Archive | September, 2015

Inget Kamu

24 Sep

Bukan lagi mau bahas postingan gulai eh galau. Disclaimers dulu deh ya, soalnya kebayangnya kalo ngomongin “kamu” yang entah refers to siapa itu, kesannya sesuatu yang gulai gulai eh galau galau. Maaf, efek kebanyakan galau gulai.
Jadi ini cuma iseng iseng aja sih. Saya itu kan rada rada aneh dan absurd gitu ya. Mungkin ada hal hal yang bikin orang lain bisa mengingat saya. (sok diinget yes?). Di sini saya mau nge list beberapa yang pernah disampaikan orang bikin inget sama saya.

1. Pohon

image

Pohon di tengah sawah

Uda cek ig saya, kakak? Belom? Boleh kepo koq ke sini.  Kalo gak suka gak usah follow aja. Karna semakin banyak follower bikin saya makin grogi upload poto. Hihihi
Jadi, sempet itu ada masa masa nya saya suka upload poto pohon dengan caption semacam ini:
pohonnya sendiri”
“pohonnya berdua sih, tapi jauhan”
Dan beberapa macam lainnya karena yes, saya paling gabisa bikin caption yang keren atau kata2 mutiara, quote atau apalah. Gak bakat dr sana nya ya…
Jadi beberapa temen saya dg terus terang bilang
“kalo liat pohon, jadi inget kamu deh, qied”

Bukankah kalo tidak ada bahu untuk bersandar, masih ada pohon untuk dipeluk?

image

Pohonnya pelukable banget

2. Pintu dan Jendela
image

Masih berhubungan dengan instagram. Kalo yg jarang atau gak pernah jalan bareng saya, mesti taunya dari sosmed aja lah ya, kalo saya sering aja posting poto pintu atau jendela.
Tapi percayalah, yang pernah diposting itu hanya sekian gelintir dari koleksi poto poto pintu dan jendela saya. Soal pintu sendiri pernah donk saya posting sendiri di blog pke judul “The Doors”.
Yang sering jalan sama saya, tau banget kalo lihat pintu dan jendela, saya gampang banget ngeluarin kamera atau ponsel dan stel tampang sok serius. Gak jarang juga saya langsung nyerahin kamera ke temen jalan saya dan bilang
“potoin aku di situ donk.” sambil nunjuk pintu atau jendela.

image

Edisi Idul Adha jg pake Jendela

Ada donk yang kalo liat jendela kece dikit, dipoto dan dikirimin ke saya. Semacam
jendelanya bikin inget kamu tuh”

image

Nemu jendela di jalan

Cuman yang masi jadi pertanyaan saya sih, jendela dan pintu itu kan berdaun ya? Lalu bunga dan buahnya di mana?

3. Kursi / Bangku

image

Affandi Museum, Kursinya udah kosong. Hati kamu?

Pas jalan jalan singkat di Jakarta weekend lalu, saya sempet kan ya mlipir ke Museum Fatahillah. Dan saya seneng banget karena apa?
Di sana banyak kursi kosong. Bahagia saya sederhana banget yak. Temen yang liat liat poto saya lalu komentar

“ini pasti mau dibikin caption galau semacam kursinya berdua gitu kaan?”

Kadang emang gitu ya, yang njalanin telat nyadar dibanding yang liat. Saya rada gak nyadar juga kalo sampe bisa nempel di ingatan teman2 saya soal hubungan saya dengan kursi.
image

Malamnya ada yang ngirimin saya foto bangku kosong dengan tiba tiba. Katanya:
“spesial buat kamu, jendela dan bangku kosong”

Ya saya cuma melongo beberapa detik, selanjutnya ngakak sendiri.
Segitunya kalo liat jendela dan bangku kosong jd inget kamu, qied.

Beda dengan foto pintu atau jendela, untuk kursi atau bangku ini, saya jarang minta dipotoin. Lebih suka yang kosong-kosong aja.

Karna rasanya gak adil kalo saya duduk di satu sisi, sementara sisi yang lain tetap kosong. Iya kan? Saya mah gitu orangnya

4. Foto Kaki / sikilfie

image

Edisi sepatu kucel

Khusus ini, malah sudah pernah saya buat 2 seri postingan. Jadi ada kalanya (sering sebenarnya) saya niat banget buat dapat poto kaki /sandal / sepatu saya. Entah di gunung, di trotoar, di lantai, di pantai, di dalam goa dan di mana aja saya mau.
Entah kakinya sendirian aja, entah ngajakin orang lain buat barengan, atau entah ad yang maksa maksa ikutan #sikilfie bareng (emang ada, qied?). Intinya saya sukak sikilfie. Mau pake sandal jepit, sepatu kinclong, sepatu buluk, sandal gunung dg lumpur tebal, atau bahkan barefoot.
Yang suka begini sebenarnya juga buanyaak kan ya? Gak cuma saya aja. Makanya agak berasa diinget gimana gitu kalo dikomentarin

“tiap liat orang motoin kakinya, ku jadi inget kamu lho”

Saya kebanyakan foto yang serba sendirian sih ya. Paling enggak kalo #sikilfie kan saya jadi punya yang berpasangan. Sepatu Kanan dan Sepatu Kiri, yang selalu bersama tapi tak bisa bersatu. Gitu kata Om Tulus.

Tuh bener kan betapa absurd nya saya. Sampai sampai yang membuat inget saya ya dari benda benda mati yang biasa banget. Gak ada gitu yang jadi inget saya kalo lagi liat Alyssa Subandono atau Maudy Ayunda gitu. Atau minimal liatnya kuda jingkrak atau jet pribadi gitu yang  langsung bikin inget saya. Atau mungkin kamu punya pemikiran lain soal apa sih yang bikin tiba tiba jadi inget saya?

*postingannya rada narsis dan minta banget buat diinget yak

Advertisements

#Sikilfie 2

7 Sep

Masi gak habis habis kalo ngomongin foto sikilfie. Sampe sekarang pun saya masih rajin poto kaki walo dengan dosis yang lebih mending dari sebelumnya ya.

Sesuai judulnya, karena ini tulisan saya tentang #sikilfie yang kedua, tema kali ini ya yang berdua berdua juga.
Kalo sebelumnya saya motret kaki atau sepatu saya sendiri, di sini saya khusus share yang berdua.

Well, sejak suka moto diri sendiri kalo pas LDR (Lungo Dewe Rapopo) memanfaatkan fitur Remote Viewfinder di kamera Samsung NX dan Android, saya gak sesering dulu sikilfie nya. Makanya kalopun motoin kaki, saya pengen sikilfie nya gak yang gitu-gitu aja.

Trus jadinya gimana?

Nah ini dia…

Menginspirasi atau malah bikin cari kantong muntah?

image

image

image

%d bloggers like this: