Archive | February, 2014

Pura Pura Gak Selfie

28 Feb

Saya itu dulu gak suka banget sama foto yang kelihatan banget moto sendiri. Apalagi kalo tangan yg pegang kamera tuh ketangkap di hasil jepret. Dulu sih ya (duluuuu), mikirnya apa banget lah moto diri sendiri. Mana foto ukuran sekian kali sekian pixel cuma diisi muka saya doank, gak seru gitu diliat orang lain. Saya dulu mikirnya gitu. Hehehehe gaya amat ya…
Tapi tapi tapi, lama kelamaan koq saya juga mulai suka poto2 geje. Udah gitu keceplosan pula kalo selama ini suka foto sendiri pake selftimer di posting INI. Padahal aslinya kan gak ketahuan yak kalo saya gak ngaku.
Yasudahlah saya ceritain sekalian selfie2 saya yang rada aneh dan gak penting banget buat dibahas.
Sesuai nama blognya, Cacatan Hari Hari jadi kalo nemu ni posting banyak cacatnya dimaafkan yaaa…
Berikut saya rangkum sebagian perjalanan selfie saya 2012-2014 (semua foto koleksi pribadi).

Seperti saya bilang di atas, saya gak suka kalo foto sendiri tuh sekamera cuma isi muka doank. Gak suka juga kalo kelihatan ad alat bantu semacam Tongsis ato pinjem tangan orang. Jadi, saya perlu alat bantu untuk selfie. Apa itu? CERMIN. Gak harua cermin rias resmi, beberapa benda lain yg bisa memantulkan gambar, pernah jd objek selfie saya.
(Lebih parah dr yg selfie total).

Pertanyaannya: Dimana bisa ditemukan cermin dan turunannya yg bisa jd alat bantu selfie?

1. Tempat Belanja
Saya sih suka pura2 gak moto diri sendiri ya. Hasilnya jadinya gini kira kira:
image

Berhasil gak saya pura-pura gak selfie nya?

Beberapa malah sering hasilnya blur sih. Soalnya saya kan gak pke ngintip. Karna tujuan saya gimana caranya selfie di kaca tapi gak keliatan. Wal akhir jadinya tdk tercapai dua dua nya deh. Foto bagus kagak, tp ttp ketahuan kalo moto sendiri.

2. Di Sepeda Motor dan Perangkatnya
Mungkin ini selfie paling absurd. Pertamanya sih karna bosen ya jalan rada jauh diboncengin (kebiasaan bawa motor sendiri sih, hehe). Trus iseng lihat bayangan sendiri di bagian belakang helm temen. Jepret deh. Eeh malah keterusan.
Beberapa kali juga coba motret bayangan sendiri di spion. Tapi namanya kecepatan tinggi plus angin, banyak blur deh hasilnya.
image

Setelah lihat foto2 itu, percaya gak kalo selfie di sepeda motor itu Bisa Bangeeet. Tapi kalo saya yg praktek, jelek. ;(

image

Ini termasuk selfie gak?

3. Di mana saja
Kalo ud niat selfie sih dimana aja bisa yak.
image

image

image

image

Ada yang mau nambahin kira kira dimana dan bagaimana caranya motret diri sendiri tapi gak terlalu kelihatan kalo sebenernya motret sendiri?
Jadi, pura pura nya gak selfie tapi di kintil in paparazzi (kemudoan di demo dan dilemparin pke lensa segede termos).

*postingan ini murni iseng. Saya blm pernah belajar fotografi dan tidak punya kamera makanya isinya lebih banyak sesat amburadulnya.
Boleh donk yg expert bagi bagi ilmunya. Bagi kamera juga boleh (ditimpuk tripod)

Advertisements

Bisa Bahasa Apa?

26 Feb

Saya bukan pakar bahasa. Tau banget lah baca blog saya ini bahasa indonesianya aja masih gak benernya lebih banyak dr yang bener. Bahasa lisan (gak bahas bahasa tubuh, bahasa kalbu, dan semacamnya ya) yang pernah saya kenal ada beberapa. Dan setelah saya renungi di malam yang sunyi dan bertanya pada bintang dan rumput yang diam (lebaaaayyy, kemudian di skip gajadi pada baca), ternyata saya gak menguasai satu pun bahasa yang ada di dunia ini, pemirsaaah.

1. Bahasa Indonesia
Tau program acara TV yang namanya “BINAR” alias Bahasa Indonesia Yang Benar? Gak tau? Kudeeet…..!!
Oke sip. Jd acara ini ngasitau gitu gimana bahasa kita nih bahasa yang diperjuangkan para pemuda di Sumpah Pemuda yang BENAR.
Apa hasilnya setelah gak sengaja nonton? Saya semakin menyadari betapa saya pun tidak berbahasa negri sendiri dengan benar
Sejak SD saya gak suka pelajaran Bahasa Indonesia. Berlanjut sampai seterusnya. Saya suka nya di buku pelajaran ada review novel ato cerpen2 lama aja. Lainnya gak suka. Kacau lah saya.
Di ponsel saya install aplikasi KBBI, setidaknya bisa menyadarkan saya bahasa negri sendiri.

2. Bahasa Inggris
Kenal bahasa ini sejak kecil kali ya. Di TV dan segala alat elektronik kan ada ON dan OFF. Nah dua kata itu doank yg saya tau. Hihihi.
Mulai dapet pelajaran bahasa inggris pas SD di Papua. Kelas 3 SD. Lumayan pas SMP ud tau dikit2.
Berhubung SMP nya di asrama yang salah satunya pake bahasa ini, mau gak mau belajar deh. Dilanjutin pas SMA kelas 2, saya merintis karir dg ditunjuk jadi salah satu Tim di Lembaga Bahasa. Otomatis saya kudu lebih sok cas cis cus dibanding yang lain.
Kerjaan saya sih dulu bikin pentas berbahasa asing, lomba2 pidato, baca berita, siaran, drama, opera, bikin majalah dinding, bikin artikel yang semuanya berbahasa asing. Keren banget kedengarannya. Itu kerjaan yang paling gampang sih. Secara kerjaan di Lembaga Bahasa yang lain lebih ribeeet n rutin harian/mingguan. Kalo lomba n pentas kan insidental.
Trus pas kuliah, masa2 skripsi saya juga sempet ikutan Kursus Ekstensi Bahasa Inggris di salah satu kampus. Lumayan banget bisa sampe 3 semester (gak sampe lulus, hiks). Pengajarnya juga oke2 beud. Selain itu mungkin karna langganan TJP jg kali ya jadi familiar sama bahasa ini. Sayangnya karna harga TJP mahiil untuk kantong saya waktu itu dan lebih sering cm dibaca beberapa halaman, akhirnya di stop.
Skarang berhubung ud sekian tahun gak dipraktekkin, skrg mulai ngah ngoh lagi deh sama nih bahasa. Mulai gak nyambung dan gak ngerti kalo pke bahasa londo ini. Hiks

3. Bahasa Arab
Kenal bahasa ini juga pas SD. Di asrama yang bapakku pengasuhnya, kalo malam gitu kadang ada materi bahasa arab yang dikasih buat mas mas di asrama. Saya kan keponya jadi suka sok sok an dengerin. Padahal mana saya ngerti.
Kelas 3 (atau 4 ya? Lupa). Sekolahan saya juga mulai ada pelajaran resmi nya. Tapi ya saya nya aja yg gak ngerti2. Untung salah satu mas mas di asrama ad yang lulusan LIP*A jekardah. Jd bisa konsult PR-PR gituh. Alhasil nilai saya bagus bagus donk. Hehe
SMP, seperti di bagian bahasa inggris, bahasa Arab ini juga mulai saya pakai buat percakapan sehari2. Walaupun kalo secara nahwu-sharaf (grammar lah ya kalo di inggris), hancur lebur berantakan. Yang penting mah asal bunyi nya arab gitu.
SMA mulai jaim donk, apalagi saya pegang Lembaga Bahasa. Jd bahasa sata harus kelihatan lebih bagus.
Mulai familiar dan cukup lancar juga coba coba baca majalah bahasa sana. Jaman itu belom bisa seenaknya cari terjemah pake smartphone. Yg bisa cuma di scan tulisannya aja langsung keluar artiny. Jaman segitu kalo gak ngerti kudu buka kamus. Dan cara buka kamusnya Bahasa Arab tuh gak sembarangan men. Kudu tau kata dasarnya. So kudu tau juga tuh kata yg kita cari apakah kata dasar, turunan, atau sudah berimbuhan. Ribet lah
Sekarang? Huft lebih parah lagi. Pernah teman saya pulang dari mesir ngoleh2in buku. Tentang pengelolaan keuangan sebenarnya. Masih bidang saya kan yah.
Setengah mati banget saya bacanya. Pengantar sama daftar isinya aja saya sampai berjam jam, masi dibantu translator. Huft

image

Ini nih bukunya. Ekonomi Rumah Tangga Muslim gitu lah kira2 judulnya

Sempet sih punya temen yg bisa diajak chat pke arab. Tapi lama lama saya nya yg males mikir dan gak paham paham. Parah saya nih

4. Bahasa Daerah
Aselik, dari semua bahasa bahasa di atas, ini yang paling sulit. Bahasa Jawa dengan berbagai tingkatannya bagi saya bahasa paling rumit di dunia. Apalagi tulisannya.
Meski saya cuma gak di pulau jawa selama 7 tahun, tetep bahasa jawa saya masih sulit sekali. Sekarang sih mending ya, bahasa jawa tengah saya masih bisa jawab dikit dikit. Paling nggak mulai paham sama yang disampaikan lawan bicara, meski saya gak selalu bisa jawab dengan bahasa yg sama.
Pernah di Jawa Timur dan saya mesti bersinggungan dengan bahasa Jawa Timur yang ternyata cukup banyak berbeda denga  JaTeng. Tapi masih lumayan lah ada yang familiar dan nyantol2 dikit. Yang susah kalo udah Madura. Huft ini saya gak ngerti sama sekali. Dek remaaaaaakkk…
Sunda juga termasuk bahasa yang cukup tidak terlalu asing bagi saya. Meski gak ngerti juga, tapi bukan bahasa yang aneh. Saya sempat berkawan banyak orang sunda. Sekarang pun salah satu teman dekat saya juga org sunda. Familiar sama bahasanya tapi maknanya ya gak ngerti juga. Eta teh sami wae atuh kagak ngarti.

5. Papua
Eet dah. Kenapa juga papua dibikin poin sendiri yak?. Hehe gapapa donk ya. Yg poin bahasa daerah itu biarlah untuk bahasa2 di pulau jawa.
Kecil di papua membuat saya sampai sekarang lanciiir berbahasa indonesia ala papua. Asik aja dan kerasa lebih ekapressif gitu. Juga lebih singkat karna banyak suku kata yang diirit.
Contoh : “Ko Pi Sana”–> “Kau Pergi (aja) ke sana”
Contoh : “sa su tra tau lai” –> “saya sudah tidak tahu lagi”

Sebagian bahasa daerah lain sih sudah saya dengar ya. Semacam Aceh, Batak, Minang, Melayu, Bengkulu, Palembang, Bangka, Sunda-Jawa, Bali, Banjarmasin, Bugis, Ambon, Nusra, de el el. Tapi masih sangat jarang dan gak ngerti jugaa. Hahahha

Jadi kesimpulannya, ternyata saya ini gak menguasai bahasa satu pun. Ada yang mau kasih kursus atau kasih semangat saya buat menekuni salah satu atau sebagian atau semua bahasa-bahasa di atas?

Antara Mataram dan Majapahit (busmania)

25 Feb

Sebenarnya ini menyambung posting saya bulan lalu tentang perjalanan saya jadi bus mania sepanjang jogja-lumajang.
Kali ini mau nerusin yang Jombang-Jogja. Saya di Jombang bukan di tengah kota. Malah sangaat pinggiran. Tepat bertetangga dengan Kecamatan Trowulan, Kab Mojokerto. Sudah tau kan ya kalau Trowulan di masa lampau adalah ibukota kerajaan besar berpatih Gadjah Mada: Kerajaan Majapahit.

Saya memilih bus sebagai transportasi utama saya untuk mencapai jogja. Berhubung letaknya yang menjadi jalur utama Surabaya-Jogja, ada 3 bus paling populer yg Alhamdulillahnya sudah merelakan saya jadi penumpangnya.
Here they are:

image

1. Bus Patas Eka 2. Bus Ekonomi-AC Tarif biasa milik Sumber Group. 3. Bus Ekonomi-AC tarif biasa Mira

Sampai sekarang, setiap jumat malam dan minggu malam saya selalu mengenang masa masa jadi busmania. Biasanya pada jumat malam pukul 22.00 WIB, saya nongkrong di sebrang eks Terminal Mojoagung. Letaknya persis di pinggir Jalan Utama Surabaya-Solo. Jalur yang selalu dilewati bus bus dari surabaya ke berbagai daerah di barat.

kenapa pukul 22.00?

Saya beberapa kali mencoba jam jam yg tepat untuk perjalanan dan kesimpulan yang paling tepat ya jam 10 malam itu. Karna bisa tiba di Jogja sekitar jelang subuh. Jam segitu sudah ad yg jemput. Gak kelewatan waktu sholat, dan bisa tidur enak di jalan (kalo bisa tidur).
Pertama kali mudik, saya sehabis maghrib alias jam 19.00 mulai nunggu bus. Tapi akibatnya saya tiba di Jogja terlalu tengah malam. Jd harus pke taxi buat ke rumah. Itu jg kalo bersyukur nemu taxi. Harganya sudah pasti beda dg taxi di jam normal.
Pernah juga stelah jam kantor tepat langsung berangkat. Sama saja nyampainya midnight. Gak nyaman pas di jogja nya. Istirahatnya jg jadi stengah2.
Selain jam tiba yg gak enak, teman seperjalanannya jg agak kurang nyaman. Tau kan surabaya dan sekitarnya banyaak sekali pabrik/lapangan kerja. Jadi pada jam jam segitu sudah sangat pasti bus penuh dengan penumpang yg lelah dengan berbagai ekspresi capai dan aroma.

Nungguin bus malam2 sama siapa?

Saking seringnya nongkrong di pinggir jalan malam malam, saya jadi merasa aman. Sangat aman. Karna segala tukang ojek, pak becak, pedagang asongan, pemilik kios2 rokok dan warung2 kopi sudah sangat hafal dengan saya. Tanpa saya ngomong apapun, kalo dr kejauhan mereka sudah mengenali salah satu dr 3 bus di atas (iya, saya kalo malam gak bisa bedain bus dr kejauhan), langsung kasih tau saya.
Trus kalo ada bus lain yg berhenti dan nawarin saya, mereka2 jg yang jawab ‘mbaknya mw ke jogja koq’, saya jd merasa terkenal. Hahahaha
Kalo ad cowok2 ato bapak2 yg ud keliatan rada gak bener, sama mereka dimarahin.
Kadang2 kalo lagi bosen bus nya gak lewat2, saya ngobrolin apa aja sama mereka biar gak bosen.
Ya bayangin aja donk malam2 jam segitu di pinggir jalan ramai pula.
*jadi kangen mereka semua

EKA, Bus Cepat

Kalo boleh memilih, saya paling suka bus ini. Kursi lega. Gak banyak brenti di banyak terminal. Seharusnya jg gak naikkan atau nurunkan penumpang sih di sembarang tempat. Tapi kalo kuota kursi masih kosong, EKA bisa aja di stop di pinggir jalan macam saya.
Meski tampak luar hampir mirip karena masih satu perusahaan, Eka dan Mira sama sekali berbeda. Ini salah satu contoh perbedaannya.

image

Kelasnya EKA memang jauh lebih baik dari MIRA. So pasti tarifnya juga. Sebelum kenaikan BBM Solar 2013 , tarif Mojoagung-Jogja untuk EKA adalah Rp. 64.000 (sama dg Surabaya-Jogja). sementara MIRA cukup 32.000 saja (tarif Mira selalu sama dengan Sumber Group).
Fasilitas di bus EKA selain AC, adl seat 2-2, Wi-Fi (lebih sering gak ada nya), dan voucher makan+minum di RM Duta Ngawi. Selain itu, ketika kita baru duduk di bus, langsung diantarkan satu air mineral gelas. Juga, EKA gak naikkan penumpang lagi kalau kursi sudah penuh. Jadi ojsigen kita2 sebagai penumpang, insya Alloh terjaga karna gak berebut sama penumpang yg berdiri2.
Karna tarifnya yang lumayan, dan susah banget dapetnya di weekend apalagi long weekend, saya jarang pake EKA buat ke Jogja nya. Tpi kalo dari Jogja nya, saya usahain selalu pake EKA. Karna saya berangkat di Minggu malam yang otomatis baru nyampe senin subuh, yang harus dilanjut kerja. Jadi paling nggak saya harus istirahat cukul walopun di perjalanan. Sempat beberapa kalu pake Non EKA buat balik ke jombang, dan hasilnya sepanjang senin saya ngantuk luar biasa plus pegel2. (Gaya banget yak).

MIRA, Saudara Tapi Beda

Masih satu saudara sama EKA, tampilan luar Mira emang mirip banget sama EKA. Tapi namanya beda kelas ya, MIRA ini jenisnya Ekonomi AC selayaknya bus bus Surabaya-an. Baik Mira maupun SK group, sama sama majang tulisan di depan: “AC Tarif Biasa”. Jadi walaupun dengan fasilitas AC, tarif penumpang tetap tarif bus ekonomi biasa.
Kalau naik Mira di jumat sore atau malam ke arah barat, jangan banyak berharap dapat kursi. Jangan juga berharap bisa ngerasain semriwingnya AC. Karna itu adalah saat saat puncak penuh penuhnya bus. Untungnya sih karna AC, jadi tidak boleh merokok di dalam. Jadi walo mungkin pegel2 dikit dan berebut oksigen, gak ada tambahan efek berasap asap.
Mira memang gak seperti EKA yang menetapkan jumlah maksimal penumpang = jumlah kursi. Jadi kalo siap dg segala resiko, nikmatin ajah.
Fasilitas lain di bus ini, delivery berbagai makanan dan minuman (baca: pedagang asongan). Pernah naik pas Romadhon, jam2 buka puasa gitu banyak yg jual buah2an seger. Mira seinget saya sih gak pke istirahat atau makan di manaa gitu. Jd kalo perjalanan jauh siapin aja kebutuhan perutnya yaaa.
Terakhir naik untuk Mojoagung-Jogja Rp. 38,000 (Juli 2013).

Sumber Group atau Eks Sumber Kencono

Bus ini legendaris banget. Kenapa? Dulu dengan nama lawas nya Sumber Kencono, termasuk bus yang sering masuk pemberitaan karena sepak terjangnya. Penasaran? Coba aja googling pake keyword ‘Sumber Kencono’. Di halaman muka banyak deh berita2 yg lumayan cukup bikin banyak orang takut naik bus ini.
Tidak jarang Sumber Kencono (SK) akhirnya diplesetkan dengan mengganti K dengan B. Mungkin itu mengapa Sumber Group sebagai perusahaan armada ini mengganti nama bus nya menjadi Sumber Selamat dan Sugeng Rahayu (SR).
Kalo saya sih lebih suka seat nya SK ini. Sayangny saya gak nemu gambar nya di search engine halaman awal2. Pengalaman pertama saya dengan bus ini cukup menyenangkan. Tarif dan fasilitas bisa dibilang sama dengan Mira. Cuma sensasinya memang sedikit berbeda. Apalagi kalau berkesempatan dapat kursi tepat di belakang pengemudi yang bisa dengan jelas melihat layar raksasa di depan. Seru bangeeeeet (kalo gak mau dibilang menguji adrenalin dan menambah kadar keimanan). Tapi ya saya mengalami ‘keseruan’ yang seperti itu gak sering2 banget sih. Saya taunya kalo pakai armada ini, jarak tempuh jadi lebih cepat walopun berhenti di banyak terminal.
Yang menyenangkan dari armada ini menurut saya penumpang2nya. Hampir selalu tiap saya naik, pastinya gak dapat kursi ya. Tapi begitu bayar ongkos le Kondektue dan ngomong tujuannya
“Jogja”,
Tinggal nunggu aja beberapa menit, selalu ada orang baik hati yang berdiri dan kasih kursi ke saya.
Seburuk2nya pengalaman gak dapat kursi, pasti ada yg ngasih tau penumpang mana bakal turun di mana. So, saya bisa gantiin.
Kadang insom saya jg kambuh kalo lagi di bus ini. Jadi sesekali ngobrol sama kernet/kondektur. Sesekali ngobrol sama orang sebelah yang profesinya macam2. Atau kalo lagi iseng, saya pindah pindah kursi. Hihi. Terutama kalau semakin malam kursi2 semakin kosong. Jd bisa duduk di seat yg untuk 3 orang buat sendiri n tidur enak. ;p

Macam macam cerita yang saya dapat di perjalanan. Mulai cerita hantu dr obrolan pak supir, cerita geje mahasiswa, bapak2 yg cerita anaknya smp nangis2, ibu2 yg curhat anaknya, yg ngorok, yg maksa jajanin saya oleh2, de el el.

Kangen sih setelah semua cerita lucu perjalanan yang seperti itu.

Sekarang perjalanan saya cukup dengan sepeda motor selama satu jam. Ceritanya tidak sebanyak perjalanan dengan bus memang. Tp tenaga dan energi jauh lebih irit.

Eniwei, selamat tanggal 25 yaaaaa πŸ˜‰

Foto foto ambil di SINI dan SITU (terima kasih)

Tarif Bus Sumber Group (biasanya sama dengan Mira), Ekonomi AC

image

Dari fanpage Sumber Group

“Sama Siapa?”

19 Feb

Well, pertanyaan itu mungkin sebenarnya standar dan belom masuk ke ranah kepo tingkat tinggi. Kadang sekedar basa basi aja di awal obrolan.
Tapi..
Tapi..
Tapi..
Kadang gak se sederhana itu pemirsaaah….
Dalam beberapa hal, kadang saya memang lebih suka sendiri. Rame rame memang asyik. Saya juga suka. Tapiii ya itu tadi. Ada hal hal yang memang kita tuh pengen sendiri.
Cuma nih kenapa ya walopun saya suka suka aja, kalo dikasih pertanyaan itu pas lagi sendiri, kesannya jadi gak enak.
Misal nih saya itu kalo jumat sore kadang suka gak langsung pulang ke rumah. Bisa ngopi2 cantik, bisa nongkrong dimanaa gitu sambil bawa buku. Bisa juga keliling emol ato bookstore kalo emang lagi ad yg dicari. Sesekali (tapi jarang), sengaja nyasar2 kemanaa gitu buat dpt view view bagus.
Tau gak doa saya sebelum mampir2 kaya gitu? Simple:
Semoga aku gak ketemu org yg kenal aku”
Beberapa kali sih ngerasa ad yg rusak aja gitu ketika lagi asyik2nya menikmati jelang weekend, tiba2 disapa org trus nanyain pertanyaan di judul. Pertanyaan yg ujung2ny cm bisa saya jawab dg nyengir
“Sendiri”
Respon? Rata rata sama:
“Beneran sendiri?” –> sambil matanya celingukan nyaritau siapa tau saya ngumpetin
“Ha? Sendiri?” –> tatapan prihatin semacam saya ini tdk punya teman
“Lho koq sendiri?”


“Berani sendiri?”
“Appaaaah….???!!!” Zoom in zoom out <– ini sih adegan sinetron lebay.

Sumprit deh, sesimple itu tanggapannya sudah merusah jumat sore saya yg indah.

Jumat sore doank? Enggak lagi.

Sering saya ke tempat tempat yg saya suka atau yg saya lagi pengen asyik sendiri, ya saya berangkat. Kalo pengen selfie ya foto2 sendiri. Ada kan ya menu self timer di kamera pocket pun. Mau ke gunung2, blusukan pasar, jalan2 geje ato ngemol, nonton, nongkrong kalo lagi pengen sendiri ya jalan aja.
Itu semua case nya saya memang ke tempat2 yg potensi ketemu org yg saya kenal sedikit ya.

Pertanyaan itu kadang sudah saya bayangkan kalo saya harus ke tempat2 yg pasti ketemu org2 yg saya kenal. Misal bertamu (bisa tengok baby,  tengok og sakit, rumah baru, ato jenis2 bertamu lainnya) yg saya berangkat sendiri. Kadang kan susah ya nyamain jadwal sama temen. Jd selagi saya bisa ya saya jalan aja.

Atau menghadiri pertemuan. Saya sejak kuliah rajin banget daftar training, workshop, seminar, sarasehan, dan segala forum umum entah nyambung gak nyambung sama studi saya. Terutama yg gratis (modus cari makan gretong), jaman mahasiswa tuh kan banyak bangt yah. Awalny ngerasa aman, tp ternyata tetep aja tuh pertanyaan di judul keluar juga. Baik yg ketemu kenalan gak sengaja maupun yg baru kenalan saat itu.

Paling kalo lagi iseng saya jawab:
“Berdua sama Schofield
Gak tau dia kalo Schofield itu motor kau.

Kenapa sih ya, semacam aneh gitu kalo ada orang yg bepergian sendiri. Emangny ada yang salah?
Atau memang bener ya saya yg aneh kalo sesekali suka jalan sendiri?
Apa emang macam saya ini pantesnya didampingi ksatria berkuda jingkrak gitu kalo kemana mana? *ditinju pke helm schumy

Padahal kalo di airport pd sendirian perjalanan jauh sah sah ajeeh.
*keselek high heels pramugari

*gara2 foto2 saya  yg pke selftimer sering saya upload di sosmed, teman2 pd gak percaya kalo saya jalan sendiri. Dikiranya saya selama ini sering jalan sama seseorang yg belum pengen saya ungkap identitasnya dan selama ini berperan jd fotografer saya. Hihihi
Fyi guys, saya gak punya seseorang itu dan belum nemu ksatria berkuda jingkrak. Anyone?

image

Karya selftimer

image

Karya selftimer

image

Inipun pke selftimer

image

Selftimerny agak niat tp hasilny g terlalu bagus

“Suka Yang Hitam Juga Ya?”

15 Feb

image

Aiih, judulnya. Ngebayanginnya jadi tersipu sipu (apa sih)
Familiar kan ya pertanyaan itu yg ngomong siapa dan adegannya gimana.
Benar sekali. Itu salah satu iklan kopi lokal yang katanya Jelas Lebih Enak. Berhubung saya suka suka aja sama kopi hitam, kalo lagi error saya jd merasa pertanyaan itu untuk saya.

Oke sekian intro yg geje sebelum masuk ke posting yg gak kalah geje.

Saya tidak ingat sejak kapan saya jadi suka kopi. Apalagi kopi hitam. Saya tidak familiar dengan kopi. Keluarga saya bukan peminum kopi. Stok kopi di rumah sejak saya kecil, lebih sering gak ada nya. SMP dan SMA pun saya bukan pecinta kopi. Cenderung hampir gak pernah minum malahan.

image

Kopi sachet 3in1

Awal awal kuliah, kakak saya Qolbiy yg (saat itu) kuliah Arsitektur, sering terjaga semalaman. Tidur beberapa jam doank dlm beberapa hari, demi segala macam tugas gambar, maket, endesbra endesbre. Sesekali dia nyetok kopi sachet yg model 3in1 gitu. Sepertinya mulai itu saya minum kopi.

Kenalan sama kopi item
Masih gak ingat juga kenapa terus saya jadi gak suka kopi sachet dan pilih yang hitam. Cinta pertama saya untuk kopi yg di jual bebas pertama kalinya kopi ini nih:
image

Yang ternyata masih sekeluarga sama kopi itemnya Ario Bayu itu.
Cukup murah memang kalau dibandingin harus ke coffeeshop nya. Tapi tetap aja waktu itu buat saya yg sebelumnya cm kenal kopi sachet cukup terbelalak.
Ceritanya saya lihat kopi dg merk itu kemasan 100gr nya seharga 7rb sekian. Ulala ternyata yg saya lihat itu harga untuk yg Robusta sedang yg saya ambil Arabica, harganya hampir 2x lipatnya.

Terima Kasih, Pak Tukang

image

Kopi susunya kalo belum diaduk

Karna belum tertarik banget banget dan beli nya jg iseng aja, kopi itu malah saya pake buat minumnya bapak tukang yg pas itu benerin rumah. Saya bikin selang seling, kadang kopi sachet 3in1, kadang arabica itu. Anehnya, si bapak gak pernah minum yg kopi sachet. Tp yg pas arabica selalu habis. Eh ampasnya masih nyisa dink (yaiyalah!). Pernah coba pake kopi item yg lain, gak habis juga. Saya jd penasaran donk.
Jadi lah saya coba coba dan ternyata…..
Saya sukaaaa…..!!!
Ampasnya yang langsung mengendap, juga rasanya yg asam asam manis pahit bikin saya gak perlu nambahin gula banyak banyak. Sesekali saya pakai susu kental manis sebagai pengganti gula. Buat variasi dan buat efek rada kenyang juga sih. Rasanya masih bisa blend dan cocok di lidah saya.
Saya gak tau deh kalo gak ad Pak Tukang yg tanpa sengaja jadi tester kopi kopi saya, bakal jadi begini gak.

image

Dasar cangkir kalo kopi susu ny ud di mutasi ke perut

Moto-kopi not fotocopy

Setelah itu saya lebih suka kopi hitam walopun berampas, walopun harus nakar nakar, walopun harus punya stok gula, krimer atau susu. Dan entah kenapa jadi rajin juga ngumpulin cangkir2 kopi (gak penting banget). Juga jd suka MOTO Kopi (selain teh dan minuman lain. Kapan2 di posting terpisah).

image

Kopi cangkir hitam, air putih di mug J.Co

Makanya saya punya banyaaak stok foto kopi. Sayangny saya gak punya kamera profe. Jadi kadang suka sebel sendiri nemu noise di kopi kopi saya yg harusny hitam mengkilat.
Saya memfoto kopi karena suka. Saat ngetik posting ini, saya baru inget kenapa saya gak cari2 literatur ato belajar2 tentang food (atau drinks?) photography secara khusus?. Selama ini saya cm ngikutin acaranya Klik Arbain Kompas TV sama dulu rajin baca Klinik Fotografi di Harian Kompas edisi selasa aja.
image

Abaikan kebodohan saya. Pastinya karna hobi ini saya jd punya banyak stok foto kopi.

Kopi Hitam Lainnya
Efek dari poin di atas adalah, rekan2 di sosmed saya jd tau kalo saya suka kopi. Jadi dengan senang hati atau kadang2 pemaksaan, saya sering dpt oleh oleh kopi atΓ u diajak ngopi ngopi.
Tuh buat yg nanya apa manfaatnya moto moto kopi.
Berikut diantara kopi kopi favorit saya:

image

Kopi Senang dari Sorong Papua. Biasa aja tp lumayan buat oleh2 dan obat kangen papua

image

Pengen banget punya coffee drip kaya gini. Tp mabok deh minum kopi segelas gede gitu.

image

Kopi jepang. Ad saringannya gitu jd ampasnya bisa langsung dibuang n minumny bersih

image

Ini juga pengen bangeeet. Ngayal deh ad yg ngadoin seperangkat alat ngopi kek gini

image

Americano dan espresso. Jangan tanya sama siapa

Sebagian saja lah ya. Nanti pada mabok kopi kalo kebanyakan. Bisa hitung sendiri di Instagram saya sebagian foto foto selfie nga si kopi.

Ada satu kopi sachet yang saya suka bawa kalau pergi pergi. Ribet kan ya kalo harus bawa kemasan kopi 200gr kalo pergi pergi. Untunglah saya bertemu Kopi low-end nya pabrik gula:

image

Edisi pas bawa kopi ny cuma 1

Jadi saya gak yg anti anti banget sama kopi sachet. JJ Royal itu kopi sachet yang menurut lidah saya yg gak ngerti kopi ini Enak meski gak se praktis kopi-kopi 3in1. Biasanya saya bawa plua sugar stick yg jadi bonus di tiap pembelian JJ Royal Coffee ini.

Sebagai penutup, saya bagi foto terakhir saya buat kopi sachet 3in1 yang gak sempat saya minum:
image

Kamu, suka yang hitam juga gak?

Pagi Kelabu

14 Feb

image

Pagi ini pukul 5.45 foto di atas saya ambil melalui kamera ponsel. Masih gelap. Terlalu gelap untuk jelang pukul 6. Sedari bangun, udara pagi tak sesegar biasanya. Sedikit lebih sesak.
Saat ini saya sedang di Klaten. Kota kecil di antara Kota Solo dan Jogja. Mungkin sekitar lebih dari 6 jam perjalanan normal dari si gagah Kelud.
Posting ini saya ketik pukul 6.31 WIB. Tetangga sebagian membersihkan jalan. Menyirami teras dan jalanan kompleks. Sebagian lagi sudah berangkat ke beberapa penjuru, aktifitas rutin mencari nafkah mungkin. Dengan masker, kacamata dan jas hujan lengkap. Semoga keselamatan untuk mereka.

Pagi ini masih gelap. Langit semacam mendung meski warnanya bukan kelabu. Matahari urung bersinar. Aroma dan warna debu tak hanya di lantai tanah dan jalan. Awan yang biasa menggantung tak terlihat oleh kami. Warna merah atau pink atau kekuningan menggantung di langit.

Pagi ini masih kelabu. Gerimis abu yg cukup deras masih terus turun. Sedikit saja melangkah keluar, sekujur badan berlumur debu dalam sekejap.

Pagi ini masih kelabu.
Apalah kuasa kami makhluk kecil, berhakkah kami menuntut pada Mu sedang sembah kami semu belaka.

Namun ijinkan ku panjatkan doa. Untuk mereka yang disana, harap yang terbaik bagi mereka. Keselamatan dan rasa aman. Untuk yang tak disana, semoga kepedulian dan kasih sayang pada saudaramu se negri tak hilang.

Juga untuk semua bangunan yg rusak, tempat ibadah, fasilitas umum, pendopo, bangunan bangunan warisan sejarah yang kini turut berselimut debu, semoga dpt segera pulih dan mendapat penanganan.

Pagi ini masih kelabu, pada siapa dapat kami mengadu jika tak pada Mu

image

Warna langit, 6.29 WIB

#PrayForKelud

*saya pernah merasakan tinggal di jawa timur (jombang), bisa di bilang pengalaman thd gunung berapi belum se terlatih warga jogja dengan merapi nya. Semoga yang terbaik untuk mereka dan sekitarnya.

*kakak dan adik saya di kota jogja juga hujan abu cukup tebal, semacam lebih tebal dibanding merapi lalu. Apalagi hingga skrg gerimis abu masih turun

image

Fak Teknik UGM. *menuju jurusan Teknik Arsitektur & Perencanaan dr akun twitter FT UGM

*adik kecil saya di solo, belum ad info langsung dari dia. Semoga yg terbaik untuknya.

*kabar terakhir Borobudur belum sempat diberi mantel. Semoga debu nya tdk sebegitu tebal dan segera dpt penanganan. Untuk peninggalan sejarah Majapahit di Trowulan, saya gak dpt info. Mgkn ad yg bisa share?

Update Borobudur:
image

Api Ketemu Api dan Ditiup Angin

13 Feb

Agak geli sendiri sih baca judul di atas. Berasa duet Zuko dan Azula yang didukung Aang dalam serial Avatar. Tapi sesungguhnya tidak lah itu yang ingin saya bicarakan, kawan. Karna Azula dan Zuko meski pernah duet melawan Aang, itu hanya masa lalu Zuko yang kemudian berbalik mendukung kedamaian dunia (loh koq malah dibahas?).

Oke oke. Kembali ke saya yang sedang membuat caCatan hari ini. Sebenarnya saya sedang sedikit berapi-api sampai sore tadi. Penyebabnya? Silakan tebak sendiri kalo di hari hari dan jam jam semacam tadi kira kira sebabnya apa. Yang pasti bukan karna diserang negara api (dibahas lagi).

Api saya hari ini bukanlah api milik Azula yang setelah saya pikir2 berarti api yg sehat untuj memasak karena berwarna biru. Bukan juga api Zuko yang berwarna merah. Atau api paman Iroh yang bisa melezatkan setiap teh yang dihidangkannya.

Api saya hari ini tak berasa dan tak berwarna bak syarat sehat air yang selalu dibawa bawa Katara. Api saya dipicu api ‘sebelah’ yang mulai bekerja sama dengan angin berusaha menyerempet saya dan mengajak terbakar bersama.

Mulanya hati kecil saya sudah memilih untuk tdk ikut serta. Untuk menghadapi api, ada baiknya menjadi peredam. Mengalah, dan biarkan api itu membara sendiri hingga terpuaskan dan reda karna bahan bakarnya habis. Ada baiknya tidak meniupkan angin pada api yang sedang berkobar sehingga panasnya tak merembet ke segala penjuru. Ada baiknya pula api tak serta merta disiram es ataupun air dingin seketika. Biarlah jilatan apinya melemah. Biarlah kekuatan panasnya usai. Biarlah keganasannya terpuaskan hingga kemudian mati, menghangat lalu kembali dingin.

Apa daya jiwa labil dan kendali api di batin dan kepala ku mengalahkan bisikan hati. Ketika api itu mengarah padaku, seketika itu pula suara hatiku tak lagi terdengar. Api kecil mulai tersulut, menjilat2 lemah sampai kemudian api kami bertemu dan kobarkan nyala yang lebih dahsyat. Ditambah tiup angin disekitarku menambah keinginan narsis api buatanku. Awalnya memanas sampai kemudian berpotensi merusak.

Sampai kemudian aku sadar, tak seharusnya api ku tadi tersulut. Ketika sudah terlanjur, begitu sulit untuk mengembalikan semua yang telah terbakar menjadi sebaik semula.

Api amarahku, kapan kamu mau nurutin bisikannya hati?

image

Nih minum es dulu biar adem

Kartu Kartu Baru

12 Feb

Sudah pernah cerita kan ya kalo SIM saya expired tanggal 4 kmaren. Trus KTP saya ilang dan gak ketemu dimana. Jadi karna buat perpanjang SIM syaratnya sebagai berikut:
image

image

Saya bikin KTP dulu, baru kemudian bikin SIM baru. Piufh ternyata ulang tahun itu repot yak.

Sebelumnya selain SIM yg expired, SKPD Supri yg bisa berfungsi sebagai pengganti STNK jg uda expired per 17 Januari lalu. Jafi bisa bayangin kan kalo saya kudu extra hati hati di jalan (semoga gak ad polantas yg baca ini, hehe). Apalagi akhir2 ini koq seriiiing banget nemu Razia kendaraan bermotor. Temen kantor saya jg baru kena tilang. So saya kalo berkeliaran pilih jam jam yang jarang dilakukan Razia.

Nah, di hari saya mau perpanjang SIM, berangkat bareng si Supri X 125 berbekal SIM expired dan SKPD tanpa STNK. Karna tujuannya Satlantas Boyolali, saya lewatnya Jalan Raya Solo Semarang. Baru beberapa kilometer masuk Boyolali, sudah dilambai2 Pak Pulisi di sebelah tulisan “Operasi Rutin Kendaraan Bermotor” di daerah Banyudono. Kalo mau ke semarang dr Airport Solo, ngelewatin koq.

Sempet bimbang n kepikiran apa kabur ajaa gitu. Tapi saya kayanya lebih jago ngeles daripada kabur (gak ad yg bener deh dua duanya), jd saya tetep ikutan aja masuk antrian buat diperiksa. Sampai kemufian tiba giliran saya…
Jeng
Jeng
Jeng
Dengan cool nya ublek2 tas n dompet buat ngeluarin SKPD dan SIM expired tanpa STNK.
Sedetik
Dua detik
Tiga detik
Pada detik ke 7, kedua benda itu dikembalikan beserta kode untuk lanjut.
WHAT…???!!!!
Bahkan gak ada adegan kata kata apapun.

Saya nerusin perjalanan, sambil geli geli senyum bahagia. Sampai di Satlantas, masuk ke ruangan pelayanan SIM, baca syarat2 trus ke potokopian deket situ. Bilang sama mbak mbak yg jaga kalo mau perpanjang SIM dan dia langsung ngerti.
Disitu juga ad 2 mas mas (atau bapak bapak?) Yg lagi ngobrol2 agak bisik bisik sama orang berbaju Satpam. Si satpam ngeliat saya trus nanya:
Satpam: “mau buat SIM, mb?”
Saya (masih sok cool dan singkat) : “perpanjang”
Satpam : “ooooo… ” (kemudian kembali bisik bisik)

Selesai potokopi saya ke Klinik sebrang kantor pulisi itu buat bikin ket Sehat. Ketemu ibu ibu muda
Ibu muda: “bikin SIM jg mb?”
Saya : “perpanjang. Ibu?”
Ibu muda : “saya baru bikin ini e mba” (ekspresi khawatir)
Saya : “ooo bikin sendiri aja bu, saya dulu jg test sendiri koq” (beberapa detik kemudian baru nyadar kalo ni jawaban rada sombong)

Selanjutnya itu fotokopian SIM lama dan KTP, surat sehat, dan SIM expired dikasihkan ke loket informasi dan pendaftaran SIM, trus dikasih form yang harus diisi bolak balik warna biru.
Selesai ngisi, karna saya SIM C, semua benda2 itu dimasukin ke map biru dan dikembalikan ke loket tadi.
Saya sudah jaga jaga bawa air minum dan Mahabharata buat membunuh kebosanan. Ternyata belom sempet ngapa ngalain ud dipanggil ke loketnya BRI buat bayar Rp. 75,000 sesuai ketentuannya.
Duduk manis lagi, tau tau sudah dipanggil buat foto. Di ruangan foto itu ada cerminnya guedeee. Sayang gak dikasih kesempatan buat dandan (yakali pemotretan apaan). Sudah foto sudah tanda tangan, duduk manis lagi ngeliatin orang orang yg bertingkah ‘aneh’ dan sok rahasia. Dipanggil lagi buat dibagiin SIM baru.

Horeeee…….!!!!
So, SIM dan KTP saya nanti bakal.expired bareng di 2019. Huft ulang tahun kadang kadang merepotkan yaa.

image

Hari Yang Absurd

9 Feb

Hari ini teman-teman saya menikah. Maksudnya Teman saya menikah dengan teman saya juga. Yg putri teman saya sejak SMP sampai SMA dan kami sekelas selama 5 tahun. Kuliah pun di kota yang sama meski beda kampus. Tapi bisa dibilang gak lost contact lah sampai saat ini. Pria nya (ternyata) teman SMP saya yang otomatis teman SMP teman putri saya. Saya sendiri baru kenal si Pria nya di Jogja jaman2 akhir kuliah. Waktu SMP gak tau bahkan denger namanya pun enggak.
Nah karena pernikahan mereka di Magelang, pagi pagi mestinya saya berangkat donk ya dr jogja. Udah janjian sama temen lain yg jogja nya perbatasan magelang buat berangkat bareng. Jadi saya ke rumahnya dulu gitu secara saya juga gak tau jalan.

image

Oleh oleh lari pagi sabtu kemarin

1. Penyakit pagi kambuh
Ternyata setelah beberapa hari ini rada rajin lari pagi, dan pagi tadi tidak, entah kenapa penyakit pagi saya kambuh. Bersin bersin dan pilek gak kunjung berhenti sepanjang pagi tuh merepotkan banget. Silahkan bayangin lagi ngaca pasang krudung ato dandan gitu trus bersin pake meler. Repot!

2.STNK motor gak ada
Akhirnya dengan segala keburu buruan saya berangkat. Eit satu lagi problemnya. Sepeda motor saya sudah habis masa surat jalannya sementara stnk belum turun. Belum lagi SIM sudah expired. So saya tukeran motor dulu sama Adek. Baru deh berangkat.

3. Ketinggalan….!!
Di jalan ngerasa aneh gitu ad yg ktinggalan kayanya. Ya ternyata ad titipan temen yg gak kebawa. Saya balik muter buat ambil tuh titipan.
Sudah di jalan semakin jauh, baru lah saya sadar hal kedua yg terlambat. KADO!.
Sempet galau juga balik ato nggak sementara temen yg nungguin saya ud ngewhatsapp. Gak enak kalo balik lagi bakal lebih telat lagi ke sana nya. Yaudah terusin jalan aja sambil mikir.

4. Terbang….
Karena ngerasa ud telat banget sama temen yg mw barengan, lagipula jalanan sepi lebar dan halus aspalnya, pasang kecepatan tinggi donk. Tiba tiba berasa ad yg terbang donk. Dan ternyata yg terbang itu titipan temen yg emang ringan n saya cantolin di cantolan sepeda motor depan itu. Kepikiran buat ngambil, soalnya sebelumnya kan saya sampe balik rumah gara2 itu ketinggalan. Tapi ngelirik spion ternyata tu benda ngglinding ke arah Tengah Jalan!.
Dengan berat hati saya ikhlaskan dan cari gantinya besok besok sambil memikirkan permintaan maaf buat temen. Hiks

5. Nyasaar
Saya tuh ud beberapa kali ke rumah temen saya yg deket magelang itu. Dan pernah sekali sendiri ke rumahnya, sampai dg selamat tanpa nanya2 ancer2. Jd pede aja gitu gak minta ancer-ancer rumah lagi. Padahal terakhir kesana ud beberapa tahun lagi. Dengan segala ke pede an dan ingatan terbatas tempo dulu, saya jalaaan aja smp kemudian bingung koq malah kanan kiri depan belakang sawah. Ternyata saya nyasar dan kebablasan, pemirsaaah. Sampe kelewatan 2 desa. Dan parahnya saya gak tau nama desa rumah temen saya ituh. Untung sinyal lancar jd saya bisa minta alamat. πŸ˜‰

6. Resiko Motor Pinjaman
Seperti saya bilang di atas, saya pake sepeda motor Adek saya yang mana selalu dan diharuskan sama dia pake PERTAMAX. Saat serah terima, itu indikator bensin ud tinggal 3 bar. Mengingat jarak tempuh normal ditambah nyasar, berarti saya pasti kena jatah isi bensin. Sedihnya ternyata cash saya tinggal beberapa lembar. Tadinya niat ke ATM tp karna telat pake nyasar malah gak sempet n gak tega mampir ATM. Maka pas perjalanan pulang sengaja ke SPBU yg sedia ATM.

7. ATM error
Sudah sampai di SPBU yg ad ATM nya. Ngantri dulu, saya urutan no 3. Depan saya mas mas. Begitu giliran dia, masuk sebentar trus keluar. Saya kepo donk “gak bisa ya?”. Dijawab “kayanya loadingnya lama deh mb”.
Saya masuk ternyata tampilannya gini
“Transaksi tidak dapat diproses. Silahkan ambil kembali kartu Anda”
Coba pencet cancel, clear, enter, masukin kartu, gabisa semua. Yaudahlah daripada bete, sama temen saya dibayarin dulu bensinnya. Udah mah di pertamax ya mestinya gak ngantri. Tetep aja si mbak SPBU lagi ngisiin mobil.pake Premium lamaaaa. Untung saya sabar ya jadi gak bakar2.

Sekian kisah absurd di hari minggu ini. Hampir semua kejadian di atas berkawan rintik2 hujan yg manis menggelitik.

Akhirnya saya ucapkan:

Selamat Menanti Hari Senin

Long weekend (lagi)

8 Feb

Pekan ini lagi lagi saya punya long weekend yang plan keren n bagusnya gak kesampaian. Rencananya, jumat sampai sabtu saya sudah diajak temen buat ngemping di Gunung Api Purba Nglanggeran yg di Gunung Kidul itu loh.
Kalo mau tau banget, bisa cek di blognya mbak Sash alias Ransel Hitam soalnya itu ternyata tempat favoritnya semacam Mandalawangi nya Mas Soe Hok Gie gitu lah.

image

Foto dari blog ranselhitam.wordpress.com

Lagi lagi sayang banget nih plan keren gagal total sebagaimana gagalnya long weekend minggu lalu. Penyebabnya adl hujan yabg nyiprat2 sampe teras kamar dan menyebabkab kepleset yg berakibat keseleo teman jalan saya (ribet bener kayanya).

image

SIM expired

Menimbang mengingat dan meratap (biar kesannya dramatis), saya berencana perpanjang SIM yang expired selasa kemarin akibat ulang tahun. Tapi berhubung saya gak punya KTP dan mesti ngambil dulu di Boyolali yg ud perbatasan Salatiga, sedang tempat bikin SIM nya di Boyolali yg lebih deket ke Solo, saya pikir mending bikin SIM nya kalo KTP ud di tangan saya ajah. Apalagi dapet kabar kalo nenek di Boyolali mau ke Jogja hari minggu besok ini. Saya pikir daripada bolak balik angin anginan di cuaca yang emejing ini, saya nungguin KTP nya di Jogja aj deh. Akhirnya plan kedua pun gagal.
Yang terjadi kemudian adalah, saya gak ngapa2in seharian jumat tadi di rumah. Keluar cuma makan nasi padang porsi besar doank, trus pulang lagi, glundang glundung di kasur gak jelas.

image

Nasi Padang Porsi semaunya

Memandangi tumpukan buku buku yg ud saya beli tapi baru baca beberapa lembar tiap buku.
Selain memandangi buku dan utak atik remot tipi, saya juga cuma buka tutup kulkas padahal ud hapal semua isinya. Marah2 ke ponsel yang sinyalnya putus nyambung ato koneksinya kacrut. Menandai kalender dengan tanggal tanggal pernikahan teman dan sahabat2 saya sebulan ke depan. Dan aktivitas aktivitas tidak berguna lainnya.
Tentu saja saya gak ingin waktu saya sabtu dan minggu besok kembali sama tidak bergunanya dengan seharian tadi.
Mungkin rekan2 readers bisa kasih saya saran, sebaiknya besok saya ngapain ya…..???

%d bloggers like this: