Archive | September, 2013

Cacatan Mr Plate

3 Sep

iseng2 “muraja’ah” akun facebook sendiri, n nemu note yang ku tulis sekitar 2009-an

fiksi yang gak istimewa mungkin, tp cukup membuat saya mbrebes mili kebawa nostalgia.

Imageberikut:

Plate aT ngRuki

June 22, 2009 at 11:23pm

besok adik aku udah mulai liburan sekolah,,
harusnya aku yang njemput,,
tapi berhubung kuliah padat n ada kakak baek hati (ralat: yg sedang baik hati), gak jadi ke pondok deh,,,
ingat pondok,, terlalu banyak lagi kenangan tergambar…..

sedikit fiksi yang biasa banget, sekedar membangkitkan kembali memori 6 tahun perjalanan di PONDOK PESANTREN ISLAM ALMUKMIN NGRUKI SUKOHARJO SURAKARTA, kompleks DARUL HIJROH

HANYA FIKSI BIASA

horee………
Akhirnya ada juga yang beli aku. Setelah sekian lama nongkrong dalam penantian panjang di supermarket yamg sumpek dengan AC, sekarang, bisa juga aku menghirup udara bebas. Btw, siapa ya makhluk manis yang udah berniat mau manfaatin aku?
“haai, Ida…dari mana?”
0w…ternyata nama bossku tuh Ida, sodara-sodara……
“nih, abiz belanja di Carrefour, lantai satu. Kamu dari mana,Ta?” kayanya tuh suaranya majikanku dweh
“o0.. kalo aku sih abiz nemenin tanteku belanja juga. Tapi malah ditinggal pulang. Lagian sepupuku tuh cengeng banget gitu deh, ngambek minta pulang, jadinya aku sendirian deh…” woi..! kalo ngomong gak usah kaya mobil balap donk, gak pake rem lagi.
“kebetulan neeh. Pulang bareng yuuk. Bentar lagi dah jam 5 tuh. Keburu gerbangnya di tutup.”
Lho? Aku jadi gak paham deh. Emangnya bossku ini tinggal di Rutan ya? Kok pake ada gerbang-gerbangnya segala? auk ah, gelap. Ntar juga tau…
***
Akhirnya sampai juga….
Ssst, ternyata Ida, majikanku and Dita, temennya gak tinggal di Rutan, tapi kalo gak salah baca, tadi ada tulisan “PONPES DARULHIJRAH” gitu di depan gerbang. Berarti aku sekarang ada di Pesantren donk…!?
Oh, No….!
Kalo begini sih, mana bisa aku ngerasain meja mewahnya kitchen set. Apalagi makanan–makanan mahal and enak. Boro-boro mau nikmatin meja makan mewah, nikmatin meja biasa aja kayanya juga gak mungkin deh. Tambah lagi, kata temen-temenku, makanan pondok tuh gak ada yang enak. Yang ada juga bikin eneg. Pupus sudah semua mimpi-mimpiku..hikz…hikzz..hikz…
Aaaaah….! Pusing! Kenapa aku harus ada di sini? Padahal kan aku piring yang cantik. Lumayan mahal lagi, pokoknya termasuk highclasslah. Kok malah dapat tempatnya di sini sih? Apa udah gak ada tempat yang lebih bagus ya, buat aku???? Jadi pengen ngamuk nich… tapi gimana caranya y, biar majikanku ngerti kalo aku gak suka tinggal di sini? Mau ngambek aja gak bisa, apalagi mau ngamuk? Gak ada yang denger deh. Gini nich susahnya jadi makhluk yang gak idup. Gak bisa bebas berekspresi. Huh..!! bête deee
***
Hoahm…..
Udah pagi ya? Pada ribut-ribut apaan seeh?
Ow, ternyata udah waktunya sarapan. Berarti, mungkin sebentar lagi, aku akan memulai tugas perdanaku dunx? Jadi deg-degan nee. Kira-kira seperti apa ya rasanya jadi piringnya bossku sekarang? Tapi, mana Ida? kok Ida belum keliatan ya? Emangnya dia nggak sarapan?
“Da, katanya kamu abis beli piring ya? Kamu taroh di mana?”
Itu kan suaranya Dita? Ngapain dia nanya-nanyain aku? Jadi Ge-eR.
“tuh, di rak piring, yang warnanya ijo” ow, kalo itu sih suaranya boss-ku.
“aku ambil makan ya..!!!”
“wuut..” tangannya Dita ngeraih aku. lho? Lho? Kok aku malah diambil ama Dita sih? Kan aku piringnya Ida? Mau dibawa kemana nee?
“desy, dah makan belom? Aku ambilin skalian yaw?”
Idih, Cuma bawa piring satu aja, nawar-nawarin. Piring pinjeman lagi. Jadi tambah heran deh ma idupnya makhluk-makhluk idup ini…???
***
Ya ampyun…
Maruk amat sih, ne Dita. Gila aja, porsinya dia tuh dah kaya buat orang empat. Liatin aja nasinya sampe menggunung gitu. Padahal, boss-ku aja belon maem. Jangan-jangan bos-ku dan temen-temennya ini emang kumpulan makhluk maruk? Hi…serrem….atut…
“segini, cukup gak ya?” Dita ngomong sendiri tuh.
“ CUKUP BaNGET KALEE….” aku dah teriak-teriak gini, percuma aja, dia gak bakal denger.
“kayanya cukup deh. Ntar kalo kurang, tinggal nambah lagi” idih, nanya sendiri, jawab sendiri. Kayanya emang ada yang gak beres deh, ama ni anak. Kurang? Emang porsi dia segede apa sih? Tambah heran aja deh..
“ Ida, Desy, Selly… sarapan yook…!”
Lho? Kok ngajak-ngajak? Dita kan cuma ngambil makan satu piring? Truz? Ngapain ni? Kok pada ngerumunin aku?
Oopz… ternyata mereka makannya bareng-bareng ya? Pantesan ngambilnya banyak banget. Waduh… masa sih piring sekecil aku buat makan empat orang? Kenapa mereka gak pake piring sendiri-sendiri aja?
“eh, PRnya Pak Leo yang nomer 3 tuh gimana sih? Kok aku cari di buku gak dapet ya?” ni suaranya boss-ku
“ooh, yang sampel bioteknologi terbaru ya? Itu sih aku udah” kalo ini kayanya yang namanya Desy deh
“mang kamu dapet dari mana?” bosku lagi?
“itu sih adanya di catatan. Pas beliau nerangin gitu…” kalo ini suaranya Dita
“hihihi, pantes aja aku gak tau” jawab boss-ku sambil cengar-cengir. “maklum…” sambungnya lagi senyam-senyum.
“ kamu sih, kalo pelajarannya Pak Leo Mulyono tidur mulu..”
“huu…!!!” Waduh, pagi-pagi gini bosku udah kena semprot
“hwehehehe….”
“wakakaka….” Bahagia amat, ya mereka ketawanya?
“e, iya. btw, kemaren kamu abis dijenguk kan? Dibawain apa aja?”
“ooh, itu. Diajakin jalan-jalan doank..”
“kemana aja?”
“asyik donk,… kok gak ngajak ngajak? Hehehe..”
“Bla..bla..bla..”
“blu..blu..blu..”
“ble..ble..ble..”
“hwahaha….”
“hihihi…..”
Aduh, ketawa lagi. Mereka keliatan bahagia banget sih? Jadi iri dee…..
***
Hari ini, Ida sendiri yang nenteng aku buat ambil jatah makan. Ida ne ramah banget. Semua orang yang dia temui sepanjang perjalanan dari kamar ampe ruang makan, disapa semua. Sambil senyam-senyum lagi. Kesambet apaan sih? Kok ramah banget.
“Ida….!!!”
Kayanya ada yang manggil boss-ku.
“yupzz…Wazzup…??” ZWIING….! Reflex bossku muterin kepalanya
Rupanya ada yang manggil dari kamar yang barusan kita lewatin.
“sini bentar, aku habis dapet lauk nee dari ortu. Ada rendang merk cinta Ibu. Hehehe…nih, ambil sendiri!”
“wow.. asyik…makacih…silmy…sering-sering ya…hehehe” wow, aku dikasih rendang. Tapi itu kan dikit banget. Masa di bagi-bagiin sih buat smua orang lewat? Tambah heran aja deee. Kok pada baik hati amat ya? Cuma punya dikit, tetep dibagi-bagi.
?????
***
Gak kerasa udah sebulan aku “mengabdi” jadi piringnya Ida. Opz, ralat, piringnya Ida dkk. Soalnya, yang ikutan make kan gak cuma Ida. Hehehe… kayanya semua temen-temen sekelas bahkan seangkatannya Ida udah pernah make aku deh. Aku sampe gak ingat siapa aja mereka. Banyak banget siih. Dan akhirnya aku mulai ngerti keanehan-keanehan Ida dan teman-temannya. Mulai dari makannya yang rame-rame, saling berbaginya walopun cuma dikit yang nunjukin kalo kebersamaan mereka tuh kental banget.
Ngomong-ngomong kebersamaan, aku jadi terharu ama kejadian kemaren. Sore itu, Fia, the girl next doornya boss-ku alias tetangga sebelah kamar, sakit. Truz gak mau makan gitu deh. Padahal kan aku udah berusaha ngasih senyumku yang paling manis dari bangsa piring. Tapi tetep aja Fia gak tertarik. Dibujuk pake apa aja tetep gak mau. Aku pikir, mereka bakalan bete dan akhirnya nyerah. Tapi ap yang terjadi, sodara-sodara?
Ternyata mereka rela-relain buat mbeliin makanan kesukaannya Fia, yaitu ayam tulang lunak, itu lho, ayam yang tulangnya bisa dimakan. Dan akhirnya, Fia mau makan deh. Padahal setau aku, ayam goring jenis itu paling murah 15000an. Kok pada baik-baik banget ya…
Jadi terharu…………^_^
***
Hikz…hikzz…hikzz…hikzz
Sedih banget nee. Sebentar lagi, Ida dan teman-temannya mau lulus. Itu berarti, aku gak bisa nemuin kebersamaan yang seru banget seperti yang pernah aku rasain disini. Kapan lagi aku bisa dipakai buat makan rame-rame. Kapan lagi aku bisa jadi meja diskusi buat forum debat mereka tiap makan. Kapan lagi aku dengerin obrolan santai yang bukan ngegosip. Kapan lagi aku dipake buat mbujuk orang sakit biar mau makan. Kapan lagi..?
Hikz..hikz..hikz…
Sekedar pemberitahuan ne, temen-temenku disini, yang sesame bangsa piring juga sedih lho. Mereka udah pewe banget tinggal di sini bersama bossnya masing-masing. Jadinya, semaleman kita ngadain acara perpisahan juga. Gak kalah haru deh, ama acara salam-salamannya Ida dan temen-temennya dengan seluruh penghuni ma’had, dalam rangka permintaan maaf ke seantero penghuni asrama.
Denger-denger dari cerita temen-temenku, tradisinya disini, piring-piring tuh jarang banget, bahkan hampir gak ada yang dibawa pergi ama yang punya. Kebanyakan dari mereka ninggalin piringnya gitu aja, katanya sih, buat peninggalan untuk adik-adik kelas.
Huaa…. Jadi semakin sedih aja. Aku gak mau dipindah tangankan ke orang lain yang gak aku kenal. Pokoknya GAK MAU. Pokoknya aku mau protes kalo sampai aku gak dibawa pergi juga bareng boss-ku. Awas aja!!!
***
Malam ini, ida dan temen-temennya makan bareng untuk yang terakhir kalinya. Dan aku merasa sangat terhormat karena aku diikutkan dalam acara ini. Dan mungkin ini juga terakhir kalinya aku menemani mereka makan. Yang gak aku duga, kali ini mereka nyiapin menu dan hidangannya rame-rame juga. Alias masak bareng-bareng. Ini yang aku gak tau. Karena setau aku, hampir semua anak asrama tuh gak bisa masak, secara kan dah difasilitasi. Tapi ternyata bos-ku beda. Jadi tambah gak pengen pisah.
Tes…!
Wow.. aku kena tetesan air mata ne. mentang-mentang makanannya udah habis ya, terus aku dijadiin tadah air mata gitu!? Huh, ngajak berantem aja. Siapa sih?
O, ow… tiba-tiba aja marahku hilang. Gimana mau marah, kalo suasananya lagi mengharu biru gini. Dimana-mana pemandangannya cuma orang nangis. Yah, aku maklum lah, namanya juga mau pisah setelah sekian lama ngerasain kebersamaan.
Aduh, jadi gak tahan pengen nangis juga…hikz..hikz..hik…
***
“iya, mba, nama saya Ida. Barang-barang saya dibawa masuk sekarang, boleh??”
“O, iya, silahkan…”
“udah tau kan kamarnya?”
“sini, mba bantuin bawanya”
“ini kamarnya mba’ Ifah, kalo ini mba’ evi, trus yang itu kamarnya mba’ asti. Nah, kalo yang di depan itu…..”
Aku udah gak denggr lagi apa yang diomongin teman barunya Ida di lingkungan barunya. Yupz, sekarang aku udah di lingkungan baru, lingkungan mahasiswa. Beruntungnya aku, Ida masih bawa aku ke tempat barunya, gak jadi pisah deh. Hehehe…tapi apa masih mungkin ya, aku nemuin kebersamaan seperti temen-temennya Ida yang dulu??
Ayolah, Mr.Plate, mulai aja, hidup barumu di lingkungan yang juga baru.
lihat, dengar dan rasakan……

**cerita ini hanya fiksi biasa, kesamaan nama, tokoh dan cerita murni dri ide si penulis
tidak dengan kesengajaan atau tujuan tertentu
karna ini hanyalah fiksi biasa yang rampung kurang dari 90 menit,,,

ImageSource:

https://www.facebook.com/notes/aqida-shohiha/plate-at-ngruki/200484180653 (part I)

https://www.facebook.com/notes/aqida-shohiha/plate-at-ngrukiy-part-ii/201508000653

Advertisements
%d bloggers like this: