Archive | December, 2013

Akun Instagram ku

31 Dec

Sejak diluncurkan menu upload video di instagram beberapa waktu lalu, akhirnya di penghujung 2013 ini saya upload video pertama di akun saya. Ya, saya memang malas upload video karena saya pun gak bisa malas bikin video. Video pertama yang saya upload ini pun buah karya Statigram, yang mendokumentasi momen2 terbaik (baca: poto paling banyak di like) instagram kita sepanjang 2013 (mungkin ceritanya edisi akhir thun gituuh). Koneksi kacrut bikin saya gagal berkali kali upkoad video nya disini. Kalo penasaran boleh klik link dibawah ini. Resiko menyesal ditangung kemudian. Hehe

Saya pertama kali lihat video statigram di akun instagram “Johandiyahya”, yang punya likers sampai 5 digit. Toyphotography nya emang keren keren.
image

Terus ternyata akun “mirles” juga upload video serupa. Jadi saya iseng iseng googling statigram dan upload video best momen juga.
Saya bikin akun instagram pertama 83 pekan lalu (setidaknya begitu menurut instagram), di ponsel dg iOS. Sempat vakum sejak gak pegang iOS sampe kemudian punya aktif lagi di Android. Bagi saya, upload di instagram bukan ajang pamer. Nyatanya sampai sekian puluh foto yg saya upload, tdk ad like tidak ad comment minim follower tapi saya ternyata tetap keep instagramming.
Saya penganut kebanyakan instagram. Yg saya share hanya hal hal sekitar saya yg ingin saya dokumentasi kan. Makanan, minuman, teman2, event, jalan jalan, dan hal hal absurd lainnya.
Sampai detik sebelum posting ini tayang, sudah 500an foto terupload di akun ‘aqied’. Dengan kenyataan saya tidak punya kamera, apalagi kamera profe (bisa make juga enggak), saya tidak pernah menyangka akan ada 200 an lebih follower yg bersedia saya rusuhi home nya dengan foto2 absurd bin amatir saya. Saya tdk pernah mengira bakal ada yg nge like foto saya. Bahkan ad akun akun yg saya curiga autolike saking seringny nge like, tp ternyata tidak (saya sampe konfirmasi ke orang2ny loh). Belum lagi yang like ato komen di facebook atau twitter.
Tapi apakah jika tidak ad komen atau like saya berhenti? Ternyata tidak. Tidak ad posting instagram yg akhirnya saya hapus hanya karena tidak ada komen atau like. Tidak juga saya berhenti ber instagram ria hanya karena sekian foto saya tdk berhasil menjerat like dan menjaring komen. Setidaknya hingga 2013 ini. Walo sepanjang ini saya hanya mengambil gambar dari kamera ponsel, atau sesekali kamera pocket pinjaman dan aplikasi photo editor sederhana yg bisa ditangkap ponsel sederhana saya.
Untuk itu, terima kasih sebesar2nya saya haturkan untuk seluruh follower instagram, friends facebook dan pembaca blog saya yg bersedia (terpaksa tidak terpaksa) memberi ruang bagi saya menayangkan bagian2 kecil dr sekitar saya yg bisa tertangkan secara visual. Untuk yang merasa terganggu, saya mohon maaf. Dan jika ternyata aktivitas saya yg seperti ini mengganggu Anda, silakan unfollow. 😉
image

Advertisements

Kakak Baru

22 Dec

image

Kemarin, 21 Desember 2013 saya resmi punya saudara laki laki. Kenapa demikian? Sekedar informasi saja, saya anak ke 2 dari 4 bersaudara yang semuanya perempuan. Trus, koq bisa punya saudara laki laki baru? Yep, tepat kemrin sabtu kakak saya Qolbiy resmi menyandang status baru. Status baru yang dibuktikan dengan Buku Nikah (alhamdulillah gak ikutan kena imbas kelangkaan buku nikah). Dengan demikian, pastinya donk saya jadi punya Kakak Laki laki baruu (istilah jawa kuno nya Brother in Law). Welcome to the family, Mas Danii….
Saya dan Qolbiy bisa dibilang cukup dekat sebagai saudra. Pertama karna usia sekolah saya dan Qolbiy yang hanya selisih 2 tingkat, dan sekian lama waktu yang bikin kita berdua selalu bareng. Qolbiy seperti teman terbaik buat saya. Hanya dengan dia saya bisa marah2 sepuasnya, bercerita apapun yang saya mau tanpa peduli dia dengar atau tidak , mengomentari apapun yg dia lakukan diminta atau tidak diminta, positif atau negatif, hanya dengan dia kami bisa mempertengkarkan hal apapun tanpa gengsi berbaikan kembali dalam hitungan menit. begitu pun pula sebaliknya. Saya sudah hidup bareng Qolbiy sejak kelas 1 SMP ketika orang tua kami jauh di ujung timur negri ini. Hingga setahun lalu tepatnya 24 September 2012 saat saya harus hijrah ke Surabaya (perpisahan yg pahit). Adik saya pun sampai berkomentar “kalian gak bosen ya bareng terus? Aq aja lihatnya bosen”. 😉 Ya bahkan tidak sedikit yg mengira kami kembar, sebagian bahkan sempat tertukar saya dan Qolbiy.

