Archive | kata saya RSS feed for this section

Cacatan Mr Plate

3 Sep

iseng2 “muraja’ah” akun facebook sendiri, n nemu note yang ku tulis sekitar 2009-an

fiksi yang gak istimewa mungkin, tp cukup membuat saya mbrebes mili kebawa nostalgia.

Imageberikut:

Plate aT ngRuki

June 22, 2009 at 11:23pm

besok adik aku udah mulai liburan sekolah,,
harusnya aku yang njemput,,
tapi berhubung kuliah padat n ada kakak baek hati (ralat: yg sedang baik hati), gak jadi ke pondok deh,,,
ingat pondok,, terlalu banyak lagi kenangan tergambar…..

sedikit fiksi yang biasa banget, sekedar membangkitkan kembali memori 6 tahun perjalanan di PONDOK PESANTREN ISLAM ALMUKMIN NGRUKI SUKOHARJO SURAKARTA, kompleks DARUL HIJROH

HANYA FIKSI BIASA

horee………
Akhirnya ada juga yang beli aku. Setelah sekian lama nongkrong dalam penantian panjang di supermarket yamg sumpek dengan AC, sekarang, bisa juga aku menghirup udara bebas. Btw, siapa ya makhluk manis yang udah berniat mau manfaatin aku?
“haai, Ida…dari mana?”
0w…ternyata nama bossku tuh Ida, sodara-sodara……
“nih, abiz belanja di Carrefour, lantai satu. Kamu dari mana,Ta?” kayanya tuh suaranya majikanku dweh
“o0.. kalo aku sih abiz nemenin tanteku belanja juga. Tapi malah ditinggal pulang. Lagian sepupuku tuh cengeng banget gitu deh, ngambek minta pulang, jadinya aku sendirian deh…” woi..! kalo ngomong gak usah kaya mobil balap donk, gak pake rem lagi.
“kebetulan neeh. Pulang bareng yuuk. Bentar lagi dah jam 5 tuh. Keburu gerbangnya di tutup.”
Lho? Aku jadi gak paham deh. Emangnya bossku ini tinggal di Rutan ya? Kok pake ada gerbang-gerbangnya segala? auk ah, gelap. Ntar juga tau…
***
Akhirnya sampai juga….
Ssst, ternyata Ida, majikanku and Dita, temennya gak tinggal di Rutan, tapi kalo gak salah baca, tadi ada tulisan “PONPES DARULHIJRAH” gitu di depan gerbang. Berarti aku sekarang ada di Pesantren donk…!?
Oh, No….!
Kalo begini sih, mana bisa aku ngerasain meja mewahnya kitchen set. Apalagi makanan–makanan mahal and enak. Boro-boro mau nikmatin meja makan mewah, nikmatin meja biasa aja kayanya juga gak mungkin deh. Tambah lagi, kata temen-temenku, makanan pondok tuh gak ada yang enak. Yang ada juga bikin eneg. Pupus sudah semua mimpi-mimpiku..hikz…hikzz..hikz…
Aaaaah….! Pusing! Kenapa aku harus ada di sini? Padahal kan aku piring yang cantik. Lumayan mahal lagi, pokoknya termasuk highclasslah. Kok malah dapat tempatnya di sini sih? Apa udah gak ada tempat yang lebih bagus ya, buat aku???? Jadi pengen ngamuk nich… tapi gimana caranya y, biar majikanku ngerti kalo aku gak suka tinggal di sini? Mau ngambek aja gak bisa, apalagi mau ngamuk? Gak ada yang denger deh. Gini nich susahnya jadi makhluk yang gak idup. Gak bisa bebas berekspresi. Huh..!! bête deee
***
Hoahm…..
Udah pagi ya? Pada ribut-ribut apaan seeh?
Ow, ternyata udah waktunya sarapan. Berarti, mungkin sebentar lagi, aku akan memulai tugas perdanaku dunx? Jadi deg-degan nee. Kira-kira seperti apa ya rasanya jadi piringnya bossku sekarang? Tapi, mana Ida? kok Ida belum keliatan ya? Emangnya dia nggak sarapan?
“Da, katanya kamu abis beli piring ya? Kamu taroh di mana?”
Itu kan suaranya Dita? Ngapain dia nanya-nanyain aku? Jadi Ge-eR.
“tuh, di rak piring, yang warnanya ijo” ow, kalo itu sih suaranya boss-ku.
“aku ambil makan ya..!!!”
“wuut..” tangannya Dita ngeraih aku. lho? Lho? Kok aku malah diambil ama Dita sih? Kan aku piringnya Ida? Mau dibawa kemana nee?
“desy, dah makan belom? Aku ambilin skalian yaw?”
Idih, Cuma bawa piring satu aja, nawar-nawarin. Piring pinjeman lagi. Jadi tambah heran deh ma idupnya makhluk-makhluk idup ini…???
***
Ya ampyun…
Maruk amat sih, ne Dita. Gila aja, porsinya dia tuh dah kaya buat orang empat. Liatin aja nasinya sampe menggunung gitu. Padahal, boss-ku aja belon maem. Jangan-jangan bos-ku dan temen-temennya ini emang kumpulan makhluk maruk? Hi…serrem….atut…
“segini, cukup gak ya?” Dita ngomong sendiri tuh.
“ CUKUP BaNGET KALEE….” aku dah teriak-teriak gini, percuma aja, dia gak bakal denger.
“kayanya cukup deh. Ntar kalo kurang, tinggal nambah lagi” idih, nanya sendiri, jawab sendiri. Kayanya emang ada yang gak beres deh, ama ni anak. Kurang? Emang porsi dia segede apa sih? Tambah heran aja deh..
“ Ida, Desy, Selly… sarapan yook…!”
Lho? Kok ngajak-ngajak? Dita kan cuma ngambil makan satu piring? Truz? Ngapain ni? Kok pada ngerumunin aku?
Oopz… ternyata mereka makannya bareng-bareng ya? Pantesan ngambilnya banyak banget. Waduh… masa sih piring sekecil aku buat makan empat orang? Kenapa mereka gak pake piring sendiri-sendiri aja?
“eh, PRnya Pak Leo yang nomer 3 tuh gimana sih? Kok aku cari di buku gak dapet ya?” ni suaranya boss-ku
“ooh, yang sampel bioteknologi terbaru ya? Itu sih aku udah” kalo ini kayanya yang namanya Desy deh
“mang kamu dapet dari mana?” bosku lagi?
“itu sih adanya di catatan. Pas beliau nerangin gitu…” kalo ini suaranya Dita
“hihihi, pantes aja aku gak tau” jawab boss-ku sambil cengar-cengir. “maklum…” sambungnya lagi senyam-senyum.
“ kamu sih, kalo pelajarannya Pak Leo Mulyono tidur mulu..”
“huu…!!!” Waduh, pagi-pagi gini bosku udah kena semprot
“hwehehehe….”
“wakakaka….” Bahagia amat, ya mereka ketawanya?
“e, iya. btw, kemaren kamu abis dijenguk kan? Dibawain apa aja?”
“ooh, itu. Diajakin jalan-jalan doank..”
“kemana aja?”
“asyik donk,… kok gak ngajak ngajak? Hehehe..”
“Bla..bla..bla..”
“blu..blu..blu..”
“ble..ble..ble..”
“hwahaha….”
“hihihi…..”
Aduh, ketawa lagi. Mereka keliatan bahagia banget sih? Jadi iri dee…..
***
Hari ini, Ida sendiri yang nenteng aku buat ambil jatah makan. Ida ne ramah banget. Semua orang yang dia temui sepanjang perjalanan dari kamar ampe ruang makan, disapa semua. Sambil senyam-senyum lagi. Kesambet apaan sih? Kok ramah banget.
“Ida….!!!”
Kayanya ada yang manggil boss-ku.
“yupzz…Wazzup…??” ZWIING….! Reflex bossku muterin kepalanya
Rupanya ada yang manggil dari kamar yang barusan kita lewatin.
“sini bentar, aku habis dapet lauk nee dari ortu. Ada rendang merk cinta Ibu. Hehehe…nih, ambil sendiri!”
“wow.. asyik…makacih…silmy…sering-sering ya…hehehe” wow, aku dikasih rendang. Tapi itu kan dikit banget. Masa di bagi-bagiin sih buat smua orang lewat? Tambah heran aja deee. Kok pada baik hati amat ya? Cuma punya dikit, tetep dibagi-bagi.
?????
***
Gak kerasa udah sebulan aku “mengabdi” jadi piringnya Ida. Opz, ralat, piringnya Ida dkk. Soalnya, yang ikutan make kan gak cuma Ida. Hehehe… kayanya semua temen-temen sekelas bahkan seangkatannya Ida udah pernah make aku deh. Aku sampe gak ingat siapa aja mereka. Banyak banget siih. Dan akhirnya aku mulai ngerti keanehan-keanehan Ida dan teman-temannya. Mulai dari makannya yang rame-rame, saling berbaginya walopun cuma dikit yang nunjukin kalo kebersamaan mereka tuh kental banget.
Ngomong-ngomong kebersamaan, aku jadi terharu ama kejadian kemaren. Sore itu, Fia, the girl next doornya boss-ku alias tetangga sebelah kamar, sakit. Truz gak mau makan gitu deh. Padahal kan aku udah berusaha ngasih senyumku yang paling manis dari bangsa piring. Tapi tetep aja Fia gak tertarik. Dibujuk pake apa aja tetep gak mau. Aku pikir, mereka bakalan bete dan akhirnya nyerah. Tapi ap yang terjadi, sodara-sodara?
Ternyata mereka rela-relain buat mbeliin makanan kesukaannya Fia, yaitu ayam tulang lunak, itu lho, ayam yang tulangnya bisa dimakan. Dan akhirnya, Fia mau makan deh. Padahal setau aku, ayam goring jenis itu paling murah 15000an. Kok pada baik-baik banget ya…
Jadi terharu…………^_^
***
Hikz…hikzz…hikzz…hikzz
Sedih banget nee. Sebentar lagi, Ida dan teman-temannya mau lulus. Itu berarti, aku gak bisa nemuin kebersamaan yang seru banget seperti yang pernah aku rasain disini. Kapan lagi aku bisa dipakai buat makan rame-rame. Kapan lagi aku bisa jadi meja diskusi buat forum debat mereka tiap makan. Kapan lagi aku dengerin obrolan santai yang bukan ngegosip. Kapan lagi aku dipake buat mbujuk orang sakit biar mau makan. Kapan lagi..?
Hikz..hikz..hikz…
Sekedar pemberitahuan ne, temen-temenku disini, yang sesame bangsa piring juga sedih lho. Mereka udah pewe banget tinggal di sini bersama bossnya masing-masing. Jadinya, semaleman kita ngadain acara perpisahan juga. Gak kalah haru deh, ama acara salam-salamannya Ida dan temen-temennya dengan seluruh penghuni ma’had, dalam rangka permintaan maaf ke seantero penghuni asrama.
Denger-denger dari cerita temen-temenku, tradisinya disini, piring-piring tuh jarang banget, bahkan hampir gak ada yang dibawa pergi ama yang punya. Kebanyakan dari mereka ninggalin piringnya gitu aja, katanya sih, buat peninggalan untuk adik-adik kelas.
Huaa…. Jadi semakin sedih aja. Aku gak mau dipindah tangankan ke orang lain yang gak aku kenal. Pokoknya GAK MAU. Pokoknya aku mau protes kalo sampai aku gak dibawa pergi juga bareng boss-ku. Awas aja!!!
***
Malam ini, ida dan temen-temennya makan bareng untuk yang terakhir kalinya. Dan aku merasa sangat terhormat karena aku diikutkan dalam acara ini. Dan mungkin ini juga terakhir kalinya aku menemani mereka makan. Yang gak aku duga, kali ini mereka nyiapin menu dan hidangannya rame-rame juga. Alias masak bareng-bareng. Ini yang aku gak tau. Karena setau aku, hampir semua anak asrama tuh gak bisa masak, secara kan dah difasilitasi. Tapi ternyata bos-ku beda. Jadi tambah gak pengen pisah.
Tes…!
Wow.. aku kena tetesan air mata ne. mentang-mentang makanannya udah habis ya, terus aku dijadiin tadah air mata gitu!? Huh, ngajak berantem aja. Siapa sih?
O, ow… tiba-tiba aja marahku hilang. Gimana mau marah, kalo suasananya lagi mengharu biru gini. Dimana-mana pemandangannya cuma orang nangis. Yah, aku maklum lah, namanya juga mau pisah setelah sekian lama ngerasain kebersamaan.
Aduh, jadi gak tahan pengen nangis juga…hikz..hikz..hik…
***
“iya, mba, nama saya Ida. Barang-barang saya dibawa masuk sekarang, boleh??”
“O, iya, silahkan…”
“udah tau kan kamarnya?”
“sini, mba bantuin bawanya”
“ini kamarnya mba’ Ifah, kalo ini mba’ evi, trus yang itu kamarnya mba’ asti. Nah, kalo yang di depan itu…..”
Aku udah gak denggr lagi apa yang diomongin teman barunya Ida di lingkungan barunya. Yupz, sekarang aku udah di lingkungan baru, lingkungan mahasiswa. Beruntungnya aku, Ida masih bawa aku ke tempat barunya, gak jadi pisah deh. Hehehe…tapi apa masih mungkin ya, aku nemuin kebersamaan seperti temen-temennya Ida yang dulu??
Ayolah, Mr.Plate, mulai aja, hidup barumu di lingkungan yang juga baru.
lihat, dengar dan rasakan……

**cerita ini hanya fiksi biasa, kesamaan nama, tokoh dan cerita murni dri ide si penulis
tidak dengan kesengajaan atau tujuan tertentu
karna ini hanyalah fiksi biasa yang rampung kurang dari 90 menit,,,

ImageSource:

https://www.facebook.com/notes/aqida-shohiha/plate-at-ngruki/200484180653 (part I)

https://www.facebook.com/notes/aqida-shohiha/plate-at-ngrukiy-part-ii/201508000653

I am moving on…. ;)

29 Aug

dari akun mikroblogging @aqied,,,

 

Juli ini berapa kali pindahan?

 Pertama, pindahan buat persiapan terbang mudik ke papua via Surabaya, Nyicil dr jogja tgl 6-7 Juli

 

Ternyata tgl 11 malam dapat instruksi promosi ke Jawa Tengah start 22 Juli. Baiklah 13-14 malam nyicil mindahin barang dr Jatim ke Jogja.

 

16 Juli pagi, dpt undangan resmi serah terima Kantor di KaCab Syariah Jogja untk 17 Juli. Skalian efktif promosi di Jateng. Means, dpercept

 

16 Juli office-hours sleseiin smua urusan. Malam packing n brangkat dr Jatim ke Jogja. Pindahan bneran. Sampai Giwangan 23.00

 

17 Juli pagi, Coaching Clinic n Serah Terima kunci Kantor baru di KCS Jogja. Siang brgkt ke Kantor baru di Klaten

 

17 sore sampai di R.dinas Klaten. Buka puasa, check kantor n rumah

 

17 malam dijemput n balik ke KCS. Saya ngajukan balik karna kondisi saya n rumah tinggal blm siap. 23.00 sampai di KCS Jogja

 

18 pagi, dr Jogja siap pindahan bwt ngantor n tinggal di R Dinas klaten.

 

19 sore dpt kabar kalo rumah tinggal sya di jogja tdk bsa perpanjang kontrak. Max smp 11 agust

 

20-21 nyicil beberes di Rumah tinggal Jogja bareng kakak n adek. Smbl cari2 alternatif rmh tinggal baru

 

22-24 ikut Training dr Kantor di UC Hotel UGM

 

24 dpt kabar sdh dpt tempat tinggal baru. Pulang training nyicil persiapan ke Klaten

 

25-26 ngantor n tinggal di Klaten. 26 sore ke airport urus ubah rute n tanggal pnerbangan ke Papua. (tdny ud beli tix ke Papua via Juanda)

 

27 pagi td packing komplit buat pindahan. Jam 15.00 resmi ngosongin rumah lama selesai pas adzan maghrib

 

Now, here I am. Hello, New Home.

 

Next…..

 

28 Jul-3 Agust ngantor n tinggal di Klaten. 3 agust pukul 20.50 berangkat dr Adi Sutjipto Tujuan Sorong. Transit Juanda

 

3 agust 23.10 terbang dr Juanda ke Domine Edward Osook Airport Sorong, tanpa transit.

 

4 agust 6.50 WIT tiba di Sorong, Papua.

 

11 Agust berangkat ke Waisai Kep Raja Ampat, balik 13 Agust. 14 Agust balik dr DEO Airport ke Juanda. Lanjut Jogja. 15 Agust Back to Work

 

Sebelumnya, begitu lulus tes promosi, 21 Juni sya sdh proses Hand Over ke pengganti saya untuk efektif promosi 29 Juli di Jatim

 

Ternyata Tuhan berkehendak lain. Promosi sya dipercepat dan pindah Area ke JogJateng. 😉

 

Manusia berencana, sebaik apapun rencana kita, rencana Dia paling indah

Siapa sangka, Jogjateng lebih memilih saya. Di saat saya cinta cinta nya di Jatim.

 

Siapa sangka skarang bsa ngirit 82rb-166rb transport jd cm 10rb aj buat Mudik tiap weekend

 

Siapa sangka bsa ke Papua lagi buat lebaran di rumah Ortu. Sebelumnya bayangin perbandingan tiket n rkening aj gak brani

 

Siapa sangka ubah rute n jadwal pnerbangan semudah itu. Sbelumny kan sya katrok. Jarang naek psawat. Apalagi utak atik tiket

 

Dan siapa sangka saya masih bsa tertawa2 saat rkening yg berisi gaji trakhir saya saat ini terblokir gegara kteledoran saya salah PIN 3x

 

Siapa sangka saya gak marah pas hari ini motor saya rusak gegara jatuh dpake @qolbiy yg gak bsa parkir,,

 

Hidup ini terlalu penuh Kejutan. Rencana manusia hanyalah rencana. Dan Dia sebaik2 pembuat rencana. THANKS GOD

 

Ternyata barang yg harus dpindahin banyak beud. Kmi prediksi bsa 4x angkut pick up biasa. Tp berkat kecanggihan si pak pick up, 2x selesai

 

Dan besok kudu siap2 packing buat Klaten. Dsna lemari saya masih kosong. Begitu jg kperluan2 lain.

 

End……. Pilahan, Rejowinangun, Kotagede.

27 Juli 2013, 23.31 WIB

SELAMAT PAGI, FAJAR

28 Jun

SELAMAT PAGI, FAJAR

sepertinya fajar tiba terlalu dini. Saat mata belum sempat mencecap lelap, saat raga belum sempat dibuai mimpi. Hendak kemana kan kucari 8 jam berharga ku?

Selamat Pagi, fajar. Tidakkah kau datang terlalu dini? Terjaga ku belum lagi halau dari raga,,

Selamat pagi, fajar. Salahkah jika masygul ku sapa dirimu? Hadirmu bahkan mendahului nyanyian ninabobo ku

Selamat Pagi, Fajar. Maafkan jika mungkin hari ini aku tak dpt.membedakan “tadi”, “semalam”, dan kemarin.

Selamat Pagi, Fajar. Pagi bagimu, sebelum sempat kucicip lelap dalam malamku

Selamat Pagi, Fajar. Bolehkah aku bertanya, adakah peta menuju harta karun “8 jam” yang berharga itu?

Selamat Pagi, Fajar. sampai kapan harus ku cari 8 jam berharga ku? Tak bisakah kau tunjukkan shortcut tuk dapat ku nikmati harta mewah itu?

Selamat Pagi, Fajar. Tak taukah kau, betapa ku rindu menikmati kemewahan 8 jam cicipi mimpi. 8 jam mencecap lelap.

Selamat Pagi, Fajar. Sudah kucari kemana harta berharga 8 jam ku, namun apa daya tanpa Ransel berisi peta, Dora hanya bisa bertanya…;(

Selamat Pagi, Fajar. Ingin lekas ku terbang bersama Appa temui 8 jam berharga ku, apa daya keadaan tak aman sejak kerajaan api menyerang

Selamat Pagi, Fajar. Mungkinkah harus kusimpan harta 8 jam ku sbagaimana Tuan Crab menyimpan dolar dalam kasur sehingga membuatny tak empuk?

Selamat Pagi, Fajar. Aku tak meminta Hidup seribu tahun lagi, aku hanya ingin tidur 8 jam lagi

*Mojoagung, 22 Juni 2013.
03.56 WIB

image

sodara kembar

17 Apr

image

akhir akhir ini lagi seneng nerusin hobi lama. foto montase kalo gak salah istilahnya. nggabungkan beberapa foto menjadi 1 gambar.
berhubung perangkat saya hanya phablet dg prosesor ICS, dan saya lumayan katrok ttg aplikasi foto editor,, tema foto saya seputar sodara kembar.
foto di atas salah satu contohnya.
berikut formula untuk foto tersebut

image

dan satu lagi

image

yah namanya juga aplikasi alat dan waktu terbatas. jadinya cuma nggabungin 2 gambar sederhana jd satu gambar sederhana juga.

location : Eposs Jombang
camera & editor by Picopad GEA

lamoo

3 Jul

lamoo gak isi ini blog

Protected: Awal Bermulanya

4 Feb

This content is password protected. To view it please enter your password below:

19 berlalu

3 Feb

19 lewat sudah,

19 lalu sudah,,,

adakah yg tersisa…..?

adakah yang membekas…..??

19 tahun ku tak sungguh sungguh mencari

19 tahun ku tak sungguh sungguh menggali

wajar tak ku jumpa obat hati

wajar jika hanya kutemu mimpi…

19 masa kulewati dan kurasa,  sepi….

19 tahun kujalani dan kudapat, sunyi….

padahal ku tak tau,

dan tak pernah tau,

berapa masa kan ku lalu….??

berapa lama jatuh tempo-ku

tuk tak lagi sekedar bertemu sepi

tuk tak lagi tertipu bias

tuk tak lagi menambah hitam….

izinkan ku bangkit

hidupkan asa yang sempat mati

siapkan raga tu tempa diri

hingga ku temu daya & energi

tuk berlari tunaikan janji,,,,

tak lagi tenggelam dalam picisan

tak lagi hanyut dalam permainan

19 lalu tlah pergi

19 kemudian tlah menanti,,,,

Khoirunnas man Thola umruhu wa hasuna amaluhu…….

4 februari 2010, 05.32 WIB@homesweethome

Sebuah cerita biasa…

27 Dec

Aku ingin bercerita padamu, kawan

Sebuah kisah yang sangat biasa dari seseorang yang biasa…

Ia seorang perempuan. Kehidupannya sangat biasa, tidak ada hal istimewa yang harus diagung agungkan darinya. Ia hanya potret seorang perempuan diantara jutaan perempuan di dunia.

Kala itu ia masih berusia remaja. Katakanlah 17 tahun. Masa dimana suasana hati anak seusianya berbunga-bunga. Tahukah kau, apa yang dia rasa? Tidak ada.

Dia memposisikan semua temannya sebagai “teman” dan tidak merasa terusik dengan itu.

Tidak ada yang istimewa, karena ia ingin memiliki banyak teman…

Sempat beberapa mendapat tempat istimewa, tapi kemudian berlalu tanpa beban…

Ia tak peduli dengan kawannya yang mulai merasakan bunga bunga,,

Ia tak ambil pusing dengan cerita kawannya tentang indahnya berbagi,,,

Ia bahagia dengan keadaannya,,

Dan tak pernah berusaha mencari seseorang istimewa,,,

Ini hanya kisah biasa dari orang biasa,,,,

Kala itu usianya jelang 18 tahun.

Ia mulai memasuki kehidupan yang baru.

Keluar dari ruang aman dan menghadapi kehidupan sesungguhnya.

Tak jelas apa yang di depan matanya,

Hingga beberapa kali ia bergerak tak tentu arah.

Plin plan, kata orang…

Ia belum punya tempat berpegang…

Ini kisah yang sangat biasa..

Keluar dari lingkungan amannya, ia ingin kembali..

Tiba tiba sesuatu yang lain tumbuh dalam dirinya..

Sekian lama tak bertegur sapa, membuatnya takjub saat sapanya hadir.

Seseorang biasa tiba tiba menjadi sedikit berbeda di matanya.

Tiba tiba, sapanya menjadi berarti,,

Teguran tak penting menuntut tanggap,,

….

Kisah ini sungguh biasa,,

Sekian lama rasa itu tumbuh,

Mengalir  tanpa pernah beriak atau membadai..

Dinamis yang statis..

Perempuan ini diam, tak pernah memberitahu siapa.

Tak seorangpun tau.

Tidak seorang istimewa itu,

Tidak kakak adiknya,

Tidak orang tuanya,

Tidak kawannya,

Tidak kawan seorang istimewanya itu,

Tidak pula kawan keduanya…

Ia menyimpannya dalam diam..

Bahkan mungkin rasa itu lebih dulu datang sebelum disadarinya..

Ia diam tak pernah mengharap lebih

Tak pernah menuntut balas

Dan tak pernah menampakkannya…

Ia diam,

Sebagaimana diamnya tak mengharap apa apa…

Tak pernah menuntut tau,

Apakah berbalas,

Apakah seorang istimewa itu mengistimewakan ia juga…

Ia diam, bahkan pikirannya pun tenang,,

Hampir hampir tidak ada waktu dihidupnya yang terbuang sekedar memikirkan seorang istimewa itu..

Namun rasa itu tetap mengalir..

Tanpa gejolak,

Tanpa menuntut tanggap.

Ah, kisah ini sungguh biasa.

Masihkah kau mau mendengar, kawan…?

ramadhan ke 8 tanpamu, ibu

30 Sep

ibuku,, kini usiamu 47 tahun,,,,

tak terhitung berapa kerepotan yang kupersembahkan padamu,,,

membaca cerita-ceritamu,,

saat aku belum lagi dapat memahami dunia,,

saat aku belum lagi mampu membaca dan memahamimu,,

19 tahun silam,,

18 tahun lalu,,

17 tahun lampau,,

kau didik aku,,

bahkan saat ku belum tau, apa itu pendidikan,,,

kau ajari aku berbagai hal,,

bahkan sebelum aku tahu, apa itu pelajaran,,

kau bina aku,, bahkan saat ku tak mengerti, apa pembinaan,,

4 tahun, ku denganmu di tanah jawa

7 tahun selanjutnya, berlanjut kebersamaan di tanah Papua,,

sedang setelahnya,,,

ku pergi, dan kau lepas aku kembali ke tanah jawa,,,

melanjutkan baktiku,,

meski terpisah ribuan kilometer……

ribuan jarak terpisah,,

tak berhenti pendidikanmu

tak hilang pembinaanmu

tak lenyap pelajaranmu,

meski sekedar bertatap muka saja,

hanya hitungan jari sebelah tangan

ibu,,,

ramadhan ke-9 tlah kulewati disini,,

8 diantaranya tanpamu,,

dengan rindu yang kian menyesak.,,

tak henti aku bertanya “bilakah aku pulang…?”

dan kemudian aku sadar dan bertanya apa yang akan kubawa pulang…..???

setelah sekian tahun kau lepas aku,

sekian jarak kita berpisah

aku malu………

KARNA SESUNGGUHNYA,

AKU BELUM PUNYA APA APA…..

aku belum punya apa apa, tuk kupersembahkan padamu

aku belum melakukan apa-apa, dari amanahmu,,

aku belum berbuat apa apa, tuk tunaikan baktiku,,

maafkan aku, ibu……….

*)ramadhan ke-9 di tanah Jawa,,, 8 diantaranya tanpa bapak & ibu ulang tahun ibu ke 47 (12 september),,, dengan suasana hati tak menentu, sehingga kata kata yang mengalir semakin tak menentu….

untitled

26 Dec

hamasah,, 26 Oktober

(saat sebuah Qsah mengiLhami)

bila rasa ini fiTrah,,

bila rasa ini anugraH,,

bila rasa ini indaH,,

mengapa terdoktrin bak muSibaH,

hingga kehadiran tunasnya mengharuskan cegah,,,

mengapa terduga bak air bah,

hingga wajib ku bangun benteng kuat tak bercelah,,,

mengapa harus menjadi salah??

Saat logika mulai melemah…

Saat sikap menuntun rubah…

Akibat hati yang terbelah….??

Apakah karna sang waktu??

Apakah belum saatnya??

Mengapa waktu menjadi tertuduh..?

Mengapa diskriminasi harus terjadi??

Disini,,

Di area yang siapapun layak menikmatinya…

Mengapa ia menjadi indah bila tiba masanya…?

Karna hakikatnya ia kan selalu indah,,

Tidak temporal,,

Juga lokal,,

Tetapi universal

Tanpa perlu diragu…..

Tapi mengapa kalanya menjadi getir..?

Hanya karna tiba lebih pagi…

Hanya karna sedikit mendahului masa..

Kini, akan kemana berlabuh??

Jika getir melemparkan jangkar harapan di lautan masa,,

Berusaha membunuh tambatan yang datang lebih pagi,

Agar tiada lagi pisau yang membelah,,,

Meracuni khusyu’ku,

Membanjiri bentengu,

Dan ia pergi tanpa melumuri luka yang ditorehnya….

Bantu aku,,

Bantu aku tuk menjadi kebal,,

Agar aku tak perlu penyembuh,

Yang mungkin kan meracuniku,,

Bantu aku tuk sebuah ketegaran,,

Agar aku tak meminta penenang,,

Yang mungkin akan menggoncangku,,

Bantu aku tanpa kehadiran,,

Karna….

Tiada satupun yang sempurna..

Tiada satupun yang berpeluang,,

Aku hanya ingin mencintai hidup ini,,,

Dengan Mencintai-Mu

%d bloggers like this: