Archive | October, 2014

Selfie Favorit

30 Oct
Foto kiriman Bapak, Sunset di Masjid Nabawi

Foto kiriman Bapak, Sunset di Masjid Nabawi

Menjadi bagian dari Long Distance Family, kami merasa terbantu sekali dengan teknologi. Kalau dulu ortu saya di era 1990-1994 harus foto, cetak, lalu kirim via pos untuk update terbaru, sekarang cukup jepret lewat kamera ponsel, lalu upload di group Whatsapp keluarga atau sosmed.

Kondisi kami yang terpisah-pisah, membuat komunikasi di group “familia” cukup ramai. Dengan aktivitas dan lokasi yang berbeda-beda, kami saling berkirim kabar. Yang menyenangkan tentu ketika diantara kami sedang dalam perjalanan. Baik jalan-jalan iseng, jalan-jalan dinas, atau yang baru aja kemarin, ketika orang tua saya perjalanan haji.

Rasanya seru sekali beliau berdua di sana dengan segudang cerita yang ingin dibagi kepada kami anak-anaknya. Jepretan bapak saya juga keren keren dan sukses bikin kami-kami envy. Duh, kapan ya bisa ke tanah suci *lirik tabungan yang keambil terus.

image

Satu hal yang bikin saya jadi happy banget selama beliau berdua di sana adalah, kalo bapak/ibu udah mulai kirim foto selfie. Selain seneng karena tau beliau berdua sehat-sehat dan baik baik aja, juga ekspresi di foto selfie nya itu yang keliatan banget seru dan bahagianya.
wpid-picsart_1414649787575.jpg

Rasanya koq gak ada apapun di dunia ini yang bisa bikin saya lebih bahagia, lebih bersyukur dibanding melihat expresi happy nya beliau berdua.

I love them and I love the way they do selfie… keep jepret!!

Autotext

21 Oct

image

Entah siapa yang memulai tapi sering banget ada chat pake autotext yang sebelah kiri.
Sebelah kanannya sih saya ketik manual.

Iseng iseng juga saya googling ternyata bisa dapat banyak banget hasil. Baik yg buat caption di Instagram, status Fb, kicauan di twitter, dan lain sebagainya.

Menurutku sih sayang ya. Karna itu kan ungkapan bagian dari doa. Kalo gara2 pake autotext yg nge heits ternyata malah artinya gak pas gitu. Padahal doa kan ya.

Kalo boleh berpendapat sih drpd pake autotext yg ternyata punya arti gak pas, mending pake latin aja kan ya.

Aamiin Ya Rabbal ‘Alamin.

Btw, menurut kamu perlu gak sih kaya gini dibahas di postingan?

Awalnya gak pengen bahas juga tapi lama kelamaan koq makin sering nemu autotext ini. Jadi agak ganjel aja gitu kalo gak diungkapin.

Pernah dapet chat atau apa aja deh yang semacam itu gak?

#CHSA: Spedometer

20 Oct

image

Sebenarnya seberapa penting sih spedometer buat kenyamanan berkendara?

Jadi ceritanya udah beberapa minggu ini spedo di Schofield gak jalan. Mungkin udah uzur kali ya. Apalagi suka dipaksa buat medan medan agak ekstrim.

Puk puk puk…..

Rada ngerasa ada yang hilang sih kalo jarum spedo gak jalan gitu. Gak bisa ngukur ini kecepetan atau ud standar atau kalo ternyata lambat banget.

Kalo spedometer mu mati, kamu seberapa kehilangan?

Dieng 2D1N Under 100k

17 Oct

SAMSUNG CSC

Berhubung belom sempet bikin posting lengkap tentang Dieng, kali ini fokus ke anggaran dulu aja deh ya.

Pekan lalu saya dan 10 kawan lain yang tergabung dalam #JamJahatCrew touring dari Klaten (kota kecil di timur Jogja), touring ke Dieng, Wonosobo. Dataran tinggi dengan sensasi negri di atas awan, dimana terletak Desa Sembungan sebagai desa tertinggi di Pulau Jawa.
Karena tanggal 25 masih lama banget, jadi kami atur lah segala keuangan harus diminimalisir.

Rencana perjalanan kami begini:

Hari I   : perjalanan Klaten-Dieng, explore tempat wisata Dieng inc: Telaga Warna, Candi Arjuna, Kawah Sikidang, de el el
Hari II : Sunrise di Sikunir, istirahat, perjalanan Dieng-Klaten

Butuh 1 malam buat kami menginap. Sempet ada opsi camping, tapi ternyata kami dapat penginapan dengan harga bersahabat banget apalagi setelah dibagi 11 orang. Yey!

SAMSUNG CSC

Berikut rincian pengeluaran selama perjalanan kami yang share ber 11:

  • Penginapan

: Losmen Bu Djono, Jl. Raya Dieng Km 27 Kejajar Wonosobo, 085226645669
2 Room, Kapasitas 6 orang (tambah extra bed) : 200,000
Kapasitas 4 orang (tambah extra bed) : 125,000

Total : 325,000

fasilitas yang di dapat: kamar mandi dalam plus air panas (untuk room 200rb), TV, free wifi. Bisa bolak balik ke kitchen ambil air panas buat ngisi termos gratis.

 

  • Tour Guide

ini disediain juga sama penginapan kalo butuh. Kalo bisa explore sendiri bisa mangkas pengeluaran di sini. Untuk trip Dieng 1, harga 150,000. untuk Dieng 1 dan Dieng 2, 200,000. Kami [pake guide buat ke Sikunir aja karna berangkat pagi buta

Total : 150,000

  • Retribusi Tempat Wisata

SAMSUNG CSC

Karena kami nyampenya rada telat n udah kesiangan, (biasaa kebanyakan istirahat di jalan), jadi kesampean beberapa tempet aja.

  1. Candi Arjuna : 30,000 (nawar aja kalo rombongan. Bisa dpt diskon)
  2. Bukit Sikunir : 40,000 (harusnya @ Rp, 5,000. sama Tour Guide nya ditawar)
  3. Telaga Warna : 0 ( kurang tau harusnya berapa karna kami lewat atas, jalan kaki dari Dieng Plateu Theater. Ternyata kalo lewat sini gak ada loketnya)

Note: bisa beli 3 tiket sekaligus untuk Dieng Theater, Kawah Sikidang, dan Candi Arjuna seharga Rp, 18,000 per orang di awal masuk kawasan wisata.

Total : 70,000

  • Parkir

ya beginilah kalo jadi anak motor ya. Mesti siap siap receh buat sewa 1,2 x 0,5 meter buat parkir. Standar sih harga parkirnya Rp, 2,000 per sepeda motor. Karena ber-11, parkir kami jadinya 6 motor. Tapi sama pak Parkir 10,000 aja cukup.

  1. Parkir Dieng Theater : 10,000
  2. Parkir Candi Arjuno : 10,000
  3. Parkir Bukit Sikunir : 10,000

Total : 30,000

  • Makan

Salam Satu Cangkir

Salam Satu Cangkir

secara kami gembul gembul, makan tetep harus donk. Apalagi udara dingin banget di sana plus kuras tenaga buat touring.

  1. Hari I : Sarapan → di rumah masing masing
    Makan Siang → pake bekal dari rumah
    Makan Malam → Rp, 70,000 (homestay nya ada rumah makannya juga jd bisa order dengan harga standar n normal)
  2. Hari II : Sarapan rapel Lunch → 100,000 (Makannya sepulang dari sunrise an di Sikunir. Jadi porsi agak gak lebih gede gitu, di homestay juga)
  3. Snack : jajan Snack, Roti, Kopi, Minuman de el el buat bekal di Indomaret terdekat : 80,000

Total : 250,000

Grand Total : Rp, 825,000. share 11 orang → 75,000

Transport

Karena bersepeda motornya berdua berdua, isi bensin rata-rata 3x selama perjalanan PP sekitar Rp, 48,000. per orang +/- 24,000.

Total pengeluaran untuk investasi memori n perjalanan yang menyenangkan —-> Rp, 99,000

SAMSUNG CSC

Norak Dikit

14 Oct

Travel Talk Oktober

Boleh ya norak dikit

jarang-jarang banget tampang saya nampang di majalah kece.

jadi simpen di sini lah buat dokumentasi saya. hehe

ada yang suka baca Getaway Magazine?

#CHSA: Hello Weekdays

13 Oct
Sikunir, 121014

Sikunir, 121014

Selamat Hari Seniiiin.

Apa ya saya gak ada rencana macem2 buat senin ini. Cuma baru ada karyawan baru lagi di kantor baru saya ini. Dan lagi lagi saya masih rada takut kalo salah ngajarin/ngajak kerja nya. Hahahaha. Penyakit banget tiap ad anak baru.

Karna gak ada cerita, saya share sekilas weekend kemarin aja ya.

Jadi akhirnya setelah sekian lama, saya balik lagi jalan jalan bersepeda motor. Kali ini tujuannya Dataran Tinggi yang punya desa tertinggi di pulau jawa.
Yap, Dieng Plateu.

Terakhir saya ke Dieng skitar awal tahun 2012 bersepeda motor juga PP Jogja-Dieng-PP. Bedanya kali ini itinerary kami buat 2D1N yang rada maksa. Karna memang pengennya budget serendah rendahnya. Apalagi ini perjalanan rame2 serombongan ber 11 (girls only). Jadi harus bisa pinter ngakali budget. Tau kan tanggal 25 masih lama banget.

The Travelmates

The Travelmates

Alhamdulillah, setelah ditotal total, dari titik start kami Jl Raya Solo Jogja Kab. Klaten sampai Dieng dan kembali lagi ke tempat tinggal masing-masing, bisa pangkas budget sampai less than 100k/person all in (homestay, bensin, parkir, retribusi tempat wisata, makan, tour guide, dll )

Telaga Warna, 111014

Telaga Warna, 111014

Semoga kapan kapan saya bisa nulisin lengkap ya tentang perjalanan kami kali ini ya. Budget segitu, sama sekali gak ngurangin keseruan kami malah makin seru. 😉

Dan akhirnya cuma mau bilang syukur ke Yang Maha Kuasa.

SAMSUNG CSC

Weekend kamu?

Mungkin Dia (akan) Lelah

7 Oct

wpid-img_20141005_083716.jpg

Udah lebih dari dua tahun yang lalu usia ponsel yang suka mejeng ini. Bukan ponsel branded memang. Beli pas jaman habis resign n masih jadi pengangguran yang miskin banget.

wpid-img_20140824_133241.jpg

Memilih warna putih juga dengan alasan yang agak aneh. Karena di toko yang jual ini, harga yang putih dan hitam sama. Dimana pas saya browsing2, mestinya yang putih lebih mahal seratus ribu dibanding yang hitam. Dan yah. Jadilah ini ponsel pertama saya yang berwarna putih.

IMG_20140524_001030

Dalam kesederanaannya, dia sudah menemani saya selalu. Dari sejak masih jd buruh terasing sendirian nun di timur pulau jawa sana. Saat mudik ke papua n mlipir ke emper kabupaten raja ampat, juga bersamanya. Beberapa foto di awal awal punya instagram selain dari iphone kakak saya, ya dari dia jugak kebanyakannya.

IMG_20140428_005713

Pertama, Kedua, dan Ketiga kalinya dia terbanting, saya masih menghitung. Biasaaa namanya juga barang baru. Tapi kemudian saya mulai berhenti menghitung berapa kali dia terbanting, terjatuh, terbentur, atau terkena air. Entah disebabkan saya, orang lain, sebab lain, entah sengaja, entah tak sengaja. Entah jatuh dari meja kantor. Entah jatuh dari tangga lt 2, entah terkena hujan. Entah ketumpahan air minum, atau sekedar terpercik air.

IMG_20140927_204336

Menyadari kondisi yang kian rapuh dan renta, mungkin saat saat bersamanya suatu saat akan berakhir. Maka saya mulai senang mengajaknya berfoto. Menjadikannya kawan berfoto dalam perjalanan-perjalanan saya. Sesekali berkolaborasi dengan #sikilfie. Setidaknya ketika kebersamaan dengannya harus berakhir suatu saat nanti, kenangan dengannya masih tersimpan di memori. Entah memori otak ini, entah memori dalam device elektronik. Karena mungkin dia akan lelah dan berhak menggunakan hak istirahatnya suatu saat nanti.

IMG_20141003_194901

*Brand/Tipe : Axioo Picopad 5 GEA
*Produksi : 2012
*OS : Android Ice Cream Sandwich
*Memori Internal: 2GB, 512 RAM
*Dual GSM/CDMA (bisa dua dua gsm ataupun dua dua cdma atau salah satu gsm atau salah satu cdma)
*Usia : 27 bulan

#CHSA: Tebus

6 Oct

Yap. Posting kali ini nebus dosa berhari hari lalu nganggurin blog. Gak bikin posting apa apa gak balesin komen. Pun gak BW.

Sebagai blogger aku merasa gagal.

Lama gak nongol di dunia blogesphere bikin kagok banget. Jangankan kagok mau nulis posting baru. Mau komen aja bingung n pake mikir lama. Trus ujung2 nya gak jadi komen karna takut salah ngomong. Piufh.

Sudah lah ya curhatnya abaikan saja. Sekarang fokus ke CHSA nya alias Cacatan Hari Senin Aqied.

Senin 6 Oktober ini saya udah seminggu di kantor yang beda dengan kantor bulan september lalu. Alhamdulillah prestasi kantor baru ini bulan lalu jadi yang terbaik se area. Sementara kantor yang saya tinggalin lagi kurang bagus prestasinya. PR besar banget buat saya kan ya harus mempertahankan bahkan meningkatkan prestasi kantor tempat saya bernaung sekarang. Kata orang sih mempertahankan itu lebih sulit.

Terus seminggu lalu tetiba saya dapat rejeki tak terduga di tengah banyaknya pengeluaran tak terduga. Tulisan iseng saya yang udah saya pasrah banget kalo gak bakalan menang, ternyata dapat juara. Gak nyangka banget loh. La wong pas itu pesertanya banyak yang blogger expert. Belom lagi yang udah suhu suhu banget di bidang culinary. Sementara saya ini siapa? Blogger labil. Hihi.
Jadi di sini sekalian mau ngucapin terima kasih banget buat yang kmaren2 udah komen n doain menang. Saya aja saking gak yakinnya udah gak pake nginget2 tanggal pengumumannya. Boleh intip review saya soal Manuk Londo  di beberapa postingan sebelum ini (males kasi link).

Engggg trus apa lagi ya?

Ya sudahlah. Diakhiri saja.

Btw, belasan hari saya ngilang, ada yg nyariin gak sih?
*ditabok laptop

%d bloggers like this: