Archive | October, 2013

Surat Cinta dan Perjuangan

29 Oct

Repost twit galau

@aqied: Gonna hug my Mom, count down n now less than a month to make it real…
@aqied: 24 November. Semoga bisa cuti 25 November. Demi hari kedatangan Ibu….
@aqied: Dulu sejak SMP-SMA, walo jauh dr ibu n gak tiap taun bisa ketemj, g sampe nangis2 kangen. Sekarang ud ‘gede’ malah kerasaa bgt pgn dket ibu
@aqied: Sekarang Ibu sama Bapak berdua aja di rumah. Beliau berdua rajin kirim update info apa aja disana via Whatsapp. Thanks to Nokia …..!!!
@aqied: Bahkan lucunya bapak pernah kirim foto zaman bapak masih 20an di papua sana. Ampuh bikin kita inget gmn kerja n karya beliau di usia muda
@aqied: Ketika kami sudah gede juga, bapak ibu ke jawa dg membawa sekian kilogram kertas2. Ternyata surat2 beliau berdua waktu LDR Jawa-Papua 90-94
@aqied: Jadi bapak n ibu memang tidak banyak bercerita. Kami bisa baca sendiri di surat dg tulisan tangan beliau berdua selama 5 tahun itu
@aqied: Bisa ditebak, hampir selalu saya tdk bisa menyelesaikan membaca. Mata saya terlalu cepat berair, nafas saya tersengal & pandangan saya kabur
@aqied: Cerita yg lengkap. Komplit. Bahkan slalu ada update pertumbuhan saya (tahun 90 saya masih bayi), juga kakak saya.
@aqied: Di lembar terakhir surat, biasanya bapak mengajak saya ngobrol. Setengah halaman folio beliau khusus tulis surat buat saya.
@aqied: Bapak menuliskan surat untuk saya yg selalu dibacakan ibu pada saya yg bahkan belum tau apa itu kertas. Apa itu huruf.
@aqied: Selain saya, Bapak jg nulis buat kakak saya. Tidak jarang kakak sy bikin surat balasan. Entah puisi, cerita sehari2, ato skedar koreksian PR
@aqied: Terimakasih buat yg bersedia membaca twits saya. Jika mengganggu bsa abaikan atau unfol. Jika menyimak, mohon maaf sy tdk bisa teruskan
@aqied: Surat surat ibu bagi saya lebih “mbrambangi”. Setiap tumbuh kembang saya terdokumentasi apik dalam tulisan tangan beliau yg rapi
@aqied: Betapa merepotkannya saya di masa kecil. Betapa saya belajar banyk dr kehebatan Ibu mengurus saya yg aneh, susah diatur, & kdg “misterius”
@aqied: Kadang surat ibu sedikit berantakan, karna di tulis malam hari sambil menidurkan saya,  sepulang mengajar di salah satu SMA kota Solo
@aqied: Saat itu kalo gak salah hitung di tahun 90 usia Ibu dan Bapak saya belum 30 tahun. Bapak masih 27 tahun.
@aqied: Menjelang lulus kuliah 2011, saya sempat iseng tanya ke ortu “kalo aku balik ke papua gmn?”. Jawabannya “ngapain balik?”
@aqied: Saya pasang jurus yg biasanya dikeluarkan anak2. “Buat temen bapak sama ibu, “, beliau tertawa dan intinya gak stuju dg permintaan saya
@aqied: Jadilah sekarang Bapak Ibu berdua di rumah hijau Papua. Saya percaya Alloh menjaga keduanya. Setidaknya begitu yg selalu ad dalam doa saya
@aqied: Terimakasih buat yg bersedia membaca twits saya. Jika mengganggu bsa abaikan atau unfol. Jika menyimak, mohon maaf sy tdk bisa teruskan
@aqied: Mata saya sudah terlanjur “mbrambangi”. Pengen nge whatsapp ibu, tp di WIT sudah hampir jam 1 pagi

Raja Ampat tidak Melulu Laut

15 Oct

image

Siapa tidak kenal Raja Ampat. Jika Franky Sahilatua sempat menyebut Papua sebagai Surga Kecil jatuh ke bumi, sungguh benar adanya. Bahkan saya koq yakin Franky membuat lagu itu sebelum mengenal Raja Ampat.
Raja Ampat adl Kabupaten kepulauan hasil pemekaran DATI II Sorong. Dengan usianya yang masih muda ini, banyak sekali pembangunan yang sedang berlangsung. Tim Kemen PU punya banyak PR untuk surga kecil kita ini.

image

Sudut foto dr teras kantor Kemen PU Raja Ampat, jelang 17 Agustus

Sebagaimana namanya, Raja Ampat menyebut dirinya sebagai Kabupaten Bahari. Setuju banget sih, siapa yang masih mau membantah indahnya kekayaan bahari Raja Ampat? Apalagi memang kabupaten ini terdiri dr gugusan pulau pulau.
Saya bersyukur diberi kesempatan Tuhan untuk tak henti berdecak kagum dan terbengong takjub menginjak kedua kaki saya di wilayah ini.
image

Tidak perlu membayangkan saya blusukan mencari keindahan yg ditawarkan disini, karna sesungguhnya saya menginjak tanah dan laut Raja Ampat kurang dari 24 jam. Waktu yang terlalu singkat. Anda bisa simpulkan sendiri bahwa pastinya saya baru sampai di EMPERAN belaka.
Ah, tapi tak apalah. Siapa yang meragukan emperan Surga?
Bicara pesona air dan bawah air raja ampat tidak pernah bisa habis. Seperti yang disampaikan Tuhan, takkan habis Kuasa dan Nikmat Nya jika kita sebagai manusia berusaha menghitung. Anda bisa dapatkan banyak sekali referensi menarik hanya dengan mengetik keyword “Raja Ampat” di segala search engine.
Karna itu, saya mau cerita sedikit saja. Skedar menambah informasi sisi lain dr Raja Ampat yang tidak harus ‘basah’.
image

Saya tiba di Waisai, ibu kota Raja Ampat pukul 5 sore WIT. Dijemput di Port of Waisai dan dengan berkendara Strada, kami diajak mampir santai sore di Pantai WTC, singkatan dr Waisai Torang Cinta.
WTC yang ini menurut saya cukup ramah untuk santai sore. Saat itu sekelompok anak muda sedang bermain bola di bawah landmark “Kabupaten Raja Ampat”. Di sisi lain ada yang sekedar mengobrol.

image

Saya dg latar belakang Pantai WTC

Saya dan Qolbi (kakak saya), apalagi kalo bukan terbengong bengong dan berusaha mendokumentasikan sejauh yg bisa diabadikan kamera ponsel kami.
image

Tarif? Oke saya tidak perlu cerita tarif. Karna disini Anda tidak perlu buka dompet atau rogoh kantong. Bahkan untuk parkir sekalipun. Tapi memang fasilitas pendukung sebagai tempat wisata bisa dibilang tidak ada.
image

image

Qolbi, strada merah, plat merah, jaket merah

image

image

Usaha cari sinyal buat check in 4sq, hahaha

Bagi saya ini benar2 tempat untuk santai sore. Benar2 santai. Perjlanan pulang dari sini, kami melewati pasar. Benar2 melewati karna kami memang tidak berniat berbelanja dan maghrib segera datang.
image

Sebenarnya sapaan pertama selepas meluncur dr Port of Waisai ada di kanan Anda. Yap Masjid Agung Waisai (atau mgkn Masjid Raya Raja Ampat, saya lupa namanya dan memang blm ad papan namanya). Cerita yg saya dengar sekilas dari kepala PU, area masjid ini akan digunakan untuk seleksi MTQ tingkat Propinsi Papua Barat. Memang masjid ini masih tahap pembangunan.

image

Selasar dr bangunan utama ke tempat wudhu

Alhamdulillah, saat maghrib datang kami sempat menikmati sujud di sini. Masjid ini memang masih dalam masa pembangunan. Kondisinya (Agustus2013) masih belum terlalu ready dan sedikit kurang rapi (ada bahan2 n alat2 bangunan karna masih proses,) , namun cukup nyaman bagi kami.

image

Tampak depan

image

Teras

image

Tempat wudhu perempuan

Siapa sangka di Tanah Papua, jatuhnya Surga Keçil, Rumah Tuhan ini yang menyapa kami.
Saya sempat melihat rancangan (gambar arsitek) Masjid ini dan kompleks nya (cukup luas). Sayang sekali karna kami sholat maghrib disini, hari sudah terlalu gelap dan penerangan yg ada tidak cukup untuk menggambarkan masjid luar biasa ini ke dalam kamera ponsel.

Di kota kita mengenal balaikota, di desa ada balai desa. Di Raja Ampat, Waisai tepatnya punya yang dinamakan Gedung Pari.
image

Bagi saya selain bentuknya yang unik, letaknya juga tepat. Terletak cukup tinggi dibanding kantor2 pemerintahan lain, kami bisa melihat jiwa ke-pari-an nya dr sepanjang jalan utama. Bangunan inti yg cukup lebar, dengan buntut panjang.
image

image

Selain itu, dari halaman gedung ini, kita bisa melihat Waisai dan sebagian Raja Ampat.

image

Cucok buat duduk galau, walo panas2 sekalipun

Saya membayangkan jika malam, mungkin lebih indah dr bukit bintang nya Jogja. ;p

image

Nyolong jepret Bapak dan Qolbi yg lagi melayang pandang Kota Waisai from top

Saya yakin sekali gambar gambar hanyalah segelintir kecil dr indahnya ciptaan Tuhan yang terlukis di sana. Apalagi dg tambahan objek gembel berjaket merah yg mungkin merusak mata Anda. Hehehe,,,
Anyway, tetap saya katakan yang terbaik dr raja Ampat tetaplah Lautnya.
Namun sesekali tidak harus basah tidak masalah, bukan?

Omah Sinten Heritage Hotel, Is it anyone’s home?

6 Oct

Suatu hari saya tertarik dengan suatu even yg bisa dibilang cocok dg bidang saya. Even ini diselenggarakan secara Roadshow di beberapa kota sejak 2012. Sayangnya karena terpenjara jarak, meski tertarik saya blm kesampaian ikutan. Minimal penggembira lah yaa, sambil nunggu nunggu kira2 kapan roadshow nya nyampe ke kota yg jarak tidak menjadi masalah buat saya.

image

And……
I got the good news.
Oktober ini, kota tujuan roadshow ad di 3 kota terdekat saya. Solo, Semarang dan Jogja.
Pertama baca, saya gak tau alamat lokasi Solo, tertulis “Hotel Omah Sinten Jl Diponegoro Ngarsopuro”. Seperti biasa klo gak tau, rajin2lah bertanya. Kalo kenal ungkapan “googling bfore asking”, saya pun penganut kepercayaan tersebut. Berawal dr mencari route, saya ‘kesasar’ dg penuh cinta ke halaman web nya.  Jg web-web wisata yg merekomendasikan hotel tersebut.

Then…….
Keputusan mutlak saya langsung turut beserta restu terdalam dr lubuk hati tanpa kontroversi. Mengesampingkan faktor tempat tinggal saya adl Jogja. Baru dpt judul “Omah Sinten Heritage Hotel & Resto” aja saya sudah penasaran.
Datanglah hari itu…

image

“Wilujeng Rawuh tamu: Masyarakat Ekonomi Syariah” Do they need any Doorman?

 

Letak omah sinten bagi saya sangat menyenangkan. dekat sekali dengan Jl Slamet riyadi meski bukan di pinggir jalan Slamet Riyadi yang merupakan jalan utama kota Solo.

image

Parkir Sepeda Motor saya, lengkap dg jaket merah identitas nggembel saya

 

image

Berasa rumah sendiri, langsung dipersilahkan masuk

Begitu sampai, saya langsung berkesimpulan bahwa hotel yang satu ini mungkin tidak memerlukan Door-man, 😉

Selanjutnya saya mengikuti kegiatan sampai sore. Waktu istirahat saya gunakan untuk nyolong-nyolong foto sedikit sejauh yang terjangkau oleh saya dengan kamera minimalis.

Ternyata Hotel ini cukup populer. Lihat saja papan-papan testimoni yang menggantung memenuhi dinding belakang ruang acara saya. Bahkan Coboy Junior pun berkomentar,,, 😉

image

masih ada satu dinding lagi yg penuh testimoni seperti ini

 

image

Pojok kanan, kerjaannya Bastian DKK

 

saya makan siang di Lt 2 , sayang saya tidak sempat intip nama ruangan yg saya pakai makan, saya merasa semacam di dalam Cinema Room. Ruangannya remang2 dengan alat makan yg menyeret kita ke jaman Agung Sedayu. Di dinding yang bersebrangan dengan meja2 prasmanan, kami disuguhi tampilan video komersil omah sinten. sempat hinggap di telinga saya bahwa Omah Sinten menggunakan barang2 daur ulang untuk properti mereka, hhmmmm inspiring….

image

Tempat Makan siang, remang2

 

image

Wastafel Horror di toilet Lt 1

 

Jelas sekali foto yang berhasil saya tangkap gak cukup menggambarkan Omah SInten seutuhnya. Anda bisa lihat sampai puas di lokasi langsung, atau kalau sekedar foto, kenapa tidak berkunjung saja ke web resminya?

Saya hanya merasakan ambience yang menenangkan, membuat saya relax meski materi cukup serius harus saya telan seharian. sebagian jepret amatir saya ada di instagram http://instagram.com/aqied

Omah Sinten membuat saya ingin kembali, mencicipi begitu banyak yang terlewatkan, menyesap tenang dan melemaskan syaraf syaraf saya yang sering menegang.

Mungkin itu makna di balik nama “Omah Sinten”, we couldn’t answer The Sinten, cause it could be home to anyone, cause anyone could feel home in it, of course if u pay the price, hehe

%d bloggers like this: