Archive | March, 2014

“Kapan Ke Jogja?”

30 Mar

Iyap. Setelah sebelumnya pernah bahas dikit tentang Yogyatourium Dagadu, weekend kali ini tepatnya Sabtu kemarin saya main lagi. Iseng aja sih, karna entah kenapa Jogja kian hari kian panas, dan saya ketemu rombongan kampanye sampai 2 partai yang berbeda dalam sekali jalan. Jadi saya mlipir mampir ke Yogyatourium Dagadu ini, sambil nunggu rombongan kampanyenya selesai lewat. Kebetulan juga jarak dengan rumah kontrak saya di Jogja cuma sak udutan.

Kirain sih bakal udah lepas ya dari hal hal berbau pemilu. Ternyata saya malah disambut ini nih:

image

Rupanya dalam rangka edisi Pemilu, Dagadu juga ngeluarin desain yang nyerempet2 Pemilu. Contohnya ini:
image

Saya gak motret banyak2. Gak lucu aja gitu kalo setiap kaos yang dipajang saya potoin. Meski beberapa kali kunjungan kesana, saya tdk pernah dilarang buat motret. Ada aja sih objek menarik.

Mulai dari Kamar Pas yang seperti kulkas.
Rak pajangan Kaos yang bentuknya becak.
Rak buat display sandal yang bentuknya kereta.
Gantungan kaos2 dan baju yang bentuknya sepeda.
Belum lagi tulisan2 atau pajangan2 unik yang menarik.

image

Stok poto jadul

Untuk nostalgia desain, sepanjang lorong menuju parkir belakang, masih ada koq kumpulan desain kaos dagadu yang pernah dicetak sepanjang 1994-2014. Dan boleh banget buat motret.

Di gedung ini, terbagi beberapa bagian.
Lantai 1 ada Kassa, dan yang dipajang sekaligus dijual adalah merk-merk OMUS, Hiruk-Pikuk, dan Kaos Ensiklopedi.
Juga ada kedai kudapan buat oleh2 makanan.

Lantai 2, untuk merk Dagadu yang desain2nya jogja banget. Sama Dagadu yang buat Kids. Unyu2 banget.

image

Selain T-Shirt, ada juga pernak pernik lain. Semacam blocknote, sandal, topi, tas, sweater, jaket, dll.

So, Kapan Ke Jogja?

image

*Yogyatourium Dagadu terletak di Jl Gedongkuning Selatan. Bersebelahan langsung dg Kantor BPJS.
*Promo bulan ini untuk setiap pembelian 200rb, dpt potongan 20rb. Untuk 400rb dpt free T-shirt (lupa untuk merk yg apa).

Advertisements

Omah Ndeso

28 Mar

Di deket kantor saya (yang rada pelosok ini), ada tempet makan yang sebenernya sudah lumayan sering saya datengin. Dari dulu kepikiran buat bikin posting tentang ini tapi gak punya stok poto yang rada menggoda jadi gak bikin bikin.

Emang sekarang ud punya?

Belom juga sih, cuma daripada kelamaan malah lupa.

Rumah makan ini namanya “Omah nDeso”, atau nama lainnya “Rumah Makan Mbak Diah”. Lokasinya di sekitaran pusat keramaiannya Kecamatan Pedan, Kabupaten Klaten. Lumayan jauuuh lah masuknya kalo dr jalan utama Solo-Jogja.

Meskipun blusuk, tempatnya lumayan kece badai. Apalagi menu nya macem2 plus harganya cucok banget sama kantong buruh macam saya.

image

Alternatif tempet makan yg bisa dipilih

Menu yang disediain ya masakan nusantara, menyempitnya lagi ke masakan jawa. Secara letaknya di antara Solo dan Jogja, beberapa makanan khas kedua daerah tersebut bisa ditemui dimari.

Ada beberapa jenis tempat makan disini. Yang pake meja kursi kayu layaknya di rumah makan. Yang mau pke meja kursi juga tp kena angin silir silir, bisa pilih kursi warna warni dipinggir kolam (gambar di atas). Ada juga yang lesehan rada besar dg meja meja. Ada juga yg dibikin gazebo kecil kecil. Mungkin bisa muat sampai 6 orang an

image

Yang unyu, ada juga tempet makan yg tinggi. Jd bisa buat mojok di ketinggian sambil ngeliatin yg pd mojok di bawah (apaan sih bahasa nya)

Langsung aja soal menu. Disini harga nya masuk akal banget koq. Saya aja pernah pas kelaperan pesen 2 menu sekaligus karna masih on budget. Itu sih versi saya ya. Jelasnya lihat disini:

image

image

Memang sih, gak semua menu disini recommended. Contohnya buat menu2 minuman yg ternyata kopi2annya itu dr kopi sachet biasa.
Selain itu kalo kemari saran saya gak usah lah mesen nasi gorengnya, juga menu2 yg aneh2. Mending yg jawa banget. Misal, Selat Solo, Asem2 kikil, Timlo, menu bakar2an, de el el. Dengan harga segitu dan suasana yang asyik, cukup lumayan koq.

image

Selat Solo, Nasi Uduk Bebek Goreng

Yang kurang menyenangkannya juga, pelayan disini gak semuanya ramah. Saya pernah malam2 kesana pas rame2nya jg sih pelayannya cemberut.
Saya “cemberut amat, mas. Mbok senyum”
Masnya “lha kesel e, mb” (capek, mba). Tapi akhirnya jd senyum.
Kadang juga kalo lagi rame, dianterinnya lamaaaaa bangeet. Kalo ud kelaperan jd suka gak sabar. Tapi kalo lagi sepi, atau ke bangunan yg di sebrangnya bisa cepet n gak nyebelin koq.

image

Oya satu lagi asyiknya disini. Kalau misal mau ngadain acara ato make tempetnya buat seharian (misal dari 09.00-15.00), selama di luar weekend, gak dikenain Charge looh. Jd ya selayaknya makan rame2 di situ aja. Gak ada biaya sewa nya.
Buat yang kebetulan lagi di sekitara Klaten utamanya Kecamatan Pedan, Ceper, Cawas, Trucuk, Karangdowo, dll, kalo lagi males masak di rumah, bisa lah ngungsi kemari.

image

Poto ini diambilnya di Omah nDeso juga

Fotocopy

23 Mar

Ini gak ada hubungannya sama sekali dengan posting saya sebelumnya yang bahas hobi saya foto kopi (memotret kopi). Ini fotokopi beneran bukan motret ato lainnya.
Boleh tanya dulu deh ya, kira kira apa sih yang pertama terpikir kalo denger kata “fotocopy” atau “fotokopi” ?
Kalau saya yang terbayang pertama ya Mesin Fotokopi yang segede gambreng itu dan jadi penyelamat banget mahasiswa kere macam saya ini semasa kuliah (Jangan tanya hubungannya apa).
Saya mengenal mesin fotokopi sejak SD nun jauh di pelosok papua sana (boleh buka kategori “Aqied Kecil” buat tau sekolah saya). Ada tempat fotokopi kira2 300 meter dari sekolah. Waktu itu sih saya cuma tau bentuk aja gak ngerti ngoperasiinnya apalagi ngerakitnya. Hehe
Semenjak jadi buruh, saya jadi akrab banget sama mesin fotokopi. Di ruangan saya ada printer 3in1 yang bisa scan, copy dan print.

image

Mejakerja saya juga lagi All in One banget

Di rumah pun, sejak masih kuliah saya punya printer yang katanya All in One yang ternyata maksudnya juga bisa Scan, Copy dan Print. Cuma kalo yg di rumah cuma mentok buat scan/copy dari ukuran A4 aja.
Dulunya sih selalu beli printer yang biasa aja ya. Asal bisa BW n Color, asal bisa nyetak aja. Sampai kemudian ud dua korban printer yang dipake saya bareng Qolbiy (kakak tercintah). Puncaknya printer terakhir mulai rewel pas saya musti skripsweet dan Qolbiy yang ud lulus mulai ga terlalu peduli lagi dg printer. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya pilih beli printer yg plus scanner. Alasan utamanya sih karna saat itu saya seneng desain jugaa (eh, nyambung gak sih alesannya) dan selisih printer baru yg biasa dg yg katanya All in One ini gak jauh plus bisa minta ditambahin duit sama Qolbiy. Terbelilah printer yg sampe sekarang nangkring di rumah.

Namanya mesin ya, punya perasaan juga.
Kadang dia cape, jadinya mogok gak mau ngeprint/ngopy.
kadang dia caper, lampu simbol erornya kedip2 minta diperhatiin dan dicaritau maunya apa.
kadang pengen muntah, jasi ngeluarin tintanya sampe mbleber di kertas.
kadang laper, jadi baru diisi tinta sebentar, habisnya cepet banget.
Dan berbagai sifat manusiawi printer lainnya.

Sayangnya gak selamanya saya bisa ngerti apa mau dia. Belum lagi kalo saya lagi keburu2 butuh cepet, eeeh si printer mogok dengan alasan yang gak saya ngerti. Pernah loh saya marah2 gak jelas sama si printer. Dan terciptalah mahakarya ini tanpa sengaja:

image

Tangan saya kejepit dan tiba2 fungsi fotocopy di printer jalan. Keluarlah kertas dengan cetak tangan saya.
Ternyata dilihat2 lucu juga. Maka hari ini saya nyoba di tangan kanan dan tidak dalam Black n White. Jadinya gak sebagus yg by accident ya.

image

#akurapopo dikerjain printer ato mesin fotokopi

Gara-gara kejadian ini, saya jadi penasaran banget tiap liat iklan LINE. Tau kan yang diiklannya itu ada karyawan yg bete banget sama mesin fotokopi sampai akhirnya mukanya nempel di kaca fotokopi? Nah saya penasaran banget kira2 hasil fotokopi muka nya gimana yaa…

*contoh hasil desain ecek2 aku di masa lampau bisa dilihat di postingan sebelum ini tepat. “Mahasiswa dan FoSSEI

Mahasiswa dan FoSSEI

19 Mar

Di Bio saya ato page “Siapa Saya” di blog ini, saya sebutin kan ya kalo pernah aktif di FoSSEI. Buat yang belum tau, FoSSEI ini semacam organisasi mahasiswa yang orientasinya dakwah di ranah ilmiah. Kepanjangannya Forum Silaturrahim Studi Ekonomi Islam.

Cakupannya saat ini sih se Indonesia Raya yaa. Meski tidak menutup kemungkinan kalo bakal melebar ke tetangga2 ata sebelah sebelah ato jauh sekalian. Soalnya di nama aja gak bawa embel2 eksklusif buat Indonesia kan yaa (ini sih saya aja yg maksa).

Cerita dikit sih, benar memang dulu saya sempet aktif di forum ini. Yaa tingkat kroco lah, karir saya sampai di Propinsi DIY saja. Alhamdulillah meski ublek di Jogja aja, namanya forum silaturrahim yaa bisa nyambung sampe kemana mana. Rata-rata sih sesama mahasiswa ekonomi dan semacamnya dari berbagai kampus di negri kitah tercintah ini.
Gak heran saya selalu cari kontak mereka2 yang pernah mengenal FoSSEI setiap kali saya harus ke kota yang baru dan masih asing..

Sebagai forum studi juga, saya bisa belajar dan dapat banyaaaaaak banget dari ikutnya saya disini. FoSSEI sudah kasih saya banyaaak sekali ilmu ilmu yang gak saya dapat di bangku kuliah.
Masih sebagai forum silaturrahim juga, meski tingkat kroco, saya berkesempatan bisa bertemu langsung dan mengenal (merekanya sih gak tau ya kenal saya ato nggak) tokoh2 ekonomi utamanya yg turut jd perintis pertumbuhan lembaga2 keuangan syariah di negara jaya kita iniih.
Gak usah banyak banyak lah ya, semacam ketua OJK sekarang, CEO nya KARIM konsultan yg jd konsultan banyak lembaga keuangan syariah, yg ngurusin dan ngawasin praktek di bank syariah ud bener atau belum dari BI, de el el. Saya bisa belajar langsung kepada beliau beliau karena kemudahan akses saya sebagai kroco di FoSSEI.

