dan bisa buat PPP alias 3 kali jalan pergi pulang pergi lagi. Pagi tadi, saya ngisi bensin premium lagi 17rb dan ternyata kayanya bakal cuma cukup buat PP aja.

image

Ini berarti saya mesti pinter pinter ngatur ulang isi dompet. Apalagi belom ada tanda tanda bakal dapet tambahan penghasilan. Kalau kenaikan jaman dulu yang 4500 jadi 6500 sempet ada penyesuaian gaji, yang kali ini selama belom ada info ya berarti saya nya kan yang mesti pinter-pinter. Misal sering-sering pinjemin motor yang bensinnya sekarat jd yang make mau gak mau ngisiin kan. #otakJahatOn.

Apa mungkin harus dikurangi ya penggunaan kendaraan bermotornya. Kalau bisa berharap sih saya dukung banget proyek Pintu Kemana Saja. Selain ramah lingkungan, juga hemat waktu, hemat penggunaan BBM. Atau baling-baling bambu, mungkin?

Konna koto ii na
Dekitara ii na
Anna yume konna yumme ippai aru kedo

Minna minna minna
Kanaete kureru
Fushigina pokke de kanaete kureru

Sora wo jiyuu ni tobitai na

Hai, TAKEKOPUTAI

An an an
Tottemi daisuki
Doraemon

#CHSA: 110 vs 125

8 Sep

Duh telat banget nih. postingnya udah hampir di penghujung senin.

Kali ini gak banyak cerita, karna emang biasa biasa aja kehidupan saya (gak ada juga yang mau kepo sih). Kali ini lagi pengen ngomongin teman setia saya seperti yang pernah dikenalin di “Aku dan Schofield“. Yep, my ride yang punya volume silinder 110 cc.

Seperti pernah saya tulis di “Satu Jam Bersama Senja” dan “Senja Cara Gue“, saya butuh waktu sekitar 1 jam untuk menembus jarak 55 KM dari kantor (dan mess) ke rumah Jogja. Berpatokan hari-hari biasa, saya menyediakan satu jam sebagai estimasi perjalanan saya. Dan ini sudah saya jalani sekitar satu tahunan.

Kenapa judulnya 110 vs 125?

Well. Karena ternyata satu jam yang saya estimasikan itu berlaku berbeda ketika saya pakai kendaraan 110 cc (New Revo 2009, selanjutnya disebut Schofield) dan 125 cc (Supra X 125 2013, selanjutnya disebut Supri).

Berbulan-bulan saya memilih bolak balik menggunakan Supri, rata-rata waktu yang saya butuhkan dalam kondisi normal adalah 50 menit. Persiapan waktu 1 jam atau 60 menit, saya masih punya jeda 10 menit untuk antisipasi keterlambatan atau hal-hal yang mungkin tidak terduga. dengan demikian, saya merasa aman dan santai saat di perjalanan.

Pagi tadi, saya bersama Schofield menyiapkan estimasi waktu 60 menit untuk perjalanan. Sampai kemudian di tengah perjalanan saya baru tersadar kalau ternyata saya tidak bisa menyamakan Schofield dengan Supri. Bersama Supri, saya kadang tidak sadar sudah berada di kecepatan dengan 3 digit km/h. Pembagian batas kecepatan setiap gigi nya pun beda. Begitu juga maksimum kecepatan meski saya gak berani/gak pernah juga sampai batas maksimum. (kenapa juga baru nyadar pas udah di jalan)

Wal akhir, setelah sampai ternyata lama perjalanan saya jadi sekita +/-60 menit. Tidak secepat jika bersama Supri.

yah, saya memang gak ngerti kendaraan sih. Seperti anggapan kebanyakan orang kalau perempuan bersepeda motor cuma tau pakai nya aja. intinya hari ini saya dapat pelajaran kalau jangan samakan estimasi waktu ketika bersama Schofield dengan ketika bersama Supri.

Senja Merah Muda

30 Apr
image

Senja Merah Muda di Jl Raya Solo Jogja

Pernahkah kau berjumpa dengan senja merah muda, kawan?

Perjalanan ke barat kemarin sore begitu menyenangkan. Untuk pertama kalinya, langit merah muda yang mengantarku.

Dalam takjub, ku sempatkan menghentikan sepeda motor. Menepi, berusaha menyimpan memori senja merah muda itu dalam gambar.

Ah, menyebalkan sekali. Lagi-lagi kuasa Tuhan tak mampu direkam sempurna dalam alat buatan manusia.

Bagaimana senjamu kemarin?

Merah muda juga kah?

Matahari kita sama, bukan?

Long Weekend Yang Tertunda

3 Apr

Gak kerasa udah hari kamis aja. Mungkin karna di minggu ini banyak hal yang bikin saya gila sampai kemudian ketawa ketawa sendiri saking pusingnya. Jadi tiba tiba aja udah hari kamis. Weekend sudah di depan mata.

image

Pas di Jogja

Senin kemarin, hari raya nyepi berakibat weekend kemarin menjadi long weekend. Saya sempat maen2 di Jogja hari sabtunya. Dan blusukan sebentar di Solo hari minggu nya. Senin? Saya ngantor, pemirsaaah. Akhir pekan kemarin jadi bukan long weekend bagi saya.
Sebagai ganti betapa rajinnya saya kerja di hari senin yang tanggal merah, jumat besok ini saya bisa libur. Jadilah Long Weekend Yang Tertunda.
Sempat horror juga sih sama gempa semalam. Menyusul pernyataan di web bmkg soal potensi Tsunami di pantai selatan Yogyakarta. So, long weekend kali ini saya berencana menjauh dulu dari Kota Berhati Nyaman, Nagari Ngayogyakarta Hadiningrat.

image

Si backpack ud ngambek minta diajak jalan lagi

Terbiasa punya rencana yang kadang gak kesampain, kali ini belum saya ceritain dulu deh ya gimana long weekend saya besok. Biar pada penasaran (siapa sih yang mau penasaran sama kamu, Qiiid), sok ngartis banget saya yah.

image

Pinggiran Sukoharjo, kayanya sih

Lagi pula saya sih seneng seneng aja kalo long weekend sendiri alias gak bareng kebanyakan orang. Masih perlu gak sih saya ceritain kalo weekend, apalagi long weekend, Jogja berubah jd macet, padat dan bikin stress. Apalagi di masa2 diskon matahari ini yang panasnya ampun2an.

image

Nemu taman apa lah ini yg lagi dibangun. Buat nongkrong anak2 SMA. Sukoharjo, Solo

Melarikan diri ke Solo mungkin bisa jadi alternatif. Tapi hasil blusukan saya kemarin ternyata sama aja. Yep, Jogja dan Solo padat sesak aneka kendaraan luar daerah di masa libur. Jadinya saya pilih maenan di kampung kampung dan membiarkan sepeda motor saya mengarah kemanapun dia mau. Sempat ketar ketir sih karena cuma modal bensin satu liter dan jalanan yang saya tempuh langka pom bensin.

image

Diculik sepeda motor entah sampai dimana ini

image

Gak diniatin tau tau nyampe sekolahan saya di Solo dulu. Mampir deh

image

Es tehnya biar seger

So, where is your backpack taking you this weekend?

Padi dan Sawah dalam Kamera

8 Mar

Ide posting kali ini muncul akibat ngerusuh komen sama Mas Aul di postingannya kang Ujang “Halo Kakek”, pagi kemarin sebelum saya berangkat ngantor.

Topik yang kami bahas di kolom komentar lebih ke tentang sawahnya. Saya bukan mau nerusin bahasan pagi tadi. Tapi karena sepanjang perjalanan setelahnya, saya jadi kepikiran, sekalian aja buat posting.

Saat kecil, saya tidak akrab dengan sawah (bisa baca di kategori ‘Aqied Kecil’). Saya gak ngerti padi panennya berapa kali setahun. Saya gak ngerti fase-fase si padi dari masih benih sampai lebat menguning dan siap panen.

Sampai akhirnya, sawah menjadi pemandangan sehari-hari saya. Mojoagung, bagian paling timur dari kabupaten Jombang tempat saya sempat menetap sekitar 9 bulan cukup membentanfkan banyak sawah untuk saya akrabi.

3 bulan pertama banyak kerjaan lapangan, membuat saya berkesempatan menjumpa begitu banyak sawah. Sering berada di jok belakang sepeda motor, dan mudah bosan, memberi saya kesempatan mengabadikan sawah-sawah itu.
Saking seringnya saya upload foto sawah di akun instagram , sampai sampai saya dikira punya sawah sendiri (aamiin).

image

Kuda dan kuda besi

image

Sebelahnya belum di panen tp udah kuning

image

Kasian padi padi nya ambruk

image

Habis Panen. Sawah (atas), Jagung (bawah)

image

Seger

image

image

Foto Sawah pertama saya di Mojoagung. Gak sengaja pas ibu ini lewat. *skrinsut dr ig

Pindah ke Jawa Tengah, saya kembali bertemu sawah. Tapi karena lebih sering bawa sepeda motor sendiri dan memang gak mengkhususkan buat motret sawah, foto saya gak sebanyak pas di Mojoagung

image

Merapi Merbabu. Pas SD pernah nggambar kaya gini gaak? Hehe

image

Sawah di ujung gang

Sebagian sudah sering saya upload di instagram. Tp palingan sih tenggelam di antara foto2 absurd teh kopi dan foto2 selfie gak mutu lainnya.
Selain itu juga gambar2 nya seadanya aja. Karna dijepret dari jok belakang sepeda motor yang melaju dengan kecepatan cukup.

Saat ini pun saya masih sesekali ditemani sawah dalam perjalanan saya menjemput matahari.

*semua foto koleksi pribadi

Selamat Hari Senin

3 Mar

Hari senin ini rasanya gado gado. Pagi tadi saya bangun dan mandi pagi dengan malas malasan. Sarapan minum susu aja trus langsung cabut ngantor di kota sebelah. Perjalanan ke timur yang berarti harus menghadap matahari selama kurang lebih satu jam.
Saya sih selalu berusaha menikmati semua yang saya lalui ya. Dibawa asyik ato dicari bagian asyik nya di sebelah mana. Gitu aja.
Nyatanya meski masih males2an dan berkhayal seandainya senin ini hari libur nasional, saya menikmati aja perjalanan sejam bersama supri. Apalagi kalo di awal awal dapat pemandangan kaya gini:

image

Merapi dr Fly Over Janti. Selalu suka lihat ini pagi pagi. Gambar dr tripadvisor.com

Kadang saking merasa seru dan lucu, saya menganggap perjalanan saya itu seperti mainan di timezone. Jadi bukan sepeda motor saya yang bannya berputar, tapi jalanannya yg berjalan mundur. Hihi (pemikiran yg aneh). Saking lempeng nya perjalanan saya dan jalanan yg mulus didukung jml kendaraan yg gak terlalu rame (yg macet biasanya dr arah sebaliknya).
Memasuki prambanan ke arah timur dan masuk ke propinsi Jawa Tengah, mulai deh jalanannya semakin seru. Berlobang2 dengan berbagai varian, ukuran, jenis, diameter, dan letak.

image

Berbagai lobang2. Foto udah lamaa. Skrg ud nambah buanyak lagi

Awalnya saya sebel banget dan bawaannya pengen nyumpah2 gitu tiap kena lobang2 itu. Apalagi kalo posisi kita di belakang mobil, bikin gak tau kalo ad lobang menganga di depan kita. Wal akhir keperosok deh disitu. Yg kaya gini selain bikin pantat sakit, juga sukses bikin mur2 dan sekrup di sepeda motor kita pretel satu satu.

Yang aneh, paling nggak kan seminggu sekali saya ngelewatin jalanan ini (kalo weekdays saya pilih nginep di mes, jd bolak balik jogja weekend aja). Jumlah dan ukuran lobang lobang itu semakin bertambah dan beragam. Mungkin lobang lobang itu berkembang biak kali ya.

Tapi sekarang saya malah jadi senyam senyum sendiri kalo ngelewatin jalanan yang begitu. Entah kenapa di kepala saya ada pemikiran kalo saya itu lagi nhe game yang harus menyusun strategi gimana caranya tetap mempertahankan kecepatan, tapi harus menghindari lobang lobang itu.
Karna ngerasanya lagi seperti nge game, saya kalo terpaksanya keperosok di lobang2 itu, bawaannya malah pengen ketawa sambil ngehitungin nyawa saya masih berapa sebelum game over.

Justru dengan menikmati perjalanan seperti ini, waktu tempuh saya gak terasa lama. Dan ternyata sama aja dengan kalo saya ngebut sambil nyumpah2in pengendara lain, jalanan yg gak beres, lampu merah yg lama, ato mobil bagus yg suka nyipratin genangan air ke saya. Bedanya kalo dibawa seru dan lucu gini, sampe di tujuan gak kerasa capek nya (Alaah sok asik lu qied…).

Yah semua hal di atas terjadi karna khayalan saya kalo hari ini jadi hari libur nasional gak terwujud. So, happy weekdays tanpa tanggal merah sampai akhir bulan 😉

image

%d bloggers like this: