Archive | December, 2014

Bye 2014, Hello 2015

31 Dec

image

Ehm, pada bikin tulisan flashback 2014 ya. sebagai (ngaku-ngaku) blogger, saya ikut-ikutan deh.

Banyak hal baru di Tahun ini, yang sama cuma status di KTP aja walopun KTP, SIM, Plat sepeda motor nya di tahun ini sama sama cetak baru.

Dalam dunia blogging, tahun ini adalah tahun terbaik saya. Yey! bisa dibilang di 2014 ini statistik terbaik saya sejak 2008 pertama kalinya blog ini lahir. tentunya banyak banget juga kawan dan sahabat blogger baru. Terima kasih banget loh sudah bersedia berkawan dengan saya. *kalungin bunga satu satu

Gak cuma teman dan sahabat yang berjumpa di blog, saya juga dapat teman dan sahabat luar biasa dari komunitas blogger paling nge hits se Jogja. Yups. KBJ alias Komunitas Blogger Jomblo, eh Jogja yang banyak para mastah dan bikin gak pede. walo awalnya gak ada yang kenal (sama sekali), saya bisa diterima dan langsung merasa nyaman. Ya iya donk, kan KBJ isinya para blogger berhati nyaman.

Selain itu juga, di tahun ini, tahun paling banyak saya mendokumentasikan perjalanan-perjalanan saya. Baik yang jalan sendirian, jalan rame-rame, jalan ikutan open trip, atau sekedar mimpiin jalan-jalan doank. dan pertama kalinya di Bulan Desember ini ada cerita perjalanan yang bukan saya pelakunya.

image

eng… apa lagi ya…

Syukur luar biasa juga karena saya yang blogger cupu ini, dipercaya menang beberapa lomba blog. Gak nyangka dan sama sekali gak pernah berani buat nargetin menang tiap kali ikutan lomba blog. Duh, terharu. lagi luck aja kayanya ya.

Akhirnya mau mengucapkan selamat datang untuk kalender baru 2015.

image

Advertisements

Warna Warni Goa Gong

26 Dec
warna-warni Goa Gong

warna-warni Goa Gong

Awal Desember, saya dan teman-teman JJC touring ke Pacitan. Sebagai pejalan mainstream, kami berkunjung ke salah satu objek wisata paling mainstream di Pacitan. Rasanya koq kurang sah kalo sudah sampai Pacita, tidak mampir kemari. Dari awal pertama masuk di area Kabupaten kampung halaman mantan presiden kita ini, sudah banyak sekali penunjuk arah ke Goa Gong dan Pantai Klayar. Dan yep, sebagai pejalan mainstream, memang dua tempat itu akhirnya yang kami tuju.

DSC_0392

foto mainstream dulu depan papan nama

 

Tidak banyak ekspektasi saya juga tidak banyak informasi yang saya kumpulkan saat akan menyambangi Goa ini. Tentu saja karna keputusan mampir kemari juga mendadak. Karena searah, karena masih siang, dan karena ada objek non pantai yang kami kunjungi.

Seperti saya sampaikan di awal, menuju Goa Gong sangat mudah karena hampir di setiap penjuru kota ada penunjuk arah ke Goa Gong dan Pantai Klayar. Kalau terpaksanya masih nyasar juga, boleh lah dikeluarin jurus Tong-Bro (Tolong tunjukin jalannya dong, Bro). Atau kalau Pantai Klayarm Srasu, Banyutibo dan sederet pantai kece lainnya jadi destinasi, insya Alloh ngelewatin depan Goa nge hits ini.

image

Merrah

Untuk mencapai mulut goa, dari parkiran atau loket masuk, ada tangga dan jalan kaki sedikit dengan kanan kiri kita beraneka dagangan untuk oleh-oleh. Ada aneka batu akik, pernak pernik kerajinan, makanan khas Pacitan, juga kaos dan sebagainya yang bisa dibawa pulang. Saya kurang tau range harga nya dan detail dagangannya. Karena yah saya gak mampir ataupun nawar-nawar, tapi sepertinya cukup terjangkau koq.
image

Nama Goa Gong sendiri karena di dalam goa ini terdapat batu yang akan mengeluarkan suara Gong jika dipukul. Pacitan memang terkenal dengan aneka Goa sih. Ada juga Goa Tabuhan yang kalau dipukul akan bertabuh. Sayangnya saya gak kesana.
image

Untuk menyusuri gua, jalan kaki nya kurang lebih 300 meter an. Dengan medan yang lumayan basah dan remang-remang, ada baiknya gunakan alas kaki yang pas dan tidak licin. Lebih bagus juga kalau bawa senter. Tapi kalaupun gak bawa, banyak persewaan senter seharga Rp, 5,000 atau kalau cukup yakin, sebenarnya di dalam gak gelap-gelap amat. Banyak lampu warna warni yang nyala bergantian dan bikin efek bagus banget buat goa ini.

image

Biruu

Bagian dalam goa banyak bebatuan Karst, dan tetesan-tetesan air. Ada juga semacam kolam atau sungai di bawah. Cukup aman bagi pengunjung karena arahan rute nya jelas dan ada besi besi untuk jalur dan pegangan pengunjung. Cuma bagi saya ya jadi kurang kesan alami nya. Nggak kelihatan mana yang buatan baru, mana yang asli dari Goa nya. Belum lagi aneka lampu dan pendingin udara yang buat saya makin menghilangkan kesan alami nya. Walaupun sih tujuannya untuk kenyamanan pengunjung ya.

image

Oranye

Meski pun entah kenapa menurut saya biasa-biasa saja, pengunjung Goa ini ramai banget loh. Terlihat saat saya perjalanan pulang dari nge camp di Klayar hari Minggu, jalan depan Goa Gong ini sampai macet dan beragam kendaraan kecil sampai bus pariwisata besar-besar parkir berderet di tepi tepi jalan. So, mungkin memang perlu disempetkan buat mampir ke Goa ini kalo lagi mampir Pacitan ya…

image

Kaya di dunia lain, katanya

*Goa Gong terletak di Desa Bomo, Kecamatan Punung, Donorejo, Kab. Pacitan. Sekitar 140 km dari kota Solo

*Retribusi masuk Goa Gong sebesar Rp. 5,000 per orang (saat itu hari Sabtu)
*Rincian pengeluaran perjalanan Touring Pacitan (Goa Gong dan Pantai Klayar, pernah di posting di sini )

Swallow Summit : Gunung Api Purba Nglanggeran

24 Dec
Thanks God I Travel 2014

Thanks God I Travel 2014

Dua yang populer begitu disebutkan kata Nglanggeran. Yap. di kawasan ini ada Gunung Api Purba dengan view dari ketinggian yang kece, dan embung nglanggeran yang bikin efek matahari seperti bercermin kalo lagi sunset. Lama sekali gak kesampaian buat nginjek Gunung Purba nya, minggu lalu akhirnya kesampaian juga.

SAMSUNG CSC

Musim hujan begini sebenarnya bukan ide bagus sih buat mainan outdoor. Buat antisipasi hujan dan mungkin kabut, hari minggu kemarin kami siapin sandal jepit. Lah koq ternyata malah akhirnya sandal jepit ini lah yang kami pakai terus-menerus dari naik sampai turun dan balik ke rumah. jadilah fun tracking Gunung Purba nya kemarin kami namakan “Swallow Summit”.

swallow summit. sandalnya sampe kotor

swallow summit. sandalnya sampe kotor

Main ke gunung ini, tidak bisa dibilang mendaki gunung sih. Estimasi waktu yang diperlukan buat naik rata-rata 1 jam saja. Itu kalo dari pengalaman saya kemarin sudah termasuk istirahat berkali-kali. Meski tidak seperti mendaki gunung, tetep ada tantangan seru nya yang sayangnya gak semua nya saya dokumentasikan.

istirahat di gazebo. foto by tavis

istirahat di gazebo. foto by tavis

Pertama naik, santai saja karena ada banyak penunjuk rute dan tiap beberapa langkah banyak tempat-tempat untuk istirahat. Medan yang harus dilewati juga bermacam macam. Ada yang jalanan nanjak biasa, ada yang bertangga-tangga, ada yang harus pegangan tali buat manjatin batu, dan yang seru banget kayanya cuma ada di sini. Dua batu raksasa yang hampir dempetan, dan kita harus ngelewatin tengah-tengahnya, nanjak pula. Alhamdulillah masi bisa lewat berarti saya masih cukup langsing, kan.

ancang-ancang mau nyempil di antara dua batu besar

ancang-ancang mau nyempil di antara dua batu besar. poto by. Vitri

Cape nya lumayan sih bagi saya yang pemalas olahraga dan jarang jalan ini. Tapi yang bikin cape nya gak kerasa itu, setiap langkah dan nyembul di ketinggian, selalu ada view cantik yang seger banget buat mata. Sampai akhirnya kami sampai juga di puncak nya. Yey!

finally here

finally here

tebing

tebing

Sayangnya belum lama kami leyeh-leyeh di atas, kabut semakin dekat dan akhirnya sekitar kami menjadi putih. Khawatir kalau nanti makin gelap sementara tidak ada dari kami yang bawa peralatan yang beres buat menghadapi kabut, segera lah kami turun (setelah foto-foto dulu tentunyaah).

Merah-Putih, seperti swallow ku

Merah-Putih, seperti swallow ku

SAMSUNG CSC

Berhubung kemarin rasanya cepet banget dan belum cukup banyak kulakan foto, mungkin kapan-kapan perlu ke sana lagi deh. Ada yang mau ngajakin?

halo kakakkk, ajak maen yuk. tertanda Saya Adik

halo kakakkk, ajak maen yuk. tertanda Saya Adik

* Gunung Api Purba Nglanggeran terletak di Desa Nglanggeran, Kec. Patuk, Kab Gunung Kidul, Prop DI Yogyakarta

* untuk mencapai lokasi, dari Kota Yogyakarta melalui Jl Wonosari ke timur, setelah Polsek Patuk, lurus saja lagi sampai menemui pertigaan (ada jembatan) dengan papan penunjuk jalan “Nglanggeran”. ikuti jalurnya dan ikuti setiap papan penunjuk ke Embung/Gunung Purba. jika bingung, tidak yakin, atau tersesat, silahkan bertanya

jika dengan kendaraan umum, menggunakan Bus Jogja-Wonosari, turun di Patuk, disambung ojek.

* retribusi masuk di siang hari, Rp 7,000/orang dan parkir sepeda motor Rp. 2,000. buka juga pada malam hari dengan penyesuaian tarif (saya gak tau detilnya)

*tidak disarankan menggunakan sandal jepit seperti kami, karena jalanan yang licin dan resiko kepleset juga tidak disarankan menggunakan stiletto.

*saat ke sana, kami menemukan banyak sampah yang ditinggalkan pengunjung yang akhirnya turut kami bawa ke bawah, jadi kalo kamu yang ke sana, jangan ikut2an nyampah ya.

Oleh-Oleh dari Ranu Kumbolo

19 Dec
Ranu Kumbolo, pukul 5 pagi

Ranu Kumbolo, pukul 5 pagi

Tidak terasa weekend sudah kembali datang. Gak terasa juga 2014 hampir berakhir. Yang terasa banget ditungguin malah gak kunjung di tanga. Iya, tanggal gajian koq ya masi beberapa hari lagi. *curcol.

Minggu lalu, salah satu teman saya member JJC juga, membunuh akhir pekan dengan destinasi TNBTS alias Taman Nasional Bromo Tengger Semeru di sisi Timur pulau jawa. Meskipun sebagai member JJC, cuma dia aja yang berangkat, tetep donk ya namanya banner Jam Jahat Crew tetep dibawa dan harus banget sempet berkibar minimal di Ranu Kumbolo.

banner nya doank yang baru nyampe

banner nya doank yang baru nyampe

Sebelumnya, perkenalkan rekan dan sahabat saya, TRIA. Dulunya kami satu tim di kantor saya yang lama, sampai saya kemudian pindah per Oktober lalu. Meski begitu, kami masih tetap keep in touch bahkan sering banget jalan bareng, ngopi-ngopi bareng, ngangkring-ngangkring bareng, dan pastinya poto-poto bareng. Hehehe.

Haloo, saya Tria di Tanjakan Cinta

Haloo, saya Tria di Tanjakan Cinta

Cuma punya waktu weekend aja tanpa tambahan extend cuti atau apa lah, buat saya cukup keputusan berani. Alhamdulillah nya sih, begitu balik dari sana, saya liat-liat Tria utuh dan sehat-sehat aja. Malah lebih parah keadaanya pas baru turun dari Lawu jaman masih sekantor sama saya dulu.

alhamdulillah, balik balik utuh

alhamdulillah, balik balik utuh

Singkat cerita, Tria start perjalanan Jum’at malam via Bus akibat sudah gak ada tiket kereta. Untuk menuju TNBTS, dari Yogyakarta menggunakan Bus jurusan Surabaya. Disambung dari terminal Purabaya ke Terminal Arjosari, Malang. Dari Arjosari Malang, dilanjut naik angkot jurusan Tumpang. Nah dari Tumpang bisa naik jeep atau truk ke Ranu Pani. Berangkatnya Tria naik jeep dan saat pulang menggunakan truk dan sukses bikin dia muntah-muntah 4x (menurut pengakuannya. Entah aslinya).

gapapa muntah-muntah asal tidur di sini nyenyak

gapapa muntah-muntah asal tidur di sini nyenyak

Perjalanan dari pos pertama sampai ke Ranu Kumbolo, sekitar 10 km-an. Butuh waktu sekitar 4 jam-an. Tapi bisa fleksibel juga sih tergantung pejalannya. Nah, malam minggunya Tria menginap dan mendirikan tenda di sini.

Tenda-tenda yang malam mingguan di Ranu Kumbolo

Tenda-tenda yang malam mingguan di Ranu Kumbolo

dear Kakak. (gatau kakak siapa)

dear Kakak. (gatau kakak siapa)

Siapa yang masih meragukan keindahan mentari terbit di Ranu Kumbolo. Seperti itu juga yang bikin Tria sampai sekarang masi belum move on dari Ranu Kumbolo. Tapi ya sudah lah ya, saya cuma kebagian cerita dan foto-foto ini. Cukup seneng sih walopun ngiri nya gak ketulungan. Sekedar tambahan info aja sih, Ranu Kumbolo masuk resolusi 2014 saya dan sampai akhir tahun belom kesampaian.

hey Aqied

hey Aqied

Berikut sebagian oleh-oleh dari Tria untuk kami, saya dan teman-teman. Rada-rada terharu sih, lah bayangin aja di udara sedingin itu, Tria harus nulis dan ngarsir (salahnya gak bawa spidol) yang berarti harus lepas sarung tangan. Sabar banget juga sih temen jalannya yang mau mau aja motoin sekian banyak pesan sponsor, kalian luar biasa….

kapan ke sini, Qied...

kapan ke sini, Qied…

sempet banget project Bapakkk untuk ibukkk**

sempet banget project Bapakkk untuk ibukkk**


image

image

Dari Ranu Kumbolo menuju Oro-Oro Ombo, ngelewati tanjakan cinta. Bagus bangeeet foto di sini, Ranu Kumbolo dan tenda-tenda pendaki menjadi background. Dasar jomblo ya, Tria lewat tanjakan sini udah gak noleh belakang, tapi gak mikir siapa-siapa juga. Mungkin suatu saat harus balik lagi, temenin akuuuh.

edelweiss

edelweiss

cuma nemu lavender satu katanya. kalo lagi musim bisa dapat padang lavender

cuma nemu lavender satu katanya. kalo lagi musim bisa dapat padang lavender

Jadi, kapan Kakak ajak saya ke Ranu Kumbolo?

tertanda

Saya Adik”

Kakak kapan ajak Camping ke Ranu Kumbolo?

Kakak kapan ajak Camping ke Ranu Kumbolo?

*text oleh saya berdasarkan cerita Tria. foto-foto dari Tria

*Transport Jogja-Surabaya menggunakan Bus Patas Rp. 100,000. Surabaya-Malang Rp. 20,000. Angkot Malang-Tumpang bisa ber-7 Rp. 50,000 atau per orang Rp. 8,000. Kalau plus Carrier jadi Rp. 10,000. Jeep menuju Ranu Pani bisa gabung rombongan lain hingga 15 orang Rp. 650,000. atau naik truck per orang Rp. 45,000

*Alternatif lain menggunakan kereta Matarmaja Rp. 65,000 (sebelum naik).atau travel Rp, 144,000

*kuota dibatasi 500 pengunjung. Untuk antisipasi, bisa booking dulu daripada penuh dan harus pulang lagi. (sayangnya Tria gak inget detailnya gimana). Pendaftaran dibuka maksimal sampai jam 4 sore. Tapi jika kuota 500 sudah terpenuhi sebelum pukul 4, pendaftaran ditutup.

*Tria available di twitter dan instagram (promo ini)

** ibuKKK itu panggilan saya di kantor

Fun Camp Klayar Under 50K

16 Dec

image

image

Lagi-lagi kali ini saya dan teman-teman JJC membunuh akhir pekan bareng. Tujuan utamanya sih nge camp di Pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur. syukur-syukur bisa dapet Sunset dan Sunrise sekaligus. Meski dengan keadaan cuaca yang seperti sekarang ini, kami gak banyak ngarep sih bakal dapat duo pemandangan spektakuler itu.

Berhubung lagi-lagi kami touring bersepeda motor dengan peserta 11 orang, plus harus bawa perlengkapan nge camp yang rada rempong buat diselip-selipin di sepeda motor, kami gak banyak mampir. kalo diringkas ya perjalanan kami jadinya gini nih:

Hari I —-> Perjalanan Klaten-Pacitan, Goa Gong, Klayar

Hari II —-> explore Klayar dan perjalanan Klayar-Klaten (khusus saya langsung lanjut Jogja)

Karena musim dan cuaca yang mancing sakit, plus perjalanan touring pastinya butuh fisik sehat, kami udah ancang-ancang saling ngingetin buat jaga kondisi badan. Gak ada deh malem-malem ngangkring bareng pulang kerja dan kegiatan begadang skip total (walo aslinya tetep gak bisa, hahahaha).

Sabtu pagi, kami berangkat dari daerah Pedan, Klaten menuju Pacitan. Rutenya gampang aja. Pokoknya ikutin aja arah ke Wonogiri. Setelah di Wonogiri nya, tinggal pake tombol bantuan “ask the audience” alias nanya orang arah ke Pacitan.

gak jauh setelah ninggalin Pacitan, nanti bakal mulai  ada dan sering banget ada papan penunjuk arah Pantai Klayar dan Goa Gong. ikutin aja. Berhubung saat itu masi siang, jadi mampir dulu ke Goa Gong. Makin bikin penasaran sih karna jalanan jd rame n macet di depan Goa ngehits ini. Nanti saya posting terpisah deh. Penampakannya seperti ini nih:

image

Warna warni nya dari lampu

Dari Goa Gong, kami lanjut Pantai Klayar yang gak jauh jauh amat tapi cukup jauh juga sih. Medannya nanjak turun standar gak yg bikin cape cape banget. Jalanan banyak yang udah bagus dan halus. Sebagian masi proses ngaspal.

Sampai di Klayar, makan dulu dari bekal yang kami bawa, lanjut naik salah satu tebing buat ndiriin tenda. Sayangnya karna mendung dan hujan terus sunset maupun sunrise banyakan ngumpet di balik awan.

image

Gak dapet sunrise

Paginya, kami sarapan di salah satu warung, trus explore pantai sampai ke lokasi ngehits nya. SERULING SAMUDRA. Nanti aja saya bahas sendiri ya biar banyak postingan. Selesai explore pantai, bersih bersih, lanjut pulang.

image

Tebing deket kami ndiriin tenda

Total pengeluaran kami kira-kira gini:
Retribusi masuk Goa Gong @Rp. 5,000 x 11 –> Rp. 50,000 (minta korting, tdk ada biaya parkir)
Retribusi Pantai Klayar ber 11 Rp. 30,000 (sudah termasuk nginep n ndiriin tenda)
Retribusi Area Seruling Samudra ber 11 Rp. 10,000 ( harga normal.@Rp. 2,000)
Beli Air minum, kopi, mi instan, makan, dll Rp. 150,000.
Total di share ber 11 jatuhnya +/- Rp. 22,000.
Untuk bensin dengan rute Klaten-Wonogiri-Pacitan, cukup 2 x @Rp. 26,000.

Bisa banget ternyata duit merah selembar nyisa buat perjalanan seru m nyenengin. Plus gak perlu galau malam mingguan. Hehe

image

Lovely trip with lovely travelmates

Manajemen Waktu

10 Dec

image

Tetiba pengen nulis tentang tema ini. Awalnya gara-gara pagi tadi saya dikontak dan diminta buat jadi pemateri untuk forum diskusi rutin salah satu komunitas kami dengan tema seperti judul.

Jelas saya terheran heran donk dan langsung pengennya nolak gitu. Apa lah saya ini berantakan banget soal manajemen waktu. Dan dengan amat sangat jujur ya saya bilang kalo manajemen waktu saya itu gak banget. Jadi curiga kan saya jangan jangan ini lagi mau bahas topik dari sudut pandang yang punya manajemen waktu berantakan. Hahahaha.

image

Baiklah, biasanya sih yang ngontak saya dan saya tolak, bisa langsung gak masalah n cari narasumber lain. Jadi saya santai aja. Lah koq yg kali ini begitu saya bilang gak bisa, malah gak mundur. Katanya sih karena ini permintaan dr peserta buat tema dan pengisi nya. Yaudah deh saya iyain aja walopun sampe sekarang saya masi gak tau harus ngomong apa.

Iseng-iseng saya scroll group whatsapp kami, dan saya baru nyadar kalo bulan lalu, agenda diskusi nya memang pake rekomendasi peserta. Jd siapa aja boleh milih tema n pemateri yang direkomendasikan ke salah satu admin.
Dan entah siapa saja yang mengusulkan saya, sehingga sekarang hanya tinggal saya yang kebingungan mau ngapain sabtu malam besok.

Doakan saya ya…

image

Ku Bingung

*foto dg watermark @iqonita diambil dari akun instagram @iqonita

Editan PicsArt

8 Dec

image

image

image

ini dia foto aslinya

ini dia foto aslinya

Location: Klayar Beach, Pacitan, East Java
Samsung NX1000
Captured n Edited by Aqied. PicsArt apps from Google Play Store.
More photos? Visit my instagram account

Hello weekends

6 Dec

image

Weekend kali ini akhirnya kesampaian juga jalan bareng temen temen JJC alias Jam Jahat Crew. Rombongan touring yang bulan Oktober lalu jalan bareng juga ke Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah. Asyiknya jalan bareng JJC itu selain rame, juga pada pinter banget ngakalin budget. Silakan tengok posting saya tentang Trip Dieng 2D1N yang habisnya kurang dari 100rb.

Nah episode kali ini sebenarnya uda direncanain lama. Niatnya buat trip pertengahan atau akhir november. Namun karena berbagai macam sebab jadi mundur-mundur terus sampai baru berangkat sabtu pagi tadi (6 Desember 2014). Lagi-lagi touring kali ini kami ber-11. Ganjil lagi. Hiks. Karena yang satu (seharusnya 12), gak jd bisa ikutan. Sedih sebenarny a dia gak ikutan.

Touring begini memang kalo ganjil gak enak. Selain jadi ada satu yg mau gak mau tanpa partner, sayang juga sama bensin yg cuma buat ngangkut satu orang. Tapi mau gimana lagi ya. Dengan ber 11 kami tetap berangkat.

Tema kali ini “Fun Camp Klayar”, jadi tujuan utamanya ya pantai Klayar yang letaknya di Kab. Pacitan, Jawa Timur. Karena Niatnya buat nge camp, jadilah jauh jauh hari sebelumnya ud ribut inventarisir kebutuhan nginep. Ya kami kami ini kan jarang ketemu. Paling ketemu tiap hari di group whatsapp doank. Plus gak banyak yg pengalaman camping. Jd rada ribut dan rempong.

Alhamdulillah sampai sejauh saat ini saya ngetik postingan di tepi tebing sisi pantai, pada salah satu tempat tinggi, lokasi kami mendirikan tenda, perjalanan lancar dan fun nya dapet banget. Baru kali ini lho saya ngetik postingan dengan sebahagia ini. Berkawan suara debur ombak dan aroma laut yang saya suka. Tanpa terhalang gangguan sinyal.

Apa kabar weekend kamu?

image

JJC: Terima kasih Tuhan hidupku asyik

#CHSA lagi setelah lama libur

1 Dec
saya dan Backpack Abu-abu (gak keliatan)

Hello, Monday….

Kapan terakhir kali saya bikin postingan #CHSA ya (tengok spion blog). Pokoknya udah lama banget saya gak konsisten sama blog saya sendiri. Perlu disampein gak alasannya? Bicara alasan sih gak bakal habis. Kata bos saya sak ombo ombone alas isih ombo alasanmu alias seluas-luasnya hutan masih lebih luas lagi alasanmu.

Senin pertama di bulan terakhir tahun ini, lumayan bikin deg-deg an. Bukan apa apa sih, sebagai buruh yang biasa-biasa saja, akhir tahun itu gak bisa biasa-biasa. Banyak yang harus dikejar dan dipertahanin. Penilaian posisi akhir tahun nanti yang bakal nentuin nasib saya tahun depan kan. Dan dan dan ternyata kenaikan BBM itu sedikit bikin angka NPL terancam goyang, pemirsaaaah……

Inget kalo punya tanggung jawab kek gini, saya gak ngerencanain deh buat piknik-piknik dulu. Jatah cuti saya tahun ini aja masih nyisa banyak dan mungkin gak berani saya ambil di Desember. Selain harga-harga akhir tahun yang gak bersahabat dengan kantong buruh macam saya, juga kudu inget-inget lagi kewajiban saya ke kerjaan. Bagaimanapun selama ini perjalanan-perjalanan saya ada dibiayai dari duit kerjaan juga kan.

Nengok setahun ke belakang juga rasanya sudah cukup bahagia bisa jalan-jalan tanpa harus ambil cuti. Beruntung di kantor saya banyak tanggal merah yang bisa dipindah ke Jum’at, jadi bye bye hari kejepit. Beruntung juga seperti kebanyakan kantor, jatah cuti tahun ini masi bisa dipake tahun depan. Beruntung juga libur lebaran sedikit lebih banyak dari kebanyakan kantor. Yah, harus banyak-banyak bersyukur saya nya dengan cara berbuat lebih baik lagi dan nunjukin kalo bisa berprestasi. Doakan saya ya….

Oya, beruntung juga barusan saya nimbang berat badan saya sudah kembali normal. Gak sekurus jaman bulan April dan gak seberat bulan kemarin. Bukan apa apa sih, saya malas aja kalo baju, rok, celana dan segalanya harus jadi gak nyaman atau gak pas karena saya nya yang makin mekrok atau makin nguncup. (asli ini gak penting banget di share).

 

Btw, lama gak posting #CHSA lumayan bikin kagok nulis dan isinya jadi amburadul gini ya…

wpid-picsart_1417354164340.jpg

sruput dulu teh nya

 

 

%d bloggers like this: