Archive | April, 2014

Engkau Matahari

30 Apr

image

Aku bunga ilalang, yang tersurut di padang gersang.

Menunggumu datang

Aku bertanya pada hujan, bisakah kau antarkan rinduku padanya?

Pada dia yang senantiasa bersinar terang disana.

Engkau matahari.

Yang kunanti setiap pagi, dan selalu kurindukan kala senja.

Selamat siang, Cinta.

*Kata-kata oleh Shandy Maxalmina Aletheia (@shandy_aletheia on instagram)

*foto oleh aqied

Publish sebelumnya di Facebook

image

Advertisements

Senja Merah Muda

30 Apr
image

Senja Merah Muda di Jl Raya Solo Jogja

Pernahkah kau berjumpa dengan senja merah muda, kawan?

Perjalanan ke barat kemarin sore begitu menyenangkan. Untuk pertama kalinya, langit merah muda yang mengantarku.

Dalam takjub, ku sempatkan menghentikan sepeda motor. Menepi, berusaha menyimpan memori senja merah muda itu dalam gambar.

Ah, menyebalkan sekali. Lagi-lagi kuasa Tuhan tak mampu direkam sempurna dalam alat buatan manusia.

Bagaimana senjamu kemarin?

Merah muda juga kah?

Matahari kita sama, bukan?

Selagi Ada Sinyal

28 Apr
image

Di Pantai Sepanjang Gunung Kidul, sinyal lanciiir

Pernah gak ngerasain bahagia banget pas denger ponsel berdering? Apapun itu, baik telpon, sms, atau notifikasi apapun.
Saya pernah. Bahkan sampai heboh banget. Karena itu pertanda saya berada di area yang mendapat sinyal provider.

image

Pantai Indrayanti, Gunung Kidul, Yogyakarta. Sinyal lanciir)

Saya gak peduli notofikasi apa yang masuk. Sms siapa yang masuk. Bahkan jika ternyata sms dari provider sekalipun. Atau sms yang ngaku ngaku mama dan minta pulsa (so last year banget ya). Apalagi kalau sms pemberitahuan dpt transfer pulsa. Itu sih kapan aja happy.

Yang terpenting bagi saya saat itu adalah, ada sinyal yang bisa menghidupkan lagi ponsel saya menjadi smart. Yaa sejauh ini sih saya belum tau ya apakah ada smartphone yang tetap smart tanpa dukungan sinyal.

image

Pantai Waisai Torang Cinta, Raja Ampat. Sinyal kadang ada kadang enggak

Biasanya perasaan kaya gini tuh ketika lagi main atau lagi berada di daerah yang pelosok parah, tidak terjangkau sinyal. Atau ada sinyal beberapa bar di layar, tapi buat upload foto sebiji di instagram pun ud loading 16 jam tetep gagal. Jadi ketika tiba tiba ponsel yang udah saya lempar2 dan saya cuekin karna gak ada harapan lagi tiba tiba berbunyi, pastinya langsung saya genggam erat-erat donk.

image

Di pantai ini gak ada sinyal gak ada listrik tapi tetep bisa happy (Loc: Pantai Sukamade, TN Meru Betiri, Banyuwangi, Ja-Tim)

Ada yang pernah ngerasain bahagia semacam ini gak?

Aqied dan Aaqil. Semacam Cerita Kopdar

27 Apr

Tanggal berapa sih inii? Oke sip sekarang 27 April 2014. Maafkan saya yang sulit mengingat tanggal selain tanggal 25.
Posting ini semacam latepost pake banget. Nget nget nget, semacam sayur asem kemarin yang sampe gabisa bedain itu asem expired ato asem dari sononya.
Kalau masih pada inget, April ini ada long weekend yang cukup ngehits, karena setau saya banyak bener yang punya agenda berlibur di tanggal itu. Yap, 18-19-20 April lalu. Saya liburan juga kah? Oooh tentuuu. Remuk redam jiwa dan raga, jasmani dan rohani, seharusnya bikin saya siap berlibur. Seharusnya namun kenyataan berkata lain.

Jauh jauh hari, saya punya plan berlibur juga di tanggal itu, yang kemudian gagal terlaksana (colek Sofy). Saya sih berharapnya bakal masih terlaksana suatu saat ya.

Sebaliknya, saya malah disibukkan dengan kegiatan saya sebagai buruh.Dikejar-kejar dengan angka target disamping kerjaan kerjaan lain dan segala tetek bengek perburuhan sempet bikin saya rada gila. Ditambah saya musti ninggalin tim saya selama seminggu karena training.
Minggu malam, 13 April saya check in hotel untuk mulai training. Di hari Kamis, 17 April saya dapat instruksi untuk nemanin sebagian tim saya yang lembur di hari minggu nya (20 April). Yah, setidaknya saya masih punya 2 hari libur 18-19 April untuk ngelurusin badan dan bermanja manja pada kasur. Begitu pikir saya. Ternyata seharian gak ngapa2in, setelah sebelumnya full jadwal, malah bosen juga.

image

Kopi Hitam Tanpa Kamu

Eh mana nih cerita kopdar nya?
Malah ngelantur curhat.
Oke deh kembali ke Laptop.

Nah, di antara yang punya plan liburan juga adalah Mas Dani nan femes yang ngabari kalo mau Njogjes 19-21 April. Nih ngomongin rencana kopdar juga rada rada gak biasa karna kita malah ngobrol di komen posting Long Weekend Yang Tertunda saya.

Jadilah pada tanggal 19 April pagi, begitu Mas Dani bilang sudah di hotel dan lagi selo aja, saya pikir gak ada salahnya saya cabut saat itu juga. Karna saya kan gak tau nanti atau besok Mas Dani nya bakal selo atau enggak. Apalagi hari minggunya (20 April) saya nya ngantor (buruh berdedikasi).
Saya ke TKP sendiri aja dengan tangan kosong (maaf mas Dani), ke lokasi yang kata Google Map cuma 11 menit perjalanan itu.

image

Nyampe disana, ternyata uda berubah tempet parkir sepeda motornya. Jadi muter muter gajelas gitu. Padahal dulu cuma di pojok depan sono aja.

Dan akhirnya, Taraaaaaa
Aqied ketemu Aaqil sekeluarga lengkap dengan bus merahnya (tapi gak poto bareng kita).
Lumayan banget, saya yang buruh perbankan yang sedang galau galau bisa konsultasi (ceilah) sama bankir expert macam Mas Dani. Jadi bisa cerita2 banyak. Oya di akhir obrolan Mas Dani pesen

“salam buat timnya yaa”.
Saya lapor sekalian disini: Salamnya sudah disampaikan. Hahahaha

Jangan kapok ke Jogja yaa, Aaqil….

image

Ini buktinyaaaa

Sebenarnya malamnya juga ad rencana kopdar sama empunya blog CeritaIkha, tapi karna udah rada kemaleman plus malam minggu di daerah sana tuh macetnya bisa bikin gila. Ditambah besok paginya saya musti ngantor yg jaraknya skitar 48-54 Km dari rumah jogja saya. Akhirnya untuk saat itu, belum bisa dulu deh. Sedih banget, semoga kapan kapan kita dipertemukan ya, Mb Ikhaa…

Jadi, Kapan kamu ke jogja?

image

*foto pke hp Mas Dani

The Park Solo Supermall : nge-mall sesi 2

25 Apr

Mengamati (bahasanya gaya ya?) statistik blog saya, rupanya ada posting yang cukup rame meski gak ada komen sama sekali. Posting ini rame karena ternyata sering nongol di Page 1 search engine kalo pake keyword nama tempat ini. Yup, The Park Solo Supermall  yang pernah saya kunjungi akhir tahun lalu menjaring banyak views.
Dari ngobrol-ngobrol asal dengan beberapa teman di Solo (saya sempat hidup 6 tahun di kota ini), rupanya banyak juga yang belum berkunjung. Mungkin sebagian dari yang nyasar ke posting saya itu, mereka mereka yang berniat ke The Park tapi pengen punya gambaran dulu ada apa sih disana.
Dan akhirnya saya merasa sedikit bersalah, karena gambaran yang saya sampaikan di posting tersebut mungkin sudah tidak mewakili keadaannya sekarang. So, selagi saya diberi kesempatan lagi buat nge-mall kesana, saya tulis sebagian yang sudah berubah dari tulisan terdahulu ya.

image

Sapaan pertama di lobi depan

Lahan parkir sepeda motor, masih sama dengan yang dulu. Dimana kita harus muterin gedung itu sampai ke pojok belakang. Hanya saja kali ini tidak perlu jalan kaki jauh sampai ke pintu depan sebagaimana yang saya sempat keluhkan di posting pertama. Ada shortcut yang bisa nyambungin kita langsung ke lobi belakang gedung. Disini kita bisa ketemu kereta-keretaan buat keliling gedung. (Gak moto, hiks).

Yang asyik dan baru saya tau, disini ada semacam tempet ngopi yang (kelihatannya) cozy banget. Kursi dan meja yang ditata apik, dengan berbagai coffeeshop mengelilingi, diantaranya Excelso, OldtimeCoffee, Jco, dan banyak lainnya yang saya koq lupa banget yaa. Ada CoffeeBean juga tp saya gak inget sekompleks sama yg lain atau sendiri. Penampakannya dari lt 2 seperti ini:

image

Tempet ngopi asik

Jadi bisa nongkrong bareng, meskipun kopinya nanti beda beda. Apalagi buat saya yang suka srobot kopi sana sini pengen cicip. Hehe.

image

Kopiiiiiii

Selayaknya mall, di Lt 1 ada Metro yang masih jd satu-satunya di Solo. Juga berbagai produk lain tapi masih terasa cukup sepi (saya kesana malam jumat).
Di Lt 2 ada Family Karaoke milik penyanyi dangdut, Inul Vizta. Letaknya tepat di atas tempet ngopi tadi. Sebelahnya tepat ada Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk. Di dalamnya, sama lagi semacam mall. Juga ada foodpark yang masih coming soon plus arena bermain semacam timezone.

Lagi lagi di Lt 3, selain ada Foodcourt, rencananya akan ada XXI juga yang keterangannya masih belum berubah sejak November 2013, opening soon yang semakin gak jelas soon nya itu kapan.
Yang masih belum berubah, area buat foto foto sesukanya. (Baca tentang area foto-foto ini di posting pertama saya). Enaknya di mall ini, petugas2nya wolez aja gitu kita ngeluarin kamera atau foto-foto dimana aja.

image

Dimakan.

Tapi memang beberapa gambar sudah berubah jika dibanding kunjungan pertama saya. Berijyt diantaranya

*peringatan: bakal banyak foto saya. Boleh siapin kantong muntah dulu

image

Ini versi sudah di edit pake Picsart Hp

image

Ini foto gagal karna ada bayangannya

image

Kalo ini foto di Lt 2

Ada juga yang masih eksis alias gak berubah dari kunjungan pertama saya. Alias gambar itu masih nongol nongol aja. Contohnya ini:

image

Kalo yang saya baru lihat juga, dan sempet buat mejeng:

image

Versi berwarna dari yang di atas

image

Maafkan saya kalo kebanyakan mejeng yah. Mumpung ada yang bersedia suka rela motoin. Apalagi di kunjungan saya dulu ya g pertama, saya datang sendiri dan kalo mau foto kudu selftimer ato pake jurus Tong-Bro (Tolong potoin donk, Bro). Kasian amat kan yaaa.
Sekali lagi, saya memang bukan anak mall. Saya lebih suka main yang panas-panasan daripada keliling mall yang adem. Saya lebih suka motret suket daripada poto selfie di toilet mall.

image

Selfie kaya gini lebih asyik kaan. Foto dr koh @ferryrusli

Tapi sekali-kali main yang gak bikin kulit saya berubah warna, gak salah kaan?

image

Fakta aneh: saya pakai jilbab yang sama dengan yang saya pakai sebelumnya di posting kunjungan pertama.

Kalau mau bandingin atau tambahan info, bisa ke posting pertama saya. Yg sudah ada disana, tidak saya ulangi lagi. Misal tampak depan, alamat, foto miniatur, de el el

Motret Suket

25 Apr
image

Foto pertama yg dikasih judul "The Suket, Axonopus compressus"

Akhir akhir ini saya sedang senang dengan rumput. Rumput atau dalam bahasa jawa disebut Suket, objek yang sangat amat mudah ditemui di sekitar saya.
Ide awalnya gak sengaja saya mau moto sawah malah kehalang rumput.
Rumput itu kemudian saya upload di instagram dan karena saya paling gak bisa bikin caption yang bagus2, saat itu saya kasi caption “The Suket, Axonopus compressus”. Nama latinnya sih baru tau dari salah satu teman yg komen di facebook.

image

Ganti wallpaper ponsel jd Suket Senja

Setelah itu saya malah jadi kesenengan sama rumput. Apalagi kadang2 rumput tuh nggemesin karna pas ud dapat fokusnya, malah ketiup angin dan goyang. Sering juga saking langsing dan tipisnya, susah banget ketangkap di kamera standar lensa standar saya.

image

Suket Menari

Jadi, ya dibawa seru aja. Beberapa kawan di instagram juga mungkin yang turut motret suket, dan hasilnya bagus bagussss bikin saya rada rada ngiri dan pengen nyoba moto suket lagi dan lagi.

image

Suket Sepi Sendiri

Eh ternyata, like father like daughter, Bapak saya juga upload foto suket loooh di akun instagramnyaaa. (Promoin akun bapak boleh donk yaa di mari. Yuk difollow, kakak kakaak).

image

Like father like daughter

Bahkan sekarang, wallpaper di ponsel saya pun ganti siluet suket senja. Wallpaper saya paling awet biasanya laut.
Ini sumber fotonya:

image

Siluet Suket Senja

Bapak…….

21 Apr

image

Pagi ini saya sedikit terkejut baca tab mention di akun twitter saya.

Melting……..

Yang disebut beliau bukan tentang jarak yang memisahkan kami ribuan kilometer. Beliau hanya ingin berbagi kebaikan.

Mungkin ini memoar Jawa-Papua babak 2, setelah beliau suksea menaklukkan jarak pada memoar babak 1, 1990-1994

image

*saya pernah post juga kumpulan twit tentang perjuangan Ibu dan Bapak mengalahkan jarak

* sebelum Bapak, Ibu sudah lebih dulu punya akun sosmed bersama Lumia nya

#sikilfie

19 Apr

Beberapa foto saya sempat diprotes karena ada objek mengganggu di salah satu bagian.

#sikilfie Ijen, April 2014

#sikilfie Ijen, April 2014

Yap. Entah sandal, sepatu, atau ujung kaki di bagian bawah foto bagi sebagian orang mungkin mengganggu.

#sikilfie jogging, Februari 2014

#sikilfie jogging, Februari 2014

Dyaz menyebut saya dengan “Gadis Ujung Kaki” (apa pula itu). Om Aan menambah hestek #Sandalexhibitionist saat saya upload foto ini di akun instagram saya.

#sikilfie Ijen, April 2014

#sikilfie Ijen, April 2014

Mas Rifki bilang fotonya bagus tp sandal nya mengganggu di posting saya tentang Kawah Ijen. Mb Yayah bilang konsep foto saya mirip dengan salah satu akun traveling di instagram. Dan beberapa pendapat2 lain yang tidak dapat saya sebutkan satu per satu karna saya tau pasti Anda-Anda males bacanya.

#sikilfie Saleo, Raja AMpat. Agustus 2013

#sikilfie Saleo, Raja AMpat. Agustus 2013

Saya tidak ingat sejak kapan suka moto sepatu/ sandal/ kaki saya sendiri. Saya juga tidak ingat inspirasinya dari mana.

#sikilfie Africa van java

#sikilfie Africa van java

Ada sih alesan ngeles saya kalo tambahan objek kaki/sandal/sepatu itu buat ganti watermark yang kadang saya males bikin. Alesan ngawur yang rada rada gak make sense. Lha wong kadang masih ada watermark juga koq diantara foto-foto sikilfie saya.

#sikilfie numpang bak belakang Strada

#sikilfie numpang bak belakang Strada

Alasan utamanya mungkin sih ya selain ganti watermark, saya juga gak selalu bisa minta difotoin orang lain. Gak semua tempet juga ada spot buat menegakkan tripod dan stel selftimer. Kalo udah gitu, apa donk yang bisa buat kenang-kenangan bukti eksistensi saya pernah berada disana?

#sikilfie Waiwo, Raja Ampat. AGustus 2013

#sikilfie Waiwo, Raja Ampat. AGustus 2013

Kalau sekedar foto lokasinya sih semua orang termasuk saya punya akses ke mesin pencari. Foto2 yang saya jepret jelasss gak ada apa apanya. Jadi selain saya juga memang motret lokasinya, saya selipin bukti keberadaan saya dalam beberapa jepret.

#sikilfie Teluk Ijo

#sikilfie Teluk Ijo

Sebenarnya di instagram dalam program Weekend Hashtag Project jaman dahulu kala (saya lupa tepatnya, tp pokonya lama banget), pernah ad program hestek #fromwhereistand yang memang moto kaki. Saat itu saya nemu akun yang konsisten selalu moto kaki (saat berdiri). Sayangnya sekarang saya sudah lupa dan gak tau bisa cari dimana akun itu.

#shoesfie doank tanpa kaki. 2010

#shoesfie doank tanpa kaki. 2010

Saya pikir sih, #sikilfie ini lebih baik daripada selfie. Karena kalau selfie, objek pemandangan yang bagus ud ketutupan sama muka sendiri. Dengan #sikilfie, lokasi yang mau ditampilkan tetap bisa mendominasi foto, tapi eksistensi saya tetap ada buktinya.

#sikilfie bareng kelapa muda

#sikilfie bareng kelapa muda

Oke, mungkin ini gak penting banget. Saya berterima kasih sekali sudah bersedia waktunya terbuang membaca posting gak penting ini. Semoga hari hari Anda menyenangkan dan selalu bisa menemukan orang lain yang bisa memfoto Anda, sehingga tidak perlu foto #sikilfie. Hehe

 

*sikil : bahasa jawa ngoko dari Kaki.

*ada juga yang nyebutnya ‘Shoesfie’ atau Shoes Selfie

1000 Bintang di Kawah Ijen

15 Apr

image

Pagi masih terlalu dini ketika kami meninggalkan penginapan yang hangat. Udara masih terlalu menusuk meski jaket, syal dan sarung tangan rapat dikenakan. Pukul dua pagi ketika mobil kami menjauhi penginapan. Belum tuntas 2 jam tidur kami semalam. Belum pulih raga kami dari sisa sisa perjalanan dan bermain di Baluran hari sebelumnya.
Tiba di area parkir kawasan wisata Gunung Ijen, Tour Leader kami mengingatkan bagi yang tidak yakin sampai terutama alasan kesehatan, untuk memikirkan kembali masak masak. Sampai kemudian kami sepakat untuk naik.
Kawah Ijen, dapat ditempuh dengan berjalan kaki selama 1,5 hingga 3 jam (tergantung kecepatan jalan) dari area parkir. Lintasannya sekitar 3 KM dengan elevasi cukup landai dan bersahabat untuk siapa saja. Namun memang menanjak terus.

image

Tuh jalanan ternyata ngeri. Pas malam gak kelihatan

Mengapa harus mendaki di tengah malam gelap gulita?
Kawah Ijen memiliki sesuatu yang hanya ada 2 di dunia ini. Yaitu blue fire alias api biru. Api spesial ini hanya muncul di pagi buta. Mungkin sekitar pukul 3 hingga jelang subuh.
Untuk aman mendaki, disarankan menggunakan sepatu/sandal yang tepat karena tanah yang sesekali berpasir atau mungkin bisa licin jika musim penghujan. Jangan sampai salah alas kaki yang bisa menyebabkan langkah semakin berat atau lecet lecet begitu turun. Karena malam hari, siapkan juga head lamp atau senter untuk penerangan.
Sebelumnya, saya lumayan mencari info tentang Kawah Ijen ini. Termasuk salah satu destinasi yang membuat saya menyesaaaaal sekali jika tak berkunjung, jauh jauh hari saya banyak cari info. Mendapat info kalau jarak mendaki hanya 3 Kilometer dan elevasi yang landai membuat saya berfikir ‘aah keciiil’ secara saya dulu (tapi udah dulu bangeeet) juga hobi tracking, trus juga kalo jogging paling nggak saya 2,8 KM.
Tapi tapi tapi, rupanya kesombongan saya itu dihancurkan telak oleh si gagah Ijen. Setengah perjalanan pertama saya lalui dengan sangat susah payah. Semangat 45 di awal jalan, buat saya yang libur jogging sejak 2 minggu sebelumnya, bikin nafas saya kacau. Ditambah saya pengen nyamain langkah n kecepatan 2 rekan saya yang lain (yang katanya kedinginan kalo jalannya pelan pelan). Apalagi saya agak bermasalah (baca: musuhan) sama udara dingin. Jadilah saya di paling belakang dan gak bisa sejajar dengan rekan2 yang lain, padahal di awal perjalanan saya barisan paling depan bertiga.
Beruntung ad Tour Leader (TL) yang mau maunya nungguin saya dan bukannya ninggalin dan suruh saya turun aja. Tiap berapa langkah dan nafas saya ud gak beres, saya minta berhenti. Ujung ujungnya ransel saya yang isinya kamera dan air minum, ikut dibawain pula. Sambil jalan pelan pelan dan rombongan di depan kami sudah jauuh sekali tidak terlihat.
Yang indah dan membahagiakan saya di kala kondisi sekarat seperti saat itu adalah, taburan bintang yang maha dahsyat. Mungkin lebih dari 1000 bintang mengiringi langkah cemen saya. Sesekali ada bintang jatuh yang gak sempat saya lihat (TL nya lihat terus bintang jatuh). Jarak antara kami dan bintang pun rasanya lebih dekat.
Ambil gambar?
Saya tidak terfikir saat itu. Selain lensa kamera saya cuma pas pas an, saya saat itu lebih memikirkan bagaimana saya bisa sampai. Seberapa tenaga saya yang masih bisa buat saya naik dan kemudian turun. Itu saja yang ada di otak saya kala itu. Tidak heran, dari beberapa destinasi selama trip, foto di Kawah Ijen paling sedikit.
Takjub juga ketika sesekali kami berpapasan dengan bapak bapak yang memikul belerang dengan berat lebih dari 50 kilogram, enteng saja naik turun di jam segitu. Stabil saja langkah-langkahnya membawa beban seberat itu. Hidup memang keras, kawan.
Berjalan pelan pelan dan sangat sering sekali saya minta berhenti, bisa juga sampai di rest area yang menurut TL nya, sudah setengah perjalanan (+/- 2246 mdpl). Menurut saya sih baru setengah perjalanan dan mungkin saya bakal sempoyongan setengah mati lagi buat ngejalanin sisanya.
Di rest area ini ada warung yang menyediakan Pop Mie, air mineral, kopi, de el el. Sayangnya saat itu belum buka. Jadi saya cuma istirahat dan tidur2an sambil lihat bintang sembari mengatur nafas. Ternyata kami bisa menyusul sebagian rombongan yang sebelumnya sudah lebih dahulu dari kami.
Setelah dirasa membaik, kami melanjutkan perjalanan lagi. Dan ajaibnya, langkah dan nafas saya sudah enteng. Setengah perjalanan yang tersisa versi TL, saya lalui tanpa berhenti istirahat dan voilaaa saya sampai di puncak dengan total waktu tempuh 2 jam. Saya masih sempat melihat blue fire tanpa bisa memotret (kagak ad lensa).
Tinggallah sampai di atas saya yang mencari cari kemana kah TL yang masih membawa backpack saya. Rupanya saya tiba lebih dulu. Hehehehe

Selayaknya di gunung, angin kencang sekali menyapa kami. Plus hawa dingin yang menusuk. Jika di perjalanan tadi kami gerah karena berkeringat, sampai di puncak kembali kedinginan dan lebih hebat lagi dinginnya. Saya pakai jaket plus jas hujan sekalian.

Dan ini nih, kawah dan danau asam hijau tosca menyapa kami seiring sunrise.

image

Saat itu di atas sudah cukup ramai. Rombongan (sepertinya) mahasiswa, rombongan rombongan wisata, maupun wisatawan wisatawan dan pendaki lain baik lokal maupun internasional. Menurut salah satu TL, sebagian warga cukup familiar dengan bahasa Prancis (yang susahnya minta ampun) karena banyak turisman dari negara tersebut. Namun yang saya lihat tidak hanya turisman eropa, namun asia jg cukup banyak saat itu.

Terbayar sudah semua susah payah ngos ngos an langkah kaki saya yang sombong. Runtuh sudah semua sok sok an saya. Ijen menghantam saya telak. Menyadarkan saya untuk lebih banyak bergerak. Kapan terakhir kali saya rutin sit up setiap bangun tidur? Kenapa saya harus beralasan untuk tidak jogging sampai 2 minggu? Kapan saya terakhir berjalan kaki jauh? Kenapa saya harus selalu bermanja dengan kendaraan sedang saya punya dua kaki yang utuh dan sehat?
Mengagumi kekuasaan Tuhan dalam lukisan bernama Kawah Ijen tidak akan pernah usai. Namun perjalanan akan berlanjut. Saya turun melalui jalur dimana saya naik tadi dan baru menyadari betapa mengerikannya jalur tadi. Malam berhasil menyembunyikannya dan mengamankan saya dari rasa takut.

image

Jalan pas turun

Angin sesekali masih bertiup, nun jauh di bawah sana tak dapat sempurna kami lihat. Serasa berada di negri di atas awan, saya turun perlahan. Dengan nafas dan langkah yang lebih stabil dan teratur. Saya tiba di bawah tanpa istirahat. Sepiring nasi goreng sudah menanti.

Ijen dan Baluran adalah dua destinasi yang sangat saya ingin kunjungi. Sempat menetap di 3 kota jawa timur selama 9 bulan, kedua tempat ini belum saya datangi. Sampai pada Juli 2013, saya dipindah tugaskan ke Yogyakarta, penyesalan saya menjadi jadi karena meninggalkan jawa timur tanpa sowan ke dua tempat tersebut. Kini penyesalan saya telah terbayar. Namun bersama 1000 bintang yang mengiringi langkah ngos ngos an saya, ada 1000 sesal atas kemalasan dan kesombongan saya yang berakibat kepayahan saat mendaki.

image

Bisa nyampe jugaa

Salam lestari

*sisi lain Ijen di blog Mb Prue
*saya sedang kesulitan upload foto karena sedang training kantor di hotel. Selain itu memang sedikit sekali saya ambil gambar. Penasaran bisa cek foto2 Ijen di search engine
image

Mari wisata di negri sendiri

Nostalgia Pasar Malam

13 Apr

image

Kerlip lampu berputar dalam roda raksana bernama bianglala, warna warni tenda menggoda saya menyambangi pasar malam. Letaknya yang terlalu dekat dengan rumah dinas (baca: mes) kantor saya dan selalu membuat saya melewati, semakin membuat saya penasaran. Seketika saya bertanya
“kapan terakhir kali ke pasar malam semacam ini?”

image

Suasana pasar malam yg mulai sepi

Masa kecil saya jauh dari permainan unik seperti disajikan pada umumnya pasar malam. Saya hanya mengetahui bianglala, ombak banyu, rumah hantu, komedi putar, kereta-keretaan dan lain sebagainya melalui buku cerita. Masa kecil saya lebih banyak bersama sapi, kambing, lumpur, memberi makan bebek, dan bermain perahu di bawah sinar matahari. Tapi, tentu saja kali ini saya bukan penasaran nyobain segala wahana permainan yang tidak cocok dengan usia saya sekarang itu (kemudian diusir sama mas-mas operator permainan).
image

Jumat malam kemarin, saya sengaja berjalan kaki ke pasar malam tersebut. Banyak hal seru dan lucu yang dijual belikan. Juga ramai dengan Ibu-ibu yang sibuk tawar menawar dagangan, diiringi rengekan anak-anak ingin mencoba permainan. Aneka makanan manis murah meriah menggoda dan memanggil-manggil, meski akhirnya tidak ada yang satupun yang saya beli.
image

image

Ragam sandang dan alas kaki ditawarkan murah meriah. Tak ketinggalan alat-alat rumah tangga, pernak pernik aksesoris yang dapat ditebus dengan senyum dan pedang pattimura. Dan yang tak pernah ketinggalan, topeng superhero lengkap dengan aneka macam senjata andalan masing-masing. Sayangnya saya tidak terfikir untuk koleksi ini.

image

Akhirnya ada juga yang menarik dan membuat saya terbelalak. Yup, mainan anak-anak murah meriah mulai dari yang tradisional hingga modern. Semacam membangkitkan kembali nostalgia masa kecil saya.
image

Dakon, Karambol, Monopoli, Ular Tangga, Papan Catur, hingga Gembot (aselik saya gak tau tulisannya gimana yg bener) membuat saya tertawa tawa mengingat masa kecil. Alhasil, pulang lah saya dengan membawa papan Dakon (atau populer juga dengan nama Congklak, Lumbung, Cato).
image
image

Keliling-keliling saya di pasar malam itu, di akhiri dengan menikmati malam berkawan segelas teh panas gula batu. Di pinggir lapangan, ada wedangan (atau HIK alias Hidangan Istimewa Kampung, atau di Jogja dikenal dengan Angkringan) yang selalu ramai. Pukul 21.00 saya pulang dengan bahagia,  membayangkan melihat anak-anak kecil di suatu kampung bermain permainan tradisional dan lebur bersosialaisasi antar mereka, instread of permainan modern dalam gadget yang membuat mereka lupa pada lingkungannya.

image

Sehari stelahnya lihat anak anak ini main lumpur

Bahagia itu sederhana, bukan?