image

Silaturrahim Akbar Alumni FoSSEI bareng beliau2 yg expert

Yah intinya sih saya bersyukur banget pernah terlibat dan mengenal FoSSEI. Saya bisa belajar macam2 dari ilmu2 ruwetnya IE, Manajemen, Akuntansi, bahkan sampai mahasiswa2 syariah. Semua blend dan bisa bikin otak saya terasah dan pengwn belajar terus (saat itu). Gak ada pertemuan sesantai apapun yang lewat dr diskusi. Even kita lagi basah2an di pantai, nongkrong di angkringan, atau di forum resmi yang kami harus dan sering bersilang pendapat dan tak jarang berargumen.

Sekarang sudah lewat hampir 5-6 tahun dari masa masa itu. Meski komunikasi sebagian masih terjalin baik. Rekan2 saya di jogja sudah seperti keluarga. Rekan2 yang sempat saya turut kenal dan berbaur, yang menerima saya saat di Jawa Timur juga memberi kesan mendalam. Sempat membuat saya berat meninggalkan jawa timur. Ah apa kabar kalian?

Tiba tiba ingin posting tentang ini karena 2 hal:
1. Akhir2 ini banyak yang nyasar ke blog saya dengan keyword “temilnas (temu ilmiah nasional) fossei 2014”. Event rutin tahunan yang hanya sempat saya ikuti pada 2009 di Bali
2. Baru saja dihubungi rekan mahasiswa yg masih aktif di fossei, untuk share ide terkait agenda Temilnas 2014 di Malang, dan ternyata otak saya buntu dan tumpul. Gak bisa urun apa apa. Ternyata saya kangen diskusi2 masa masa idealis itu.

Peluk, Cium, Cinta untuk FoSSEI. Teruslah bergerak dalam dakwah dalam bingkai ilmiah….

image

Bikin gambar ecek2 ini pas 2010

Teh, Minuman Para Dewa

17 Mar
image

Es teh pinggir sawah

Pernah dengar legenda ditemukannya Teh?
Jadi ceritanya, teh adalah minuman yg ditemukan by accident oleh para dewa. Di suatu hari, dewa dewa Cina sedang duduk duduk. Entah karena angin atau apa, ada daun teh yanv terbang dan nyemplung di salah satu minuman mereka (air putih sih berarti ya. Dan mungkin anget), yang kemudian diminum.
Teh jadi tradisi di China sampai kemudian dibawa ke Inggris dan turut jadi tradisi mereka disana. Apa sebab? Tentara2 ingrris terilhami tradisi teh yang ada di Hongkong.
Sekian sekilas legenda dan sejarah teh. Sekarang balik lagi fokusnya ke saya yaaa (yaiya donk ini kan blog sayaaa).

Mungkin sebagian sudah baca posting saya tentang Foto Kopi. Di situ memang kesannya saya suka banget kopi sih (padahal emang iya). Sebenarnya saya lebih dulu jatuh cinta dengan minuman dewa ini. Saya bisa ngabisin sepoci sendirian kalo lagi seneng.

image

Cangkirnya skrg entah kemana

Bagi saya, teh lebih bisa kasih efek menenangkan. Rasanya tuh semuanya bisa jadi adem gitu kalo dipikir karo ngeteh.

image

Teh di jendela

Sejak kuliah, skripsi, ambil extension course, sampe kerja, saya seneng menikmati teh sore sore. Kadang juga malam sebelum tidut dan saya merasa bisa tidur dengan tenang.

image

Teh dari korea. Oleh2

Teh favorit saya tetep teh tubruk yang diseduh dalam poci tanah liat. Ada rasa yang berbeda dibanding teh celup atau sesama teh tubruk tapi diseduh di teko. Apalagi kalau pemanisnya menggunakan gula batu.

image

Meski demikian, saya gak anti koq sama teh celup. Apalagi kalau bepergian, saya ngantongin teh celup beberapa jenis buat bekal.

image

Teh celup dan sugar stick

Poci ini sudah menemani saya mungkin sekitar 3-4 tahun ya saya lupa. Kado ulang tahun dari kaka dan adik saya.

image

image

Ngeteh di Bakmi Bu Gito. (Dibaca jg postingnya donk, kakaak)

Satu minumn favorit saya yang saya gak hobi motonya. AIR PUTIH. Masih bingung juga sih mau dipoto kaya apa ya. Ujung2nya sih malah balik ke tempet airnya (gelas, cangkir, botol, dll). Jadi belom kepikiran aja buat moto2.

Oya berhubung udah hari senin, saya upload foto teh edisi senin deh

image

*ssst btw gajian tinggal seminggu lagi (sambil sruput teh)

*soal bakmi bu gito, bisa baca postinh jadul saya di SINI

Rumah Nenek

15 Mar

image

image

Ternyata saya suka poto poto di rumah nenek saya. Rumah yang dari depan bisa langsung melihat Merbabu dengan segala konturnya ini, bikin saya kadang2 gak betah. Bukan apa apa, saya gak tahan banget sama suhu dingin. Padahal, selain faktor suhu dan udara yang menusuk banget dinginnya, ada banyak sekali hal hal yang saya suka dan bikin kangen buat kesini.
Letaknya yang tidak terlalu jauh dr jalan utama Solo-Semarang cukup mudah dicapai dg transportasi umum maupun pribadi.
Rumah ini sudah berdiri cukup lama. Mgkn sejak tahun 60-an. Sangat dekat dengan Masjid Al Kahfi, jd lumayan sering ad aktivitas di sekitar rumah. Setidaknya selalu ad aktivitas 5x sehari.
Emmmm banyak yg ingin saya bagi dari isi kepala saya. Namun sepertinya hawa dingin turut membekukan otak saya. Sesekali kepala saya senut-senut. Hidung saya yg gak mancung pun jika di sentuh serasa es krim. Menghirup oksigen turut sedikit terganggu. Jemari yang mengetik pun sesaat lagi mgkn akan beku. Malam ini saya ingin memotret lagi, namun tidak berhasil karena terhalang kabut, apalagi dg kamera hp yg pas pas an ini.

Jd mohon maaf kalau yang saya tampilkan hanya foto2 yg sudah pernah dipublish sebelumnya di beberapa sosial media saya.

Ini cerita malam mingguku. Bagaimana ceritamu?

image

image

image

Bakmi Jawa Bu Gito: Santap Malam a la Agung Sedayu

13 Mar
image

Omah Tanpo Lawang

image

579011_10200900314844281_210579549_n

Bakmi Jowo Bu Gito saat siang

 

Bagi yang follow akun Instagram, Foursquare, Twitter dan facebook saya dan sempat lihat ato mungkin ad yg hobi kepo ato stalking akun akun tersebut, saya yakin familiar dengan judul post ini. Yep, bisa dibilang saya cukup sering check in ato aplot foto sedang di Bakmi Jawa Bu Gito, Peleman, Rejowinangun, Kotagede, Yogyakarta. Tidak heran karna menurut catatan Foursquare, saya masih menduduki posisi Mayor di lokasi ini.

Ada beberapa pendapat dalam tiap posting tema ini. Ada yang bertanya seberapa enak bakmi jawa ini sampai sebegitu sering saya kesana. Ada juga terheran heran kenapa saya seperti wajib absen kesana hampir tiap pekan, bahkan ada beberapa teman yang penasaran dengan foto yang pernah saya unggah  dan mengajak saya nge-bakmi. 😉

image

setelah sekian kunjungan saya, saya putuskan mendokumentasikan alasan-alasan dan latar belakang kenapa foursquare sampai merelakan gelar Mayor ke saya.

Pertama, tentu saja karena Lokasi. Saya tidak mengatakan lokasi Bakmi Bu Gito Strategis ya, , yang saya maksud faktor lokasi disini adalah jarak tempuh dari tempat tinggal saya saat ini. Dalam 5 menit berkendara sepeda motor, saya sudah bisa berpindah dr duduk di kursi rumah saya, menjadi duduk manis lesehan di amben bambu  dan bersandar di tiang-tiang kayu gelondong dalam warung Bakmi Bu Gito. Oh ya kalo ad yang tanya dimana lokasinya, bisa cek di google map. Atau kalau Anda dari daerah gedongkuning atau Kotagede, bisa masuk jalan kecil di sebelah “PILAR”, nanti belok kiri di pertigaan yang ada warung baksonya. Warung berkayu-kayu dengan cahaya sedikit temaram itulah tempat nge-bakmi nya.

8847_10200574938950087_1970265875_n

Foto pertama, kameranya jelek. maklum tenaga surya

 

Kedua, kesan pertama memang tidak bisa dibohongi. Sebenarnya kunjungan pertama saya bukan karena memang berniat mencoba atau dapat referensi dari siapapun. It was by accident. Ceritanya hari itu saya kelelahan sehabis berbelanja dengan adik kecil Abidati. tujuan kami adalah Bakso Wonogiri Sari Nikmat yg saat itu terletak di Jl Ki Penjawi. Apa daya kami memang ditakdirkan untuk singgah ke warung lain terdekat (Which is Bakmi Bu Gito) akibat kehabisan bakso. Dan saya bersyukur pada takdir indah Tuhan malam itu yang membawa kami ke tempat makan yang benar.

Saat itu malam minggu, dan hampir semua meja terisi. Kami dapat satu kursi yang cukup untuk berdua yang berhadapan langsung dengan dapur, kasir dan tempat pesan. Adik saya yang tergila-gila dengan serial Api Di Bukit Menoreh, langsung takjub. pertama tentu saja seragam waiter/waitress disini. Semua mengenakan pakaian a la Agung Sedaya yang sering muncul di Cover depan tiap seri ADBM. Yep, Baju garis2 vertikal, beserta blangkon.

Rentang waktu dari memesan hingga hidangan sampai di meja kami memang cukup lama (bisa sampai 45 mins), namun saat itu saya dan adik dalam decak kagum. Kami diiringi musik gamelan atau karawitan atau gending atau apalah (saya masih gak bisa bedain) LIVE lengkap dengan sindennya.

971819_10200913058122855_1760806582_n
pas lagi ada LIVE music malah gak ambil foto. baru moto alat2 pas lagi gak dimainin

 

Seketika keluarlah segala kata-kata asing dr buku ADBM yang sbelumnya hanya ada dalam imajinasi adik saya menjadi nyata. Ia mulai berkicau bahwa ia bisa merasakan apa yang diduduki Agung Sedayu, bahwa ia mulai bisa menikmati cahaya temaram di kedai-kedai, bahwa ia mulai merasa seperti telik sandi yang sedang mencari informasi dengan bergosip di warung makan, dan segala yang sudah saya lupa (Terakhir baca AdBM pas SD). Terang saja setelah itu dia merencanakan untuk menyeret kedua kakaknya yang lain, yang lebih freak terhadap Karya (Alm) SH Mintardja dengan tokoh sentral Agung Sedayu itu.

Api_di_Bukit_Menoreh_1
ambil di wikipedia

Ketiga, tentu saja akibat cerita atau posting atau foto2 saya  yang mungkin lebay dan provokatif, saya akhirnya harus mengawal mereka-mereka yang penasaran untuk turut menikmati santap di dalam mesin waktu ini.

sukses menyeret 2 sodara

sukses menyeret 2 sodara

Keempat dan cukup sering terjadi juga, karna saya sejak menjadi buruh eight to five ini sudah jarang dan malas sekali memasak, even hanya masak nasi. Dengan demikian, setiap tamu (hal ini baru terjadi pada Bapak, Nenek, Paman dan Tante saya, serta sedikit teman) yang berkunjung ke rumah dan melewati waktu makan, terutama makan malam, saya lebih memilih mengajak santap malam a la masa-masa Agung Sedayu ini.

nge teh poci sama bapak

nge teh poci sama bapak

 

Kelima Keenam Ketujuh bisa untuk dijabarkan lagi, tapi sepertinya Anda sudah mulai malas membaca dan diamini oleh saya yang sudah malas menulis juga. Jadi cukuplah ke-4 alasan tadi menjawab pertanyaan Anda. Bagi Anda yang memang tidak bertanya, mungkin bisa jadi referensi dan sekedar informasi saja.

Foto foto sebagian pernah saya unggah di sini. Tapi mungkin sudah banyak tenggelam di bawah postingan lain. Saya yakin Google bisa sangat membantu Anda jika membutuhkan informasi lebih.

Gubug Reyot (Katanya...)

Gubug Reyot (Katanya…)

 

Bareng temen temen, janjian Friday Nite disini

Bareng temen temen, janjian Friday Nite disini



* harga Bakmi Jawa Godog/Goreng (bisa pilih mi campur, atau mi kuning aja ato mi putih aja) @14,000. (Pas kunjungan 24 Jan 2014: Rp. 15,000)
*harga Bakmi Jawa Spesial Godog/Goreng seporsinya 19,000 (pas kunjungan 24/1/14: Rp. 20,000)
*menu makanan yang disediakan selain bakmi diantaranya:
Menu Malam: Nasi Goreng, Magelangan Goreng/Godog, Cap Cay Goreng/Godog, Rica Rica Ayam Kampung, Fuyunghai (saya gak hafal harganya)
Menu Siang: Lotek, Gado Gado, Tahu Kupat, sisanya lupa
Menu Minuman: Teh Panas/Es, Jeruk Panas/Es, Teh Poci, Wedang Uwih, Jahe gepuk gulabatu, Jahe Susu, sisanya lupa
*Jam Buka: 09.00 pagi sampai malam

image

image

Magelangan goreng

Temen Cewek

11 Mar

image

Kepikiran dari twit nya temen saya, laki, yang ngomentarin pertemanan antar cewek. Jadi menurut dia, pertemanan cewek-cewek itu aneh dan rada menggelikan. Kasih contohnya gini:
Cewek kalo ketemu cewek, selain salaman, juga pake cipika cipiki. Ato kadang nge-sun gitu.
Contoh lain, kalo cewek sama cewek jalan bareng, trus mau nyebrang jalan gitu, suka gandengan.
Trus kalo boncengan sepeda motor gitu, pegangannya ngelingkarin tangan di pinggang temen ceweknya yg di depan.
Ada lagi kata dia, cewek sama cewek tuh biasa aja gitu misal di mall jalan bareng rangkul2an.
Menurut dia, hal hal itu aneh dan menggelikan.
Ada yang setuju gak sama pendapat teman saya itu?

Saya sih mikirnya mungkin dia bayangin kalo hal2 di atas di praktekkan dalam pertemanan cowok dengan cowok, bakal dimaknai beda.
Masi gak kerasa?
Coba baca lagi contoh2 di atas, trus bayangin kalo hal2 itu terjadi di antara pertemanan cowok.

Saya juga perempuan ya. Baca twit2 dia gitu saya jd mikir. Apa iya sih kalo misal saya ketemu temwn cewek trus cipika cipiki di depan teman2 yg cowok, apa yg ada di pikiran mereka sama? Mungkin di beberapa daerah biasa aja kali ya cowok jg cipika cipiki. Tapi sejauh ini si saya jarang lihat alias lebih sering gak lihatnya.
Sebenarnya ada kalanya saya juga gak suka cipika cipiki. Ada kalanya juga saya capek buat cipika cipiki.
Pernah donk pas jelang kelulusan SMA, kami serombongan yang mau lulus, perpisahan alias pamitan gitu. Jd maaf2an ke seantero penduduk sekolah dr SMP-SMA. Temen saya ada yg semua di cipika-cipikiin. Saya? Capek booo. Tangan aja pengennya ada yg nyangga tuh di bawah.
Kadang saya tuh juga takut salah. Jangan2 ni orang maunya cuma salaman aja. Misal tadi sore nih saya kedatangan bos dari kantor ibukota propinsi. Saya sih karna ngerasanya formal ya jd jabat tangan aja. Ternyata pake cipika-cipiki juga. Hahahaha. Gak punya pengalaman bos nya perempuan sih.
Kalo soal nyebrang, trus pake gandengan gitu sih saya sah sah aja yah. Tapi kalo ngebayangin cowok yg gitu emang jd aneh juga sih.
Boncengan sepeda motor nih:

image

Akun instagram @micecrtoonfans

Cewek2 kalo boncengan trus pegangannya kaya gitu biasa aja gak? Ternyata ya emang ada cewek2 yg suka nya kalo pegangan kaya gitu. Yg buat saya agak aneh sih kadang malah yang duduk di depan (nyetir) yang minta temen di belakang nya pegangannya kaya gitu. Hadeuh kalo ini sih asli saya jg heran.

Dari yang di atas atas itu, ada gak sih yang sepemikiran sama temen saya itu, kalo pertemanan cewek-cewek suka terlihat aneh?
Kalau kamu yang sesama perempuan, ngerasanya wajar2 aja gak?

Aku Mencintaimu, Fajar

10 Mar

Aku mencintaimu, fajar

Andai dapat kau undur waktu tiba mu
Andai datang mu tak terburu-buru
Andai semburatmu tak dahulu membiru

Aku mencintaimu, fajar

Andai usai ragaku berkawan letih
Andai burai penat dari jasad ini
Andai lelah tak lagi menghampiri

Aku mencintaimu, fajar

Andai dinginmu tak panggil gigilku
Andai anginmu tak pancing gemeletuk gigiku
Andai belaimu tak pasung hangatku

Aku mencintaimu, fajar

Andai kau tak hadir se dini ini
Saat rehatku belum lagi sempat dimulai
Saat ragaku belum ingin ditemui
Saat jiwaku masih merindu malam sunyi.

Aku mencintaimu, fajar
Maukah kau datang terlambat?

image

Ini potonya di pelabuhan waisai raja ampat loooh

Padi dan Sawah dalam Kamera

8 Mar

Ide posting kali ini muncul akibat ngerusuh komen sama Mas Aul di postingannya kang Ujang “Halo Kakek”, pagi kemarin sebelum saya berangkat ngantor.

Topik yang kami bahas di kolom komentar lebih ke tentang sawahnya. Saya bukan mau nerusin bahasan pagi tadi. Tapi karena sepanjang perjalanan setelahnya, saya jadi kepikiran, sekalian aja buat posting.

Saat kecil, saya tidak akrab dengan sawah (bisa baca di kategori ‘Aqied Kecil’). Saya gak ngerti padi panennya berapa kali setahun. Saya gak ngerti fase-fase si padi dari masih benih sampai lebat menguning dan siap panen.

Sampai akhirnya, sawah menjadi pemandangan sehari-hari saya. Mojoagung, bagian paling timur dari kabupaten Jombang tempat saya sempat menetap sekitar 9 bulan cukup membentanfkan banyak sawah untuk saya akrabi.

3 bulan pertama banyak kerjaan lapangan, membuat saya berkesempatan menjumpa begitu banyak sawah. Sering berada di jok belakang sepeda motor, dan mudah bosan, memberi saya kesempatan mengabadikan sawah-sawah itu.
Saking seringnya saya upload foto sawah di akun instagram , sampai sampai saya dikira punya sawah sendiri (aamiin).

image

Kuda dan kuda besi

image

Sebelahnya belum di panen tp udah kuning

image

Kasian padi padi nya ambruk

image

Habis Panen. Sawah (atas), Jagung (bawah)

image

Seger

image

image

Foto Sawah pertama saya di Mojoagung. Gak sengaja pas ibu ini lewat. *skrinsut dr ig

Pindah ke Jawa Tengah, saya kembali bertemu sawah. Tapi karena lebih sering bawa sepeda motor sendiri dan memang gak mengkhususkan buat motret sawah, foto saya gak sebanyak pas di Mojoagung

image

Merapi Merbabu. Pas SD pernah nggambar kaya gini gaak? Hehe

image

Sawah di ujung gang

Sebagian sudah sering saya upload di instagram. Tp palingan sih tenggelam di antara foto2 absurd teh kopi dan foto2 selfie gak mutu lainnya.
Selain itu juga gambar2 nya seadanya aja. Karna dijepret dari jok belakang sepeda motor yang melaju dengan kecepatan cukup.

Saat ini pun saya masih sesekali ditemani sawah dalam perjalanan saya menjemput matahari.

*semua foto koleksi pribadi