image

Masih kembar gak?

Mungkin saat saat setahun lalu dimana saya harus berpisah dengannya, memberi jeda waktu kami untuk bersiap. Bersiap bahwa suatu hari nanti, kami akan menjalani hidup kami masing masing. Dan hari kemarin pembuktiannya. Qolbiy akan memulai menjalani hari hari nya tidak hanya sebagai kakak dan teman bagi saya. Tapi juga sebagai Istri dan teman bagi Mas Dani. Menurutku, hadiah terbesar Ibu di Hari Ibu ini adalah Qolbiy sudah memberikan Seorang anak laki laki untuknya. Suatu saat nanti, semoga Alloh mengizinkan kami memberikan Anak Laki Laki yang lain untuk Ibu dan Bapak. 😉

Rumah Tetangga Lebih Hijau

18 Dec
image

Rumah Hijau tetangga, foto dari kamar saya

Akhir akhir ini rekan2 satu rumah saya (cewek2 semua) jadi ‘sedikit’ lebih heboh setiap mas tetangga nongol. Seingat saya dulu biasa aja kalo mas tetangga lewat ato kami yg kebetulan papasan, cukup ber hai basa basi aja, apalagi mas tetangga itu (kelihatannya) cukup pendiam.
Kejadian ini dimulai sejak suatu siang yg hujan, ada sms masuk di ponsel saya yg kemudian saya baca keras keras:
image

Setelah kedubrakan proses angkat jemuran usai, rekan2 saya heboh dan penasaran banget bagaimana bisa saya dan mas tetangga bertukar nomor kontak, bahkan sampai hal sepele seperti itu disampaikan lewat sms. Apalagi dibanding 6 penghuni lain, saya paling tidak pernah bertegur sapa.
Sejak itu, rekan2 saya jd mulai memperhatikan dan mengomentari serta melaporkan setiap aktivitas mas tetangga ke saya. 😉
Padahal seingat saya 4 bulan pertama kami tinggal disini, rekan2 saya lebih memperhatikan bangunan rumah tetangga yang lebih hijau, baik cat dan keramiknya. Entah kenapa sekarang mereka (saya juga jd ikutan dink) menemukan hijau yang lain dari rumah tetangga.

Gerakan Ekonomi Syariah, GRES! Jogja 2013

15 Dec

image

Piufh akhirnya selesai juga. Hari terakhir dari rangkaian GRES! Ini ditutup dengan jalan sehat seluruh elemeñ penggerak ekonomi syariah se jogja. Tau gak brapa pesertanya? Sekitar 3000an. Mayoritas dari praktisi2 lembaga keuangan syariah, akademisi, pihak2 dan lembaga2 yg peduli ekonomi syariah, mahasiswa, dan masyarakat umum. Acara dimulai pagi tadi dibuka oleh 2 Rektor: Rektor UAD dan Rektor Univ Paramadina, Serta Pak Arif kepala BI Jogja. Pembukaan mengawali start jalan sehat. Sebelumnya, sbagai pemanasan peserta senam dulu rame2.

image

Senaaam

Setelah selesai jalan sehat, dimulai deh bagi2 doorprize. Doorprize selain persembahan panitia (dalam hal ini MES dan BI), serta rekan2 FoSSEI, banyaaak banget jg persembahan dari lembaga2 yg ikutan acara ini. Sebenarnya, lagi lagi saya jd panitia abal abal alias mak bedunduk diposisikan jd panitia. Jd rinci kegiatannya gak ngerti2 banget n jadinya lebih sering jalan2 jepret2 siapa tau ketemu jodoh teman lama.
Nyatanya bener loh banyak teman2 saya yg ud jd praktisi pd reunian jadinya disini. Sayangnya gak semuanya saya sempet poto bareng.

image

Temen seperjuangan di FoSSEI

image

(Dulunya) teman sekantor

Salut sama panitia2 yg keren banget kerjanya. Akhirnya hujan cukup lebat turun tepat setelah acara selesai dan peserta mulai meninggalkan venue. Panitia yg kejebak hujan (sampai tulisan ini diturunkan), makan siang dulu….

image

Sate Ayam Podomoro

Posting ini juga bisa ada karena saya mulai bosan nunggu hujan, sedang sate saya sudah habis.

image

Masih sabar nungguin hujan

Sekali lagi, Thank You for saving my weekend….

image

Saat saat peserta deg deg an dibacain undian doorprize


image

Tim Sukses GRES!, dari Mahasiswa, Praktisi, Pengusaha, Dosen, dll

3 Foto, 3 Cerita, 1 Lokasi

15 Dec

Saya bingung mau judulin apa buat tulisan ini. Jadi kalo judulnya aneh kaya gitu, gak usah dibahas aja yaaa.
Saya pernah upload 3 foto di instagram di lokasi yang sama. Upload pertama saya edisi berwarna, saya kasih judul #afterRain. Kalo Anda jd friend saya di facebook atau follower di instagram, mungkin pernah lihat foto ini:

image

Edisi #AfterRain

Saya selalu suka foto sehabis hujan. Warna2 alam menurut saya lebih tajam dan hidup. Enak dipandang mata, dan ingin membuktikan apakah kamera ponsel saya yang pas pas an ini bisa mengabadikan. Nah hasilnya seperti di atas itu. Menurut Anda?

Foto kedua yang saya upload justru saya ambil di hari yang berbeda. Saat itu menggunakan kamera pocket. Karena suatu hal yg berhubungan dengan pekerjaan saya, saya bolak balik lewat tempat ini 3 hari berturut2. Hari kedua ini saat akan pulang, saya takjub dengan Merapi-Merbabu yang gagah berdampingan. Saat itu sudah cukup sore, sehingga awan atau mungkin kabut cukup menyelimuti. Kebetulan saya sedang bawa kamera pocket. Iseng saya coba potret dua sejoli yang berdampingan dg gagah. Sayang sekali, kecepatan saya menyiapkan kamera dan jepret kalah cepat dibanding kabut/awan yang menyelimuti. Alhasil dr 2 foto yg saya hasilkan, berikut yg paling mending:

image

See, merbabuny gak kelihatan sama sekali. Bahkan si Merapi hampir ngumpet sempurna.

Foto ketiga baru saja saya upload. Ini pake kamera pocket lagi di hari ke-3 saya lewat. Bedanya kalo di foto pertama kondisinya sesudah hujan, hari itu saya sampai tekape pas mendung-mendungnya. So, biar agak dramatis dikit sya coba pake sephia. Sebelum2nya gak pernah loh.
Dan ini foto yg baru saya upload hari ini

image

Saya kasih judul #beforeRain in #Sephia

Demikian cerita dibalik foto yang saya jepret secara amatir. Seperti saya katakan, (saat ini) saya tidak punya kamera, tidak ngerti fotografi, tidak punya laptop buat oldig, dan tidak bisa pake kamera mirrorless ato DSLR.
Saya cuma sayang aja kalo akun instagram saya kosong. Saya cuma eman aja kalo blog saya nganggur. Saya cuma mau kasih bukti aja kalo akun fb saya masih hidup.
Kalo ad yang mau ajari saya fotografi, boleh.
Kalo ad yg mau kasih masukan buat foto2 saya, boleh.
Apalagi kalo ad yang mau nyumbangin saya Kamera apapun itu. Boleh bangeeeeet…….

D’omah Resto, Tembi

8 Dec

image

Terima kasih lagi kepada Kopdarnas Blogger Nusantara. Karena terlibat di event ini, saya berkesempatan mengunjungi Desa Wisata Tembi. Pagi sekitar jam 9, saya dan mbak Anna berangkat dr kotagede ke Tembi, menyelesaikan tugas kami sebagai LO. Bercerit tentang event luar biasa itu, tentu tak ada habisnya. Maka saya akan fokus pada judul posting ini saja. Ya saya bersyukur sempat berleha leha di Resto bernama D’Omah ini. Konsep jawa yang kental mengingatkan saya pada Omah Sinten Solo (pernah ditulis di sini ).

image

Mega mendung biru. Di area makan bagian dalam

image

image

Soal menu, saat itu karna prioritas saya untuk jepret2 amatir, lagipula masih ad jatah makan siang dr Panitia Kopdarnas Blogger Nusantara, saya cuma minum LGP, Lime Ginger Pineapple alias Special Mix nya D’omah

image

Saya, mb Anna dan minuman kami. Di area makan luar

image

Daftar Menu dan Harga

Frank Wurst: Nice Place, Nice Food, ‘Nice’ Price

4 Dec

image

1 Desember lalu, sepulang dari Tembi dalam rangka menyelesaikan tugas saya sebagai LO di Kopdarnas Blogger Nusantara (baca: Aku Blogger), saya bikin janji teman saya (@diaanazmi) untuk ketemuan mengingat sejak kelulusannya dr Universitas Negri ternama di Yogya, saya blm sempat ketemu. Apalagi keesokan harinya dian sudah akan ke Serang.
Dian sendiri baru pulang dr penelitiannya di Flores, Ende, Labuan Bajo de el el. Jd gak pake istirahat kita janjian di Frank Wurst.

Ini memang bukan pertama kali saya kesini. Kunjungan pertama saya dg Mbak Ita (@iqonita) pernah saya ulas di sini.

Seperti saya sampaikan di judul, tempat dan suasana disini asik banget. Apalagi saat itu sedang sepi. Jd saya dan dian poto2 sesuka hati. Tidak hanya meja kursi lampu dinding yg nyaman dan enak di mata. Seragam waiter dan waitress pun lumayan asik diliht. Berasa di jerman2 gitu.
Juga tersedia 4 colokan di dekat setiap meja. Jd yg bawa alat elektronik gak usah takut. Toilet dan wastafel jg cukup bersih n lumayan artistik.
Mushola cukup baik dan tenang saat dipake sholat. Gak yg rata2 di tempat umum lain yg sempit2 bgt.

Nice Food, of course. Kalo gak nice, gak bakal saya balik lagi kesini.
Ada yg berbeda dg kedatangan sebelum2nya saya disini. Jika dulu Wurst (Sosis ala jerman) yg disediakan dlm menu ad 2 tawaran, porsi male dan porsi female, sekarang gak ada lagi. Smua disamakan. Selebihnya menu2 yg ditawarkan selain sosis ada Steak, Hot Dog, dan daging2an. Ada jg Noodle2an macam spaghetti dan fusili. Ad juga opsi Appetizer semacam Salad, Potato Skin, de el el. Untuk Dessert ad Ice Cream, Choco Lava, de el el. Light Meal seperti Nachos, Bruschetta, lainnya saya lupa. Rada2 susah nama2nya. Tp tenang aja, dibawahnya ada keterangannya koq.
Hari itu kami minum Hot Choco Original (@12.000) dan Lemon Tea Iced (@9000).
Cemilannya Bruchetta (sepiring dpt 3 iris, Rp. 18.000), Nachos (Rp.28.000, naik 3000 dr Juli 2013).
Untuk Sosisnya paling murah ada Chicken Bratwurst (Rp. 45.000), sudah include vegetable dan potato nya. Sosis selain itu seinget saya harga nya 50,55 dan naik lagi. Kita bisa milih sendiri kentangnya mau yg mashed potato, fried fries, ato grilled. Sayurnya jg bisa milih mau creamy spinach, salad, atau mixed vegetable.
That’s all. Saya kira dr ulasan Nice Food di atas, tidak perlu dijelaskan lagi kan yg saya maksud dengan ‘nice‘ price?

image

*Frank Wurst terletak di Jl Sabirin 22 Kotabaru. Telp 0274 561913
*Parkir Frank Wurst bisa menyatu dg Parkir Omah Mode
*Lokasi ini bisa menghemat parkir. Bisa buat alternatif nongkrong yg nungguin temen perawatan di LBC, atau skalian mampir gramedia, togamas, dan perpus kota. Ato intip2 isi Omah Mode
*Harga yang saya sebut di atas belum termasuk tax 10%

How Can I Hate Monday?

2 Dec

I hate monday, populer sekali ungkapan itu. Apalagi di kalangan buruh seperti saya yang bekerja setidak2nya 40 jam per week dimulai dari hari senin.
Thanks God It’s Friday, ungkapan juga yang bahkan menjadi judul lagu Katy Perry terasa sekali di lingkungan kerja saya (pastinya saya juga termasuk). Bertemu hari jumat berarti masa rehat Sabtu Minggu smakin dekat. Kadang sudah ada rancangan rancangan yang bisa jd sweet escape kita dr tetek bengek kerjaan yang bikin kepala berdenyut.
Saya termasuk paham ke dua dua nya. Betapa sering saya berbahagia jika jumat datang, dan sangat sering saya berkeluh kesah ketika Monday semakin dekat.
Tapi jumat kemarin berbeda. Akhir bulan sekligus ad pergantian struktur kepengurusan di perusahaan saya, ditambah jelang akhir tahun, membuat jumat saya sedikit lebih berwarna dibanding jumat jumat biasanya. Untunglah Sabtu dn Minggu segera datang. Berbagi cerita inspirasi dan pengalaman serta segala hal bersama teman2 Blogger dan teman2 Disabilitas, mengusir kelelahan dan kepenatan saya sebulan ke belakang.
Senin ini saya lalu berfikir, jika Sabtu dan Minggu sudah memberikan begitu banyak keceriaan, mengapa harus merutuki Senin yang belum lagi datang (tidak jarang saya sudah tidak suka dengar hari Senin disebut2 saat weekend).
Bukankah seharusnya kita memiliki cukup energi untuk mencintai Senin dan hari2 yang mengikutinya. Bukankah tanpa senin selasa rabu kamis kita tak akan jumpa dengan Jumat Sabtu Minggu?. Bukankah dengan ada nya Senin, kita bisa merasakan berharganya Sabtu Minggu kita?.
Apalagi di hari senin, selalu ada cerita baru dr sesama rekan kerja. Dan, oleh oleh baru dari yang habis wisata atau pulang kampung.

image

.
.
.
.
.
*buruh yang belajar mencintai Senin

(Ternyata) Aku Blogger

1 Dec

*ditulis dalam rangka Kopdarnas Blogger Nusantara 2013 di Yogyakarta.

image

Sebelumnya tidak pernah terfikir oleh saya bakalan bertemu komunitas2 blogger. Apakah dg modal blog personal (saking personalnya ditulis dan dibaca cm sendiri), lantas saya blogger gitu?
Tapi rupanya Blogger Nusantara benar2 istimewa. Berawal mas jarwadi (belakangan saya baru tau kalo beliau Humas dan admin sosmed di acara ini) yang meng-invite saya masuk group Blogger Nusantara di Facebook, sampai akhirnya tertarik dan iseng daftar Acara Kopdar Gila 1000 blogger se-Indonesia ini.
Saya masih ingat saat saya protes bahwa blog saya sudah sekarat, jawab beliau :
“gpp qid, biar kamu inget kalo masih punya blog, nanti aku kasih gudibek”
Nonjok banget jawabannya. So karna gak ad ruginya juga, saya daftar beneran deh. Tp untuk kalimat terakhir itu saya belum nagih ke Mas Jarwadi (baru inget).
Udah, gitu aja?
Ternyata tidak. Tak lama stelah nama saya terdaftar, saya mendapat tawaran dari mas Setia Adi Firmansyah untuk turut berpartisipasi sebagai Liaison Officer. Tanpa lama lama, saya mengiyakan. Dalam pikir cepat saya, dengan jadi LO berarti saya bisa turut sibuk sehingga gak jd anak ilang bangeet.
Suka duka LO Event ini, tentu banyaak. Selama event, saya bareng mbak Anna Fardiana terus, beliau jg baru saya kenal saat meeting LO di joglo abang seminggu sebelum event. Suka duka LO Event ini, tentu banyaak. Tapi untuk apa menghitung duka jika suka yang kami dapat jauuuh melebihi yg saya dapat.
Apa yg saya dpat? teman teman baru, pengalaman baru, inspirasi baru, tempat-tempat baru, dan banyak sekali hal baru yg saya dapat (gandengan baru gak termasuk ya, jd masi awet njomblo *ups malah curhat).
Dan di event ini saya diakui bahwa Ternyata Saya Memang Blogger….!!

Yey, tepuk tangan untuk status baru sayaaa…..

%d bloggers like this: