Archive | August, 2014

Candi Ijo, The Temple at The Highest Location in Yogyakarta

30 Aug
jelang senja di candi ijo

jelang senja di candi ijo

Saya tidak punya ekspektasi apapun saat dalam perjalanan menuju Candi Ijo, sama seperti saya tidak punya rencana apapun saat keluar rumah. Saya hanya iseng membaca setiap papan penunjuk arah dan memilih untuk mengikutinya.  Niat ke Candi Ijo baru muncul saat saya di Candi Banyunibo dan bertanya jarak Candi Ijo pada penjaga yang kemudian dijawab dengan angka 2 kilometer. Baiklah. Matahari masih cukup panas, jadi tak ada salahnya saya sekalian mampir.

 

Begitu melewati jalanan menanjak terus menerus dengan beberapa bagian aspal yang tidak utuh, sempat saya merutuk kalau kalau tujuan saya ini terrnyata jelek.  Ternyata, baru sampai di area parkir saja, saya sudah norak.  Saya berada di ketinggian dengan Jogja terhampar sebagai pemandangan saya. Diselimuti kabut tipis membuat saya merasa tak ada apa apanya perjalanan sedikit saya tadi.

 

view dari parkiran

view dari parkiran

Perlu sedikit naik tangga untuk masuk ke area candi. Cukup ramai pengunjung yang berfoto. Baik yang selfie atau yang datang sendiri berkawan tripod. Ada juga keluarga yang menggelar tikar di rerumputan hijau halaman candi.

 

Candi ini terdiri dari 1 candi induk di tengah. di depannya ada candi-candi kecil berjumlah 3 yang kabarnya diyakini sebagai perwakilan trimurti. Candi induk sendiri menghadap ke barat. Sehingga saat sunset tiba dengan kilau emasnya, bagian depan Candi berwarna keemasan. Menampilkan lukisan bentangan perkotaan dan sawah-sawah pedesaan di bawah sana.

formasi lengkap

formasi lengkap

Matahari dan warna-warna senja terlihat apik dan menawan dari sisi Candi ini. ditambah pemandangan Jogja yang berselimut kabut. Kabarnya saat kabut tidak tebal, dapat terlihat pemandangan hingga Pantai Parangtritis.

 

jelang sunset

jelang sunset

Udara sejuk dan semilir angin menemani saat-saat matahari terbenam. Hati-hati jadi galau. Berhubung saya datang sendiri, dan keadaan cukup ramai, tidak memungkinkan bagi saya untuk pakai jurus self-timer. Jadi buat bukti cerita anak-cucu nanti, pakai jurus Tong-Bro ke salah satu rombongan pengunjung. dan ini dia foto satu-satunya.

 

foto satu-satunyaa

foto satu-satunyaa

*Candi Ijo terletak di Desa Sambirejo, Kec Prambanan, Kab. Sleman, DI Yogyakarta

*Untuk mencapai lokasi, ikuti jalan ke arah candi Ratu Boko (dari pertigaan besar Prambanan ke selatan), dari parkir bus Ratu Boko, lurus lagi, belok kiri di petunjuk Ratu Boko berikutnya. Sampai ketemu penunjuk Candi Ijo (ke kanan). ikuti saja jalan tersebut sekitar 2-3 KM menanjak, Candi Ijo ada di sebelah kiri, dengan lahan parkir di kanan.

* Untuk kendaraan umum, bisa dengan bus Solo-Jogja, turun di Prambanan, kemudian sambung Ojek. atau dari Jogja dengan bus Trans Jogja turun di Pasar Prambanan, kemudian cari ojek.

*cukup mengisi buku tamu dan beri senyum pada petugas, tidak ada retribusi. biaya parkir sepeda motor Rp. 2,000

* Tong-Bro kependekan dari Tolong Potoin donk, Bro

# CHSA: Hilang

25 Aug

Senin datang lagi berarti waktunya #CHSA terbit. Sedih banget semingguan kemaren blog bener bener dianggurin. Kira-kira gimana ya perasaannya? Katanya sih diabaikan itu sakitnya disini (nunjuk jempol kaki).

Gak cuma blog aja yang dianggurin. Aktivitas blogging lainnya semacam blogwalking dan tebar komen juga libur. Maafkan saya kakak kakak… Ada yang nungguin dapet komen aku gak? *diteriakin “enggaaaaaaak”.

Yah, begitulah saya. Sebenarnya ada beberapa post yang ud disiapin buat publish. Tapi ya gitu lah. Namanya publish pake ponsel n belom ngadep komputer sepanjang seminggu lalu. Jd gagal upload terus akhirnya males nyoba upload lagi.

Ada rencana pas weekend kmaren ini buat nyapu-nyapu ngepel-ngepel blog dikit gituh. Tapi saya nya malah mendadak kabur. Dikit banget yang tau saya kemana weekend kmaren.

Nah buat clue nih kasi oleh-oleh dikit dari weekend kemarin yaa.
Kalo kata Kak Ely sih namanya aktivitas #MembunuhAkhirPekan.

image

image

Sekarang udah senin aja. Dan badan masih remuk redam karna baru aja bisa dilurusin dan bahagia banget bisa ketemu kasur lagi. Nah sembari nempelin koyo, mu ngucapin:

Selamat Hari Senin
Dan
Selamat Tanggal Dua Lima…. 🙂

#CHSA: Abadi Dalam Selfie

18 Aug

Selamat hari seniiin….

Yes, kalo gak ingat kalo hari ini jadwal terbit #CHSA mungkin bakal gak nyentuh blog sampai ….. (bahkan sampai gak bisa jawab kapan). Entahlah kenapa akhir-akhir ini malas sekali rasanya ngetik-ngetik apaa gitu. Bukan gak ada ide juga sih. Tau sendiri kan saya kalo bikin posting gak yang perlu mikir-mikir berat sampe sakit kepala. Gak nyampe mungkin otak saya yah.

Weekend kemaren saya gak ngapa-ngapain. Gak juga yang ikutan nonton apalagi lomba segala macam. Gak juga yang ikutan upacara dimana trus update Path kalo lagi upacara. Gak juga yang ikutan pengibaran bendera dimana berapa bendera. Gak juga yang ikutan rame-rame bikin hestek apaa di medsos mana. Gak juga yang bikin posting khusus soal arti merdeka atau selamat untuk hari proklamasi negri sendiri,

Ah, warga negara macam apa saya ini.

Tapi saya lihat tahun ini ada yang berbeda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Selain segala macam lomba yang sepertinya selalu ada di kebanyakan perayaan 17 Agustus, ada lomba yang dulu-dulu di jaman generasi orang tua saya belum ada.

Lomba Selfie.

Sampai saat ini setidaknya ada 3 lomba selfie yang saya tau. Dan saya koq yakin banget kalo masih banyak lagi lomba sejenis yang tidak saya tau dan tidak pula saya cari tau.

Di kantor, ada lomba ramai-ramai pake atribut merah putih, dilombakan secara nasional.

Di salah satu institusi negara yang fokus ke korupsi, ada lomba selfie perayaan 17-an di sekitar.

Di salah satu provider ada lomba selfie dengan membawa satu kata arti Merdeka bagi si model foto.

Di salah satu perusahaan gula ada lomba selfie bertajuk “manisnya merah putih”.

Di salah satu Family Karaoke di Solo ada tarif khusus 17,000/room kalo bawa atribut merah putih.

Dan pastinya masih banyak lagi.

Sepertinya zaman memang sudah berubah. Panjat pinang, tarik tambang, makan kerupuk, de el el mungkin akan lebih abadi dalam sebuah potret selfie.

aqied on instagram

16 Aug

image

Berhubung kemaren promo twitter spertinya rada kurang berhasil. Plus malu juga sih karna banyakan ngetwit gak mutu n curheit.

Kali ini coba ah promo instagram yang ud disampahin foto sampe 700-an lebih n bakal masih nambah lagi.

Sebelumnya ud pernah cerita sih soal akun instagram ini di postingan jadul “akun instagram ku”.

Kebanyakan sebelum di upload ke blog ini emang udah upload duluan di instagram. Walo poto2 acakadut n gak memenuhi kaidah fotografi banget. Saya malesan soalnyaaa.

Tetep mau follow akun instagramku?

Url: http://instagram.com/aqied

Maya tapi Nyata

13 Aug

image

meski teman yg bertemu di dunia maya, pertemanan itu nyata adanya. Pertemuan di dunia nyata nya hanya soal waktu

@aqied (aqida shohiha)

image

Boleh difollow twitternya, kakaaak #fakirmention

#CHSA: Supermoon, Superman, dan Supermom

11 Aug

Senin dataaaang……!!!!!

Akhirnya ngerasain kerja lagi. Pergi pagi pagi pulang petang. Plus rasanya masih gak nyambung n kagok banget ngerjain kerjaan yg udah setahunan jadi rutinitas ini. Ya sebenarnya uda dari jumat sih masuknya. Tapi Jumat kmaren saya cuma ngantor, ngabsenin temen-temen team saya, trus nyiapin bahan meeting buat siangnya. Jadi gak ngerjain kerjaan harian yg uda 2 mingguan gak ngerjain.

Kaya gitu koq pengen libur seribu tahun lagi.

Oya, pagi tadi saya sengaja berangkat subuh dan di jalan raya Jogja-Solo tepatnya depan candi Prambanan, ada truk yang kondisinya terguling. Pantes aja untuk ukuran subuh subuh jalanan itu keliatan lebih padat. Rupanya jalur Solo menuju Jogja, dijadiin jalur dua arah karena jalur satunya ketutup truk tadi.

Kejadian ini mengingatkan jaman masih di Jawa Timur dulu. Kalo jalan jalan pulang ngantor, trus ngerasa jalanan macet, biasanya karena ada laka lantas gini. Entah yang kontainer nabrak truk, mobil naik pembatas jalan, dan yang paling ekstrem Truk Tanki yang mengangkut BBM terguling. Karena tinggal di Mojoagung yang masih jalan utama jalur barat menuju Surabaya, area lalu lintas saya rame banget. Kejadian tergulingnya truk tanki di pagi hari senin itu sukses bikin jarak 1,5 jam dari Terminal Bungur Surabaya ke Mojoagung, jadi 3,5 jam.

Selelu serem jadi pengendara sepeda motor di belantara jalanan.

Malam senin kemarin sebenarnya ad rencana nontonin supermoon sih dari tempet yang rada tinggi. Tapi belum kesampean plus saya nya malah tidur cepet.

image

Tapi gak apa lah gak dapet supermoon asal nanti bisa dapat superman berkuda jingkrak yang bersyukur bakal dpt supermom buat anak anaknya kelak*
#ngelantur maksimum

Senin kamu?

Embung Nglanggeran

9 Aug

wpid-img_20140808_102325.jpg

Harus tiga kali kemari sampai saya benar-benar bikin posting ini. Mungkin ada yang sudah pernah lihat foto-foto di lokasi ini baik di blog ini, atau akun instagram yang terhubung ke facebook dan twitter. Sebelumnya bahkan saya bertekad untuk gak bikin posting tentang embung ini sebelum ke Gunung Api Purba Nglanggeran.

 

Senja di kunjungan pertama

Senja di kunjungan pertama

Embung Nglanggeran adalah waduk buatan di ketinggian, dekat dengan Gunung Api Purba Nglanggeran. Embung ini menjadi pemandangan menarik ketika Anda sedang di puncak gunung api purba. Ternyata tidak hanya satu sisi saja, karena dari Embung Nglanggeran pun, Gunung Api Purba menjadi pemandangan cantik juga. tebing-tebing dengan ukiran indah, dan titik-titik kecil pengunjung di puncak Gunung Api Purba,terlihat manis dari embung.

 

tebing-tebing gunung purba

tebing-tebing gunung purba

Karena terletak di ketinggian, ada baiknya berkunjung saat sore hari. Beberapa pendapat mengatakan, embung nglanggeran termasuk salah satu tempat terbaik untuk menyaksikan sunset. Dengan datang saat sore, tentu masih ada waktu untuk mengabadikan saat-saat matahari masih terang. Warna langit yang memantul di air embung, dan refleksi titik-titik pengunjung, juga tebing-tebing gunung api yang bercermin terbalik, cukup membahagiakan mata.

 IMG_20140805_190049

foto panorama

foto panorama

Saat senja resmi turun, matahari pun turut bercermin pada air embung. Tak harus ke pantai, tak perlu mendaki gunung, untuk bisa mendapatkan momen indah ini. Pastikan untuk memilih spot yang tepat. Karena yang ingin menikmati saat-saat matahari berpamitan tidak  cuma kita kan? Berfoto siluet dengan pose cihuy, alay, mainstream, candid,  atau apapun bisa jadi oleh-oleh berharga di masa depan. Bahan cerita untuk anak cucu, mungkin?  Sebelum mereka protes No Pic=Hoax?

 IMG_20140805_213443

Tak perlu takut kelelahan, karena meski letaknya di ketinggian, embung ini dapat di akses kendaraan. Dari area parkir, hanya cukup menaiki beberapa anak tangga saja dan voilaaa hamparan air embung menyapa kita. Ditambah pemandangan kota Jogja dari ketinggian. Jika sedang berkabut, semacam ada sensasi berada di atas awan. Menyenangkan, bukan? Selain itu, untuk mengitari embung juga tidak terlalu luas. Mungkin 15-20 menit sudah cukup menginjak semua spot nya.

SAMSUNG CSC

tangga naiknya yg berkelok-kelok itu. dikit aja kan?

 

* Embung Nglanggeran terletak di Desa Nglanggeran, Kec. Patuk, Kab Gunung Kidul, Prop DI Yogyakarta

* untuk mencapai lokasi, dari Kota Yogyakarta melalui Jl Wonosari ke timur, setelah Polsek Patuk, lurus saja lagi sampai menemui pertigaan (ada jembatan) dengan papan penunjuk jalan “Nglanggeran”. ikuti jalurnya dan ikuti setiap papan penunjuk ke Embung/Gunung Purba. jika bingung, tidak yakin, atau tersesat, silahkan bertanya

jika dengan kendaraan umum, menggunakan Bus Jogja-Wonosari, turun di Patuk, disambung ojek.

* retribusi masuk di siang hari, Rp 5,000 (inc. Asuransi Rp. 2,000) dan parkir sepeda motor Rp. 2,000

*jalan masuk dari gerbang ke lahan parkir embung sedikit  menantang, pastikan kendaraan anda baik-baik saja.

* lokasi ini buka sampai malam. tidak diperkenankan memancing, berenang, berperahu, apalagi bunuh diri

#sikilfie

#sikilfie

It’s Friday?

8 Aug

Thanks God It’s Friday….

Jumat hari pertama masuk kerja setelah hampir 2 mingguan njalanin aktivitas yg gak rutin dan amburadul karna libur.

Jumat hari pertama yang hrus bangun pagi dan ready duduk cantik jam 8 pagi di kantor.

Jumat hari pertama mungkin bakal berangkat ke kantor dengan mata kriyep kriyep.

Jumat hari pertama yang siangnya kudu meeting awal bulan. Kira-kira masih inget sama kerjaan gak ya, saya?

Jumat hari pertama di Bulan Agustus dan gajian masih 17 hari lagi.

Jumat hari pertama yang mungkin bakal berat buat move on dari liburan.

Jumat hari pertama yang berasa kaya senin.

Jumat hari pertama apa lagi ya….?

*sepertinya bakal grogi n kagok mau ngantor sampe jam segini belom tidur. Zzzzzz

Ratu Boko Palace

6 Aug

Pada suatu masa, hidup seorang putri cantik bernama Roro Jonggrang, putri seorang raja Prabu Boko.
Bandung Bondowoso yang membunuh sang Prabu, tertarik dengan kecantikan si putri dan ingin menikahinya.
Tak ingin menikah dengan pembunuh ayahnya, namun juga tak berani menolak, Roro Jonggrang mengajukan syarat untuk dibuatkan 1000 Candi dalam satu malam.
Bandung Bondowoso dengan dibantu bangsa jin, hampir menyelesaikan candi ke 1000 ketika suara alu bertemu lesung yang ditumbuk penduduk atas instruksi Roro Jonggrang berbunyi.
Fajar belum tiba, tapi bangsa jin mengira waktu sudah habis dan mereka meninggalkan 999 Candi.
Bandung Bondowoso yang merasa dicurangi, murka dan mengutuk Roro Jongrang menjadi perawan abadi dalam arca di Candi Roro Jonggrang atau kini dikenal Candi Prambanan.

Gerbang Boko di kalender PT TWC 2014

Gerbang Boko di kalender PT TWC 2014

Tak jauh dari Candi Prambanan, sekitar 3 km ke arah selatan, terdapat Candi Ratu Boko. Berbeda dengan kebanyakan candi yang biasanya bangunan keagamaan, diyakini candi ini dulunya sebuah istana kerajaan. Terlihat dari isi kompleks yang meliputi Gerbang, Keputren, Pendopo, Krematorium atau Paseban, Kolam atau Pemandian, dan goa untuk meditasi. Mengitari kompleks ini cukup membakar kalori, mengingat lahannya hingga 16 hektar. Letaknya di ketinggian +/- 196 m, sehingga memberi kesempatan bagi kaki-kaki kita untuk melangkah lebih banyak, dan naik tangga lebih tinggi.

Karena terdiri dari bermacam-macam isi kompleks, dan view di ketinggian yang indah, lokasi ini kerap digunakan untuk pemotretan dan beberapa syuting.  Yang paling populer dan cukup sering, digunakan untuk foto pre-wedding.

Terdapat restoran untuk menikmati Jogja dari ketinggian. Dari tempat ini dapat terlihat Candi Prambanan dan Gunung Merapi. perfecto buat santai sore.

view dari resto nya

view dari resto nya

Setelah 3 gerbang candi Ratu Boko, ada semacam lapangan cukup luas. dari sini biasanya sunset hunter mengarahkan moncong-moncong lensanya. Selfie-selfie pun tak kalah serunya, tak perlu berebut tempat karena lapangan cukup luas. Ada gerbang Ratu Boko menjadi background.

tuh, luas kan halamannya

tuh, luas kan

Berjalan sedikit, ada kumpulan bebatuan lagi, kemudian akan bertemu tangga turun. Berfoto di tangga ini pun tak kalah seru nya. Lanjut jalan naik lagi dan akan bertemu semacam kompleks lain dengan panggung di tengah. Kabarnya ini semacam ruang untuk pertunjukan pertarungan, atau semacam balai pertemuan. Keluar dari kompleks ini akan bertemu bentuk candi yang lain lagi. Dari sini, kolam pemandian terlihat ada di bawah.

07314107683.jpg

Setelah kolam pemandian, masih ada satu area lagi di bawahnya. Untuk berjalan pulang, bisa dengan jalur lain sehingga tidak melewati jalan yang sama. Dengan memutar, akan bertemu Goa Lanang dan Goa Wedhok (laki dan perempuan). Nantinya dari situ, bisa sampai ke lapangan dekat gerbang lagi.

Dengan demikian, tuntas sudah penelusuran jejak masa kecil Roro Jonggrang.

*Candi Ratu Boko terletak di Desa Bokoharjo, Kec. Prambanan, Sleman
*Rute dari lampu merah besar Prambanan (pertigaan), menuju ke selatan. ikuti saja papan yang menunjukkan Ratu Boko.Jika telah sampai di area parkir bus ratu Boko, tetep lurus saja sampai menemukan papan penunjuk Ratu Boko berikutnya.
* dapat membeli tiket terusan Prambanan-Ratu Boko saat di loket Candi Prambanan. Dengan demikian ada fasilitas shuttle yang mengantar dari Prambanan ke Ratu Boko.
*Tiket masuk Candi Ratu Boko Rp. 25,000. Khusus untuk sunset Rp. 110,000 (dengan fasilitas tambahan  bakmi jawa/ nasi goreng, dan minuman). Parkir sepeda motor Rp. 2,000.

Wisata Candi

5 Aug

Halooooo

Akhirnya setelah bercurhat-curhat geje di posting #CHSA kemarin, saya jalan deh. Kasian kan si sepatu kalo dianggurin lama-lama *ngeles.

image

Candi Plaosan

Ceritanya lagi iseng keliling beberapa candi-candi di Jogja dan sekitarnya yang mungkin kurang familiar di kebanyakan wisatawan.

image

Mainan selftimer di Candi Banyunibo

Kali ini saya ke Candi Plaosan, Candi Banyunibo, dan Candi Ijo. Ketiga nya terletak di sekitar Prambanan dan Ratu Boko. Jadi masi sekitara  perbatasan Jogja dan Jateng. Di candi-candi ini gak pake tarif masuk yg mahil seperti duo candi yang tenar itu loh. Cukup isi buku tamu, kasih senyum, dan bayar parkir kalo bawa kendaraan.

image

Jurus Tong Bro di Candi Ijo

Berhubung teman-teman udah pada balik ke aktivitas masing-masing, saya lone ranger deh. Ditemenin Schofield yang cukup disogok dengan premium 15rb. Buat reminder ingatan saya di masa nanti, tetep foto yg ada saya nya donk. Apalagi jurusnya kalo bukan self-timer, sikilfie, atau Tong-Bro (tolong potoin dong, bro).

image

Jelang sunset di Candi Ijo

Doakan saya gak males buat posting rinciannya masing-masing yaa….

*Total biaya perjalanan saya kali ini:
Bensin Premium 15.000
Parkir sepeda motor 4.000 (Candi Banyunibo parkir di pinggir sawah, jd tdk ada tarif parkir)
Air Mineral 3.000
Total: Rp. 22,000

%d bloggers like this: